Wednesday, 20 December 2017

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 2 Bagian 2


Seeking Salvation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 2 Bagian 2

Part 2


Setelah pembicaraan dengan Blue Rose berakhir, delegasi diplomatik dari Holy Kingdom termasuk Neia mulai pergi dari Ibukota. Ini karena mereka telah melihat bahwa tidak ada seorang pun di Kingdom yang bersedia membantu Holy Kingdom, meneliti bentuk sejati Jaldabaoth akan memerlukan waktu beberapa bulan, dan juga karena mereka tahu bahwa satu-satunya yang mampu mengalahkan Jaldabaoth adalah Momon.

Selain itu, pemikiran tentang rakyat Holy Kingdom yang menderita membuat mereka sangat ingin melakukan sesuatu untuk mereka.

Mereka mengistirahatkan kuda mereka sesedikit mungkin, kadang-kadang bahkan memberikan mantra pada mereka, dan mereka menempuh perjalanan ke timur menyusuri jalan dengan kecepatan yang tidak dapat disandingkan pejalan kaki biasa.

Mereka melewati desa terakhir Kingdom, dan sekarang mereka berada di zona perbatasan antara Kingdom dan Sorcerous Kingdom.

Bukit yang membengkak perlahan menghalangi pandangan penglihatan para pelancong, dan mereka bisa melihat sekilas hutan purba yang padat. Tidak ada rasa hunian manusia di dalam, dan perasaan bahwa monster bisa melompat keluar kapan saja hanya bisa diharapkan. Ini mungkin awalnya adalah wilayah Kingdom, tapi hanya itu saja. Kemungkinan diserang oleh monster hanyalah sedikit. Itu seperti tidak ada arti lain.

Di medan seperti ini, indra penglihatan dan penciuman Neia menajam, dan dia terus maju.

Tidak ada tanda-tanda makhluk menunggu untuk menyergap di dekatnya. Tidak ada jejak karnivora besar di dekat jalan.

Ada banyak lubang tanah yang terbuka di jalanan. Jika mereka terus maju, mereka akan memasuki wilayah yang telah dikuasi, yang jalannya tampaknya telah diaspal. Jalan-jalan berlapis lebih nyaman bagi wisatawan, tapi bagi Neia, tanah yang tandus mulai sekarang akan memudahkan untuk menemukan jejak.

Neia menatap tangannya.

Dia tidak menyukai tangan ini.

Bukannya dia membenci pengerasan tangannya dari latihannya. Itu sangat tidak menyenangkan karena kekurangan bakatnya.

Dia mungkin telah mewarisi indra ayahnya yang tajam, tapi sayangnya, dia tidak menerima apapun dari ibunya.

Ibu Neia adalah seorang paladin yang terkenal pada zamannya, dan dia memiliki kemampuan pedang yang sangat baik. Namun, sebagai putrinya, Neia tidak memiliki bakat untuk pedang, tidak peduli berapa banyak yang dipraktikkannya. Sebenarnya, teknik busur yang diturunkan dari ayahnya berarti dia bisa menggunakan busur dengan terampil bahkan tanpa latihan apapun.

Faktanya, Neia beruntung karena hanya mewarisi setengah dari warisannya. Namun, keterampilan yang digunakan oleh paladin yang sangat dikagumi Neia hanya bisa digunakan dengan senjata jarak dekat. Bagi Neia, yang ingin menjadi paladin, berbakat dengan senjata jarak jauh adalah pemborosan.

Sekali lagi, dia mencengkeram tali pengikat erat-erat.

Dia menegakkan pinggangnya dan menyesuaikan posisinya di pelana. Dia telah menghabiskan waktu lama untuk menunggang kuda setelah meninggalkan Ibukota, pantat dan pahanya cukup sakit sekarang.


Dia bisa saja meminta para Paladin untuk menggunakan mantra penyembuhan tingkat rendah untuk menyingkirkan rasa sakit itu. Namun, dia adalah seorang gadis, dan dia sedikit malu untuk menanyakan hal itu kepada mereka. Juga, masih belum pada tingkat di mana hal itu akan mempengaruhi kemampuannya untuk mengendalikannya, sehingga membuatnya semakin sulit untuk ditanyakan.

