Tuesday, 27 March 2018

Novel Svens Bahasa Indonesia Prolog

Novel Svens Bahasa Indonesia Prolog

Yang aku hadapi di halaman mansion adalah saudara perempuan ku. Keberadaan yang sempurna.Jika seseorang di luar sana benar-benar dicintai oleh Tuhan, itu mungkin akan menjadi seseorang seperti dia.

(Mengapa ini terjadi)

Aku menahan napas, dan mencengkeram pedang yang kupegang di satu tangan dengan kedua tanganku. Ujungnya bergetar.

Bukan hanya kelelahan. Emosi ketakutan juga terlihat pada bilahnya.

"Hah hah…"

Pedang di tanganku itu nyata. Rapier milik saudari ku juga nyata. Bagi kami untuk saling serius dengan senjata, aku tidak akan pernah berpikir itu waras.

Namun, orang yang mengusulkan duel ini, tidak diragukan lagi, adalah dia.

Memakai gaun, dia berbicara saat dia menatapku tanpa minat.

"Apakah kau masih ingin melanjutkan ini, onii-sama?"

Saat dia memanggilku onii-sama sekarang, dia biasanya bahkan tidak menyebut namaku. 'Kau,' 'benda itu,' dan frasa lain semacam itu adalah bagaimana dia biasanya menunjuk padaku.

Tapi tidak ada orang di sekitarnya yang pernah menemukan kesalahan dalam hal itu.

Dia mengenakan gaun berwarna gading dan sepatu merah. Meskipun kami berdua saling menyerang, tidak seperti aku, dia sama sekali tidak berkeringat.

Seolah-olah dia akan pergi ke suatu tempat yang formal, pakaiannya teratur dengan baik. Rapier yang dipegang tangannya adalah sebuah karya yang dibuat oleh seorang ahli yang terampil.

Itu dihiasi dengan ornamen, dan gagang itu dihiasi dengan bola kuning. Permata yang tidak bisa dibuat lagi di era saat ini adalah alat khusus yang menghasilkan special skill.

Rapier yang telah dimasukkan ke dalam adalah Magic Item, sebuah senjata yang disebut Magic Sword. Itu barang langka yang tidak bisa dibeli bahkan dengan seratus koin emas.

Dengan pedang di tangan sangat tidak cocok dengan penampilannya, sosok berdiri saudariku berantakan.

Tahun ini, dia akan berusia tiga belas tahun. Mengalir, rambut emas melambai di kepalanya. Sosoknya, tidak sesuai dengan usianya, cukup menggairahkan.

Mata birunya menatapku dengan dingin.

Menggigil menjalar di tulang punggungku.

Mengerikan. Aku ingin berlari. Tapi aku tidak bisa.

"Belum. Kita belum selesai! ”

Aku dengan paksa menahan rasa takut dan melangkah maju.

Aku memiliki keyakinan dalam skill berpedang yang telah ku latih. Aku yakin bahwa aku tidak akan kalah dengan orang dewasa.

Keluarga Walt… untuk meneruskan status bangsawan mulia kami, aku menerima pelatihan yang berat sejak usia muda. Aku yakin pada pedangku.

Tapi…

"Hah, kamu sangat lambat."

Di masa lalu, aku juga seorang anak ajaib. Penuh talenta. Mereka selalu menghujani ku dengan pujian. Untuk menjawab harapan orang tua dan keluarga ku, aku putus asa dalam semua usaha ku.

Tapi usaha itu, sebelum adik yang lebih muda dua tahun dariku, tidak berguna.

Jelas, saudari ku seorang perempuan. Karena pedang dianggap tidak perlu untuknya, dia tidak mengambilnya selama bertahun-tahun. Dia hanya diajarkan dasar-dasar, dan yang harus dia ketahui hanyalah bagaimana memegangnya dan mengayunkannya.

Meski begitu, aku tidak bisa menang melawannya.

"Ap-!"

Kami bertarung untuk jumlah waktu yang tidak diketahui, dan tubuhku ditutupi banyak luka sayatan. Bahkan ketika aku menebasnya, dia dengan mudah mengelak dengan sedikit gerakan. 
» Anda baru saja membaca: Novel Svens Bahasa Indonesia Prolog

2 comments:

Fayori Akbar said...

Ternyata di blog ini Novel Seven terjemahnya dimulai dari awal.. q berharap bisa mambaca volume tiga yang belum diterjemahkan Rexerser Translation..
q cuma bisa ngucapin semangat, mungkin kalau seven di blog ini bisa mengejar seven di Rexerser Translation q akan membaca di sini..

OVERLORD-ID said...

weleh, saya malah baru tau ada yang udah garap. Tak pikir nggak ada yang mau garap makanya tak jadiin projek XD

Post a Comment