Saturday, 28 April 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 1 Bagian 3

The Siege

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 1 Bagian 3


Bagian 3


Neia menelan jus lambung yang naik didalam perutnya saat dia berjalan menuju kamar Sorcerer King. Dia mengalami, asam yang sangat kuat menyebar melalui mulutnya.
(TL Note : Jus lambung ini cairan asam yang berada didalam lambung)


Dia mengambil kantong yang diikat di ikat pinggangnya dan meminum air didalamnya.

Airnya hampir tidak enak, berbau seperti kulit, tetapi itu membantu meredam sensasi terbakar di tenggorokannya dan bau busuk di mulutnya. Namun, kemarahan masih tetap di dada Neia, dan wajahnya masih pucat.




Dia mengingat pemandangan jeroan yang tidak bisa dilupakannya, bahkan jika dia mau.

Pasukan demihuman telah mengepung kota ini selama tiga hari penuh.

Musuh tidak menyerang atau berusaha untuk berunding, hanya membiarkan waktu berlalu. Tetapi hari ini, para demihuman telah membawa tawanan mereka dari Holy Kingdom ke dinding luar distrik Loys, di mana Neia dan yang lainnya berada. Jika mereka memiliki pemanah yang ahli atau slinger, mereka mungkin bisa menyerang. Sayangnya, mereka tidak memiliki orang seperti itu pada saat ini.
(TL Note: Slinger adalah seseorang yang mempunyai kelengkapan tali-temali)



Neia yakin dapat membunuh demihuman jika dia menggunakan busur Sorcerer King. Namun, meluncurkan serangan sembrono mungkin akan memicu serangan habis-habisan. Itu akan mengarah ke pertempuran 10.000 melawan 40.000, dan mereka harus membuka gerbang kota jika ingin menyelamatkan tawanan tersebut.



Begitu gerbang dibuka, pasukan demihuman pasti akan keluar seperti longsoran salju. Hal semacam itu tidak bisa dibiarkan terjadi, sehingga yang bisa mereka lakukan hanyalah berdiri dan mengawasi.


Ada kurang dari 20 tawanan. Mereka terdiri dari pria dan wanita, dewasa dan anak-anak, tetapi tidak ada orang tua di antara mereka. Semua tahanan telanjang dan dipenuhi luka dan memar.


Tragedi terjadi ketika rakyat yang berkumpul di Holy Kingdom mulai berpikir bahwa mereka telah dibawa sebagai jaminan untuk beberapa jenis negosiasi.


Para demihuman mulai membantai para tawanan.

Seorang demihuman yang tingginya sekitar tiga meter telah memenggal seorang tahanan dan kemudian mengangkat kepala yang terpenggal itu dalam posisi terbalik. Neia telah dengan jelas melihat bagaimana bumi telah meminum sejumlah besar darah merah segar yang tumpah di atasnya.


Setelah itu, para demihuman mulai memotong mayat para tahanan.

Neia telah melihat ayahnya memproses bangkai hewan sebelumnya. Namun, pemandangan hal seperti itu yang terjadi pada manusia telah memberikan pukulan besar pada jiwa Neia.


Setelah itu, para demihuman memakan tawanan satu demi satu, ketika mereka masih segar.

Bagian yang paling kejam adalah menyaksikan bagaimana beberapa orang telah dimakan hidup-hidup.

Bahkan sekarang, telinga Neia masih terngiang ratapan seorang anak saat demihuman mengunyah perutnya yang telah sobek.


Untungnya, Gustav cukup bijaksana untuk mencegah Remedios muncul, dengan dalih melindungi sang pangeran. Tentunya mereka akan bertarung sekarang jika dia telah melihat sesuatu seperti itu.


Neia menarik napas dalam-dalam, lalu mengambil seteguk air lagi dan memaksa dirinya untuk menelannya.

Dia telah mendengar seseorang pernah berkata bahwa akan lebih baik untuk muntah jika sedang merasa mual, tetapi mengingat bahwa dia sedang menuju ke kamar Sorcerer King, akan tidak sopan untuk datang dengan bau muntahan yang menempel padanya.


Setelah mengendus dirinya beberapa kali, Neia berdiri di depan pintu kamar Sorcerer King.

Tidak ada orang di kedua sisi pintu.

Sekarang kota itu telah dikepung oleh para demihuman, tidak ada seorang pun untuk melindungi - sebenarnya, mengawasi - Sorcerer King.