... Aku hanya akan menggunakan tapal sesudahnya, seperti biasa. Aku harus berterima kasih pada Ayah untuk itu. Dulu, saat aku bilang pantatku sakit, dia akan lari dengan ekspresi kesal di wajahnya ... apakah aku sudah berterima kasih padanya saat itu? ... Hah.

Neia memaksa dirinya untuk berhenti sebelum air matanya tumpah keluar.

"--Ah, Kapten, saya bisa melihat jalan beraspal. Kita akan memasuki wilayah Sorcerous Kingdom. "

Jalan tanah tiba-tiba beralih ke batu-batuan di tengah jalannya. Rasanya aneh.

"Jadi, apakah kita akan sampai ke Sorcerous Kingdom? Atau akankah kita menyiapkan kemah saat malam hari? "

Neia menatap ke langit.

"Saya pikir kita harus membuatnya sebelum matahari terbenam jika tidak ada sesuatu yang terjadi. Namun, kita bisa jadi sasaran kawanan bandit. Apa yang harus kita lakukan?"

"Biar kupikirkan sebentar."

Remedias menarik tali kekangnya dan kudanya melambat, lalu dia mulai berbicara dengan Gustav.

Namun, ini seharusnya menjadi wilayah Sorcerous Kingdom dari sini ... tapi di mana pasukan mereka? Tidak ada juga benteng. Ada benteng di sisi Kingdom ...

Biasanya, akan ada benteng di perbatasan negara, tapi tidak ada di sini. Karena Sorcerous Kingdom hanya satu kota, mungkinkah mereka memusatkan seluruh kekuatan mereka ke kota?

Pandangan Neia berjalan di sepanjang jalan beraspal.

Kemiringan yang landai membentang di antara perbukitan. Di kejauhan, dia bisa melihat sebidang hutan musim dingin yang tandus.

Dia ingat bagaimana dia pergi berkemah di musim dingin bersama ayahnya. Itu tidak berubah, tidak peduli kemana dia pergi. Pemandangan di sini terasa seperti Holy Kingdom.

... Hidup di dunia ini menyakitkan, ya.

Kata-kata yang dengan sengaja digumam oleh ayahnya bergumam di hatinya seperti duri.

Ayahnya memilih tinggal di kota karena ibunya. Jika ibunya tidak ada, dia pasti memilih tinggal di sebuah desa kecil dekat hutan, hidup dari karunia alam.

Ketika masih kecil, dia merasa bahwa hidup dalam suasana alami adalah sebuah rasa sakit. Namun, setelah melakukan perjalanan ini, dia bisa mengerti apa maksud ayahnya dengan kata-katanya. Apakah itu tanda kedewasaan? Seharusnya dia bisa membicarakan hal yang berbeda dengannya sekarang.

Rasa sakit melintas di hatinya saat memikirkan hal-hal ini. Namun, itu hanya sesaat. Itu karena di depan mereka - di sebelah timur sepanjang jalan - dia bisa melihat sesuatu yang kabur di sepanjang jalur yang dibuat oleh perbukitan.

- Apakah itu api !?

Neia menyipitkan mata, lalu melihat dengan hati-hati lagi.

Ada sebuah benda putih mirip asap di sana. Tidak, itu bukan asap, tapi kabut. Dan--

"Maaf mengganggu saat Anda berbicara! Ada kabut didepan sana! "

"Lalu apa?"

Setelah Neia melapor ke belakang, Remedios melepas helmnya. Ada ekspresi bingung di wajahnya.

"Neia Baraja. Apakah ada hal yang mengganggumu? "

"Ya. Menurut peta ini, tidak ada danau besar, namun ada banyak kabut di depan. Aku yakin itu pasti kejadian yang tidak normal. "

Tepi kabut tebal dan tebal tampak menyebar lebih lebar dan lebar, dan sepertinya itu akan sampai ke Neia dan yang lainnya kapan pun sekarang.

