Friday, 30 March 2018

Novel Mushoku Tensei Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 1 Bagian 3


Novel Mushoku Tensei Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 1 Bagian 3

Satu jam kemudian.


"Kalau begitu, mari kita putuskan rutenya."


Elinalise kembali ke kamarnya sendiri dan dengan cepat kembali membawa peta besar.

Untuk perjalanan itu pasti ada sesuatu yang dia siapkan dan tinggalkan.

Kami berdua mempelajari peta itu.

Jalan dan lokasi rinci dari kota-kota tidak ditulis, itu adalah peta sederhana dengan hanya bentuk benua dan lokasi pegunungan.


Beberapa hari belakangan ini Elinalise pasti sedang menyelidiki rute tercepat.

Lokasi kasar Lapan dan berbagai titik penting di sepanjang jalan memiliki tanda di sebelahnya.

Seperti dugaanku, ada dua rute.


"Untuk sementara semakin cepat kita tiba di Lapan, semakin baik bukan?"


Elinalise mengarahkan jarinya ke jalan pintas.

Rute yang masuk dari utara.


"Tapi, rute yang masuk dari utara berbahaya lho."


Rute ini berbahaya.

Kami juga tidak tahu jalan. Ini adalah rute di mana kita tidak punya pilihan selain melintasi benua yang berbahaya.

Aku memiliki kepercayaan diri yang cukup dalam kemampuan ku sendiri untuk melawan monster.

Tidak ada kekhawatiran tentang potensi tempur.

Meskipun aku mengatakan itu, tanah yang tidak dikenal masih menakutkan.


"Jika aku ingat dengan benar Rudeus, kamu bisa berbicara dengan bahasa Fighting God kan?"

"Eh? Ya. Walau tidak terdengar sangat asli."

"Kalau begitu akan lebih baik jika kita menyewa pemandu ketika kita sampai ditempat yang sebenarnya."

"Aku mengerti."


Mengikuti saran Elinalise kami memutuskan tentang rute dalam sekejap, karena dia biasa bepergian.

Setelah itu, kami secara kasar memutuskan alur perjalanan.


Pertama, kita akan membeli kuda di kota ini.

Kami akan melakukan perjalanan dengan jumlah barang bawaan yang minimal yang diperlukan sampai di Kerjaan Asura.

Jika barang bawaan terlalu berat maka kecepatan gerakan akan menjadi lamban.

Semakin enteng kita, semakin banyak jarak yang bisa kita tempuh.

Sepanjang jalan kami akan terus mengganti kuda-kuda kami, bergerak secepat mungkin menuju kota pelabuhan Asura.


Setelah kami tiba di kota pelabuhan Asura, di sana kami akan membeli dan menyiapkan peralatan dan makanan.

Khususnya bahan makanan, itu tidak menegaskan bahwa kita akan dapat membeli apa yang kita butuhkan di Benua Begaritto.

Harga barang di Asura sangat tinggi, tapi setidaknya dalam hal makanan, kita tanpa ragu dapat mengumpulkannya.


Setelah persiapan selesai, kita akan naik kapal ke Benua Begaritto.

Di kota pelabuhan kami akan menyewa pemandu.

Bergantung pada situasinya, kita bisa menyewa sejumlah pengawal juga.

Elinalise akan melakukan negosiasi pada saat itu. aku penerjemahnya.

Dengan bantuan pemandu kami akan melintasi Benua Begaritto dan tiba di Lapan.

Di sana kami akan bergabung dengan Paul dan yang lain dan memecahkan masalah.

Lalu kita akan kembali menggunakan rute yang sama.


"Setidaknya sampai Asura, ini adalah perjalanan yang sudah kita lakukan beberapa kali jadi itu akan baik-baik saja. Masalahnya adalah memilih apa yang kita bawa ketika akan ke Begaritto ..."


Ini tidak seperti kita bisa membawa apa saja dan segalanya.

Jika kita bisa mendapatkan sesuatu seperti kereta, itu akan mudah, tetapi Begaritto adalah tanah gurun yang selalu ditutupi pasir.

Kemungkinan besar ada beberapa jenis transportasi lain yang digunakan.

Jika aku membandingkannya dengan Benua Sihir, itu akan menjadi kawanan seperti kadal.

Menurut prediksi ku seharusnya ada sesuatu seperti unta.


"Itu adalah sesuatu yang akan kita selesaikan entah bagaimana bergantung pada pengalaman."

"Seperti yang diharapkan dari kebijaksanaan orang tua."

"Tolong jangan memujiku."


Aku juga seorang petualang selama lima tahun atau lebih.

Meskipun aku mengatakan itu, jika aku dibandingkan dengan veteran ternama seperti Elinalise, aku masih bisa menyebut diriku seorang amatir.