Neia mengetuk pintu untuk menunjukkan kehadirannya kepada orang yang berada di dalam.


“Yang Mulia, saya Squire Neia Baraja. Bisakah saya masuk? "


"Masuklah."

Setelah menerima izin untuk memasuki kamarnya, Neia dengan tenang masuk.

Interiornya sederhana karena demihuman telah menghancurkan sebagian besarnya. Meski begitu, itu masih lebih dari apa yang orang-orang di kota miliki.


Sorcerer King berdiri dengan punggungnya ke Neia saat dia melihat ke luar jendela.

“Kelihatannya agak kacau di luar, mengingat aku telah melihat begitu banyak orang berlarian dari sini. Kita telah dikepung selama empat hari, tetapi ini adalah yang paling berisik sejak hari pertama. Itu berarti ... apakah itu pertanda bahwa musuh sedang mempersiapkan untuk menyerang? ”



Sorcerer King telah menunjukkan tidak ada niat berpartisipasi dalam pertempuran ini, hanya tinggal di kamarnya tanpa melakukan apa-apa. Dia bahkan tidak muncul untuk rapat strategis ketika pasukan demihuman mulai menyebar di sekitar kota.


Tentu saja, pemimpin Pasukan Pembebasan tidak senang tentang hal ini, tetapi mereka merasa sangat sulit untuk bertanya apa pun dari Sorcerer King setelah dia berkata, "Apakah tidak akan buruk di masa depan jika raja kerajaan lain menempelkan hidungnya ke dalam urusan mu?"



Neia telah diperintahkan untuk menghadiri berbagai pertemuan di tempatnya. Ini adalah rencana Pasukan Pembebasan untuk berbagi apa yang mereka ketahui dengan Sorcerer King, dan Neia menyetujui hal itu. Namun, itu menyebabkan Neia menyaksikan tragedi yang telah terjadi sebelumnya.



“... Tidak, para demihuman belum membuat gerakan besar seperti itu. Tapi ... para demihuman, ah ... bagaimana aku bisa mengatakan ini, mungkin mereka mencoba untuk menunjukkan kekuatan, jadi posisi mereka sedikit bergeser. ”


“Kalau begitu, kebuntuan ini hanya akan berlanjut untuk beberapa saat lagi, bukan? Para demihuman mencoba menekan pasukan kita dan melemahkan semangat mereka ... kalau dipikir-pikir, bisakah kita memenangkan pertempuran ini? ”


Tidak. Neia ingin sekali mengatakan sebanyak itu.

Di tempat pertama, ada perbedaan besar dalam kekuatan masing-masing pasukan mereka.

10.000 manusia melawan 40.000 demihuman.

Bahkan angka 10 ribu itu termasuk orang tua dan anak-anak, dan kemudian ada juga yang terluka - baik fisik maupun mental - dan kelelahan yang mereka alami di kamp penjara, yang belum sepenuhnya pulih.


Sementara para pasukan pertahanan biasanya memiliki keuntungan selama pengepungan, yang hanya diterapkan ketika kedua pasukan itu seimbang.

Ketika seseorang membandingkan demihuman rata-rata dengan seorang manusia biasa, yang terakhir sangat lemah sehingga bahkan membandingkannya tampak seperti tindakan yang bodoh.


Paling-paling, satu-satunya orang yang bisa berdiri sejajar dengan demihuman adalah para paladin, para priest, dan prajurit profesional, tetapi saat ini mereka tidak memilikinya dengan jumlah yang banyak, dan dibandingkan dengan 40.000 pasukan yang kuat yang sekarang mereka hadapi, itu seperti mencoba mengeluarkan napas api naga dengan seember air.



Namun, orang tidak bisa mengatakan ini adalah pertempuran yang sepenuhnya tidak dapat dimenangkan.

Ada satu orang yang bisa mengalahkan gerombolan demihuman sendiri, bahkan tanpa menghitung Sorcerer King.

Menganggap kelelahan fisik dan keberuntungan dari musuh bukanlah faktor, paladin terkuat di Holy Kingdom - Remedios - bisa menyamai 40.000 pasukan demihuman dan membunuh mereka semua.


Namun, tidak bisa dipungkiri tidak ada individu yang kuat dalam pasukan demihuman yang bisa berdiri sebanding dengan Remedios. Bahkan, sangat mungkin mereka ada di luar sana.