Ayahnya telah mengajarkan kepadanya tentang segala macam fenomena alam, dan ketika dia merenungkan situasi berdasarkan pengetahuan itu, kemunculan kabut ini sungguh aneh.

"Squire Baraja. Mungkinkah itu semacam perubahan lingkungan khusus? "

Pertanyaan itu datang dari Gustav, yang telah menangkap apa yang terjadi sebelum Remedios.

Perubahan lingkungan khusus yang dimaksud biasanya cenderung terjadi fenomena yang tidak biasa di daerah yang luas. Misalnya, mungkin ada tempat di mana mantra ritual berskala besar salah memenuhi area dengan gas rotasi beracun, atau tempat di mana setahun sekali, gurun pasir mungkin mengamuk karena badai pasir selama seminggu, atau mungkin tempat di mana banyak warna hujan jatuh pada waktu-waktu tertentu.

Dengan kata lain, dia bertanya apakah kabut ini adalah salah satu kejadian misterius itu. Namun, Neia belum mengumpulkan informasi tentang hal-hal semacam itu. Dia merasa bahwa dia mungkin akan dimarahi jika dia menjawab sebanyak itu, tapi dia tidak punya pilihan kecuali menjawab dengan jujur.

"Permintaan maaf saya yang paling tulus, tapi saya tidak punya informasi tentang kabut yang telah ada di hadapan kita."

"Dengan kata lain, kau gagal mengumpulkan pengetahuan, bukan?"

Pertanyaan lain yang sulit. Siapa yang bisa mengatakan bahwa mereka telah mengumpulkan cukup informasi?

"Kapten Remedios, pelayanmu ini mengatakan bahwa memutuskan apa yang harus dilakukan sekarang lebih penting."

Kuda-kuda mereka terhenti.

Kabut semakin tebal sehingga kuda tidak bisa maju melewatinya. Mengingat apa yang telah mereka pelajari sebelumnya, tidak ada tebing di dekat E-Rantel. Jika mereka maju perlahan, mereka harus bisa mengatasi apa pun yang muncul. Namun, kabut cepat menyebar membuat mereka ragu untuk melewatinya, betapapun pelan mereka melakukan perjalanan.

Neia mengendus kabut itu.

Baunya berbau air dan tidak lebih. Tidak ada yang akan mengganggunya. Namun, itulah yang mengganggunya.

"Kapten, bisakah kabut ini dihasilkan oleh monster? Ayah saya pernah mengatakan bahwa beberapa monster memiliki kemampuan magis untuk menghasilkan kabut, dan mereka akan bersembunyi di dalamnya untuk mengikuti mangsanya. "

"... semua orang, ambil pedangmu! Apapun yang ada di jalan, segera habisi! "

Pengambilan keputusan yang cepat ini merupakan tanda keunggulan Remedios dalam pertempuran.

Neia dan Paladin menggerakkan kuda mereka sesuai petunjuk dan meninggalkan jalan, lalu mereka berputar. Pada saat ini, kabut tebal tampak seperti akan menelan seluruh dunia.

Cukup tebal sehingga dia hampir tidak bisa melihat teman-teman di sampingnya, dan jarak pandangnya tidak sampai lima belas meter. Kegelisahannya mendidih di dadanya, dan dia membayangkan dia melihat roh dalam gerakan arus kabut.

Akan lebih baik jika dia bisa mendeteksi sesuatu yang mendekati mereka dengan suara, tapi dia dikelilingi oleh ksatria lapis baja. Setiap gerakan yang mereka lakukan menyebabkan logam mengikis logam, dan hal itu menghambat pendengaran Neia. Dengan kondisi seperti ini, akan sangat sulit untuk mendeteksi apapun yang mendekati mereka. Dengan ingatan Neia, satu-satunya yang masih bisa melihat benda-benda dengan suara dalam kondisi seperti ini adalah ayahnya.

Saat dia menyadari kehebatan ayahnya sekali lagi, dia menyesal menutup telinganya untuk mendengarkan.