Hal itu lebih baik ku serahkan kepadanya.


"Karena kita memiliki kekuatan fisik, kita harus bisa bergerak dengan kecepatan yang sangat cepat."

"Benar."


Elinalise mungkin baik-baik saja, tetapi masalahnya adalah seberapa jauh aku akan mampu mengatasinya.

Aku telah melanjutkan pelatihan ku, tetapi aku masih bertanya-tanya apakah akhirnya aku akan memperlambat Elinalise karena dia sering bepergian.

Meskipun aku pikir itu akan baik-baik saja.


"Karena ada kuda yang dibesarkan untuk tujuan perjalanan jarak jauh di sekitar sini, itu pastinya ada."


Tujuannya adalah untuk tiba di Asura dalam waktu kurang dari dua bulan.

aku tidak tahu berapa lama perjalanan di kapal itu, tetapi kita bisa berasumsi satu bulan.

Tidak satu pun dari kami yang pernah ke Begaritto, tetapi karena tampaknya medan disana cukup sulit, kami akan mencoba pindah ke tujuan kami dalam waktu setengah tahun.


... Satu-satunya jalan akan memakan waktu sekitar delapan bulan.

Itu cukup cepat daripada yang diasumsikan sebelumnya.

Aku memiliki perasaan bahwa jika aku menggunakan sihir maka aku dapat mengurangi itu lebih banyak lagi, tetapi pemikiran yang dangkal dari seorang amatir dapat menyebabkan beberapa kesalahan. Sangat mungkin bahwa itu akan berakhir dengan mengambil waktu yang tidak perlu juga.

Di sinilah aku ingin pergi dengan metode kedatangan yang lebih dapat diandalkan.


Selain itu, ada berbagai hal lain yang perlu kita ingat ketika mengkonfirmasi satu per satu hal diperjalan.

Aku akan mengatakan, 'seperti yang diharapkan dari seorang veteran seperti Elinalise'.

Dia merapikan rincian untuk menghindari pertentangan pendapat yang muncul selama perjalanan.

Perselisihan yang sia-sia tidak dapat dihancurkan hanya dalam satu hari.

Bahkan sampai ke detailnya, kami mengkonfirmasi setiap hal.


"Masalahnya adalah..."


Pada akhirnya Elinalise meletakkan tangannya di dagu dan membuat wajah yang sulit.

Aku merasa bahwa kami memutuskan semua poin utama, tetapi aku ingin tahu apakah ada hal lain.


"Ini tentang kutukan ku."

"Ah..."


Jika dia tidak melakukan hubungan seksual dengan pria, dia akan mati.

Jika itu adalah perjalanan yang disengaja, maka itu baik-baik saja.

Tidak apa-apa untuk menemukan mitra yang relevan di kota yang ia hampiri.

Jika itu menjadi perjalanan yang panjang, maka ada kemungkinan juga untuk berpasangan dengan party dari suatu tempat juga.

Namun, dalam perjalanan terburu-buru, akan ada saat-saat ketika tidak ada yang bisa dilakukan tentang hal itu.


".."

"...."


Kami berdua tetap diam.

Ada metode untuk mengatasinya.


Akan baik bagi ku untuk menjadi mitra.

Aku seorang pria juga.

Sebelum kami mamasuki akademi, itu berbeda dari saat aku membentuk party dengan Elinalise.

Jika aku diberitahu untuk bekerja sebagai mitra, maka aku bisa melakukan sesuatu seperti menjadi mitra.


Namun aku tidak ingin mengkhianati Sylphy atau Cliff.


"Selama perjalanan, Elinalise-san dan aku tidak bisa melakukannya."

"Ya itu benar."

"Mari kita coba menggunakan sesuatu seperti rumah bordil di jalan."


Selama perjalanan, kita tidak akan saling berpegangan tangan.

Kita harus membuatnya jelas.

Jika kita tidak melakukan itu, kita mungkin berakhir secara bertahap bergerak ke arah di mana kita akhirnya melakukan sesuatu.


"Kalau dipikir-pikir, salah satu alat sihir itu? Itu bisa melemahkan efek kutukan kan?"

"Jika aku membawanya keluar, maka Cliff akan .."

"Kamu tidak bermaksud bicara dengan Cliff kan?"


Sepertinya Elinalise bermaksud untuk diam-diam meninggalkan Cliff.

Tidak peduli apa, bukankah itu akan membuat Cliff sedih?


"Tidak ada gunanya jika kamu tidak berbicara dengan Cliff."

"Tetapi aku.."

"Tolong serahkan padaku. Aku tidak akan membiarkan ini berakhir dengan buruk."


Kami mulai menuju tempat Cliff.



» Anda baru saja membaca: Novel Mushoku Tensei Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 1 Bagian 3

0 comments:

Post a Comment