Neia ingat raja demihuman yang telah memerintah kota ini sebelumnya, Grand King Buser. Sementara Sorcerer King telah membunuhnya seperti dia tidak lebih dari tumpukan sampah, itu hanya karena Sorcerer King sangat kuat - Buser juga sangat kuat. Neia tidak bisa mengalahkannya, tidak peduli seberapa keras dia mencoba.



Raja-raja demihuman seperti itu mungkin sebanding dengan Remedios, atau bahkan diatasnya. Mereka semua sangat kuat dalam perkiraan Neia, jadi dia tidak dapat secara akurat menilai hasil pertarungan antara dua makhluk kuat tersebut.


Selain itu, dari sudut pandang praktis, seseorang harus mempertimbangkan kelelahan fisik. Tidak peduli seberapa kuat mereka, tidak ada yang bisa lolos dari momok kelelahan. Sihir bisa dengan singkat meredakannya, tetapi kelelahan akan terus menumpuk.


Bahkan setelah membunuh 10.000 pasukan, Remedios masih bisa diserang pada saat kelelahan dan melemah lalu dibunuh oleh demihuman biasa. Lagipula, kuantitas memiliki kualitas tersendiri.


Namun, jika ada beberapa makhluk yang dapat membalikkan logika itu - mata Neia pergi ke penguasa besar di depannya, yang masih berdiri dengan membelakanginya.



Orang itu akan menjadi kekuatan absolut.

Sebuah entitas yang melampaui dunia ini (Overlord).

Dia tidak lain adalah Sorcerer King, Ainz Ooal Gown.


Ketika Neia menatap kembali keagungannya, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia belum menjawab pertanyaan Sorcerer King, dan dia buru-buru berbicara.


"Saya, saya tidak yakin!" kepanikan membuatnya berbicara lebih keras dari biasanya dan dia tersipu sebelum melanjutkan dengan nada normal: "- Tapi saya akan melakukan yang terbaik untuk mencari tahu."


Sorcerer King tampak sepenuhnya tidak tergerak oleh ini, dan terus bertanya pertanyaan lain.

"Aku mengerti. Lalu, sudahkah dirimu belajar sesuatu yang baru tentang musuh? Sudahkah dirimu memverifikasi kehadiran Jaldabaoth? "

“Situasi pasukan depan tidak berubah dalam beberapa hari terakhir. Kami belum melihat Jaldabaoth di antara kumpulan demihuman. ”

“Hm, itu menyulitkan. Mungkin sangat sulit bagiku untuk membantumu dalam melakukan pertahanan. Aku harus mengisi mana yang aku gunakan. Bagaimanapun, rencananya mungkin untuk menghabiskan manaku. Aku harus berpikir tentang hal ini sebelum memutuskan bagaimana bertindak. ”



"Tapi tentu saja. Semua orang sepenuhnya menyadari pendapat Yang Mulia. ”

Selama pertemuan strategi, seseorang pernah berkata bahwa mereka telah melihat iblis yang tampak seperti Jaldabaoth, tetapi ketika Neia mengatakan mereka harus memastikan, orang itu segera mengatakan bahwa mereka mungkin telah keliru. Mengingat suasana di udara, jelas bahwa semua orang yang hadir - dengan pengecualian Neia - berencana untuk melibatkan Sorcerer King dalam pertempuran dengan menyebarkan laporan palsu kehadiran Jaldabaoth.



Mereka mungkin membenci undead, tetapi berbohong kepada raja suatu bangsa berarti mereka tidak memiliki integritas untuk berbicara. Bahkan jika terpaksa mengalami kesulitan, bukankah tepat untuk menunjukkan tekad mereka kepada seseorang yang seharusnya dihormati?



“Kalau begitu, apa yang kamu ketahui dari pergerakan demihuman?”

“Ah, ya, para demihuman sebelumnya telah berkumpul di gerbang barat, tetapi sekarang mereka telah membagi pasukan mereka dan mengirim beberapa pasukan mereka ke gerbang timur lainnya. Kami yakin mereka akan bergerak atau mempersiapkan pengepungan. "



“Artinya, waktu yang cukup telah berlalu bagi mereka untuk menyelesaikan rencana pengepungan, lalu? Hm, itu mungkin hal yang baik. Bagaimanapun, musuh tidak mencoba membuatmu kelaparan. ”


Neia tidak tahu apakah itu hal yang baik atau buruk, tetapi mereka tidak akan memiliki solusi jika para demihuman mencoba untuk membuat mereka kelaparan.