"Ini benar-benar kabut aneh; Itu tidak sampai setebal ini bahkan di laut. "

"Bukankah kita akan sampai di kota Sorcerous Kingdom? Apakah masih ada monster yang dekat dengan batas kota? Atau apakah bagian hal-hal aneh ini cocok karena ini adalah Sorcerous Kingdom? "

"Saya tidak tahu ... mungkinkah ini semacam mantra defensif yang digunakan oleh Sorcerous Kingdom?"

"Ayo tinggalkan sihir ini, hanya membicarakannya membuat kepalaku sakit. Jika kau melihat sesuatu, beri tahu aku, dan mudah dimengerti. Jika itu monster, kita akan membunuhnya sehingga Sorcerer King mempunyai hutang budi pada kita saat memintanya untuk mengirimkan Momon. Bagaimana tentang itu?"

"Menurut anda, apa yang akan terjadi? Sementara mereka mengatakan membersihkan monster di dalam perbatasan kerajaan adalah tanggung jawab kerajaan itu ... "

Mungkin karena dia telah memusatkan seluruh energinya untuk mendengarkan dengan saksama, tapi dia bisa dengan jelas melihat isi pembicaraan antara Kapten dan Gustav. Namun, jika dia pindah, dia tidak lagi yakin bisa mendengarnya. Apa yang akan ayahnya lakukan pada saat seperti ini?

Aku tidak bisa terus mengandalkan seseorang yang tidak ada di sini! Aku harus berdiri di atas kedua kakiku sendiri!

Namun faktanya tetap tinggal di sini hanya akan menghalangi kemampuannya. Kalau begitu, apakah lebih baik melihat apakah dia diizinkan berpindah sendiri untuk memverifikasi situasinya.

--Mungkin tidak.

Neia menolak keinginannya untuk berbicara.

Bahkan jika dia tidak melakukannya, Kapten hampir tidak dekat dengannya. Jika dia meminta itu dan gagal, tidak ada yang tahu bagaimana dia akan dihukum. Dia tidak ingin membuka cacing itu.

Juga, akan buruk jika Kapten berhenti mempercayai petunjuku sebagai hasilnya.

Neia berusaha keras membuat dalih di hatinya. Namun, akan sangat buruk bagi kesehatan mentalnya jika mereka menghadapi bahaya dan dia pikir, aku bisa menjadi pilihan yang lebih baik saat itu, tapi aku tetap diam.

Meskipun sebagian dari pikirannya berpikir, jika kita semua mati di sini, orang-orang yang menderita di Holy Kingdom harus menunggu lebih lama untuk diselamatkan, tapi ucapan Remedios telah memukul lubang yang tak terhitung jumlahnya di hati Neia, dan dia tidak dapat merawat dirinya sendiri lagi.

Saat itu, Neia melihat sesuatu dari sudut matanya yang tidak bisa dia abaikan.

Di tengah kabut tebal itu, dia melihat sekilas gambaran suram tentang sesuatu yang besar yang berasal dari Sorcerous Kingdom.

"Katakan, bisakah kau melihat sesuatu di sana?"

Neia menepuk salah satu paladin yang berdiri di sampingnya.

"...Tidak ada. Maaf, tapi kabutnya terlalu tebal dan aku tidak bisa melihat apapun. Ada sesuatu di sana? "

Dia mendengar paladin sampai ke pinggangnya dan dengan lembut menarik pedangnya, lalu suara dia erat mencengkeram gagangnya.

"Ah, itu bukan apa-apa. Kupikir aku melihat sesuatu, tapi mungkin aku keliru. "

"Sungguh? Nah, jika kau pikir ada sesuatu di sana, katakan saja kepada kami, tidak masalah apa adanya. "

"Baiklah, kalau begitu aku akan mengandalkanmu saat waktunya tiba."

Setelah mengucapkan terima kasih dengan ekspresi serius pada wajahnya, Neia kembali ke depan. Jika seseorang membagi wanita di dunia ini menjadi orang-orang yang cocok untuk tersenyum dan mereka yang tidak dimaksudkan untuk tersenyum sama sekali, Neia akan masuk dalam kategori yang terakhir. Bahkan sepucuk kata terima kasih dari dia ternyata lebih baik disampaikan dengan ekspresi serius dibanding dengan senyuman. Neia melanjutkan mempelajari tumpukan kabut. Mungkin hanya Neia yang bisa melihatnya karena terlalu jauh, tapi dia yakin dia tidak salah.

