Sunday, 1 April 2018

Novel Mushoku Tensei Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 1 Bagian 6

Novel Mushoku Tensei Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 1 Bagian 6

Segera setelah meninggalkan ruang anggota staf, aku mencari Rinia dan Pursena.

Setelah melihat aku, mereka berdua mengangkat tangan dan mendekati ku.

Aku memberi tahu keduanya bahwa aku akan absen selama sekitar dua tahun atau lebih.


"Aku mengerti. Ini akan terasa sepi nya."

"Jika itu memakan waktu dua tahun, maka kita sudah lulus. Kita tidak akan bertemu lagi nano."


Setelah itu dikatakan, aku menyadarinya.

Mereka siswa tahun ke enam. Dalam dua tahun lagi, mereka akan lulus.

Mereka akan kembali ke Hutan Besar.

Pasti menyedihkan tidak hadir di perpisahan itu.


"Benar kan ..."


Kalau dipikir-pikir, Hitogami berkata untuk memulai hubungan dengan salah satu dari keduanya.

Dalam dua bulan lagi atau lebih, musim kawin akan dimulai. Aku ingin tahu apakah perkembangan seperti itu akan muncul.

Aku menganggap keduanya baik.


"Apa nya? Apa ada sesuatu yang aneh?"


Rinia.

Telinga kucing yang menegang ketika mereka bergerak, ekor yang berayun bolak-balik, dan paha yang terlihat sehat adalah karakteristiknya.

Ukuran dadanya juga besar. Antara ukuran D atau E.

Karena semua Ras Hewan itu besar, itu mungkin hanya rata-rata.

Dia mengeluarkan perasaan kyonyu-chan yang sehat.

Bahkan di atas tempat tidur, sepertinya akan menyenangkan baginya untuk menunjukkan reaksi nakal itu.


"[Sniff] [Sniff] ... mungkinkah bos itu, karena kita tidak akan bertemu lagi, kamu berpikir sesuatu seperti, [Setidaknya sekali] nano?"


Pursena.

Dengan telinga anjing yang tampak lembut dan tubuh penuh lemak sebagai karakteristiknya.

Bahkan di antara ras hewan, jenis anjing kelihatannya besar, tapi aku pikir dadanya sekitar F.

Aku sudah meremasnya beberapa kali, tetapi keduanya cukup empuk.

Jika kau memeluknya cukup untuk mengubur di dalamnya, aku yakin itu akan terasa nikmat.


"Tunggu sebentar. Beberapa hari yang lalu, seseorang memberi aku saran untuk mengawini kalian berdua selama musim kawin. Jadi aku hanya mengingat itu."

"Serius, bos, apa kamu punya niat seperti itu?"

"Meskipun aku sudah mencoba merayumu, karena kamu tidak pernah tertarik aku pikir kita dibenci olehmu nano."


Sementara keduanya mengatakannya dengan acuh tak acuh, mereka tersenyum dengan seringai.

Membuat anak bersama mereka.

Lebih jauh lagi, menurut cara Hitogami mengatakannya, Sylphy tidak menyalahkanku untuk itu tampaknya.

Aku bertanya-tanya apakah itu karena dia hamil, atau yang lain jika dia tidak ingin itu berubah menjadi adegan pembantaian, aku tidak tahu.

Namun, jika itu berarti bahwa aku akan menjadi lebih bahagia, aku bertanya-tanya apakah itu berarti itu akan menghasilkan sesuatu yang baik untuk ku.


Ini adalah suatu hal tentang melindungi kehormatan Sylphy, tapi aku juga seorang pria.

Masih agak menawan.

Memiliki harem adalah impian seorang pria.


Terimalah mereka sebagai selir dan melakukan foursome bersama Sylphy.

Aku kira ada masa depan di luar sana.


"Rinia, Pursena."

"Ya nya."

"Ya-nano."


Setelah memanggil mereka, mereka berdua menatapku dengan ekspresi yang agak tegang.


"Mari kita terus berteman."


Keduanya tercengang.

Mereka mengangkat bahu mereka dan keluar dari kedua sisi.


"... Mau bagaimana lagi. Setelah semua, bos adalah tipe orang yang kesepian nya.

"Kita akan tetap berteman, tidak ingin mengkhianati-nano."


Aku bertukar jabat tangan dengan keduanya.

Berpikir tentang itu, ini mungkin pertama kalinya aku menjabat tangan mereka.

Teman wanita ya.

Persahabatan tidak ada diantara pria dan wanita, aku pernah mendengar pembicaraan semacam itu sebelumnya.

Yah, bahkan jika ada sejumlah hasrat seksual yang tercampur di dalamnya, persahabatan masih bisa berlaku sebagai persahabatan.

Yang penting adalah mempertahankan rasa saling pengertian.


"Kalau begitu, kita akan bertemu lagi. Sepuluh tahun kemudian, atau dua puluh tahun kemudian, aku tidak tahu."

"Benar nya. Dalam sepuluh tahun lagi, aku akan menjadi kuat, jadi kamu harus bersujud di depanku."

"Untuk menaklukkan Hutan Besar."


Keduanya berbicara tentang ambisi mereka, aku meninggalkan mereka dengan mengatakan satu hal, "Aku akan berdoa agar itu tidak menjadi kasus gekokujo." [2]


Jika keberuntungan mengizinkan, aku yakin kita akan bertemu lagi.



» Anda baru saja membaca: Novel Mushoku Tensei Bahasa Indonesia Volume 12 Chapter 1 Bagian 6

0 comments:

Post a Comment