Jika demihuman menyerang, maka mereka akan segera dimusnahkan karena keunggulan lawan yang luar biasa dalam kekuatan militer. Namun, jika mereka bertarung dari balik perlindungan tembok kota, itu tidak akan menjadi pertempuran yang berat sebelah. Tentu saja, itu seperti "peluang sangat buruk" menjadi "peluang tidak begitu buruk".



“Tentu saja, itu mungkin juga karena fakta bahwa demihuman tidak menyadari situasi persediaan makanan kita. Kemudian lagi, kemungkinan besar mereka tidak peduli dengan kota kecil seperti ini. ”


“Lagipula, demihuman telah melakukan penaklukan pada tiap benteng yang kita lihat ketika kita memasuki Holy Kingdom, sehingga akan masuk akal bagi mereka untuk memprioritaskan kota kecil seperti ini dalam prioritas rendah ... jika kalian memberi mereka waktu yang sulit selama melakukan pertahanan dan membuat mereka merasa bahwa pengepungan adalah kerugian mereka, pertempuran besar akan pecah. Setelah itu, kalian pasti akan mengalami pertarungan yang sangat sulit. ”



Tampaknya Sorcerer King percaya bahwa mereka harus memenangkan pertempuran yang tidak dapat dimenangkan ini sebelum pertarungan yang sesungguhnya dimulai.

"Yang Mulia, bolehkah saya bertanya pendapat anda tentang bagaimana anda memprediksi situasi akan berkembang?"

“Perkembangan situasi, hm. Sejujurnya aku juga tidak tahu. Sebenarnya, bisa dikatakan kalian telah kalah dengan dipaksa menerima kepungan seperti ini. Bertahan biasanya dilakukan dengan dalih bahwa bala bantuan akan tiba. Entah itu, atau musuh beroperasi dalam kondisi yang tidak menguntungkan, seperti batas waktu. Namun, kita hanya membebaskan sebuah kota di wilayah musuh, jadi peluang kita untuk menang sangat kecil. ”




"Namun, kita berhasil mengirim para bangsawan yang kita lepaskan ke selatan sebelum ini, jadi kita tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa tidak ada bantuan yang akan tiba."


Neia mungkin telah mengucapkan kata-kata itu, tetapi dia tahu di dalam hatinya bahwa dia seharusnya tidak mengandalkan bala bantuan.

Pasukan selatan akan perlu menerobos pasukan demihuman yang menghalangi jalan mereka untuk mencapai lokasi Neia, dan bahkan jika mereka melakukan itu, masih ada 40.000 pasukan demihuman yang harus dihadapi.


Pertempuran-pertempuran yang berulang akan menguras kekuatan tempur mereka. Meninggalkan 10.000 orang di kota ini akan menjadi keputusan yang bijaksana.


"Itu akan bagus ..."

Tampaknya Sorcerer King juga tidak mempercayainya untuk beberapa saat.

Tapi seperti yang diduga. Mengingat keadaan, siapa yang bisa membalikkan keadaan tanpa mengorbankan siapa pun--

Neia menghilangkan anggapan yang muncul di kepalanya.

"Yang Mulia ada di sini untuk melawan Jaldabaoth, jadi menghabiskan mana di hal-hal lain dan dengan demikian mengurangi peluangnya untuk menang tidak dapat diterima."


“... Butuh waktu beberapa saat untuk mengeluarkan mantra teleportasi yang aku gunakan pada Orc lagi, tapi aku masih bisa mengeluarkan mantra yang kadang-kadang aku gunakan untuk kembali ke Sorcerous Kingdom beberapa kali. Membawa beberapa lusin orang denganku tidak akan menjadi masalah ... tetapi aku kira kau tidak dapat memutuskan siapa yang akan dikirim, dan kau tidak menginginkannya. "



"Aku berterima kasih atas pengertianmu, Yang Mulia."

Mungkin itu akan menjadi ide yang lebih baik untuk meminta Sorcerer King membawa Pangeran Caspond dan melarikan diri, tetapi langkah itu telah meruntuhkan dirinya sendiri.


Ketika seorang raja dari negara lain bersedia melakukan pertempuran untuk menghadapi iblis yang menakutkan, memiliki anggota keluarga kerajaan sendiri tanpa malu memohon orang lain untuk membawa mereka pergi dari medan perang benar-benar memalukan.


Saat Neia sedang merenungkan informasi ini, sang Sorcerer King berbalik menghadapnya untuk pertama kalinya sejak dia memasuki ruangan.

Titik-titik merah cahaya di sakunya yang kosong menatap lurus ke arah Neia. Ketika mereka pernah membuatnya takut, Neia telah terbiasa dengan mereka, dan dia merasa bahwa mereka cukup menawan.


“Inilah yang aku pikirkan, Nona Baraja. Kita telah berakhir dalam pertempuran dengan pasukan musuh karena kebodohan pemimpin Pasukan Pembebasan. Situasi seperti itu tidak dapat diubah oleh upaya pengawal tunggal. Dibandingkan dengan situasi keseluruhan, bagaimana kalau membahas tentang keselamatanmu? Dirimu mengerti bahwa bangsaku akan menerima kesetiaanmu, jika dirimu bersedia memberikannya? Mengingat dirimu telah dilatih sebagai seorang paladin, aku yakin dirimu akan dapat sepenuhnya melatih bakatmu di kerajaanku.



Neia bingung, dan tidak tahu bagaimana menjawabnya.


Sementara dia bersyukur bahwa Sorcerer King mengkhawatirkannya, dia gemetar ketakutan ketika dia memikirkan apa yang akan dia rasakan jika dia menerima proposal dari Sorcerer King.


Semangat pengabdian yang ditunjukkan oleh orang tuanya.

Cintanya untuk kampung halamannya.

Dia mungkin tidak akan pernah bisa kembali ke tempat kelahirannya.

Ada kenangan dari beberapa teman yang dia miliki.

Banyak hal disekelilingnya menghilang di depan mata Neia, dan mereka menghilang satu demi satu dengan sebuah puisi, tetapi di antara mereka ada sesuatu yang menolak untuk dihancurkan, yang tetap sampai akhir - dengan kata lain, hal yang paling penting.


Dia adalah anggota pasukan paladin.

Meskipun dia belum tahu apa itu keadilan, itu adalah satu-satunya hal yang Neia bisa katakan dengan sepenuh hati dan kepalanya terangkat tinggi.

“Saya sangat bersyukur atas kemurahan hati Yang Mulia, tetapi sebagai seorang warga Holy Kingdom, saya merasa harus menyelamatkan sebanyak mungkin orang semampu saya. Itu karena menyelamatkan yang tak berdaya - menyelamatkan mereka yang menderita adalah hal yang wajar. ”


Sorcerer King tiba-tiba berhenti bergerak, seolah-olah dia telah membeku di tempatnya.


"... Hm."


Sorcerer King bergumam pada dirinya sendiri, dan kemudian dia mengusap dagunya.

Sepertinya kata-kata Neia telah menyentuh perasaannya, karena dia mempelajari Neia sekali lagi.

Itu hanya sebuah pernyataan yang bisa dibuang, dan Neia mendapati dirinya gelisah tak nyaman.

“Apakah aku benar untuk mengatakan bahwa ketika para demihuman menyerang, kau akan diperintah berjaga di dinding dekat gerbang barat, di sisi kiri kota? Ini adalah tempat yang sangat berbahaya, dan kau tahu, mengandalkanku untuk menyelamatkanku akan menjadi sebuah kesalahan?"


"Saya tahu betul itu. ”


Neia terampil dalam memanah, dan mengingat bahwa ia telah ditugasi untuk mengambil posisi itu, tidak ada keraguan bahwa ia akan dibunuh dalam pertempuran. Namun, dia telah menguatkan dirinya untuk kematian, karena dia akan pergi ke medan perang.


Dia menarik bibirnya tipis, dan Neia melihat Sorcerer King di matanya.


“Ahh, mata itu. Aku suka tatapan matanya. ”


Godaan yang diarahkan pada diri sendiri dari Sorcerer King membuat Neia memerah. Sementara Sorcerer King tidak berarti apa-apa lagi dengan kata-katanya, itu cukup berdampak untuk mendengar seseorang yang dia hormati mengatakan bahwa dia menyukainya.


“Dalam hal ini, aku akan meminjamkan beberapa hal kepada dirimu, Nona Baraja. Silakan manfaatkan mereka. ”


Ada suara 'don', dan sesuatu yang besar tiba-tiba muncul dari udara tipis. Dia telah memikirkan hal yang sama ketika Sorcerer King telah mengeluarkan busur di kereta, tetapi sihir benar-benar adalah hal yang mengejutkan.


