Thursday, 31 May 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 6

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 6
 

Translator : Sai Kuze

Chapter 6 - Mencari Pekerjaan sebagai Petualang [Bagian 1]


Keesokan harinya, sinar matahari memasuki ruangan melalui jendela kayu.
Aku meregangkan tubuhku, yang kaku karena duduk di tempat tidur dengan punggung bersandar ke dinding. Meskipun tubuhku ini tidak memiliki otot, ini adalah kebiasaan lamaku. Menyadari hal ini, aku meregangkan leherku dan berdiri.

Panas sinar matahari memenuhi ruangan ketika aku membuka jendela. Jendela menghadap ke jalan utama, jadi aku sudah bisa melihat aktivitas di jalanan dengan melihat keluar jendela.

Sesuatu seperti sebuah pasar terlihat, aku bisa melihat orang-orang berjualan sayuran dan daging panggang, ada juga pedagang yang menjual karya seni dan perhiasan. Itu tidak mengherankan jika tempat itu menjadi ramai.
» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 6

Wednesday, 30 May 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 5

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 5
 

Translator : Sai Kuze

Chapter 5 - Kota Pertama Rubierute [Bagian 2]


Setelah berpisah dengan Arc-sama didekat gerbang timur, aku mengemudikan kereta menuju rumah bangsawan feodal di pusat kota. Penduduk yang berlalu-lalang menjadi sedikit karena malam semakin larut.

Akhirnya, gerbang menuju rumah itu terlihat. Dikelilingi oleh dinding batu setinggi 4 meter, gerbangnya terbuat dari kayu dan diperkuat dengan besi. Ada juga tiga penjaga yang menjaga keamanan di daerah tersebut.

» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 5

Saturday, 26 May 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 4

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 4
 

Translator : Sai Kuze

Chapter 4 - Kota Pertama Rubierute [Bagian 1]


“Saya tahu ini sangat terlambat, tapi izinkan saya memperknalkan diri nama saya Rita Farren. Saya adalah pelayan Lauren Roberts, putri dari keluarga bangsawan Rubierute. ”


Saat mengemudikan kereta, Rita menganggukan kepalanya sedikit sebelum berbicara denganku. Mata cokelatnya menatap padaku. Rupanya, dia menunggu semacam kesempatan memperkenalkan diri.


“Hmm, aku seorang pengelana. Kau bisa memanggilku Arc. ”


Aku memperkenalkan diri dengan biasa dan kembali untuk melihat jalan. Tentu saja itu adalah nama karakter gameku. Dalam tubuh ini, aku merasa bahwa menggunakan identitas karakterku adalah tindakan yang paling sesuai.

Tapi tetap, untuk berpikir bahwa gadis di kereta itu sebenarnya seorang bangsawan. Meskipun aku telah merencanakan untuk tidak terlalu menonjol, tampaknya rencana tersebut berada di ambang kehancuran. Aku harus melakukan penyesuaian dengan cepat, jangan sampai aku terjebak dalam hal-hal yang lebih merepotkan.

» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 4

Thursday, 24 May 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 3

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 3
 

Translator : Sai Kuze

Chapter 3 - Serangan Kejutan Tidaklah Pengecut [Bagian 2]


Jalanan disepanjang aliran sungai itu tidak terasa seperti jalanan yang sebenarnya bagiku.

Hanya tempampang dataran rata ditempat ini, satu-satunya indikasi bahwa ada lalu lintas adalah adanya jejak roda kereta. Aku mengikuti hilir sungai menggunakan 【 Dimensional step 】.

Ketika aku melihat kereta berhenti di depanku.

Aku akhirnya bisa menemukan penduduk dunia ini, tetapi atmosfernya telah mati.

Untuk menyelidiki, aku berpindah ke lokasi terdekat, dan mengamati kereta. Seorang lelaki berbadan besar tampak menyodorkan pedangnya ke arah seorang pengawal. Berbaring di tanah, adalah mayat lima pengawal lainnya. Seseorang yang berhadapan dengan bandit roboh ke tanah, hanya enam bandit dan dua wanita yang dibiarkan hidup. Itu jelas arahnya akan kemana, dan terus berkembang.
» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 3

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 2

Translator : Sai Kuze

Chapter 2 - Serangan Kejutan Tidaklah Pengecut [Bagian 1]




Kami terus melaju dijalanan yang rusak dengan kecepatan tinggi. Ketika para pengawal yang menunggangi kuda mengawal kereta ini berjalan di sampingnya, suara kuda-kuda itu bergema. Kereta bergung-guncang dari waktu ke waktu saat roda-rodanya menyerempet batu-batu di pinggir jalan.

Aku diam-diam mengawasi bagian belakang kereta, menatap jendela melihat kebelakang. Di sebelah kanan jalan adalah sungai, dengan permukaan air yang diterangi oleh sinar yang memudar, disekitarnya diwarnai dengan cahaya senja. Sebuah hamparan bukit yang agak miring berada di sebelah kiri, dan sekelompok hewan bisa terlihat bergerak di sepanjangnya. Lurus di depan, semak-semak kecil mulai berjejeran disepanjang pinggiran jalan, dan mulai memantulkan bayangan mereka ke jalanan.

Hanya suara roda kereta dan tapal kaki kuda yang bergema di seluruh area, tanpa ada sesuatu yang aneh. Namun, para pengawal tampaknya telah terdiam. Itu karena situasi tak terduga yang ditemui kelompok itu beberapa saat yang lalu.

Lauren Ojou-sama, sebagai wakil dari keluarga Rubierute, telah menghadiri pesta dansa yang diadakan oleh keluarga Diento. Ketika kami melakukan perjalanan pulang, sekelompok bandit menyergap party kami. Dengan munculnya lebih dari dua puluh thief, sembilan dari pengawal keluar dari formasi untuk menahan mereka selama mungkin dan mencegah pengejaran terus berlanjut.

Hanya lima prajurit dan satu kesatria yang tersisa bersama kereta ini. Dan tidak ada tanda-tanda dari pengawal sebelumnya yang menyusul dari belakang.

Di dalam kereta, mengamati pemandangan yang dilewati melalui jendela, Lauren Ojou-sama memiliki ekspresi cemas. Rambut panjangnya yang berwarna chestnut bergoyang-goyang, dan tampaknya telah kehilangan semua kilauannya karena ketegangan dan kecemasan. Dia memiliki wajah yang kecil dan bulu mata yang tipis, dengan mata cokelat terangnya menyiratkan semacam perasaan gelisah.

Gadis berusia enam belas tahun itu juga mengenakan gaun biru terang yang mewah, cahaya matahari terbenam yang masuk melalui jendela kereta menjadikannya sedikit berwarna merah.

Di dalam kereta, satu-satunya orang lain adalah diriku, pelayannya. Meskipun suasana seperti ini biasanya cocok untuk obrolan santai, sekarang tak satu pun dari kami berbicara sepatah kata pun.

Setelah beberapa saat, kecepatan kereta tiba-tiba melambat, kemudian ringkikan kuda terdengar. Jendela kusir dibuka, dan dia memberikan permintaan maaf.


"Maaf, Ojou-sama. Kuda-kuda tidak bisa bertahan lebih lama, jadi sekarang anda harus berjalan. ”


Sejak saat bandit-bandit itu menyergap hingga sekarang, kuda-kuda itu terus-menerus menarik kereta. Tampaknya mereka sudah mencapai batasnya. Seperti yang diduga, itu adalah tugas yang sulit bahkan untuk empat kuda. Yah, jika disebutkan lagi, kuda kesatrialah yang paling menderita.

Ketika aku mengintip ke luar jendela, aku melihat pria paruh baya mengikat kudanya di samping kereta. Dia adalah salah satu ksatria yang melayani keluarga Rubierute, Maudlin-sama. Para pengawal yang tersisa berkumpul di sekelilingnya.

Maudlin-sama selesai menyeka keringat dari leher kudanya dengan handuk. Rambutnya pendek dan rapi, dan dia memiliki kumis yang rapi. Meskipun ia mengenakan armor ringan, penampilannya mengungkapkan otot kekar dibaliknya.


"Maudlin-sama, apakah para bandit sudah tidak mengejar?"


Dari jendela kereta, aku bertanya sambil melihat ke arahnya.

“Aku khawatir dengan jumlah pengawal yang dikirim melawan bandit sangat sedikit, tetapi karena tidak ada yang datang untuk mengejar, mungkin kita sudah aman. Sampaikan ini, jika kau berkenan, kepada Ojou-sama. "


Sebagai tanggapan, Maudlin-sama menunjukkan senyuman meyakinkan.


"Begitukah? Aku akhirnya bisa tenang setelah mendengar ini. ”


Aku melihat jalanan di depan kereta.

Semak-semak yang berjejeran di pinggiran jalan lebih jauh ke belakang kini tersebar di sepanjang jalan. Bukit yang terlihat dari jalanan sekarang bisa dicapai dengan berjalan kaki. Saat aku melihatnya, aku tidak bisa menahan perasaan aura yang menindas di belakang leherku. Sensasi yang menusuk membuatku mengerutkan alisku.

Setelah melihatku, Maudlin-sama juga dengan penuh waspada mengawasi daerah sekitarnya. Tepat saat kami melihat sesuatu, suara hembusan angin terdengar saat beberapa anak panah terbang ke arah kami.


"Goha-"


Dengan suara yang membosankan ketika anak panah menancap daging, dua anak panah menghantam si kusir. Pada saat itu, roda kereta terbentur batu di jalan, menyebabkan tubuhnya memantul dan terlempar. Mayat sang kusir kemudian menghalangi roda, mencegahnya bergerak.

Selanjutnya, banyak anak panah terbang dari semak-semak, menusuk dua pengawal.


"Sial! Ada penyergapan lagi ?! Bagaimana ini bisa terjadi!!"


Tiba-tiba muncul dari puncak bukit di sebelah jalanan, dengan suara kepakan tali kuda, enam bandit maju menuju kelompok itu. Anak-anak panah yang mengalihkan perhatian tak terbantahkan lagi memungkinkan para bandit yang menunggangi kuda mendekati mereka. Dan dua pengawal tertusuk oleh panah, dan yang lainnya roboh saat melawan bandit dalam sekejap. Tepat saat kesatria Maudlin-sama menebas salah satu bandit yang mendekat dengan pedangnya, dua orang muncul dari semak-semak untuk mengambil kuda yang tak ada penunggangnya.


“Rita-dono! Keretanya !! ”


Mendengar suara Maudlin-sama, aku merasa kepalaku mulai berpikir jernih. Aku bergegas keluar dari kereta dan menyingkirkan tubuh kusir keluar dari jalur roda. Dengan roda belakang sekarang yang sudah bebas, kereta bisa bergerak lagi.

Aku mencoba menaiki kursi kusir yang berlumuran darah, dan lalu seragam pelayanku ditarik dari belakang, memaksaku jatuh ke tanah. Punggungku menghantam tanah dengan keras, dan semua udara di paru-paruku dipaksa keluar. Dari sudut mataku, aku melihat salah satu pengawal roboh di tanah.

Bandit yang telah menarikku ke bawah dan sekarang menyeret diriku menghadap padanya. Dia memiliki senyum vulgar di wajahnya.


"GUAAAA !!!!"


Pada saat itu, suara maskulin yang penuh dengan rasa sakit terdengar keluar. Ketika aku melihat ke arah suara itu, sebuah pemandangan yang tidak dapat dipercaya terjadi di depan mataku.