Mungkin ketika dia berinteraksi dengan paladin telah mengembalikan semangatnya, tapi Neia memutuskan untuk mengatakan sesuatu kepada Kapten. Namun, dia masih berbicara dengan Gustav.

"Apa yang harus kita lakukan selanjutnya?"

"Sangat berbahaya untuk bergerak dalam kabut ini. Kita tunggu sedikit lagi, dan jika tidak terjadi sesuatu kita akan turun dari kuda dan istirahat. Kalau dipikir-pikir lagi, apakah ada monster pemancar kabut di laut? "

"Tentu ada. Namun, tidak ada laut atau danau disekitar. Seperti kata Squire Baraja. "

"Mungkinkah dia membuat kesalahan atau mengabaikan beberapa informasi?"

"Dia tidak akan membuat kesalahan seperti itu. Terus terang, dia membawa kita dengan selamat sepanjang perjalanan ke sini, bukan? Ketika kita meninggalkan Holy Kingdom, para demihum yang berpatroli di dekat dinding yang rusak juga tidak melihat kita. Kita tidak bisa melakukannya sendiri, bukan? "

"Kita bisa menembus dengan paksa."

Sekali lagi, hati Neia merosot.

Berapa banyak frustrasinya yang dia jalani untuk membawa mereka ke sini?

Kenangan terbangun di benaknya, tentang bagaimana dia meminta mereka untuk tinggal di belakang sementara dia membimbing dirinya sendiri dalam hujan yang membeku, merangkak di tanah dan berlumpur untuk mencegah dirinya tidak terlihat oleh keahlian penyergap tipe ranger.

Jika dia terlihat, Neia sekalipun pasti mati. Meski begitu, Neia telah melanjutkan tekadnya untuk mati, berpegang teguh pada kepercayaan bahwa dia melakukan ini untuk menyelamatkan orang-orang yang menderita.

Itu benar, aku tidak bekerja keras untuk mendapatkan pujian atau apapun.

Dia mencoba berbicara sendiri. Bahkan jika Kapten menolak untuk mengakui kontribusinya, orang lain pasti akan mengakui usahanya, bahkan jika mereka tidak mengatakannya.

Ingin dipuji atau dihargai karena bekerja keras hanyalah keegoisan seorang anak. Inilah artinya menjadi perisai kemanusiaan. Menggigit bibirmu, membuat dirimu menjadi perisai, semua untuk menjaga rasa sakit dan penderitaan orang-orang adalah tugas paladin. Tentunya Kapten harus sama. Tetap saja ... bisakah dia menurunkan volumenya? Tidak, mungkin mereka berdua mengira mereka berbicara cukup pelan.

Mereka berdua masih berbicara.

Setelah ditinggalkan, Neia berpikir bahwa mereka seharusnya tidak fokus berbicara dan malah mengawasi lingkungan sekitar mereka. Terutama Remedios, yang memiliki rasa bahaya dan kemampuan bertarung binatang seperti itu seharusnya bisa merespons dengan lebih baik daripada orang lain.

Neia membatalkan frustrasinya di dalam hatinya, dan memusatkan perhatian pada bayangan kabut. Itu juga karena dia belum mendapatkan kembali kekuatan yang dibutuhkan untuk memanggil mereka lagi, dan juga karena dia tidak ingin terus mendengarkan percakapan mereka.

Dan kemudian - mungkin kabut itu telah terbelah oleh arus angin - untuk beberapa saat, sesaat, Neia dengan jelas melihat sekilas bayangan ruang kemudi.

Eh? Tidak mungkin ... apakah itu ... sebuah kapal?

Memang, Neia telah membedakan sifat sebenarnya dari bayangan itu; sebuah kapal yang melayang di atas laut.

Selain itu, itu adalah kapal besar, mirip dengan galleass. Itu adalah kejadian sesaat, dan segera tertutupi lagi oleh kabut tebal itu, jadi meski dia tidak yakin bahwa dia benar-benar melihat sebuah kapal.

Tentu saja, hal seperti itu tidak mungkin dinalar oleh akal sehat.

Informasi yang dimilikinya, Gustav sendiri sudah mengatakan tidak ada danau di sekitarnya. Tidak, kalaupun ada, hanya tingkatan sekelas remedios yang akan mengapungkan sebuah kapal seukuran galleass di tengah danau.

Jika ini adalah wilayah pesisir, mungkin saja mereka menggunakan kapal tua sebagai benteng atau memindahkannya ke dataran kering untuk tujuan lain. Sebenarnya, ada beberapa contoh di Holy Kingdom. Namun, melakukan hal yang sama disini tidak mungkin dilakukan.

Aku melihat sesuatu, kan?

Itulah cara terbaik untuk memikirkannya.

Meski begitu, matanya menolak meninggalkan arah itu, memindai berulang-ulang.

"... Jadi kau memang pernah melihat sesuatu, ya?"

Menanggapi pertanyaan dari ksatria yang telah dia ajak bicara sebelumnya, Neia mencicit sebuah "Eh !?"

"Barusan kau melihat ke arah sana, yang berarti kau melihat sesuatu di sana, bukan?"

"Ah? Bukan itu…"

Aku melihat bayangan yang tampak seperti perahu yang bagus. Jika dia benar-benar mengatakan itu, mereka mungkin mengira dia gila. Tentu saja Neia akan melakukannya. Dalam hal ini, apa yang harus dia katakan?

"Tidak masalah jika kau salah, tapi bisakah kau memberitahuku jika kau melihat sesuatu? Itu akan membantu jika ada sesuatu yang terjadi di sana. "

Itu adalah argumen yang sempurna.

Dia mengintip dari sisi ke sisi. Semua orang mendengarkan pembicaraan Neia dengan paladin, dan semua mata menatap Neia.

Hal-hal menjadi seperti apa adanya, dia tidak bisa berlagak dengan mengatakan "Oh, aku hanya melihat sesuatu".

"..Ah, aku hanya merasa ada bayangan hitam besar di luar sana."

"Apakah bayangan besar itu monster?"

Orang yang paling tidak ingin didengar oleh Neia menembak pertanyaan dengan caranya sendiri. Sialan, jangan tanya aku, pikirnya, tapi jelas dia tidak bisa mengatakannya.

Neia menghela napas beberapa puluh kali di dalam hatinya sebelum menjawab:

"Tidak, tidak seperti itu. Saya merasa ada bangunan atau sesuatu yang serupa. "

"... apakah kau benar-benar melihatnya?"

"Saya tidak terlalu yakin, rasanya seperti itu. Kemungkinan besar saya salah. "

"Sebuah bangunan? Sebuah benteng Sorcerous Kingdom atau sesuatu seperti itu? "

"Saya tidak tahu. Namun, faktanya adalah kita belum melihat apapun yang terlihat seperti benteng Sorcerous Kingdom di dekat jalan, atau di dekat desa. Itu tidak akan berada diluar area perbatasan.

Sementara dia merasa bahwa itu adalah sebuah kapal, akan lebih meyakinkan untuk mengatakan bahwa itu adalah bangunan yang tampak seperti sebuah kapal daripada mengatakan bahwa dia telah melihat sebuah kapal.

"Lalu ... bagaimana menurutmu, Gustav?"

"Saya percaya padanya. Meskipun - kau tidak memverifikasi bahwa itu adalah sebuah bangunan, bukan? "

"Ya, itu hanya sesaat. Mungkin itu sesuatu yang lain. "

"Kapten Custodio, bagaimanapun, saya pikir menunggu di kabut adalah pilihan terbaik. Saya tidak berpikir benteng Sorcerous Kingdom akan mengizinkan orang asing untuk masuk. "

"Masuk akal. Ayo kita lakukan, kalau begitu. Semua orang, tetap waspada. "

Dia dijawab oleh paduan suara, juga Neia.

Sementara mereka pura-pura berjaga-jaga, perhatian semua orang terfokus pada satu hal. Itu karena semua orang ingin memverifikasi apa yang telah dilihat Neia.

Kabut tebal terus mengaburkan semua penglihatan, dan sama seperti semua orang mulai kehilangan minat pada bangunan itu, sesuatu terjadi.

"--Apa!?"

Neia dan kesatria di sebelah kanannya menghembuskan nafas dalam keterkejutan.

Sebuah bayangan bergerak dalam kabut tebal.

"A-apa? Apa itu tadi?"

Neia tidak bisa menjawab pertanyaan sang paladin. Mengatakan itu adalah sebuah kapal adalah sesuatu yang gila.

"Apakah bayangan itu ... bergerak? Bukankah itu bangunan? "

Pertanyaan Kapten sangat masuk akal. Namun, karena Neia tidak memberitahunya apa sebenarnya itu, semua yang bisa dia katakan sampai akhir bahwa itu tampak seperti bangunan.

"Ketika saya melihatnya, itu tampak seperti satu ..."

"Tapi sekarang sudah bergerak, kan? Juga ... bayangan itu tampak seperti semakin gelap; apakah itu menuju kearah kita?

Memang, jika itu benar-benar sebuah kapal, maka bisa bergerak ke arah mereka. Dengan kata lain - kapal itu adalah kapal yang bisa berlayar di darat.

Bagaimana bisa ... tidak mungkin ...

Pada akhirnya, bayangan mendekati cukup dekat melalui kabut bahkan sampai orang-orang selain Neia bisa melihat seperti apa sebenarnya.

Tak dapat dibantah itu sebuah kapal, dan kapal itu bergerak seolah-olah sedang berlayar di atas ombak. Deretan dayung panjang dan tebal yang menonjol dari sisi-sisinya, mendayung seperti benar-benar mendorong melalui air.

"Apakah kau bercanda?"

Kata-kata terkejut yang keluar dari mulut Remedios berbicara untuk semua orang dalam kelompok tersebut.

"Apakah kapal-kapal Sorcerous Kingdom berlayar didaratan? Kerajaan bagian dalam memiliki segala macam mainan yang mengejutkan ... "

Tidak, tidak, tidak seperti ini, Neia berkata dalam hatinya. Dia mungkin bukan satu-satunya yang berpikir seperti itu.

"Sebuah kapal yang berjalan melalui kabut ... sepertinya aku ingat pernah mendengar tentang sesuatu seperti itu sebelumnya ..."

"Aku tidak mengharapkan apapun darimu, Gustav! Ayo, coba dan ingat, aku yakin kau bisa melakukannya. Kau mengajariku segala hal di masa lalu, aku yakin kau bisa melakukannya. Benar, mau ku elus kepalamu? "

"Tolong jangan lakukan itu. Lagi pula, saya bukan seorang guru atau apapun. Itu hanya karena Kapten kami tidak memiliki kepala dan mengharuskan aku untuk mengingat hal-hal penting atas namanya. "

"... Itu karena yang perlu aku lakukan hanyalah bertanya kepadamu atau Kylardos."

"Sepertinya kita telah terlalu memanjakanmu. Begitu kita mengirim kembali Jaldabaoth ke neraka, saya akan memastikan anda menebus semua tahun belajarmu yang hilang. Ah, terimakasih, saya ingat sekarang. Ini adalah Ghost Ship. Kudengar beberapa pelaut membicarakannya, sebuah kapal yang muncul dari kabut. Ini adalah kapal yang seharusnya tenggelam, tapi berlayar sekali lagi, dan kapal itu dikendalikan oleh undead. "

"Oh! Ya, aku pernah mendengar bahwa Ghost Ship didahului oleh kabut tebal. ... semua orang, bersiap! Jika itu adalah Ghost Ship, maka kita akan menghadapi undead! Ini adalah musuh! "

Bahkan paladin pun tidak bisa menahan diri untuk tidak terguncang oleh perintah Kapten mereka. "

"Tunggu! Kumohon tunggu, Kapten Custodio! Sorcerous Kingdom yang merupakan tujuan kita diperintah oleh raja undead, jadi bagaimana jika ini adalah salah satu kapal Sorcerous Kingdom? "

"Apa!? Dia membawa Ghost Ship ke dataran kering dan kemudian menggunakannya? ...Apa-apaan ini?"

Sudah sewajarnya Remedios akan tercengang.

Undead bisa mengendalikan undead lainnya. Namun, jenis undead apa yang bisa ditempatkan di Ghost Ship, yang pada awalnya akan berlayar di laut, di bawah komando seseorang?

Segera, kapal itu mengungkapkan dirinya secara keseluruhan.

Seperti namanya, itu adalah hantu sebuah kapal.

Itu sudah rusak. Ada lubang besar di sisi lambung kapal, dan papan-papan dek melengkung ke atas di banyak tempat.

Itu sangat besar, bahkan lebih besar dari kapal induk Holy Kingdom "Hammer of the Holy King". Jika tidak begitu bobrok, itu akan menimbulkan kesan kekuatan yang luar biasa.

Yang terakhir dari tiga tiangnya menerbangkan aftsails, sementara yang lain memiliki layar persegi biasa. Namun, mereka semua robek dan compang-camping, dan mereka tidak terlihat seperti mereka bisa mencapai misi mereka untuk mendorong sebuah kapal.

Ada kecerahan yang tidak normal pada cara jalinannya menonjol keluar. Itu terlihat sangat mengesankan, seperti dipoles. Selain itu, lampu itu menyala dengan cahaya mistik yang redup, dan memberi kesan bahwa kapal itu bangga pada dirinya sendiri.

Setelah itu, fitur yang paling menagkap mata adalah bendara yang berkibar di atas tiang utama. Itu menunjukan simbol Sorcerous Kingdom.

Kapal mengambang satu meter dari tanah saat bergerak maju.

Segera, kapal melewati kelompok - yang dibekukan di tempat oleh pemandangan aneh - dari samping.

Tidak ada yang bisa bergerak, dan kemudian kabut mulai menipis. Apakah kapal itu mengeluarkan kabut saat berlayar? Tidak, jika memang begitu, maka kabutnya akan paling tebal saat seseorang berada di dekat kapal, jadi mereka seharusnya tidak bisa melihat lambung itu sendiri. Mungkin seperti semacam lapisan tersembunyi yang menyelimuti daerah sekitar kapal dengan kabut.

Atau mungkin itu adalah sangkar untuk menjaga mangsanya agar tidak melarikan diri. Neia merasa takut dengan pikirannya itu.

Sorcerer King ... seorang raja undead. Dia mungkin musuh paling menakutkan yang pernah kita tahu.

Ketika dia mendengar bahwa dia telah memanggil kambing raksasa yang tidak tahu asalnya,  dia membayangkan mereka sebagai domba yang menggemaskan, jadi mungkin Neia telah meremehkan Sorcere King dengan cara yang kecil.

Hal itu membuatnya tidak nyaman.

Sama seperti bagaimana para paladin memandang undead sebagai musuh, undead mungkin menganggap para paladin sebagai musuh mereka juga. Jika itu yang terjadi, nasib kelompok mereka akan menjadi -

Meski begitu, mereka tidak punya pilihan selain memintanya untuk membantu,  untuk bertemu dengan Momon, pria yang pernah bertempur dengan Jaldabaoth. Neia menyeka keringatnya dengan telapak tangannya.

"... Kabutnya telah hilang. Semua, ayo pergi. "

Raja undead yang memerintah makhluk aneh ini.

Neia mengumpulkan tekadnya.

Sorcerer King adalah undead, namun dia mengizinkan manusia untuk hidup ... Orang macam apa dia sebenarnya? Yah, aku tidak akan bisa melihat sisi dirinya, menjadi pengawal dan semuanya.

[Volume 12 Chapter 2 Bagian 2 selesai.] » Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 2 Bagian 2

1 comments:

Erlangga Lab said...

Lanjut terus minnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn

Post a Comment