Neia telah melihat benda sihir itu - setelan armor - yang muncul dari ketiadaan. Itu adalah armor yang terlihat seperti cangkang hijau - itu adalah armor yang digunakan oleh Grand King Buser.


"Ini, ini--"


"Baju besi ini seharusnya berguna, yang aku maksud itu akan memastikan keselamatanmu."


Armor itu terlalu besar untuk Neia - dan dimensinya akan cukup besar untuk diisi banyak manusia. Namun, mengingat apa yang Neia tahu tentang armor sihir, itu tidak akan menjadi masalah jika dia mencobanya.


Armor biasa perlu diubah oleh pandai besi agar sesuai dengan tubuh pemakainya. Namun, ada batas seberapa jauh perubahan tersebut bisa terjadi. Seperti armor besar tidak bisa terlalu diubah ukurannya.


Namun, itu berbeda untuk armor sihir. Siapa pun bisa memakainya tanpa memandang jenis kelamin atau ras, asalkan tidak ada batasan khusus pada penggunaannya. Sementara perubahan tidak akan terlalu drastis, armor akan secara otomatis menyesuaikan bentuknya agar sesuai dengan pemakainya.



Salah satunya ketika raksasa memakai armor ini, itu tidak lebih besar dari thumbnail, tetapi ketahanan armor sihir bervariasi dengan bahan yang dibuat dan kualitas bahannya. Sebuah armor berukuran cincin akan mudah rusak jika terkena serangan sihir asam atau penghancur senjata, dan itu akan sangat mengurangi potensi peningkatan kegunaannya.



Tidak ada yang namanya makan siang gratis, dan jalan yang mudah jarang ada. Meski begitu, armor Buser mungkin cukup bagus, mengingat ukurannya saja sudah sebesar ini bahkan tanpa ada yang memakainya.



"Selain itu, aku akan meminjamkan tiga hal lagi." Sorcerer King secara pribadi menyerahkan barang-barang tersebut ke Neia. “Mahkota, sarung tangan, dan kalung. Apakah itu semua terlalu sederhana dibandingkan perlengkapan pribadimu? ”



"Tidak, tidak sama sekali. Saya tidak pernah punya item sihir. ”


"Senang mendengarnya. Sekarang, aku akan menjelaskan secara singkat penggunaan barang-barang ini. ”



Seperti namanya tersirat, Mahkota Iron Will menambah ketahanan pikiran terhadap sihir pemikat, ketakutan, dan serangan mental lainnya. Namun, sementara mahkota membuat seseorang kebal terhadap serangan magis, itu hanya bisa memperkuat ketahanan pemakai terhadap serangan yang berasal dari kemampuan khusus. Hal lain yang harus dia catat adalah bahwa mahkota itu juga akan meniadakan efek magis yang positif.



Sarung tangan itu adalah Sarung Tangan Archery. Dari semua sihir di dunia, ada beberapa yang hanya bisa digunakan jika seorang priest memiliki keterampilan menembak, itulah mengapa Sorcerer King telah membuat item itu. Namun, Sorcerer King telah membuang mantra itu setelah membuat barang itu, dan sarung tangan itu tidak berguna baginya. Mereka telah mendekam di gudang sampai sekarang.



Dan terakhir, kalung itu adalah barang yang mengkonsumsi mana untuk mengeluarkan mantra tingkat 3 「Heavy Recover」. Meskipun seseorang dapat menggunakannya tanpa batas selama seseorang memiliki mana yang cukup, ia mengkonsumsi lebih banyak mana daripada langsung mentransmisikannya. Mengingat kurangnya cadangan mana Neia, yang terbaik baginya untuk menganggapnya sebagai barang sekali pakai. Oleh karena itu, dia harus berpikir dengan hati-hati tentang kapan sebaiknya menggunakannya. Item ini belum dibuat oleh Sorcerer King atau rekan-rekannya; itu hanya diambil karena bentuknya dan membelinya dari suatu tempat.



Memang, melihat lebih dekat mengungkapkan bahwa kalung itu telah dikerjakan dengan sangat teliti. Itu tampak seperti seorang dewi yang memegang zamrud. Sungguh, ini adalah karya seni yang sangat menarik.


Neia melihat barang-barang berharga ini, dan kemudian menggelengkan kepalanya dengan penolakan.

"Aku, aku sangat menyesal, Yang Mulia, tapi aku tidak bisa menerimanya."

Benda-benda sihir yang ditawarkan Sorcerer King adalah alat yang paling bagus. Namun, apa yang akan terjadi jika Neia mati saat memakainya? Barang-barang ini akan jatuh ke tangan para demihuman, dan pada akhirnya mereka akan memperkuat demihuman. Bahkan jika mereka tidak jatuh ke tangan para demihuman, apa yang akan terjadi jika jenazahnya hilang selama kekacauan pertempuran dan peralatannya menghilang bersamanya? Lebih tepatnya, Neia sudah memiliki busur yang diberikan Sorcerer King kepadanya, jadi bagaimana dia bisa tidak puas dengan itu dan meminjam lebih banyak barang darinya?


Ngomong-ngomong, dia harus mengembalikan busur itu ke Sorcerer King sebelum pergi ke medan perang.


"Mengapa demikian? Barang-barang ini akan berguna bagi dirimu dalam pertempuran yang akan datang, bukan? Lagipula, dirimu adalah tipe warrior, dan dirimu tidak memiliki mana, sehingga dirimu bahkan tidak dapat menggunakan kemampuan kalung itu. Mengapa dirimu tidak mengambilnya dan mencobanya? ”


Neia mengaku kegelisahannya dalam menanggapi pertanyaan Sorcerer King. Sorcerer King mendengar kata-katanya dan hanya tersenyum.


"Bagaimana dengan ini. Pergilah ke medan perang dengan tekad untuk membawa barang-barang ini kembali padaku, tidak peduli biayanya. ”

Neia telah memutuskan untuk melakukan semua itu, tetapi memutuskan sendiri tidak bisa memecahkan kegelisahannya. Setelah mendengar jawabannya, sang Sorcerer King melambaikan tangannya dengan sangat berwibawa.


“Oh, ambil saja. Aku memiliki mantra yang dapat menemukan benda-benda sihir, dan aku sudah menandai barang-barang itu. Aku dapat menemukannya bahkan jika mereka hilang. ”


"Apakah begitu?"

“Ya, begitulah ... baiklah, tidak perlu melakukan formalitas. Bawa mereka, gunakan mereka. ”

Jika Sorcerer King bisa membuat ekspresi wajah, dia mungkin akan tersenyum - pikiran itu mengalir melalui pikiran Neia ketika dia mendengar kata-katanya.


Sekarang dia telah menawarkan ketulusan seperti itu, menolaknya akan menjadi tindakan ketidaksopanan. Gagasan menerima niat baiknya berperang dengan keinginan untuk meminta maaf karena menyebabkan kerugian Sorcerous Kingdom. Pikiran itu berputar-putar di pikiran Neia--



"Baik? Bisakah dirimu membuat janji padaku? Janji untuk mengembalikan semuanya padaku setelah semuanya berakhir? ”


"!"



Kembalilah hidup-hidup. Itulah arti di balik kata-kata itu, dan mereka membasahi sudut matanya dengan air mata. Hanya orang tuanya yang pernah memperlakukannya dengan baik seperti itu sebelumnya.


Sorcerous Kingdom diberkati memiliki kedaulatan yang penuh belas kasihan. Saat Neia memikirkan itu, dia menggigit bibirnya dan menundukkan kepalanya.



"Terima kasih banyak! Aku bersumpah akan mengembalikannya! ”


"... Hm."



Dia mengangkat kepalanya, dan menghapus air matanya

Dia tidak bisa memakai armornya di sini. Namun, mengenakan sarung tangan, kalung dan mahkota seharusnya tidak menjadi masalah. Dia mulai dengan mengencangkan kalung di lehernya.

Pada saat dia memakainya, dia segera memahami kemampuan item sihir dan bagaimana menggunakannya. Seolah-olah barang itu adalah bagian dari dirinya, dan memanfaatkan itu adalah hal yang alami dan mudah karena menggunakan anggota tubuhnya sendiri.

Selanjutnya adalah mahkota. Namun, dia tidak merasakan sesuatu yang istimewa ketika dia mengenakannya. Tetap saja, menurut penjelasan sebelumnya, dia mungkin akan mengerti ketika saatnya tiba.

Item terakhir adalah sarung tangan.

Itu adalah masalah yang berbeda. Dia bisa dengan jelas merasakan suatu perubahan.

Kekuatan mengalir ke dalam dirinya.

Rasanya seperti saat dia memperkuat sihir yang dilemparkan padanya. Ototnya terasa seperti tiba-tiba berlipat ganda dan gerakannya lebih cepat dan lebih tepat. Selain itu, ia bisa melihat detail-detail kecil, dan bahkan kondisi kardiovaskularnya membaik. Dia merasa penuh energi.
(TL Note: Penyakit kardiovaskular adalah penyakit gangguan pada jantung dan pembuluh darah)


Rasanya seperti setiap aspek kemampuan fisiknya telah meningkat.


"Ini luar biasa…"


Kekuatan yang diperoleh melalui pelatihan diakumulasikan perlahan-lahan, sehingga sulit dipahami. Namun, dia bisa merasakan peningkatan kemampuan fisiknya. Yang lebih mengejutkan adalah fakta bahwa dia tidak merasakan kejanggalan dalam mengendalikan tubuhnya mengingat perbedaan antara dirinya yang sebelumnya dan yang sekarang.



"Sihir benar-benar luar biasa ..."

Sorcerer King mengangkat bahu saat dia mendengar Neia bereaksi dengan kagum.

"Itu benar. Bahkan, aku sudah cukup terkejut dengan utilitas mantra sendiri. "

"Dengan itu, apa maksud anda itu?"

“Mantra yang bisa membuat gula dan lada dan es. Kemudian ada mantra yang bahkan dapat membuat Bijih, meskipun itu tidak terlalu efisien. Beberapa kota juga bergantung pada mantra utilitas untuk menambah suplai air mereka ... Sepertinya mantra utilitas terkait erat dengan perkembangan budaya dunia ini. "


"Apakah begitu?"


Kenapa seorang magic caster hebat seperti Sorcerer King akan terkejut dengan mantra sepele seperti itu? Namun, itu sepertinya masuk akal, mengingat bahwa Sorcerer King telah mengatakannya. Dan memang, mantra-mantra utilitas telah sangat bermanfaat di banyak tempat, kehidupan sehari-hari bisa saja tidak mungkin tanpa sihir semacam itu.


"Juga, ada saluran yang menggunakan slime ... atau lebih tepatnya, hidup berdampingan dengan mereka ... ah, aku keluar dari topik. Nona Baraja, tepati janjimu dan kembali ke pekerjaanmu. ”


Sebenarnya, tidak ada tugas yang lebih penting daripada menjaga perusahaan Sorcerer King. Namun, memang benar bahwa mereka kekurangan tenaga, dan Neia memiliki sejumlah hal yang mengejutkan untuk dilakukan, Sementara mengatakan tugas sebagian besar terkait dengan seorang penjaga, yang dapat dilakukan siapa saja, mereka masih sangat penting.


“Terima kasih banyak, Yang Mulia. Saya pasti akan kembali hidup. "


“Ah, jika keadaan menjadi sangat buruk, pergilah ke timur. Kemungkinan besar, itu adalah satu-satunya tempat di mana dirimu mungkin memiliki kesempatan untuk bertahan hidup. ”


Neia mengangkat armor Buser dan membungkuk sebelum meninggalkan ruangan.


[Volume 13 Chapter 1 Bagian 3 SELESAI]


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 1 Bagian 3

19 comments:

  1. Replies
    1. siap, jangan lupa like fanspage kami gan

      Delete
  2. Mantap min, di tunggu lanjutannya

    ReplyDelete
  3. Lanjutkan min!
    Keren"

    ReplyDelete
  4. Lebih bagus kalo pake ilustrasi bang^^ thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. ilustrasi belum keluar yg versi bagusnya, nanti kalo udah keluar bakal saya jadikan PDF

      Delete
  5. kok gua merasa ntar Neia bakal dianggap jadi anak angkat ya? wkwkwk mantap lah min

    ReplyDelete
  6. Mantap min, ditunggu pdfnya...

    ReplyDelete
  7. Letak judul2nya ga beraturan.. susah nyari kelanjutannya..

    ReplyDelete
  8. teruskan min kami fans overlord selalu mendukungmu

    ReplyDelete
  9. Daftar Isi LN OVERLORD
    http://overlord-id.blogspot.com/p/overlord.html

    ReplyDelete