Salah satu pengawal di belakang Maudlin-sama pedangnya menembus di antara salah satu celah armor Maudlin-sama. Maudlin-sama berbalik dengan cepat.


“Casuda !? Jadi kau yang memandu mereka !! ”


Setelah ditikam dari belakang, Maudlin-sama mencoba memutar tubuhnya untuk menebas mantan pengawal Casuda. Namun, lawannya yang selincah kuda, dengan senyum samar, mengambil kesempatan untuk menjatuhkannya ke tanah.

Tiba-tiba, seorang bandit dengan fisik yang sedikit lebih baik daripada yang lain melompat dari kudanya dan menikam leher Maudlin-sama dengan pedangnya. Darah menyemprot keluar, dan tanah di sekitar Maudlin-sama diwarnai merah.


"Hei, dengah hati-hati keluarkan Ojou-sama dari dalam kereta."


Bandit itu memberikan instruksi kepada yang lain sambil memperlihatkan gigi kuningnya. Dia memiliki penampilan menonjol yang dilengkapi dengan rambut panjang diikat kebelakang punggungnya, dengan jenggot berantakan yang menutupi rahangnya dan menutupi lehernya. Dia membawa pedang bermata satu dengan lengan yang ditutupi sebuah bekas luka. Pria ini sepertinya pemimpin para bandit ini.

Mengikuti perintahnya, bandit lainnya turun dari kuda mereka dan berlari kearah kereta. Pintu kereta itu terbuka, dan Lauren Ojou-sama ditarik keluar.


“Tidaaaak! Lepaskan aku sekarang juga !! ”


Meskipun Ojou-sama putus asa, meronta-ronta, lengannya dicengkram oleh dua pria. Aku ditangkap dengan cara yang sama dan diseret.


"Hei! Berhati-hatilah saat melepas pakaiannya! Kita bisa menjualnya dengan harga tinggi! ” Pemimpin bandit berteriak pada keduanya yang memegangi Ojou-sama.

"Boss, karena aku membunuh orang itu, bisakah aku mencicipinya ..?" Salah satu bandit yang menanggalkan pakaian bertanya pada pemimpin.

"Dasar bodoh!! Aku yang pertama kali mencicipinya !! Kau bisa mendapat giliran setelah aku selesai !! ”

“T-tunggu sebentar! Aku informan jadi aku yang harus melakukannya terlebih dahulu !! ”


Casuda, mantan pengawalnya dengan lantang memprotes bos bandit itu. Bos melotot ke arahnya dengan sorot mata yang berbahaya, dan kemudian dengan santai menusukan pedangnya ketenggorokan Casuda.


"Gyahu !?"


Teriakan lemah diucapkan oleh si pengkhianat saat sebuah pedang menjulur dari belakang kepalanya. Casuda jatuh seperti boneka yang talinya dipotong, sementara bandit lainnya menyaksikan dengan senyum jahat di wajah mereka.


"Sejak awal, aku tidak akan memberimu bagian!"


Saat bos mengatakan ini, dia menendang kepala pria yang sekarang sudah mati. Dengan suara yang membosankan, tengkoraknya hancur saat lehernya berputar ke arah matahari terbit.


"Hiii!"


Ojou-sama berteriak sebentar saat melihat ini. Noda kuning menyebar di celana dalamnya, dan genangan kecil muncul di bawahnya.


"Yieks, gadis itu mengompol!"


Para bandit yang memegang Ojou-sama menggerutu, pria-pria di sekitarnya mulai tertawa vulgar.


“Kita tidak bisa menjual pakaian dalam yang kotor, lepaskan.”


Menuruti kata-kata bos, pakaian dalam bernoda itu dilepas dengan cepat. Bau embun basah Ojou-sama ditatapi mata cabul para pria.


"Tidaaaak !!! Biarkan aku pergi!!"

Putus asa ingin menjauh dari tatapan banyak pria, dia mengayunkan kakinya berupaya untuk melarikan diri. Namun, bos membuat salah satu bandit menahan kakinya ke bawah, sementara dia melepas celananya dan memperlihatkan benda kotor miliknya.


"Berhenti! Apakah kau tahu apa yang akan terjadi jika kau melakukan hal semacam itu !! ” Aku menyuarakan kemarahanku kepada mereka.

"Sebelum mengkhawatirkan orang lain, pertama-tama kau harus mengkhawatirkan dirimu sendiri!"


Sebagai salah satu dari beberapa pria yang memegangi diriku mengatakan itu, dia dengan sembrono membuka seragam pelayan sederhanaku. Bra miliku juga dirobek, dan salah satu payudaraku terlihat. Aku menutupinya dengan cepat, tetapi kemudian dengan kasar aku dilempar ke tanah.


"Aku akan membuatmu merasa kenikmatan bersama dengan Ojou-sama di sana, hahaha!"


Ketika pria itu tertawa, semburan bau tidak enak menyasar wajahku. Dia kemudian mulai menarik celananya ke bawah. Kedua lenganku dipegang oleh salah satu pria, sementara salah satu kakiku dipegangi oleh yang lain. Saat benda itu tergantung di atasku, bos sedang mempersiapkan untuk menyerang tempat pribadi Ojou-sama dengan sekali gerakan.

Lalu - sebuah bayangan besar muncul di belakang para bandit.

Itu adalah peristiwa yang terjadi dalam sekejap. Seorang kesatria yang menjulang tinggi berdiri di belakang bos bandit di atas Ojou-sama.

Dengan armor yang bersinar berkilauan dengan warna putih dan biru dan dihiasi dengan detail terbaik, dia tampak seolah-olah dia adalah seorang ksatria suci dari sebuah dongeng. Jubah hitam pekat yang berkibar di belakangnya sepertinya terbuat dari langit malam yang berbintang itu sendiri. Pelindung kepala menutupi wajahnya, dan, karenanya, ekspresi dan emosinya semuanya tersembunyi.

Pedang yang terangkat di tangan kanannya tampaknya memiliki panjang tak terkira, dan menekan dengan kehadiran luar biasa saat pedang itu dilapisi dengan kilauan cahaya nila misterius.

Pedang kesatria itu melintas ke arah bos dan bandit yang menahan kaki Ojou-sama. Pedang itu bergerak seolah-olah bisa memotong udara, dan meninggalkan jejak cahaya di belakangnya. Ksatria itu membuat sebuah gerakan, dan dengan tebasan terbalik, pedang melepaskan gelombang kilauan cahaya lagi. Gelombang cahaya pedang itu seolah-olah menutupi langit dengan cahaya berkilauan di antara kedua pria yang memegang pergelangan tangan Ojou-sama.

--Semuanya terjadi dalam hitungan detik.

Pada saat berikutnya, batang milik bos terlepas. Para bandit yang memegangi kaki tidak terlihat bagian leher keatasnya, kepala mereka berguling-guling di tanah menghadap ke arah matahari terbit. Para bandit yang memegangi pergelangan tangan kepala mereka telah terbelah menjadi dua, darah menyemprot dengan luar biasa menutupi semak-semak di dekatnya, mewarnai pemandangan yang sudah diwarnai oleh matahari terbenam bahkan lebih merah.

Tubuh bagian atas bos roboh di dekat Ojou-sama, dan dengan ngeri dia menendangnya menjauh. Tubuh bagian bawah yang tersisa melepaskan cairan berawan putih dari benda tertentu yang berdiri tegak di genangan darah.

Para pria yang menyodorkan benda kotornya saat mengelus-elus perutku dan pria yang memegangiku, otak mereka akhirnya menyadari bahwa sesuatu yang tidak biasa sedang terjadi.


"Uwaaaah !!! M-monsteeer !!! ”


Kedua laki-laki itu bergegas pergi, tetapi laki-laki yang celananya dipelorotkan tersandung, dan jatuh di dekat diriku. Sebelum aku menyadarinya, ujung pedang kesatria sudah diayunkan, dan pria itu roboh di tanah seperti katak yang telah diinjak.

Ksatria perak menarik pedangnya dari pria yang tertusuk, dan berbalik ke arah pria yang masih berlari. Perlahan-lahan, dengan satu gerakan, dia mengayunkan pedangnya, sekali lagi mengirimkan tebasan kilat putih. Dari yang terlihat, dia hanya menebas udara di depannya, sementara pria itu telah berlari cukup jauh. Namun, tubuh bagian atas dan bawah dari pria yang melarikan diri itu terpisah, roboh ke tanah.

Sampai para bandit menjadi bongkahan daging, ksatria itu tidak berbicara; Aku hanya duduk di sana dan berkedip tiga kali. Dengan ayunan ringan, ksatria perak menyarungkan pedangnya. Dia kemudian melihat ke arah kami, dan suara sedikit teredam bisa terdengar dari dalam helm yang benar-benar menyembunyikan ekspresinya.


"Apa kalian baik baik saja?"


Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 2


[ Volume 1 Chapter 2 SELESAI ]




Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌

» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 2

Tuesday, 22 May 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 1

Translator : Sai Kuze

Chapter 1 - Aku di Dunia yang Berbeda


Pada saat aku menyadarinya, aku tidak tahu bagaimana aku bisa sampai di sini.

Ada dataran miring yang ditutupi rumput hijau. Matahari masih tinggi di langit, jadi mungkin masih siang hari. Rerumputan melambai ditiup  angin, membuatnya tampak seperti aliran ombak hijau; gelombang rumput mengalir ke arahku saat aku duduk di atas batu besar. Bau tanah basah dan rumput bercampur dengan angin, dan aroma yang harum masuk ke lubang hidungku. Angin bertiup ke hutan di belakangku, menggesekkan dedaunan di pepohonan.

Secara tidak sadar aku berdiri dari batu karang yang aku duduki, dan memperbaiki arah mataku ke cakrawala yang sangat luas. Pemandangan seperti ini tidak bisa dengan mudah dilihat di Jepang, kan?

Akhirnya, aku memperhatikan penampilanku sendiri.

Didekorasi dengan detail terbaik, armor penuh warna perak dengan warna putih dan biru, mirip dengan beberapa mitos atau legenda, menghiasi tubuhku.

Jubah hitam legam berhembus diterpa angin; di dalam jubah, secercah cahaya kecil dapat dilihat, setitik cahaya dari malam yang berbintang.

Di punggungku, aku membawa perisai bundar besar dengan lambang yang rumit di tengahnya, serta sesuatu yang hanya bisa digambarkan sebagai divine blade dan mengeluarkan aura menakjubkan.

Perlengkapan ini berbeda jauh dari penampilan normalku, tapi aku tahu dengan baik. Bahkan hari ini, sebelum aku tertidur di depan komputerku setelah bermain game online, perlengkapan ini adalah perlengkapan yang dipakai karakterku didalam game.


"Apa apaan ini?!"


Aku berteriak sekencang yang ku bisa. Meskipun aku tahu tidak ada seorang pun di sini yang akan menjawab, aku tidak bisa berbuat apa-apa lagi selain menangisinya.

Perlahan-lahan aku memindahkan sarung pedang ke pinggangku dan mencabut pedang itu. Bilah tipis, biru, bermata dua yang bercahaya. Pedang yang indah bersinar seperti cahaya disiang hari. Panjang bilah pedang melebihi lebih dari satu meter, terlihat seperti senjata yang berat. Aku memposisikan pedang itu sejajar dengan mataku, dan mengayunkannya ke bawah.


"Apa apaan ini?!"


Aku berteriak lagi.

Ini ringan! Beratnya seringan ini sehingga aku hampir tidak percaya pedang ini terbuat dari logam. Aku dengan ringan mengayunkan pedang yang tidak realistis ini untuk memastikan beratnya. Lalu aku mengayunkan pedang dengan satu tangan. Meskipun aku memakai armor, Aku merasa ringan. Seolah-olah aku tidak mengenakan armor sama sekali.


"【 Flying Dragon Slash 】 !!"


Sambil menganyunkan pedang, aku menyebut nama skill dari game. Sinar cahaya memancar dari pedang, dan terbang ke hutan.

Tiba-tiba, beberapa pohon perlahan roboh didalam hutan. Daun-daun pohon lain berdesir, dan burung-burung di pohon-pohon sekitarnya terbang ke langit. Suara yang sedikit membosankan terdengar di seluruh area saat pepohonan menghantam tanah.


"Seriusan, apa-apaan ini ..."


Akhirnya, aku merasa bahwa pikiranku sudah tenang. Tapi aku masih tidak mengerti situasinya.

Senjata dan perlengkapan yang aku miliki adalah kelas mythical, sama seperti karakterku dalam game yang aku mainkan.

Sangatlah langka untuk memiliki perlengkapan kelas mythical. Ada total enam kelas peralatan: low, intermediate, advanced, masterpiece, legendary, dan mythical.

Armor perak yang aku miliki adalah armor Heavenly Knight, 『 Holy Armor of Belenus 』. Armor ini terdiri dari lima bagian: pelindung kepala, badan, pinggang, lengan, dan kaki. Tidak hanya meningkatkan pertahanan dan secara berkala memulihkan jumlah HP yang tetap, ini juga meningkatkan kekuatan serangan, serta meningkatkan resistensi kutukan. Selain itu, penerimaan damage beratribut api dan cahaya berkurang setengahnya. Satu set perlengkapan yang benar-benar gila.

Dan jubah yang berkibar oleh angin di belakangku adalah kelas mythical 『 Overcoat of the Night Sky 』. Memiliki efek mengurangi penerimaan damage beratribut kegelapan, juga memulihkan mana seiring waktu.

Perisai yang aku bawa di punggungku adalah 『 Holy Shield of Teutates 』. Selain defensenya tinggi dan meniadakan knockdown, perisai ini meniadakan semua nilai resistensi status tidak normal.

Keluhan tentang set perlengkapan Heavenly Knight yang imba menyebabkan developer memberikan nerf, tetapi efek dari armor masih tetap ─ hanya saja para player tidak bisa lagi menggunakan aksesori lain dengan perlengkapan ini. Konsekuensinya, jumlah pengguna set Heavenly Knight yang sudah terbatas semakin menurun.

Dan terakhir, di tanganku aku memegang 『 Holy Thunder Sword 』. Dengan memiliki damage besar dan boost agility yang tinggi, pedang ini adalah pedang dua tangan yang benar-benar aku banggakan. Seperti setiap senjata kelas mythical lainnya dalam game, pedang ini memiliki special attack sendiri, dengan penaltinya adalah player menderita pengurangan daya serang setelah menggunakannya.

Aku mengembalikannya ke sarung pedangku, lalu, dengan tangan kananku, aku melemparkan 【 Flame 】. Dan seperti dalam game, semburan api menembak seolah-olah tanganku adalah penyembur api.

Tidak ... Ini berbeda dari game.

Jika aku tidak salah, job utama dari karakterku adalah Heavenly Knight, dan subclass seharusnya adalah Paus. 【 Flame 】 adalah skill Magician dan 【 Flying Dragon Slash 】 adalah skill Warrior. Ini bukan skill job karakterku yang diizinkan untuk digunakan dalam game.

Kenapa seorang Knight bisa menggunakan skill Magician? Kemudian, aku berpikir: mempertimbangkan segalanya, bagaimana jika ini bukan game atau mimpi, tetapi kenyataan?

Jika itu kenyataan, maka skill yang tidak bisa aku gunakan karena perubahan kelasku harusnya semua tersedia. Sebagai contoh, seorang ahli Judo yang memulai karir tinju masih mampu menggunakan teknik Judo.

Dengan diriku yang mencapai level tertinggi jobku, apakah aku bisa menggunakan semua skill level tinggi yang aku miliki?

Kondisi untuk mendapatkan kelas Heavenly Knight adalah karakter harus memiliki level maksimum pada job Magician, Priest, dan Warrior. Untuk mencapai itu, aku harus mendapatkan job dari Magic Knight, Advanced Wizard, dan Pope. Aku tidak mempelajari semua skill dari setiap pekerjaan, tetapi aku sudah mempelajari semua job itu.

Jika ada, jika aku bisa menggunakan semua skill yang aku pelajari, aku pasti mampu menangani apa pun yang datang padaku.

Aku penasaran apakah aku akan mampu bertahan jika job utamaku telah diubah ke Heavenly Knight. Sejujurnya, beberapa job berlevel tinggi tidak bisa benar-benar digunakan. Pertama, hanya ada empat skill teknik yang tersedia. Dan semuanya adalah skill mencolok yang menyebabkan damage AOE. Jelas itu adalah kelas yang hanya dimaksudkan untuk memenuhi romansa para pengembang.

Seperti saat ini, aku bisa menggunakan 【 Heavenly Knight Sword Techniques 】 yang memungkinkan pedang dua tangan digunakan hanya dengan satu tangan, tetapi jika aku menggunakan kedua tangan, bukankah itu akan meningkatkan kekuatan seranganku?

Daritadi aku sudah berada didaerah ini, tetapi tidak ada yang akan selesai jika aku tinggal di sini. Jika ini memang nyata, aku perlu mencari beberapa orang atau kota dan memikirkan rencana untuk masa depan.

Aku mencoba untuk memanggil support skill Magician, 【 Transfer Gate 】. Cahaya pucat memancar saat lingkaran sihir selebar tiga meter muncul ...

Dalam game, yang harus aku lakukan adalah memilih nama sebuah kota dan aku akan dipindahkan ke sana. Namun tidak ada layar pilihan seperti itu sekarang. Untuk sementara, aku berpikir tentang apa yang harus aku lakukan. Kebetulan, penglihatanku semakin gelap. Dan kemudian aku perhatikan bahwa pemandangan sekitar di depan mataku telah berubah.

Aku melakukan perjalanan sekitar tiga meter dari tempatku sedetik yang lalu. Rupanya, sihir ini tidak dapat digunakan dengan benar tanpa gambaran yang jelas tentang ke mana aku ingin pergi.

Namun, aku tidak tahu lokasi apa pun di dunia ini, Sepertinya aku tidak bergerak karena fakta ini.

Aku menyerah…

Tunggu, harus ada satu lagi skill yang tersedia untuk bergerak. Support Skill, 【 Dimensional step 】.

Skill ini memungkinkan aku berpindah ke lokasi mana pun setelah aku menargetkannya. Pada fase awal game, itu adalah skill yang memungkinkanmu melarikan diri dari berbagai serangan musuh ─ skill yang digunakan saat dirimu dikelilingi oleh musuh. Tapi setelah fase pertengahan game, ketika monster dan jangkauan serangan bos menutupi seluruh layar, itu dianggap sebagai skill yang tidak berguna. Apakah aku bisa menggunakannya? Tanpa layar untuk diklik, aku hanya bisa membuang mana.

Aku menargetkan mataku pada lokasi yang dituju dan mengaktifkan 【 Dimensional step 】. Pemandangan berubah dalam sekejap. Ketika aku melihat ke belakang, aku mengamati bahwa tempat aku baru saja berada sangat jauh. Mungkin sekitar lima ratus meter. Dalam game, apa pun yang kau lakukan, skill hanya bisa membawamu ke tepi layar. Kenyataannya, tampaknya aku bisa pindah ke lokasi manapun dalam garis pandangku. Meskipun aku tidak bisa mengluarkan sonic beam seperti gadis Esper tertentu, ini masih merupakan kekuatan yang membantu. Dengan waktu cool-down satu detik, ini bisa dilihat sebagai metode gerakan yang sangat mudah.
(TL Note: 'sonic beam' punya Misaka Mikoto Index/Railgun series)

Jadi aku terus menggunakan 【 Dimensional step 】 untuk menjelajahi area dipenglihatanku.

Saat hari berangsur gelap, sepertinya aku bergerak ke arah barat daya. Setelah meninggalkan dataran miring beberapa waktu yang lalu, aku melihat sungai besar di depan.

Aku berpindah ke tepi sungai dan melihat-lihat. Sungai ini sekitar dua ratus meter. Tampak cukup banyak airnya. Ketika aku melihat sungai, air tampak transparan, dan aku melihat banyak ikan berenang mengikuti arus.

Mengapa aku tidak beristirahat dan minum air?

Aku melepas helmku. Itu mengingatkanku, bukan saja aku tidak merasa berat mengenakan armor, tetapi aku juga tidak merasa panas. Pikiran seperti itu memenuhi kepalaku saat aku mendekatkan wajahku ke air.

Pada saat itu, pikiranku kosong—


"─Si anjeng ..."


Gumamanku hilang bersama suara air.

Mataku terfokus pada refleksi di dalam air. Tidak ada mata. Bahkan, tampaknya tidak ada hidung atau bahkan daging. Di dalam lubang mata yang gelap, cahaya pucat undead dapat dilihat. aku menatap balik pada refleksi bayangan itu tanpa emosi.


Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 1


Aku benar-benar lupa itu. Jenis avatar yang ku mainkan.

Biasanya avatar game pilihanmu adalah humanoid ─ yang dapat disesuaikan agar sesuai dengan preferensi orang yang memainkannya. Tingkat penyesuaian sangat luas: Kau bisa membuat Elf bertelinga panjang, atau bahkan Orc berhidung babi.

Ada juga special avatar yang membutuhkan biaya untuk memperolehnya; salah satu special avatar adalah 『 Skeletal Body 』.

Terlepas dari biayanya, "tidak masalah jika aku sepenuhnya tertutup armor," adalah apa yang aku katakan kepada teman-temanku ...

Aku sebenarnya menginginkan golden skeleton avatar. Dengan itu, aku akan dikenal sebagai pahlawan keadilan yang gila. Ketika aku mencari tentang itu kemudian, kepala pahlawan itu adalah tengkorak, dan dari leher ke bawah adalah emas seperti kostum pegulat profesional. Namun kenyataannya, dulu aku berpikir bahwa itu pastilah sebuah kerangka yang sepenuhnya berwarna emas ...
(TL Note: Perawakan badan mirip Ghost Rider)


Untuk melarikan diri dari kenyataan, aku malah memikirkan masa lalu.

Ini sangat buruk.

Aku tidak bisa melepas helmku di depan umum dengan penampilan ini. Bahkan, jika aku melakukannya, aku mungkin menjadi target untuk penaklukan monster.

Rencana masa depanku saat ini baru saja dicabut.

Aku akan hidup tenang dan tidak menonjol sebaik mungkin.

Namun, armorku cukup mewah, dan itu dengan sendirinya bisa menarik perhatian ... Namun, aku tidak bisa melepas perlengkapan ini.

Di dunia ini aku tidak memiliki apa pun kecuali armor ini. aku tidak memiliki semua item dalam gameku, dan aku tidak punya uang.

Aku harus dengan hati-hati mengumpulkan uang untuk sementara waktu.

Aku mendorong kepalaku ke dalam air dan meminumnya. Semenjak aku ini adalah sebuah kerangka, apakah aku mencoba untuk minum karena kebiasaan? Di mana air yang aku minum mengalir? Yang pertama, bisakah aku mencicipi airnya?

Aku tidak akan khawatir tentang hal-hal kecil lagi. Otak ku mulai memanas. Meskipun aku tidak punya otak untuk dibicarakan.

Kerangka tertawa dengan suara bernada tinggi di kepalaku ... Ups, pikiranku mencoba kabur dari kenyataan lagi.

Pertama, mari kita mempertimbangkan kembali gagasan mencari kota. Mungkin aku akan menemukan beberapa penduduk yang tinggal di ujung sungai.

Dengan pikiran seperti itu, aku memakai kembali helmku dan melanjutkan menggunakan 【 Dimensional step 】. Sejak meninggalkan sungai, sebuah jalanan mulai terlihat, jadi pasti ada desa didekat sini.


[ Volume 1 Chapter 1 SELESAI ]




Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌

» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 1

Sunday, 20 May 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Prolog


Translator : Sai Kuze

Prolog


Saat tirai malam diturunkan, seorang gadis berlari melewati hutan dengan sedikit memperhatikan pijakannya. Pohon-pohon diwarnai dengan warna gelap, karena kegelapan pekat menyelimuti pandangan.

Namun, ada sebuah tanda pasti bahwa beberapa orang yang mengejarnya memperpendek jarak yang memisahkan mereka.

Banyak ranting dan dedaunan terjerat di rambut emas tipis sebahu yang diwarnai dengan sedikit zamrud. Memandang matanya yang hijau kebiruan, seseorang bisa melihat jelas ketakutan gadis dua belas tahun itu. Pipinya dinodai dengan bekas-bekas air mata yang kering.

Meskipun nafas gadis yang sedang berlari itu terengah-engah, dan jumlah luka di tangan dan kakinya karena pepohonan semakin bertambah ketika dia mencoba menghindar agar tidak terjerat di hutan, dia masih berlari.

» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Prolog

Saturday, 19 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Epilog

Epilog

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Epilog

 
Setelah kemenangan Sorcerer King, segalanya menjadi sangat sederhana. Para demihuman telah kehilangan keinginan untuk bertarung, jadi yang tersisa hanyalah membersihkan mereka. Tidak ada korban jiwa dari Holy Kingdom, tetapi tanahnya dipenuhi mayat-mayat demihuman.

Sekarang jenderal musuh Jaldabaoth telah dikalahkan, tidak ada yang bisa berdiri dihadapan Pasukan Pembebasan Holy Kingdom.

Pengambilan kembali kota Prart dan ibu kota Hoburns terjadi seketika.

Dibutuhkan waktu lebih lama untuk membebaskan kota Rimun, yang lebih jauh ke barat, dan masih ada rakyat yang menderita di desa-desa yang telah diubah menjadi kamp tahanan, tetapi ini sudah merupakan langkah besar.
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Epilog

Friday, 18 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 6

Savior of the Nation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 6


Bagian 6


Ketika dipikirkan lagi, penyataan kemenangan mereka sudah cacat sejak awal. Atau lebih tepatnya, pertempuran itu sendiri hanya membuang-buang waktu.

Yang bisa mereka lakukan sekarang adalah mengakhiri ini dengan sesedikit mungkin korban dan melarikan diri ke tempat yang aman. Namun, itu bukan hal yang benar untuk dilakukan.

Kelemahan adalah dosa.

Itu adalah dosa menjadi sangat lemah sehingga mereka tidak dapat menyelamatkan siapa pun. Itulah mengapa mereka berlatih keras sampai hari ini.

Dia tidak bisa membiarkan ini berakhir dengan dirinya sebagai orang yang berdosa.

Jika itu terjadi, dia tidak akan bisa menghadapi sosok keadilan absolut itu, Yang Mulia Ainz Ooal Gown.
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 6

Thursday, 17 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 5

Savior of the Nation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 5


Bagian 5


"Lalu sekarang, aku yakin masih ada kabar buruk yang belum kau sampaikan?"

"Ya! Pangeranku! Apakah benar-benar disarankan untuk membiarkan para bangsawan ini pergi? ”

"Itu akan tergantung pada laporanmu."


Caspond pernah mengatakan kepada bawahannya bahwa mereka hanya bisa berbicara tentang berita yang merupakan pengetahuan umum di hadapan orang luar. Itulah mengapa pria ini berakhir tetap tinggal di tenda.


“... Yang Mulia, para demihuman bergerak menuju kita dari timur. Pada tingkat ini, mereka akan bertemu dengan kita dalam satu jam. ”

"Mustahil…"

» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 5

Wednesday, 16 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 4

Savior of the Nation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 4


Bagian 4


Prajurit Robi adalah seorang pria muda berusia 24 tahun. Meskipun dia belum menerima banyak pendidikan, dia mengerti bahwa ada banyak hal di dunia ini yang dia tidak tahu.

Karena itu--


“Manusia. Aku telah kembali. - Benar-benar kalian menjadi sombong saat aku sedang menyembuhkan luka yang ku dapat dari Sorcerer King. ”


- Seperti raungan marah bergema melalui inti tubuhnya, Robi kesal.

Dia tidak bisa lagi merasakan celana basahnya menempel di kulitnya.

Setelah memahami kekuatan monster sebelum iblis itu, dia memiliki firasat bahwa dia akan mati, dan naluri bertahan hidup dia mulai menguasai. Mengabaikan indranya yang tidak berguna dan dengan cepat mencari cara untuk bertahan hidup.

Namun, sebelum menemukan sesuatu, Jaldabaoth telah melepaskan kekuatannya.

» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 4

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 3

Savior of the Nation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 3


Bagian 3


Seminggu setelah mereka bergabung dengan pasukan bangsawan Selatan, mereka menyelesaikan persiapan mereka dan memulai membuat gerakan.

Target mereka berikutnya adalah kota Prart, di sebelah barat Kalinsha.

Neia tidak bisa menyembunyikan kegelisahannya saat dia bergoyang-goyang di punggung kuda.

Meskipun sangat logis tidak melepaskan kesempatan ini untuk memusnahkan demihuman, disaat Jaldabaoth belum pulih, ini tidak sesuai dengan perasaannya. Dia ingin meningkatkan jumlah pendukung dan berusaha menyelesaikan persiapan untuk upaya penyelamatan yang akan dikirim untuk mencari Sorcerer King.


Bisa dikatakan, Neia tahu dari pengalamannya sendiri dengan Remedios bahwa kemarahan seorang komandan akan mengganggu bawahan mereka. Dia tidak bisa menghilangkan rasa frustrasinya pada bawahannya.

Dia mengambil beberapa napas dalam-dalam untuk menenangkan diri, dan paru-parunya dipenuhi dengan udara dingin. Saat musim semi sudah dekat, seseorang masih bisa merasakan udara musim dingin.

» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 3

Tuesday, 15 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 2

Savior of the Nation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 2


Bagian 2


Setelah kembali ke ruangannya, Neia bersandar ke kursinya.


“Terima kasih atas kerja kerasmu, Baraja-sama.”


Seseorang yang memanggilnya adalah seorang wanita yang tampaknya cukup ramah, bertampang sedikit suram.

Dia tampak berada di usia dua puluhan, dan kelebihan yang terlihat dari dirinya adalah sepasang buah dada besar yang cukup menarik mata laki-laki dan rambut pendeknya. Rupanya, dulu rambutnya pernah panjang, tetapi telah dipotong pendek di kamp penjara.
(TL Note: Cara fanart karakter 'Hex Mania' di danbooru, kurang lebih seperti itu)


Dia adalah bagian dari regu pendukung yang didirikan Neia. Para pendukung Neia ingin mendeklarasikan nama mereka sendiri, sehingga mereka mendeklarasikan diri sebagai Unit Penyelamat Sorcerer King.

Tugas mereka adalah membantu mengelola kehidupan sehari-hari yang semakin sibuk.

» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 2

Monday, 14 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 1

Savior of the Nation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4Bagian 1


Bagian 1


Pembebasan Kalinsha ternyata sangatlah sederhana.

Para Zern yang melakukan pemberontakan, kurangnya jumlah demihuman dibandingkan dengan ukuran kota dan tidak adanya iblis kepercayaan untuk memerintah demihuman. Tentu saja, ada banyak korban mati di kedua belah pihak, tetapi mungkin untuk merebut kembali kota sebesar itu. Untuk Pasukan Pembebasan Holy Kingdom, pengorbanan ini sangatlah kecil.


Salah satu alasan utama untuk itu adalah Neia, yang membawa Ultimate Shootingstar Super di punggungnya.

Tentu saja, CZ telah membantu dari bayang-bayang, tetapi Neia dan busurnya yang menakjubkan telah menjadi pemandangan yang gagah dan membuat banyak prajurit kagum.

» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 1

Sunday, 13 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 3 Bagian 5

Gunner and Archer

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 3 Bagian 4


Bagian 5


"...Aku mengerti. Jika kita melakukan sesuatu yang baik ... tetapi,  sebagai demihuman apakah kita akan diterima? Sorcerous Kingdom adalah bangsa manusia, bukan? ”

"Tidak, bukan itu. Sorcerous Kingdom adalah kerajaan yang diperintah oleh seorang undead. ”

"Undead !?"


Baik pangeran dan Zern di sekitarnya menyerukan satu kata.


"Apakah kau menyuruh kami pergi ke tempat berbahaya seperti itu !?"


Setiap ras memendam kebencian yang kuat terhadap undead. Bahkan Neia sudah seperti itu sebelum dia mengenal Sorcerer Kingdom. Ketika dia menyadari bahwa orang-orang di depannya seperti dirinya sebelumnya, dia sangat tersentuh.


“Tunggu sebentar. Sorcerous Kingdom mungkin diperintah oleh seorang undead, tetapi penguasanya yang baik hati adalah raja yang berpikiran terbuka dan mulia, dan saya secara pribadi melihat manusia hidup berdampingan secara damai dengan demihuman di dalam kerajaan itu. ”

“Kau benar-benar menyebut seorang undead penguasa yang baik hati, aku tidak percaya manusia begitu--”

"--Diam. Neia-dono, aku minta maaf jika rakyatku sudah tersinggung. Namun, apakah sang Sorcerer King benar-benar sebaik hati yang kau katakan? ”

"Ya."


Neia mengangkat dadanya tinggi dan menjawab pertanyaan pangeran itu.


“... Kita tidak bisa membaca ekspresi manusia. Tapi aku mengerti bahwa seseorang seberani dirimu - yang telah menerobos ke garis belakang musuh demi melakukan suatu penyelamatan yang  berani - mengatakannya dengan keyakinan yang tak tergoyahkan. Maka aku tidak akan percaya pada undead Sorcerer King. Aku akan percaya padamu, yang percaya pada Sorcerer King! Tolong sampaikan itu padanya. ”

"Ohhhh!" Para Zern berteriak kegirangan.

“Sepertinya kita sudah mencapai keputusan. Dalam hal ini, saya berharap anda akan segera melarikan diri ke Sorcerous Kingdom secepatnya, pangeranku. Sayangnya, ada beberapa berita buruk, yaitu bahwa salah satu iblis kepercayaan Jaldabaoth akan segera datang. Saya pikir dia akan tiba beberapa hari lagi ... tetapi itu akan menjadi buruk jika kita ditemukan. Baiklah, mari kita pergi. "


Sebagai sebuah spesies, sebagian besar Zern adalah betina, dengan sangat sedikit pejantan. Cukup banyak sehingga bisa dikatakan pangeran masuk ke kategori terakhir. Jika laki-laki disuku Zern musnah - meskipun ada kasus di mana perempuan dapat mengubah jenis kelamin - suku akan dipastikan berada dijalan menuju kepunahan.

Oleh karena itu, pangeran perlu melarikan diri ke tempat yang benar-benar aman - Sorcerous Kingdom, yang tadi mereka diskusikan sebelumnya.


“Iblis kepercayaan Jaldabaoth? Dia datang?"


Ada sebuah kata yang dikatakan salah satu Zern yang tidak bisa dia abaikan.


“Mmm. Belumkah anda melihatnya? Dia memiliki tiga iblis kepercayaan disisinya, dan salah satu dari mereka datang ke sini. ”

"... Kita harus mengalahkannya di sini."


Ketika dia mendengar kata-kata CZ, sang pangeran - yang ditaruh dilantai - tiba-tiba berdiri.


"Apa kau gila!? Kalian berdua pasti cukup kuat untuk bisa menyelamatkanku, tapi meskipun begitu, kalian tidak akan pernah bisa mengalahkannya! ”


Label "kuat" hanya berlaku untuk CZ, tetapi Neia tidak dapat menemukan kesempatan untuk memotong dan dengan demikian dia tidak bisa mengeluhkan masalahnya.


“... Mereka bilang dia berteleportasi diantara banyak kota ... Dia datang ke sini adalah kesempatan langka. Jika kau melewatkannya, kau tidak akan mendapatkan kesempatan lain. "

"Itu benar…"

"Pangeranku!"

“Tenang dan pikirkan tentang ini. Jika kita dapat membunuh salah satu utusan Jaldabaoth, rantai komandonya akan menjadi kacau, dan akan lebih sulit bagi mereka untuk menemukan kita, yang tidak menuju perbukitan tetapi untuk menuju Sorcerous Kingdom ... kemudian, apakah mungkin untuk mengalahkannya ? "

“... Tidak tahu. Tapi ini adalah satu-satunya kesempatan. ”

"Lalu, mari kita bertaruh. Kita akan mempertaruhkan kesempatan pada kekuatan kalian berdua yang mampu membunuh Vah Un! ”Kata Pangeran. Dia cukup terkejut ketika melihat mayat demihuman dalam perjalanan melarikan diri. “Dengarkan baik-baik, kalian semua. Mulai sekarang, kita akan membantu mereka berdua mengalahkan anak buah Jaldabaoth! ”

"Ya!"

“Ada dua manusia, dan enam dari kita. Sampai saat ini, kita berlima saling bermusuhan, tetapi sekarang kita adalah rekan seperjuangan. Seperti itulah kisah-kisah heroik yang akan diyanyikan. ”


Eh? Terkejut, Neia memeriksa kembali jumlah kehadiran Zern, dan setelah melihat bahwa dia tidak salah, dia buru-buru berbicara.


"Tunggu, tolong sebentar. Kalian tidak perlu terlibat dalam hal ini, pangeranku. Setelah semua, kami datang ke sini untuk melindungi anda! ”


Selain itu, apa yang bisa dilakukan pangeran ini dalam pertempuran? Namun sebaik apapun seseorang menafsirkan niatnya, dia masihlah seekor larva raksasa yang merangkak di tanah. Sejujurnya, itu akan cukup merepotkan jika dia hanya mengikuti mereka seperti orang penting.


“Begitu, jadi bagi kalian, misi sudah berakhir karena kalian telah berhasil membantuku melarikan diri. Aku mengerti, aku mengerti. Namun, dengan bantuanku, seharusnya lebih mudah untuk mengalahkan anak buah Jaldabaoth. Tidak, aku harus mengatakan bahwa tanpaku, pasti sangat sulit bagi kalian untuk mengalahkannya, bahkan jika kalian adalah pahlawan yang mengalahkan Vah Un. ”


CZ adalah orang yang mengalahkan Vah Un. Neia tidak ada hubungannya dengan itu. Meski begitu, sang pangeran masih menganggapnya sebagai pahlawan, yang membuatnya sangat malu.


“Jadi, apa maksud anda kita bisa melakukannya jika kita meminjam kekuatan Zern?”


Pangeran membuat suara aneh.


“Tidak, tidak, wahai pahlawan. Tidak seperti itu. Aku bisa menggunakan mantra tingkat empat. ”

"Tingkat empat?"


Neia terkejut. Sihir tingkat empat adalah alam yang hanya bisa dicapai oleh para jenius setelah bekerja keras untuk mencapainya. Di Holy Kingdom, satu-satunya orang yang dapat menggunakan mantra semacam itu adalah High Priest Kelart Custodio dan Holy Queen Calca Bessarez.

Neia melirik ke samping, berpikir CZ pasti sama terkejutnya seperti dirinya, tetapi wajahnya tidak memiliki ekspresi seperti biasanya. Lagipula dia adalah maid iblis berlevel 150 - hal-hal seperti itu bahkan tidak mengganggu dirinya ..


"A ... ah ... apakah semua Zern sekuat diri anda?"


Sang pangeran membuat suara aneh lain, dan meronta-ronta seperti ikan yang ditangkap.


“Aku spesial .:

"Tepat. Itu sebabnya dia adalah pangeran. "


Setelah mendengar suara bangga salah satu Zern, Neia merenung, aku mengerti, dan mengingat kembali sesi pelajaran yang pernah dia ambil.

Betul. Seorang bangsawan beberapa spesies jauh lebih kuat daripada rakyat jelata dan mereka tampak seperti spesies yang sangat berbeda ...


"Bisa dikatakan, aku juga punya kelemahan ... yaitu, aku sangat lambat."


Itu benar, pikir Neia. Melihatnya sekilaspun itu sudah sangat jelas.


“Jika seseorang mendekatiku, aku akan terbunuh tanpa punya kesempatan untuk melawan. Oleh karena itu, bolehkah aku merepotkan kalian untuk menggendongku? Maka kalian bisa memberikanku sinyal untuk merapal mantra. ”

"Saya mengerti. Saya mengerti apa yang anda inginkan. Namun, bisakah juga Zern - artinya, para pengawal kerajaan anda - menggendong anda? ”

“Tidak seperti pangeran kami, kami mengkhususkan diri dalam pertempuran jarak dekat. Dan aku yakin kalian berdua memiliki kemampuan pertempuran jarak jauh? ”

“Itu benar ... hm. Akan lebih baik jika CZ-san atau aku membawanya ... tidak, mari kita tinggalkan itu dulu untuk saat ini. Akan buruk jika kita membawa pangeran kegaris depan dan dia berakhir tewas. ”

“... Neia. Membawa pangeran itu penting ... Itulah sebabnya dia menyarankan pergi bersama kita. ”

“Fufufu. Memang benar, begitulah, kutanya, apakah kalian memiliki informasi tentang dia? Iblis berbentuk pohon yang menghiasi dirinya dengan sebuah kepala? ”

“... Ada beberapa iblis seperti itu. Silk Hat, Crown, Circlet, dan Corolla. ”


CZ menghitung keempat jenis menggunakan jari-jarinya.


“... Aku percaya bahwa iblis kepercayaan itu pasti salah satu dari mereka. Tapi ... jika kita mendapati dirinya adalah Silk Hats, kita harus melarikan diri. Bahkan aku tidak bisa menang melawan satu saja. ”

"Jadi kau mengetahuinya !?"


Neia terkejut, dan kemudian perasaan itu digantikan oleh kemarahan. Ketika mereka telah siap untuk menjalankan misi, CZ mengatakan bahwa dia tidak tahu banyak tentang iblis kepercayaan.

Apakah dia tidak berbohong?

Ini karena jika dia mencoba untuk menyimpan informasi tentang pasukan Jaldabaoth dari Holy Kingdom, itu berarti bahwa CZ tidak pernah berada di bawah kendali Sorcerer King sejak awal. Itu juga berarti keberadaan CZ tidak membuktikan apa pun tentang keselamatan Sorcerer Kingdom,


“... Aku mempercayaimu! Dan pada akhirnya kau berbohong padaku dari awal! ”


Terperangkap dalam emosinya, Neia menarik CZ hingga setinggi pundaknya. Dia menggunakan banyak kekuatan, tetapi maid iblis itu tidak terlihat kesakitan. Bukan karena CZ tidak memiliki emosi, tetapi karena jumlah kekuatan itu tidak berarti baginya.

Penyesalan dan kebencian yang tak tertahankan membuat Neia ingin menangis. Dia berpikir bahwa dia telah menjalin ikatan dengan CZ, tetapi pada akhirnya dia ternyata tidak lebih dari bahan tertawaan. Neia tidak bisa menahan diri untuk mengejek dirinya sendiri.

Wajah CZ kosong seperti biasanya. Namun, ada perubahan halus di sana yang hanya bisa dibaca oleh Neia.

Itu terlihat sedih, memikirkan sesuatu, atau mungkin - penyesalan.


"...Maafkan aku."


CZ mengeluarkan kata-kata itu setelah keheningan panjang. Itu hampir tidak memenuhi syarat sebagai permintaan maaf - pada kenyataannya, itu hanya berfungsi untuk menyalakan api kemarahannya. Tapi sekarang, CZ tampak aneh tak berdaya, dan melihat dia seperti ini membantu Neia mendapatkan sedikit ketenangannya.

Dengan hati-hati, sepertinya dia melakukan sesuatu yang belum pernah dia coba sebelumnya, CZ dengan tenang melanjutkan.


“... Jika kau tahu seberapa kuat iblis itu, kau dan yang lain mungkin takut dan tidak melakukan operasi ini. Tapi demi kemenangan Ainz-sama ... kita harus memenangkan pertempuran ini. Itulah mengapa aku berbohong. ”


Setiap kata yang dikatakannya telah dipertimbangkan dengan saksama sebelum disatukan menjadi pernyataan yang tulus dan menyakitkan. Tetapi kata-kata itu juga mengandung kepercayaan yang asli dan tidak bisa berubah.

Neia tidak tahu cara melihat kebohongannya. Belum lagi dia adalah iblis - tidak, bahkan jika dia bukan iblis, Neia tidak akan tahu apakah seorang gadis yang tak memiliki ekspresi seperti dia mengatakan yang sebenarnya.

Namun, bahkan jika dia memberi informasi kepada Jaldabaoth sebagai mata-mata, atau mencoba untuk menghancurkan Holy kingdom dari dalam, tindakan CZ sampai sekarang tidak sesuai dengan kesimpulan tersebut. Dia seharusnya bertindak lebih bijaksana.


Dan lebih dari yang lainnya, Neia ingin percaya CZ. Bagian dari itu adalah karena keberadaannya adalah sebuah bukti keadaan Sorcerer King, tetapi juga karena dia memiliki ikatan misterius dengan CZ yang tergantikan untuk Neia.


"...Baik. Aku percaya padamu. Tapi tolong, jangan berbohong padaku lagi. Aku akan dengan senang hati berjalan melalui lautan api dan mendaki tumpukan pedang untuk Yang Mulia. ”


CZ tampak terlihat lega. Seperti yang diduga, dia tidak mungkin mata-mata. Adapun alasannya, itu karena dia jelas tidak cocok untuk pekerjaan itu. Saat dia memikirkan itu, senyuman alami, tanpa paksaan kembali ke wajah Neia.


“Baiklah, baiklah, bisakah kita kembali ke topik sebelumnya? Jika kau tahu banyak tentang mereka, bisakah kau ceritakan tentang kemampuan iblis itu? ”

“Semua iblis itu memiliki kemampuan yang sama, tetapi pada dasarnya mereka tidak sangat kuat. Namun, masalah muncul ketika iblis-iblis ini dapat memperoleh kepala dari makhluk yang cerdas ... terutama dari seorang magic caster. ”


Menurut CZ, iblis sejenis itu bisa melengkapi diri mereka dengan kepala magic caster dan menggunakan kekuatan pemilik kepala. Silk Hat bisa menggunakan empat kepala sekaligus, Crown bisa menggunakan tiga, Circlet bisa menggunakan dua, dan Corolla bisa menggunakan satu. Tingkat ancaman mereka meningkat berkalilipat jika mereka berhasil mendapatkan kepala magic caster yang hebat.


“Tidak peduli seberapa hebat kepala yang dipakai Corolla, dia hanya bisa menggunakan mantra tingkat tiga. Silk Hat, di sisi lain, bisa menggunakan mantra tingkat sepuluh - ”

"Tunggu!"

"Tahan sebentar!"


Baik pangeran dan Neia menyela CZ.

Neia dan sang pangeran saling bertukar pandang. Sementara Neia tidak bisa membaca wajah pangeran, Neia yakin bahwa dia memikirkan hal yang sama dengannya.


"...Anda duluan."

“Umu ... er, apakah kau mengatakan tingkat sepuluh? Apakah mantra tingkat lima bukan sihir tingkat tertinggi? ”


Seperti kata pangeran. Neia telah mendengar bahwa ini adalah batas sihir. Alasan mengapa dia merasa bahwa Sorcerer King bisa menggunakan mantra tingkat enam juga berasal dari itu.


Menanggapi pertanyaan pangeran, CZ menggelengkan kepalanya seolah berkata "Haa, apa yang akan aku lakukan denganmu."


“... Tingkat sepuluh adalah tingkatan tertinggi sihir. Mantra yang Jaldabaoth gunakan untuk memanggil meteor dari langit juga ditingkat itu. ”

“Bagaimana, bagaimana dia dikalahkan - eh? Eh? Tidak mungkin! Jangan katakan padaku, Yang Mulia, yang sejajar dengan Jaldabaoth ... ”


Saat kebenaran mengejutkan mengenai Neia, sang pangeran juga gemetar karena terkejut.


“Tingkat sepuluh? Tidak. Tidak mungkin, kan? Tingkat sepuluh ... Mungkinkah ... Dan untuk berpikir, aku sangat bangga pada diriku sendiri dan mantra tingkat empatku ... ”


Tidak, tingkat empat sudah sangat kuat. Dia akan dibolehkan menjadi sombong. Ada beberapa magic caster yang bisa mencapai level itu.


"CZ ... aku ingin memeriksa sesuatu, tapi ... apakah Yang Mulia juga bisa menggunakan mantra ... tingkat sepuluh?"

"...Itu tentu saja."


Mengapa kau masih mengatakan ini, nada CZ seperti menyiratkan. Dia terdengar seperti sedang memutar matanya. Mungkin ini pertama kalinya Neia dengan jelas memahami perasaan CZ.


Pangeran, yang juga seorang magic caster, berkedut karena syok yang luar biasa.


“Hah? Hah? Jadi raja dari tanah tempat kita melarikan diri - Sorcerer King - adalah undead yang sangat kuat? Apakah menguasi mantra tingkat sepuluh itu berarti dia dua kali lebih kuat dari diriku? ”


"... Haaa." CZ menghela nafas dalam-dalam. "Yang Mulia."

"Eh?"

"... Panggil dia Yang Mulia."

“Ah, ya, ya. Yang Mulia benar-benar kuat ... ”


Ketika salah dipikirkan dengan tenang tentang hal itu, CZ benar-benar sudah cukup kasar berbicara dengan pangeran dari suatu suku, tapi karena CZ mengatakan sebuah fakta, Neia diam-diam mengakui tindakannya saat ia menyatakan persetujuannya.


“Memang, Pangeran-sama. Yang Mulia sangat kuat! "

"Ah ya."

"...Pangeran. Jika anda bisa menemukan seseorang yang kuat seperti Yang Mulia, dia akan berhutang padamu! ”

“Kau, kau memang benar! Kemudian kita akan menerima saranmu sebelumnya - untuk mencari Yang Mulia di bukit - kami mendukung sepenuhnya! ”


Neia mengepalkan telapak tangannya dalam kegembiraan.


“Terima kasih banyak, Pangeran-sama. - Sekarang, CZ, bisakah kau melanjutkan apa yang kau katakan tadi? ”

"... Tentang seberapa kuat Ainz-sama?"

“Kita membahas tentang anak buah Jaldabaoth itu. Ah, aku juga ingin mendengar tentang Sorcerer King - bisakah kau memberi tahuku lebih banyak setelah kita kembali dengan selamat? ”

“... Hm. Para iblis berkepala banyak yang memakai beberapa kepala dapat menggunakan kepala-kepala itu sekaligus dan melemparkan beberapa mantra sekaligus, tetapi ada beberapa kondisi yang dibutuhkan. Pertama, setiap kepala hanya dapat menggunakan dua mantra sekaligus. Selain itu, ada batasan pada berapa banyak tingkatan mantra yang bisa dilemparkan sekaligus. Sebagai contoh, Silk Hat dapat melemparkan maksimal 15 tingkatan sekaligus - ”

“--tingkat 15! Apakah mantra tingkat 15 adalah mantra tingkat tertinggi!? ”

“... Tidak setinggi itu. Mantra dengan tingkat yang sama dapat digunakan sekaligus hingga 15 mantra. ”


Pangeran meremas lega atas jawaban CZ.

Fakta bahwa Neia bisa menduga sedikit bagaimana perasaan sang pangeran melalui tindakannya mulai membuatnya takut.


"...Selanjutnya. Yang terpenting adalah berapa banyak kepala yang iblis bisa gunakan sekaligus. ”

"Dua kepala. Salah satunya adalah kepala demihuman, dan yang lainnya adalah kepala manusia seperti dirimu sendiri. ”


Neia punya firasat buruk tentang ini. Jaldabaoth telah memegang tubuh manusia saat itu. Apakah bagian atasnya belum hilang?


"Seperti apakah kepala manusia itu, pangeran-sama?"

“Sayangnya, aku tidak bisa membedakan individu dari spesies lain. Ah, aku tahu tentang kepala lainnya. Itu milik ratu Pandeck, yang dikenal sebagai Grand Mother. ”


Neia ingin bertanya lebih banyak tentang Pandeck dan Grand Mother, tetapi Neia memiliki hal-hal yang lebih mendesak yang perlu dia pelajari.


“Aku ingin bertanya tentang manusia. Apa warna rambutnya? ”


“Tentang rambut, apa maksudmu bulu di kepalanya? Warnanya hitam terang. "

"Hitam? Jadi itu bukan milik seseorang dari Holy Kingdom? ”


Hati Neia agak tenang. Untuk sesaat, dia bertanya-tanya apakah kepala itu milik Holy Queen. Sekarang tebakannya terbukti salah, dia merasakan rasa lega yang mendalam. Pada saat yang sama, Neia mencatat bahwa ini mungkin merupakan petunjuk untuk teka-teki lain.

Dia telah mendengar bahwa orang-orang dari selatan umumnya memiliki rambut hitam. Jadi begitulah, pikir Neia. Dia penasaran, seandainya Jaldabaoth datang dari sana.


Bagi Holy Kingdom, selatan bukanlah tanah yang diperintah oleh manusia. Kurang dari setengah populasi adalah manusia, dan banyak dari mereka memiliki darah spesies lain, dan jumlah itu terus meningkat. Menurut apa yang Neia tahu, hanya Holy kingdom, Empire, dan Kingdom yang diperintah oleh bangsawan manusia. City-State Alliance dan Theocracy tidak memiliki keluarga kerajaan.

Jadi itulah mengapa tidak ada berita tentang Jaldabaoth telah mendatangi kerajaan-kerajaan yang didominasi oleh manusia.


“... Kebetulan, iblis berkepala banyak tidak bisa menggunakan kemampuan kepala yang bukan milik magic caster. Mereka tidak mendapatkan kemampuan warrior dengan menggunakan kepala warrior. It karena ada iblis lain dengan kemampuan seperti itu. ”

“Dalam hal itu, kepala demihuman ... Pangeran-sama. Bisakah anda ceritakan sedikit tentang Grand Mother itu? ”

"Baik. Itu sebabnya aku ingin bertarung denganmu. Pandeck adalah spesies yang memakan lumut, dan mereka terlihat seperti kita."


Dengan kata lain, mereka terlihat seperti larva.

Neia merasakan sedikit jijik pada pikiran iblis yang memakai kepala larva.


"... Apakah Grand Mother juga seorang magic magic caster?"

"Memang. Aku menggunakan prinsip Yin dari Five Element, tetapi Grand Mother adalah sebaliknya; dia menggunakan prinsip Yang dari Five Element. Yin dan Yang adalah dua hal yang berbeda, mantra Yin dan Yang dapat saling membatalkan. ”

"... Aku mengerti," CZ mengangguk. “Membiarkan dia ikut akan meningkatkan peluang kita.”

"Mm. Aku senang kau mengerti. Secara pribadi, aku sangat tidak senang bahwa iblis menggunakan kepala Grand Mother. Memang. Bagaimanapun juga, dia adalah cinta pertamaku. ”

"Pangeranku!"

"Apa yang anda katakan! Bagaimana anda bisa jatuh cinta pada perempuan dari spesies lain! "

“Ahhh! Itu cinta monyet! Saat ini berbeda! ”


Meskipun kedengarannya seperti topik yang manis, semua yang dia rasakan tentang cinta pertama seekora larva adalah rasa jijik.


"Dalam, dalam hal itu, dengan asumsi musuh kita adalah Circlet yang dapat menggunakan dua kepala sekaligus, berapa banyak tingkatan mantra yang bisa dilemparkan pada saat bersamaan?"

“... Maksimal mantra tingkat enak. Sekedar informasi, Crown bisa melemparkan maksimal mantra tingkat sepuluh. ”

“Kalau begitu jika aku menggunakan mantra tingkat empat, itu hanya akan bisa mengeluarkan mantra dua tingkat dibawahnya. Tentu saja, itu bisa dengan mudah ditiadakan oleh bajingan itu, jadi kita perlu lebih berusaha lagi ... ”

“... Selanjutnya adalah kepala manusia. Kita tahu terlalu sedikit tentang itu. Neia? "

"Maafkan aku. Aku menyesal mengatakan aku tidak tahu seseorang berambut hitam. Namun, aku cukup terkejut. Aku pikir kau hanya akan terjun langsung ke pertarungan, karena kau adalah CZ. ”

"... Ainz-sama mengatakan mengumpulkan informasi sangat penting."


“Ahh, seperti yang diharapkan dari Yang Mulia. Sungguh pemikiran yang sangat bagus! "


Ketika Neia mengatakan ini, CZ mengulurkan tangan padanya, dan Neia segera meraihnya dan berguncang.


"...Gadis baik. Kau sangat imut, aku akan menempelkan stiker padamu. Mungkin yang berbulu. ”

“... Stiker? Ah, kau sudah menempelkannya padaku, jadi aku tidak membutuhkan yang lain. Silakan tempelkan pada orang lain yang kau sukai. "

“... Mm. kau adalah orang pertama yang tidak menyukai stikerku. ”

"Eh?"


Neia berseru kaget ketika CZ mengatakan bahwa dia adalah yang pertama. Setelah itu, dia segera menyadari bahwa mungkin dia - sebagai iblis - tidak banyak berhubungan dengan manusia. Tidak, ada kemungkinan bahwa orang lain mungkin telah pasrah tetapi mereka tidak berani mengatakanya, karena ketakutan mereka terhadapnya sebagai iblis. Sementara dia ingin mengolok-oloknya untuk itu, Neia tidak bisa melakukan apa pun seperti memanjakan kesenangan seseorang yang setia pada makhluk tertinggi yang sama dengannya. Dengan demikian, Neia membiarkannya berlalu dengan senyum pahit.


“... Memang, manusia tidak memiliki bulu seperti kita Zerns. Itu sebabnya mereka tinggal di bangunan-bangunan seperti ini. Kenapa tidak menggali lubang seperti yang kita lakukan? ”

“Pangeran, kita melenceng dari topik. Kita tidak punya banyak waktu - kita perlu berurusan dengan ini sebelum manusia menyerang kota ini. "

“... Mm. Kesimpulannya, pangeran akan ikut juga. "


Tidak ada yang berbicara menentangnya. Atau lebih tepatnya, Neia adalah satu-satunya yang menyuarakan penolakan terhadapnya.


“Mengenai taktik kita, kami akan menangani frontliner, tetapi apa yang harus kami lakukan jika ada penjaga yang menghalangi kami? Membiarkan lawan yang bisa merapal mantra untuk bergerak bebas sangat berbahaya. ”

"... Aku akan ikut dalam pertempuran jarak dekat."


Tidak ada yang bertanya apakah dia bisa melakukannya. Dia adalah salah satu regu yang bisa mengalahkan Vah Un - meskipun itu semua pekerjaan CZ - atau begitulah kata semua orang. Tidak ada yang meragukan kemampuan CZ.


"Baik. Lalu mari bergerak. Sebelum mendekati iblis itu, kita akan bersembunyi ditong dan membawanya keluar. Jika kau memberitahu mereka bahwa kau sedang membawa makanan untuk utusan itu atas perintahnya, kalian akan bisa mendekatinya.”


Dengan “kita”, pangeran merujuk pada dirinya sendiri, Neia dan CZ. Selama mereka bertiga tetap tidak terdeteksi, mereka bisa terus mempertahankan penyergapan mereka - pengkhianatan Zern belum terdeteksi. Ini adalah taktik yang hanya bisa digunakan sekarang.

Sekali lagi, CZ dan Neia bersembunyi di dalam tong yang mereka gunakan untuk memasuki kota.


“CZ-san. Kami sangat beruntung. ”


CZ menjulurkan kepalanya keluar dari balik penutup tong.


"...Mengapanya kenapa?"

"Lihat. Semuanya berjalan dengan baik untuk kita. Berkat pengkhianatan Zern, kita berhasil menyelamatkan pangeran, dan bahkan kaki tangan Jaldabaoth ada di sini. Jika kita mengalahkannya, kita akan mendapatkan prestasi besar. Dengan begitu, tidak ada yang bisa berbicara buruk tentang kita lagi. Kita juga akan dapat dengan mudah mengumpulkan pasukan penyelamat untuk menemukan Yang Mulia. "

"Itu semua kebetulan."


Neia kaget oleh nada agak kasar CZ.


“Eh? Ah, apa ada yang salah? Kita beruntung karena itu kebetulan ... yah, kita berhasil karena Yang Mulia membuatmu menjadi wanitanya, jadi aku kira dalam arti itu, itu bukan benar-benar kebetulan. ”

"Ainz-sama ... wanita ..."

"Ah, mungkin wanita bukan kata yang tepat, kan?"

"...Aku tidak keberatan. Neia. "

"Eh?"

"...Aku sangat menyukaimu. Kau tidak imut, tapi aku tidak keberatan memberimu stiker lain. "


Sedikit menyakitkan untuk disebut "tidak imut" lagi dan lagi, dan ketika dia memikirkan ini, Neia berkata, "tidak apa-apa" dan kembali ke tongnya.



******



Sementara Neia, CZ dan pangeran didalam tong sedang dipindahkan, Zerns dihentikan oleh demihuman lain beberapa kali, tetapi tidak satu pun dari tong itu dibuka dan digeledah. Dengan cara ini, mereka bertiga sampai di sekitar ruangan iblis kepercayaan.

Mereka bertiga muncul dari tong.

Mereka mengintip ke luar dari dalam tong-tong, tetapi keamanannya tidak terlalu ketat. Tampaknya penyelamatan pangeran belum terungkap.

Neia menyandarkan pangeran ke punggungnya, dan sementara dia mengikatnya dengan tali, salah satu dari Zern pergi ke depan untuk bertemu dengan iblis itu. Ini adalah bentuk pengintaian.

Setelah semua orang selesai melakukan persiapan untuk menerobos masuk, Zern kembali.


"Dia sendirian, tidak ada penjaga."


Neia mengerutkan kening.

Sekarang Jaldabaoth telah terluka begitu parah, apakah dia - sebagai salah satu dari tiga iblis kepercayaan - tidak akan memperkuat pertahanannya? Atau apakah dia menjadi santai sekarang karena sang Sorcerer King sudah mati?

Karena semua jenis pertanyaan berputar-putar di kepalanya, satu-satunya hal yang penting adalah perkataan pangeran.


“Itu artinya itu adalah kesempatan sempurna untuk membunuhnya. Ayo masuk."


Sesuai dengan kata-kata pangeran, mereka semua bergerak dengan waspada.

Begitu salah satu dari Zern membuka pintu, Neia - yang berdiri di depan kelompok - dapat dengan jelas melihat apa yang ada di dalam ruangan.

Langit-langit ruangan yang lebar dan memiliki tinggi sekitar lima meter. Karena banyak benda-benda mahal, itu memberikan kesan bagian dalam sebuah rumah mewah.

Ada monster yang menyeramkan di depan meja hitam yang tampak kokoh, dan dia berbicara.


“Manusia? Zer… ”


Dia sepertinya mengatakan sesuatu kepada mereka. Namun, mereka tidak di sini untuk berbicara.

Pangeran segera merapal mantra dari punggung Neia.


"[ Yin - Five Element - Grand Fireball ]."


Api yang tampak lemah terbang melewati Neia seperti telah dilemparkan ke dalam ruangan. Dia telah mendengar di sepanjang perjalan kesini bahwa itu adalah mantra serangan tingkat empat yang dinamai karena kekuatan serangannya. Karena setelah mengenai target, mantra itu akan terfokus padanya dan meledak, jadi itu adalah strategi pertama ketika memasuki ruangan. Namun -


"[ Yang - Five Element - Grand Fireball ]."


Api lenyap di tengah jalan, seperti api yang tertiup angin.


"Aku tahu itu ..." pangeran itu bergumam dengan penuh kebencian.


Dia tidak melemparkanya lagi. Mantra itu adalah eksperimen. Sementara dia berencana untuk menekan serangan itu jika tidak ditiadakan, sayangnya itu belum terjadi. Bahkan jika dia tidak berniat membuang mana, dia harus mengeja mantra sesuai dengan serangan mereka.


“... Apakah itu pangeran Zern di punggung manusia? Tidak terlihat seperti manusia telah menangkapnya dan membawanya ke sini ... Kuhahaha. Lalu, itu adalah pengkhianatan? Menarik."


Great Iblis itu tampak seperti berasal dari mimpi buruk ketika perlahan-lahan mulai bangkit, seperti ejekan seorang manusia.

Dia benar-benar sangat terbuka, Dari lengannya - yang mencapai ke lutut - kakinya dan tubuh rampig tulangnya benar-benar terbuka.

Tubuhnya menyerupai pohon yang layu, begitu langsing dan rapuh sehingga bahkan Neia merasa bahwa ia bisa mematahkannya.

Tubuh yang pohon yang layu itu tidak memiliki kepala. Tidak ada apa pun kecuali batang lurus memanjang dari bahu ke bahu. Tidak, ada yang lebih tipis - lebih tipis dari pergelangan tangan wanita. Leher mencuat seperti cabang dan seperti ada dua buah yang tumbuh diujungnya. Itu pastilah yang disebut kepala dari Great Demon ini.


“Eh? --Ah."


Neia tidak bisa membantu mencicit seperti itu. Itu karena keterkejutannya bahwa itulah satu-satunya suara yang bisa dia buat pada awalnya.

Seperti yang dikatakan CZ, ini adalah karakteristik khusus dari Crown - memiliki dua kepala.

Salah satunya milik larva yang tampak mengerikan. Itu tampak sangat mirip dengan pangeran, dan memberi kesan seperti apa yang dia dengar, mungkin itu adalah Grand Mother. Masalahnya adalah kepala lainnya.


Itu milik seorang wanita, bola matanya terbalik ke dalam kepalanya dan mulutnya menganga terbuka seperti ikan. Warna kulitnya tidak segar, tetapi kepalanya tidak terlihat seperti sudah lapuk atau rusak, dan rambut agak kecoklatannya bahkan berkilau. Dia bisa melihat daging merah cerah yang bersumber dari daerah pemenggalan, dan itu tampak cukup banyak mengeluarkan darah. Sementara fakta bahwa kepala yang tampak seperti baru saja dipenggal cukup misterius, itulah bagaimana dia bisa segera mengetahui milik siapa.


"Kelart Custodio-sama ..."


Sementara dia hanya melihatnya dari jauh, tidak mungkin dia bisa salah mengiranya orang lain. Dia adalah high Priest di Holy Kingdom.

Kebingungan dan keraguan berputar-putar dikepala Neia.

Apa yang sedang terjadi? Apakah Zern berbohong? Apakah mereka berpikir Neia dan CZ akan mempertimbangkan untuk melarikan diri jika mereka tahu itu Kelart? ”


“Aku mengerti, aku mengerti, aku mengerti. Oh Zern, apakah ini berarti kau tidak lagi peduli apa yang terjadi pada rajamu dan yang lainnya di tanah itu. Aku akan memberimu kesempatan terakhir. Jika kau menangkap para manusia ini, aku bisa membiarkanmu dengan hukuman ringan, tahu? ”


"Buah-buahan itu - seperti kepala yang aneh - tidak bergerak. Begitu juga bola mata putih itu. Mereka tampak tidak lebih dari sebuah hiasan. Dalam hal ini, dari mana suara itu berasal?"

Sang pangeran tidak memperhatikan pertanyaan Neia dan menatap tajam Great Demon itu.

Para bawahannya, Zern, segera berpindah ke posisinya untuk menyerang kapan saja.


“Hmph! Apa lagi yang bisa dikatakan pada titik ini? Siapa yang percaya padamu setelah kau membunuh raja !? ”

“Raja? Apakah begitu…"


Neia mendengar apa yang tampaknya mengejutkan dalam suara itu. Membaca ekspresinya itu sulit, karena dia tidak memiliki kepala sendiri dan ekspresinya tidak berubah. Lagi pula, sulit untuk membaca wajah lawan untuk melihat apakah serangan seseorang efektif untuk menyerangnya. Dalam hal itu, Zerns juga merupakan musuh yang merepotkan bagi manusia.


“Tugasku adalah ditempat ini, yaitu di luar yurisdiksiku ... Aku mengerti, jadi dia dibunuh? Itu karena rajamu terlalu bodoh. ”
(TL Note: 'Yurisdiksi' wilayah kekuasannya.)


"Apa!"

“Oh, waduh, waduh. Pengkhianat yang terhormat, jangan bilang kau datang hanya untuk berbicara? Kau datang ke sini karena kau pikir kau bisa mengalahkanku, bukan? Dalam hal ini - apa kartu truf milikmu? Manusia itu? "


Sebuah jari yang berujung dengan cakar yang seharusnya lebih dari 60 cm panjangnya diperpanjang dari tangannya dan menunjuk ke Neia. ”


"Seperti yang sudah ku katakan!"


Great Demon dengan tenang menanggapi ledakan pangeran:


“Kau tidak perlu melakukannya. Shadow Demon."


Bayangan iblis yang besar muncul dilantai dengan gerakan meluncur.

Bayangan itu melebar, bergerak dari bidang datar menjadi tiga dimensi. Itu tampak seperti gambaran iblis yang umum digunakan, tetapi sepenuhnya berwarna hitam. Dan ada dua di antaranya.

Itu mungkin mengapa dia tidak dijaga demihuman.


“Bunuh semua Zern selain pangeran. Aku akan merebut pangeran ... Manusia, jika kau mengkhianati mereka, aku bisa menyelamatkan orang-orang di kamp penjara yang berharga bagimu, jumlahnya sebanyak jari di dua tanganmu. "


Great Demon membuat saran yang sama seperti CZ.

Ketika Neia dipenuhi dengan rasa hormat terhadap seberapa jauh CZ dapat memprediksinya, dia memutuskan untuk menjawab pertanyaan Great Demon untuk membuatnya tidak mewaspadainya.


"Sungguh?"


Setelah dia dengan hati-hati memberanikan jawabannya, dia bisa mendengar kegembiraan dalam suara iblis.


"Apa yang kau katakan!? Apakah kau mengkhianati kami !? ”


Sang pangeran berteriak dari punggung Neia, dan perhatian great demon sepenuhnya terfokus pada Neia.


“Diam, diam, diam. Aku berbicara dengannya ... Aku akan menepati janjiku. Beri tahu aku berapa banyak orang yang ingin kau lindungi dan bantu. Jika itu masih kurang, kita bisa mendiskusikannya-- ”


Iblis yang tak berdaya - yang tampaknya telah melupakan arti waspada, penuh dengan celah terbuka.

Penyerang utama (CZ) tidak akan melewatkan itu. Dia melompat keluar dari bayangan pintu dan menembakan senapan sihirnya.

Semburan moncong api, dan Great Demon meraih bahunya dan tersandung kembali.

CZ telah menunggu sendirian di luar ruangan untuk masuk diwaktu yang tepat meluncurkan serangan dadakan ini, dan itu menandakan dimulainya pertempuran.

Negosiasi yang dimaksudkan untuk memanipulasi lawan mereka menjadi tidak waspada kini telah berakhir. Pengawal kerajaan Zern melompat menuju para Shadow Demon. CZ bergegas masuk ke ruangan dengan kecepatan yang menakutkan, menyelinap melewati para frontline kedua belah pihak dengan gerakan sangat cepat, dan mendekat pada Great Demon.


"Apa! Sang Sorcerer--"

"... Tidak perlu dijelaskan."


CZ mengayunkan belatinya, dan great demon itu menangkis dengan cakarnya.

Sementara dia tahu bahwa ada sedikit waktu ketika pertempuran dimulai, Neia melampiaskan ketidakbahagiaannya pada pangeran di belakangnya.


“Apa maksudmu, rambut hitam! Bukankah rambutnya agak kecoklatan !? ”

"Berambut agak kecoklatan? Bagaimana warna agak kecoklatan itu! Warnanya hitam, bukan? ”

"Eh?"


Dia tidak terdengar seperti dia berbohong. Mungkinkah - Zerns melihat warna berbeda dari manusia?

Neia pernah mendengar bahwa spesies tertentu dengan pengelihatan kegelapan tidak bisa membedakan warna, hanya hitam dan putih. Ada juga beberapa yang tidak bisa membedakan warna tanpa cahaya.

Cahaya dalam gudang makanan itu mungkin jadi dimaksudkan untuk beberapa spesies agar bisa melihat warna makanan mereka.


"Aku akan memberitahumu nanti! [ Yin - Five Element - Lightning Claw ]! ”

"Tch! [ Yang - Five Element - Lightning Claw ]! ”


Kilatan listrik melesat di udara seperti gesekan cakar binatang, tapi itu menghilang ditengah jalan.

Sementara ada mantra-mantra seperti [ Five Element - Softer Steel ] yang menurunkan kekuatan pertahanan dan mantra seperti [ Five Element - Harden Steel ] yang meningkatkan kekuatan serangan, serta merapal mantra seperti [ Five Element - Call The Litghtning Lord ], serangan lawan tidak meniadakan mereka dan malah melemparkan mantra tingkat tinggi pada mereka.

Untuk menghindari itu, sang pangeran hanya melemparkan mantra serangan, yang tidak bisa diabaikan musuh. Selain itu, dia fokus menggunakan mantra berelemen listrik, yang seharusnya musuh tidak mampu lawan, dan kemudian dia menggunakan kemampuan khusus yang disebut penguatan Wood Element. Meskipun elementalisme iblis seharusnya dapat melindunginya, mantra penguatan sang pangeran tidak dapat sepenuhnya ditiadakan, dan karenanya dia mulai mendapatkan beberapa luka.


Meskipun Grand Mother asli bisa menggunakan teknik penguatan seperti yang dimiliki pangeran, dia sekarang tidak lebih dari sebuah aksesori untuk great demon. Iblis itu tidak memiliki teknik penguatan sendiri dan dengan demikian kemampuan perapalan mantranya berada dibawah pangeran.

Karena CZ mengambil peran sebagai frontliner, Neia harus melakukan pekerjaannya sebagai penjaga belakang. Dia tidak bisa hanya berperan sebagai transportasi pangeran dalam menghadapi musuh yang begitu kuat. Dia melepaskan sebuah anak panah dari Ultimate Shootingstar Super yang dia pegang.

Sementara tembakannya ke tubuh utama sangat akurat, great demon itu dengan mudah menangkisnya dengan tangannya.


“Keluar dari jalanku. [ Shock Wave]. "


Wajah Kelart - bibirnya bergerak, dan dia melemparkan mantra serangan tingkat dua munuju CZ. Sementara tubuh CZ terangkat dari tanah akibat benturan yang tidak terlihat oleh mata manusia, dia tampaknya tidak mengalami cedera yang bisa menghambat gerakannya. Seperti yang diharapkan Neia dari sosok maid iblis berlevel 150.


"[ Yin - Five Elemen - Lightning Claw ]"

"[ Yang - Five Elemen - Lightning Claw ]"


Mereka melemparkan mantra yang sama satu sama lain lagi, dan arus listrik yang lemah melonjak melewati tubuh iblis.


"[ Open Wounds ]!"


Serangan balik itu adalah mantra yang akan memperburuk luka. Tentu, itu ditargetkan pada CZ, yang telah terkena cakar iblis.


Yang bisa ia lihat hanyalah punggung CZ. Namun, kelincahannya sepertinya tidak menurun.

Keringat terjun dipunggung Neia.

Dia adalah satu-satunya yang bisa menyembuhkan. Oleh karena itu, dia secara alami adalah penyembuh. Namun, sementara dia tahu seberapa parah dia terluka, dia tidak memiliki pengalaman tempur untuk menceritakan seberapa parah luka orang lain. Secara khusus, orang-orang seperti CZ yang tidak terlalu ekspresif dapat melebihi batas mereka dan roboh sebelum dia menyadari ada sesuatu yang salah dengan tubuhnya. Oleh karena itu, dia harus lebih memperhatikan CZ dan pangeran. Itu seperti melakukan satu hal dengan tangan kanannya sambil melakukan yang lain dengan tangan kirinya, dan dia begitu sibuk sehingga dia mulai bingung.


Tetap saja, dia harus melakukan ini.

Sang pangeran terus melemparkan mantra serangan, sementara CZ mendapatkan sedikit luka saat dia membabat iblis itu dengan belatinya. Keduanya sempurna menyelesaikan tugas mereka, dan dia tidak bisa menyerah begitu saja dan mengatakan bahwa dia adalah satu-satunya yang tidak bisa melakukan ini.


"[ Heavy Recover ]."


Neia menilai bahwa CZ telah terluka parah, jadi dia mengaktifkan item yang Sorcerer King pinjamkan dan memberikan mantra penyembuhan tingkat tiga pada CZ.


"Aku mengerti!"


Naluri Neia memberitahunya bahwa perhatian iblis tak berkepala ada padanya.

Kata-kata iblis agung menyiratkan bahwa ia tahu identitas penyembuh - yang harus dikalahkan terlebih dahulu. Faktanya, great demon masih memiliki kekuatan yang cukup untuk melempar mantra serangan pada Neia setelah meniadakan mantra pangeran.


"[ Shock Wave ]."


Suatu denyut serangan yang tak terlihat menuju padanya seperti seorang warhammer yang berayun dengan kekuatan penuh.

Dia bisa mendengar suara retakan dari dalam tubuhnya, dan dia menggeliat kesakitan karena rasa sakit yang menjalari dirinya.

Lebih menyakitkan daripada mantra yang Vah Un gunakan padanya. Dia tidak bisa percaya CZ telah menerima serangan seperti ini dengan sikap tak acuh seperti itu. Dia sekarang tahu mengapa Kelart Custodio dipuji sebagai seorang jenius. Itu karena serangan kuat itu.


"Aieeee!"


Meskipun dia menggertakkan giginya, Neia tidak bisa mencegah tangisan kesakitan keluar dari dirinya.


"Apa kau baik baik saja!?"

"Saya, saya baik-baik saja!"


Neia menjawab pangeran, yang mengkhawatirkannya.


"Aku akan memanggil semua Zern--"

"--Tidak. Aku akan melindungi Neia. "


CZ melebarkan lengannya, berdiri seperti dia melindungi Neia.

Great Demon sangat besar, dan dia membuat CZ terlihat kecil. Karena itu, dia pasti bisa melihat Neia tanpa hambatan apa pun. Namun, Neia sangat bahagia dihatinya.


"Apa!? Ahhhh! "


Iblis itu berteriak dengan suara serak. Sepertinya CZ telah melakukan sesuatu padanya, yang memberikan efek.


Apakah dia menggunakan kemampuan khusus? Atau mungkin mantra?

Dia tidak yakin apa yang sebenarnya terjadi, tetapi Neia merasakan niat membunuh great demon itu melemah. Tentu saja, dia mungkin sedang membayangkan sesuatu. Bagaimanapun juga, tidak ada alasan mengapa great demon ini seharusnya ingin membunuhnya sampai sekarang. ”


Jika ada serangan lain seperti yang terakhir, mantra lain yang sekuat yang terakhir, dia harus bisa menahannya. Tidak, dia ingin menanggungnya.

Dia telah memulihkan mana yang hilang selama pertempuran dengan Vah Un, tapi berapa kali dia bisa menggunakan [ Heavy Recover ] masih belum diketahui, jadi yang terbaik adalah menghemat penggunaannya sebanyak mungkin. Namun, jika dia ingin melakukan pemulihan pada frontliner yang membutuhkan penyembuhan, itu juga berarti bahwa jika dia mengacaukannya, dia akan melampaui batasnya. