Friday, 13 April 2018

Novel Mushoku Tensei Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 2 Bagian 4


Novel Mushoku Tensei Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 2 Bagian 4

Hari keberangkatan.

Mengucapkan perpisahan terakhir kepada keluargaku.

Di depan gerbang kota, istri dan dua adik perempuanku melihat ku pergi.


"Sylphy, aku akan segera kembali."

"Rudi ..."


Dengan berlinang air mata di tepi matanya, Sylphy memelukku.

Ini adalah sensasi yang telah aku gunakan untuk memeluknya setengah tahun terakhir ini.

Kecil, tetapi memiliki kehangatan yang kuat, hampir seperti hewan kecil.

Bahunya bergetar.


"[Tersedu]..."


Sylphy tidak membuat suara, hanya terisak-isak dengan hidungnya.

Ketika dihadapkan dengan respon semacam ini, itu membuatku tidak ingin pergi.


... Seperti yang aku pikir aku harus tetap di rumah.

... Tidak bisakah entah bagaimana Paul ditolong seseorang saat penyelamatan.

... Itu benar, setelah memikirkannya, biasanya itu akan membutuhkan waktu hampir satu tahun untuk satu kali perjalanan.

... Bahkan jika aku hanya tinggal di rumah selama tujuh bulan atau lebih, bukankah baik-baik saja berangkat setelah mengawasi untuk memastikan penyelamatan berjalan dengan aman?

... Karena dibutuhkan satu setengah bulan untuk sampai ke sana, meskipun begitu bukan seperti bertemu dalam 10 menit.


Pemikiran seperti itu melayang di benak ku.

Namun, terlebih Gisu malah mengganti cara menggunakan pos kilat untuk menyampaikannya.

Di Benua Begaritto, untuk menghubungi benua lain, itu adalah pos berkecepatan tinggi yang hanya berjalan satu arah.

Karena kau tidak dapat mengirim apa pun selain pesan yang sangat singkat, terlebih itu mahal, itu bukan sesuatu yang dapat kau gunakan beberapa kali.

Dia malah mengganti cara untuk mengirim surat menggunakan metode seperti itu.

Ini darurat.

Tidak diragukan lagi ada situasi di mana setiap menit sangat berharga.


Meskipun aku mengatakan itu, kita akan membuatnya tepat waktu saat penyelamatan.

Ini seperti pergi untuk perjalanan bisnis singkat.


Aku mengusap air mata Sylphy.

Dan kemudian, aku memanggil dua saudari kecilku yang berdiri di belakangnya.


"Aisha dan juga Norn. Aku akan menyerahkan semuanya padamu."


Apa yang aku serahkan kepada mereka, aku sendiri tidak tahu.

Namun dua saudara perempuan kecilku mengangguk dengan wajah lemah lembut.


"Nii-san. Tolong jangan khawatir tentang apapun, karena aku akan memberikan yang terbaik."

"Aku mengerti. Onii-chan juga, semoga keberuntungan perang bersamamu!"


Aku diam-diam mengangguk pada kata-kata itu.


"Ya. Pokoknya, kalian berdua, pastikan kalian tidak berkelahi."

"Ya."

"Ya."


Dua orang yang dengan setia mengangguk membuat senyum pahit.


"Sylphy!"


Elinalise yang menunggang kuda mendekati kami.

Di atas kuda, barang bawaan selama dua minggu sangat banyak, tetapi gerakannya bahkan tidak sedikit melambat.

Seperti yang diharapkan dari Matsukaze. [2]


"Tidak apa-apa, bahkan tanpa seorang suami, seorang anak masih akan lahir. Karena aku yang mengatakan itu tidak salah."

"... Ya, Obaa-chan juga, tolong jaga dirimu baik-baik."

"Tidak perlu khawatir, semuanya akan berjalan dengan baik."


Elinalise dengan gagah membalik rambutnya kembali.

Keren sekali.

Ini hampir seperti kesatria wanita yang muncul dalam dongeng.


Jika seperti ini, aku hanya harus berpura-pura tidak melihat adegan Elinalise bolak-balik beberapa hari yang lalu.

Ini seperti dua orang yang berbeda.


Yah, aku kira itu hanya berarti bahwa Elinalise yang biasanya menyendiri juga memiliki titik lemahnya.

Setiap orang memiliki waktu ketika mereka kehilangan diri.


"Lalu, kita akan pergi dan segera kembali."


Aku melompat ke atas kuda.

Di belakang Elinalise.

Itu adalah punggung yang ramping tetapi dapat diandalkan.

Dan hangat.

Maaf untuk Cliff, aku meminjamnya sebentar.


"Rudi?"


Sylphy memiringkan kepalanya sedikit.

Tidak, bukan seperti itu.

Jika aku tidak memegang pelana dengan benar maka aku akan jatuh.


"Aku pergi dan akan segera kembali."


Ayo berangkat.

Jangan Lupa SHARE sesudah baca !!







» Anda baru saja membaca: Novel Mushoku Tensei Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 2 Bagian 4

0 comments:

Post a Comment