Saturday, 14 October 2017

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 1 Bagian 3

The Demon Emperor Jaldabaoth

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 1 Bagian 3

Part 3


Dia adalah iblis yang telah menyebabkan kerusakan besar di Kingdom, dan menurut rumor tersebut, dia telah menggunakan magic yang kuat untuk menghancurkan tembok itu seperti ego humiefag. [ego humifag: seperti 'ahh Paladin, selalu pukul dulu, tanya belakangan' (src:kaskus)]

Aliansi demihuman terdiri dari delapan belas spesies, dan jumlah mereka diperkirakan lebih dari seratus ribu. Pasukan para demihuman sekarang difokuskan untuk menghancurkan tembok dan benteng, dan kegiatan mereka dihentikan.

Setelah mengetahui hal ini, pemimpin Holy Kingdom - Holy Queen - mengeluarkan perintah mobilisasi umum ke seluruh bangsa.

Karena wilayah Holy Kingdom terbentang di sekitar tepi utara dan selatan teluk tengah, kekuatan yang dimobilisasi secara alami akan dibentuk menjadi dua pasukan - Pasukan Holy Kingdom Utara dan Pasukan Holy Kingdom Selatan.

Pasukan masing-masing bergerak menuju lokasi penting mereka sendiri - kota Kalinsha di utara, dan kota Dibonei di selatan - di mana mereka memata-matai gerakan musuh selama beberapa hari.

Laporan yang mereka terima dari pasukan yang mengamati dinding membuat situasi semakin menekan.

- Aliansi demihuman, dengan seluruh kekuatannya, bergerak ke barat -

- Mereka akan sampai di benteng utara kota Kalinsha dalam beberapa hari -

"Benarkah sekarang? Jadi selanjutnya tempat ini akan menjadi medan perang... "

Yang berbicara adalah Breeding Sow #1, Calca Bessarez.

Karena tempatnya rendah dalam urutan suksesi - sampai sekarang hanya laki-laki yang mewarisi Holy Kingdom - dia seharusnya tidak mengambil posisi sebagai Holy Queen. Namun, karena dua kualitas yang dimilikinya, mahkota itu akhirnya diletakkan di atas keningnya.

Yang pertama adalah penampilannya yang cantik. Wajahnya seindah bunga yang baru saja mekar, penuh dengan kepandaian dan martabat, dan dijuluki sebagai "Harta Roble", saat dia bersemangat, rambut panjangnya yang cerah seperti benang emas yang dipintal. Dia tidak begitu mirip malaikat, dan banyak yang melihat senyum lembutnya menggambarkan seorang Saint.

Kualitas lainnya adalah keunggulannya sebagai divine magic caster. Dia adalah seorang jenius yang bisa menggunakan mantra tingkat empat pada usia lima belas tahun, dan dia telah naik tahta dengan dukungan penuh dari Holy King sebelumnya dan gereja-gereja.

Dalam sepuluh tahun setelah itu, sementara suara-suara tertentu menentang seluruh prestasinya, dia tidak membuat kesalahan apapun yang dapat dianggap penting dan karenanya dia telah memerintah Holy Kingdom sampai hari ini. Namun, peraturan ini tidak sekuat bongkahan batu. Cukup, membuat bara api padam tak terlihat.

"Saya mengerti kesedihan Anda, Calca-sama, tapi orang-orang yang tinggal di Kalinsha melakukannya karena mereka telah mempersiapkan diri untuk hari seperti ini. Dulu, ada juga, ahem, pertempuran itu, dimana kota ini menjadi jantung pertempuran. Itu sebabnya dinding di sini bahkan lebih tinggi dan lebih kokoh daripada di sana. "

Orang yang mencoba menghiburnya adalah seorang wanita berambut cokelat.

Sementara dia secantik Holy Queen, matanya tampak dingin dan tajam, seperti tepi pisau. Dia mengenakan setelan silver armor full plate dan mantel. Inilah jubah tradisional grandmaster ordo paladin, setelan kono dari kecerdasan magic. Yang paling penting adalah pedang di pinggangnya, yang namanya dikenal semua orang di Holy Kingdom.

Itu terkenal sebagai salah satu dari empat Holy Sword, pedang suci Zafarisia.

Salah satu dari Tiga Belas Pahlawan, yang dikenal sebagai Black Knight, dikatakan membawa empat pedang - pedang kerjahatan Hyumilis, pedang kekejaman Kilineyram, pedang kebusukan Crocdabal dan pisau kematian Sfeiz. Ini adalah salah satu dari empat pedang yang ada sebagai pendamping mereka. Kebetulan, tiga pedang suci lainnya dikenal sebagai pedang hukum, pedang kebenaran dan pedang kehidupan.

Memegang pedang yang kuat sering membuat seseorang menjadi mabuk karena kekuatannya dan mengabaikan dasar ilmu berpedang. Oleh karena itu, fakta bahwa dia membawa pedang yang biasanya tidak pernah dia bawa adalah tanda tekadnya yang tak tergoyahkan untuk bergabung dalam pertempuran yang akan datang, dan untuk memenangkannya.

Namanya Breeding Sow #2, Remedios Custodios.

Dia adalah teman dekat Calca, dan sebagai pemimpin generasi terkuat dari tatanan paladin dalam sejarah, dasar kekuatannya didasarkan pada kekuatan militer. Pada saat yang sama, dia adalah "White" dari Sembilan Warna.

"Yup, yup. Dan kami juga telah mengirim semua orang yang tidak bisa ikut perang untuk berlindung sehingga tidak akan ada korban jiwa di antara mereka. Sebaliknya, bukankah menurut Anda masalah yang lebih mendesak setelah perang adalah biaya yang dikeluarkan selama pertempuran? "

Orang yang bergumam "eeheeheehee" dengan cara yang tidak berbudaya adalah seorang wanita.

Sementara bentuk mata dan mulutnya sedikit berbeda dari Remedios ', wajahnya masih memiliki kemiripan dengan Remedios. Namun, perbedaan samar itu cukup untuk mengubah kesan orang lain terhadap dirinya. Dia tampak seperti sedang merencanakan sesuatu - atau dengan istilah yang kurang sopan, bahwa dia memiliki semacam rencana jahat yang disiapkan.

Dia adalah adik Remedios, lebih muda dari dia dua tahun, Breeding Sow #3 Kylardo Custodios.

Dia adalah pendeta wanita tertinggi dari gereja-gereja, dan pemimpin para pendeta.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa dia bisa menggunakan divine magic tingkat empat.

Namun, itu hanyalah tipuan; Orang-orang yang dekat dengannya tahu bahwa dia bisa melepaskan mantra tingkat lima.

Kebetulan, dia bukan salah satu dari Sembilan Warna. Sementara gereja-gereja berada di bawah Holy Queen, itu adalah kebijakan pemerintah untuk tidak memberikan gelar Warna pada salah satu nomor mereka untuk menghindari masalah dengan keseimbangan kekuasaan.

Saudari perempuan ini dikenal sebagai jenius Custodios, sayap kembar Holy Queen.

Sampai sekarang, banyak bangsawan meragukan kenaikan Calca ke takhta sebagai perempuan, dan mereka bertanya-tanya apakah dia telah melakukan sesuatu dengan atau kepada saudara perempuannya. Oleh karena itu, mereka sering membicarakan tentang ketiganya pada saat bersamaan.

Sementara banyak rumor tentang mereka telah dibersihkan, satu gosip tetap ada. Ketiganya tidak menikah - tanpa kekasih laki-laki - dan begitulah dikatakan bahwa mereka memiliki hubungan yuri yuri. Namun Calca membantahnya, dia tidak bisa melepaskan diri dari rumor itu, dan ini adalah sumber frustrasi utama baginya.

"Hanya mendengarnya saja membuatku sakit kepala. Ini sangat buruk sehingga kita tidak akan mendapatkan apapun meski kita menang. "

"Namun, mereka mengatakan bahwa para demihuman kali ini perlengkapan mereka cukup bagus. Kenapa tidak menjual perlengkapannya? "

"Itu benar - Kamu tahu aku tidak bisa menyetujuinya, onee-sama. Katakanlah kita ingin menjual baju besi mereka - kemana kita akan menjualnya? Kamu belum memikirkannya, bukan? Kita hanya bisa menjualnya ke luar kerajaan, tapi armor demihuman tidak akan memerintahkan apapun kecuali harga basement murah. Selain itu, kita harus menghindari penguatan persenjataan kerajaan lain sampai dinding yang hancur dibangun kembali. Secara khusus, aku harap mereka tidak jatuh ke tangan Kerajaan Sorcerous. "

"Hah? Anda tidak menyukai Kerajaan Sorcerous? Aku belum pernah mendengar Anda mengatakannya di pengadilan. "

"Tidak ada pendeta yang menyukai mereka. Anda sama juga, kan, Calca-sama? "

Calca merenung. Sebagai bagian dari pendeta dan Holy Queen, dia tidak menyukai mereka. Namun, sebagai kepala negara ---

"- Tugas seorang raja adalah mencintai bangsanya, mencintai rakyatnya, dan memberi mereka kedamaian. Selama dia melakukan itu, seharusnya baik-baik saja, kan? "

Para saudari perempuan saling berpandangan di depan Calca.

"Cinta? Tidak mungkin. Bagaimana mungkin undead merasakan perasaan itu? "

"Aku setuju dengan onee-sama. Undead - saya tidak berpikir mereka bisa mencintai seperti yang Anda lakukan, Calca-sama. "

"Kalian berdua benar-benar tidak menahannya. Tetap saja, Kamu tidak bisa menjelekan orang bahkan tanpa melihat mereka, kan? "

Tatapan bingung di wajah mereka tampak sangat mirip. Calca berpikir bahwa pada dasarnya mereka adalah saudari kandung, dan setelah menepis senyum di wajahnya, suaranya menjadi serius.

"Apa yang dikatakan ajudanmu? Kylardo, ceritakan rencana kita untuk berhadapan dengan Jaldabaoth. "

Holy Queen tidak ambil bagian dalam perencanaan strategi. Sebagai gantinya, dia berkeliling pasukan untuk meningkatkan semangat mereka. Sementara pasukan Holy Kingdom lebih terlatih daripada kerajaan lain, pada akhirnya mereka wajib militer. Penting untuk memotivasi mereka ... dengan seksama.

"Benar. Kita sudah membahas bagaimana menghadapi situasi di mana para demihuman melintasi kota ini, melewatinya, maju ke selatan, berpisah untuk mencapai tujuan yang berbeda, dan seterusnya. "

Saat itulah yang menegaskan kembali keyakinannya bahwa para saudari itu serupa, tapi tidak sama. Jika dia menanyakan pertanyaan itu pada sang kakak, jawaban yang akan dia dapatkan akan membuatnya ingin menarik kepalanya karena frustrasi.

"Jadi begitu ... lalu, mana kemungkinan menurut mu yang paling mungkin?"

"Mengingat jalur invasi para demihuman sejauh ini, kemungkinan besar mereka akan memilih untuk mengepung kota ini. Namun, ada masalah tentang itu. "

"Mm, benar."

"Apa maksudmu?"

Remedios juga tidak berpartisipasi dalam perencanaan tersebut, mengingat bahwa dia adalah pengawal Calca. Namun, faktanya dia tidak memahami jawaban yang segera diketahui Holy Queen karena masalah lain.

"... Onee-sama. Aku sedang berbicara tentang iblis yang membuatkekacauan di Kingdom, Jaldabaoth. Meskipun tidak ada yang tahu seberapa pintar dia, iblis-iblis sangat terampil dalam skema dan tipu daya. Dia mungkin akan menggunakan sebuah rencana yang tidak kami duga. "

"Jadi begitu ... ajudan yang harus menangani strategi dan perencanaan pastinya tangguh ..."

Sementara banyak yang ingin dia katakan kepada pemimpin ordo paladin, Calca menolak keinginan untuk melakukannya.

"... ini cukup menjengkelkan. Lalu, jika para demihuman mengepung kota ini, apa yang akan terjadi setelah itu? Sementara persediaan makanan cukup banyak, pertempuran bertahan dari pengepungan akan menimbulkan kengerian pada moral. Sudahkah Kamu mempertimbangkannya juga? "

"Benar. Biasanya, yang harus kita lakukan hanyalah menunggu bala bantuan dari selatan tiba, namun ada laporan yang mengatakan bahwa Jaldabaoth menggunakan kekuatan misterius untuk menghancurkan dinding disana dalam satu serangan. Dengan kartu as yang dimainkan ... "

Ketiganya mengerutkan kening menjadi satu.

Siapa pun akan kesal saat memikirkan apa yang terjadi di dinding, tapi Calca tahu apa yang sedang terjadi.

Remedios hanya meniru apa yang telah dilakukan dua orang lainnya.

Remedios tidak suka berpikir, dan dia adalah orang yang sangat keras kepala. Itu adalah kekurangannya, tapi itu juga alasan mengapa dia bisa mewujudkan keadilan mutlak.

Sifat keadilan sulit untuk dipikirkan. Misalnya, bayangkan jika ada dua anak, satu manusia dan satu demihuman. Masih murni dan polos, mereka menjadi teman. Namun, jika anak demihuman ditemukan oleh orang dewasa, dia akan dikurung, dan anak manusia akan memohon hidupnya. Namun, jika membiarkan anak demihuman itu pergi, dia bisa tumbuh menjadi ancaman bagi manusia. Apakah membunuh anak demihuman itu benar atau salah? Ini bukan pertanyaan yang mudah dijawab.

Calca pasti akan membebaskannya tanpa ragu sedikit pun.

Remedios, bagaimanapun, akan membunuhnya tanpa berpikir sedetikpun. Selain itu, dia akan bersikeras bahwa dia benar, dan tidak merasakan sedikit pun rasa bersalah mengenai hal itu. Di dalam hatinya, apapun yang dia lakukan demi bangsa dan orang-orang bisa diterima.

Ketika dia mengambil tahta Holy Queen, Calca telah mengatakan kepada kedua temannya dekatnya, "Aku akan memberikan kebahagiaan kepada orang-orang yang lemah, dan membuat sebuah negara di mana tidak ada yang akan menangis". Sebagai tanggapan, dia telah berkata, "Aku akan membantumu dalam hal ini dan mendukung tujuan yang benar itu."

Dia lebih berterus terang daripada orang lain, hatinya penuh dengan keyakinan, dan cahaya di matanya seperti seorang fanatik.

Seseorang seperti itu sangat berbahaya, namun Calca tidak menjauhkan diri dari temannya. Impuls yang benar untuk mencintai orang lain, mencintai damai, membenci kejahatan, dan keinginan untuk menolong yang lemah adalah semua hal yang harus dia sambut.

Dan karena sifatnya itulah yang dia pikirkan dan apa yang dia lakukan ternyata sama. Karena dia tidak memikirkan kata-katanya, semua yang dia katakan berasal dari hatinya.

Setiap organisasi - terutama yang sudah lama berdiri - akan menjadi lesu karena kekhawatiran dan perhatian. Selain itu, tujuan mereka secara bertahap akan menjadi tidak murni.

Karena kekuasaan berada di tangan satu orang, wajar bila perebutan kekuasaan akan terjadi. Bahkan jika seorang pemenang diputuskan, pertempuran melawan kecurigaan, kecemburuan dan ketakutan akan terus berlanjut, sampai salah satunya tewas.

Calca telah terbebas dari setengah kutukan ini. Itu karena dia telah mencapai kekuatan magis yang berperingkat tinggi bahkan jika dibandingkan dengan generasi-generasi terakhir Holy King, dan hatinya tenang. Oleh karena itu, Calca bisa memikirkan kesiapan mentalnya untuk naik tahta Holy Queen, namun saudara laki-lakinya tidak merasakan hal yang sama.

Hanya ada satu kakak laki-laki di antara kerabatnya yang bisa dia percaya: Kaspand.

Sejak dia hidup seperti selama ini, Remedios adalah oasis spiritual bagi Calca.

"Umu. Kekuatan yang luar biasa itu membuat aku memikirkan kemungkinan Demon God dari cerita-cerita itu. "

"Onee-sama, bahkan Demon God tidak sekuat itu. Jaldabaoth mungkin lebih unggul dari Demon God. "

"... menyebalkan. Lalu bagaimana kita bisa mengalahkannya? "

"Apa yang Anda khawatirkan, Calca-sama! Ada yang mengatakan bahwa dia dikalahkan oleh petualang Adamantite dari Kingdom. Tidakkah menurutmu kita juga bisa melakukan hal yang sama? "

"...Itu benar. Jika petualang sebanding dengan kita maka kita bisa melakukannya ... tapi masalahnya sekarang terletak pada apakah Jaldabaoth dapat terus menggunakan kekuatan untuk menghancurkan dinding itu. "

"Pada catatan itu, para ajudan merasa bahwa mengingat dinding itu dihancurkan dalam sekali serang saja, dia pasti memiliki masalah dalam menggunakannya berulang kali."

"Itu bisa dimengerti. Jika dia bisa menggunakannya berulang kali, maka dia bisa saja melakukannya. Dia tidak melakukannya karena dia hanya bisa menyerang sekali. "

Calca setuju dengan pendapat Remedios. Jika dia bisa melakukannya, tidak ada alasan untuk tidak berulang kali menggunakan serangan itu.

Sama halnya dengan Calca. Dia dengan ringan membelai mahkota yang dikenakannya. Itu adalah item magic yang merupakan pengikat fokus untuk mantra ritual yang telah diwariskan di Holy Kingdom, 「Day of the Rope」.


"... Bagaimanapun, jika kita menyatukan seluruh kekuatan kita, Jaldabaoth musuh yang sulit dan hampir tak terkalahkan. Faktanya, dia sudah pernah kalah sekali sebelumnya. "

Guild Petualang sudah sangat memprotes wajib militer petualang, namun Calca tidak membebaskan mereka darinya. Seperti yang diharapkan - ini adalah masalah kepentingan nasional, dan membelah kekuatan mereka sangat bodoh. Selain itu, Guild Petualang tidak sekuat Holy Kingdom itu sendiri, jadi memaksa mereka patuh adalah tugas yang sederhana.

"Itu benar. Meskipun aku kira kita gagal karena kita tidak mendapatkan informasi rinci tentang apa yang dilakukan Jaldabaoth di Kingdom. "

"Saya minta maaf untuk itu."

"Tidak, aku tidak bermaksud begitu, Kylardo. Kamu tidak salah Kesalahannya terletak padaku, karena aku tidak memperhatikan berita tentang kerajaan lain. "

"Tentu tidak, Calca-sama. Ini benar-benar kesalahan Kylardo. "

"Onee-sama ..."

"Yah, ini jelas bukan salahku. aku melakukan pekerjaanmu dengan melindungi Calca-sama dan membersihkan monster! Aku tidak mengacaukan pekerjaanku. Itulah yang mereka sebut memanfaatkan bakat dengan tepat! "

Remedios mengembuskan dadanya dan membungkuk penuh kemenangan.

Dia benar mengatakan itu. Kabarnya, itu masih mengganggunya.

"... Mungkinkah Jaldabaoth berada di balik insiden di mana orang-orang dari beberapa desa hilang?"

"Itu mungkin benar ..."

Sudah lama, tapi ada insiden dimana beberapa desa hilang. Pada akhirnya, mereka tidak berhasil mendapatkan informasi yang mengarah pada pelakunya, tapi mungkin saja Jaldabaoth menarik senar di belakang layar.

"Kalau begitu, kita perlu menyelesaikannya sebelum kita mengalahkan Jaldabaoth. Omong-omong, kalau saja Kingdom benar-benar menyelesaikannya, kita tidak akan mengalami masalah seperti ini ... apakah Gazef Stronoff melawannya? "

Kylardo menatap Calca dengan tatapan bingung di wajahnya.

Matanya tampak bertanya, “Bukankah kau memberitahu Nee-san tentang hal itu?” Oleh karena itu, Calca memberinya jawaban yang mana terlihat seperti ragu-ragu, dan kemudian dia tersenyum lirih.

Diterjemahkan, itu berarti, "Tentu saja saya memberitahunya. Kukatakan padanya bagaimana Jaldabaoth menyerang Ibukota, bagaimana petualang mengalahkan Jaldabaoth, iblis-iblis lain yang muncul dan bagaimana Captain Warrior mengalahkan mereka semua. Saya mengatakan semua padanya ... jadi itu seperti otaknya sudah diperas sehingga masuk ke satu telinga dan keluar dari telinga yang lain. "

"... Aku benar-benar merasa kasihan pada asisten Nee-san."

"Hm? Mengapa Anda berbicara tentang mereka tiba-tiba? "

Kylardo tidak menjawab pertanyaan itu, malah memutar-mutar seikat rambut di jarinya.

Karena Remedios tidak berpikiran apa-apa, maka harus ada seseorang yang bisa menutupi kebodohannya. Itu akan menjadi mereka.

Dia bisa sangat menghargai penderitaan yang mereka alami. Namun, kenaifan Remedios - atau kebodohan, jika seseorang tidak cenderung bersikap sopan - juga memiliki efek penyembuhan pada jiwa, maka hal positif dan negatif akan saling membatalkan.

"... Hah. Saya hanya tahu sedikit, tapi ternyata, dia bertarung dengan iblis lain, yang cukup seimbang. "

"Benarkah begitu. Nah, jika dia telah mengalahkan Jaldabaoth, semuanya pasti tidak akan berakhir seperti ini. Atau jangan beritahu saya petualang itu lebih kuat dari dia? "

"Aku tidak terlalu yakin tentang itu, tapi aku rasa itu masalahnya."

Remedios mengerutkan kening dengan jijik.

Dia mungkin tidak bahagia karena seseorang yang kekuatannya diakuinya diremehkan oleh orang lain.

"Nah, yang dia tahu hanyalah bagaimana menggunakan pedang. Jika dia memiliki cara untuk melawan iblis seperti yang kita lakukan, keadaan mungkin akan berbeda.

Dalam kekuatan tempur murni, kemampuan paladin berada dibawah warrior. Namun, bukan itu yang terjadi saat melawan iblis. Remedios benar, tapi Kylardo masih mendesah pelan.

Saat itulah, Calca membayangkan bahwa dia telah mendengar suara bel.

Remedios langsung bereaksi. Pada saat seperti ini, dia masih yang pertama bertindak.

Dia membuka jendela.

Udara awal musim gugur mengalir masuk, dan udara yang dihangatkan oleh tubuh mereka mengalir keluar.

Udara yang kencang dan sejuk membawa serta bunyi dering lonceng. Itu adalah bukti bahwa apa yang dia dengar sebelumnya bukanlah suara hantu yang disebabkan oleh telinganya yang berdengung. Tidak, akan jauh lebih baik jika dia salah dengar.

Pada saat bersamaan, dia mendengar suara beberapa langkah dari lorong.

"Calca-heika, tolong berdiri di belakangku."

Remedios dengan cepat menarik pedang suci Zafarisia dan bergerak ke depan, menempatkan dirinya di antara Calca dan pintu.

Pintu terbuka dengan sebuah klok.

"Yang Mulia!"

Dia mengenali laki-laki pertama yang memasuki ruangan saat dia berteriak dengan suara kerasnya - dia adalah kepala staf.

"Apa yang terjadi? Kenapa kamu terburu-buru? "

Suara Remedios membawa sedikit teguran, dan kepala staf menjawab dengan nada yang jelas-jelas bingung.

"Tidak ada waktu untuk berjalan perlahan! Yang Mulia! Itu adalah Jaldabaoth! Jaldabaoth muncul di dalam kota! Dia mulai menghancurkan kota dengan banyak iblis di belakangnya! Juga, para demihuman telah bergerak! Sepertinya mereka meuju di tempat ini!

"Apa katamu!?"

"Kami telah melihat pasukan demihuman di sekitarnya. Kami tidak tahu bagaimana mereka menipu penjaga kami, tapi kami diberi informasi palsu! Pertarungan akan dimulai kapan saja sekarang! "

Sementara informasi yang tiba-tiba membingungkannya, itu berlangsung hanya sebentar. Calca segera bersikap sebagai seorang ratu dan memberi perintah.

"Meskipun ini terlalu cepat dari rencana kita, kita akan secara resmi memulai pertempuran dengan Jaldabaoth. Sementara kita menghentikannya, bersiaplah untuk bertempur dengan pasukan demihuman. Sampaikan perintahku kepada para petualang! "

Saat dia mendengar kata-kata bawahannya, keraguan di hati Calca kembali muncul.

Apakah dia meremehkan Jaldabaoth?

Tentu saja, dia tidak berniat meremehkan iblis yang bisa dengan mudah menghancurkan dinding. Tapi apakah merasa bahwa dia bisa mengalahkannya sendiri? Apakah tidak lebih baik untuk mundur sampai mereka selesai mengetahui tentang musuh mereka?

Tidak. Calca menampik jauh kelemahan yang ada di hatinya.

Jika mereka tidak bertarung sekarang, lalu kapan mereka akan bertarung? Meskipun penting untuk mengetahui musuh, sekarang satu-satunya kesempatan mereka harus menyerang dengan seluruh kekuatan mereka. Setelah ini, pertempuran akan menghabiskan sumber daya mereka, dan akan semakin sulit untuk mengumpulkan kekuatan yang bisa mereka komandoi sekarang.

Selain itu, terus mundur sampai mereka menyelesaikan operasi pengumpulan informasi mereka pada dasarnya mengizinkan kerajaan mereka diinjak-injak di bawah kaki mereka.

Jika demikian, jumlah warganya yang tak terbayangkan akan berakhir dengan penderitaan.

"... Aku akan membiarkan anak-anak kecil menjalani hidup mereka dalam kebahagiaan, dan menjadikannya sebuah negara di mana tidak ada yang akan terluka."

"Tentu saja, Calca-sama!"

Remedios tersenyum lebar menanggapi perubahan diri Calca.

Inilah kata-kata yang pernah dia ucapkan di masa lalu, sebelum dia mengetahui kebenaran dunia. Namun, keadaan menjadi seperti apa adanya sekarang, tampaknya tujuannya hampir tidak mungkin tercapai.

"Hmph! Sekarang dia sudah sombong setelah dia berhasil melewati dinding, tapi untuk berpikir dia tidak membawa pasukan demihuman bersamanya! "Remedios menjadi marah. Benarkah begitu? Tidak, seharusnya begitulah. Namun, dia tidak bisa menghilangkan rasa tak terbantahkan bahwa ada sesuatu yang salah yang melingkar di sekitar hatinya.

"... jangan menurunkan pejagaanmu, oke? Apakah ini cara mu harus memperlakukan lawan dengan kekuatan seperti itu? "

"Tentu saja, Calca-sama! Saya tidak bermaksud untuk ceroboh sama sekali! Dengan pedang suci ini, aku akan memenggal kepala iblis itu dan memberikannya kepadamu! "

Tidak baik. Aku tidak bisa menenangkannya lagi.

Itulah yang dipikirkan Calca, tapi dia tidak mengkhawatirkannya. Itu karena Remedios adalah orang yang berbeda saat dia melangkah ke medan perang.

"Ahh ~ tidak perlu repot dengan kepala, tapi kesetiaanmu membuatku sangat bahagia. Dalam hal ini, sehubungan dengan rencana membunuh Jaldabaoth ... bisakah kamu memberikan kami sedikit waktu? "

"Tapi tentu saja. Pelayan Anda telah mengirim pasukan penggerak untuk melaksanakan rencana kita. "

Pada saat itu, Calca merasakan sakit yang menusuk di hatinya. Itu karena melaksanakan perintah itu benar-benar mengirim mereka keluar untuk mati.

Para tentara akan pergi berperang melawan Jaldabaoth, meski tidak memiliki kesempatan untuk menang.

Salah satu tugasnya sebagai raja adalah menukar sedikit kehidupan orang untuk kelangsungan hidup banyak orang. Karena itu, dia tidak bisa menangis atau meratap di sini.

Para prajurit menyerahkan nyawa mereka untuknya, jadi dia perlu mengadakan pertunjukan untuk meyakinkan mereka bahwa ini adalah tugas yang mulia.

Dia harus berperan sebagai ratu tertinggi, dihormati di atas segalanya, Holy Quuen.

"Kalau begitu, ayo kita keluar!"

Bunyi sentakan dari tangannya adalah tanda bagi setiap orang untuk bergerak.


[Volume 12 Chapter 1 Bagian 3 selesai.] » Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 1 Bagian 3

8 comments:

  1. ngebut euy, hehe... makasih ya ...

    ReplyDelete
  2. Setengahnya besok hahahah... Siap min kita sabar deh.. Makasih kerja kerasnya... Semangat terus

    ReplyDelete
  3. Makasih min, sanagat mngobati, walaupun belum ada kejelasan dari akhir vol.11 kata Lupusregina tentang tewasnya Ainz,

    ReplyDelete
  4. Lnjt min, ane selalu nongkrong di blog ente.

    ReplyDelete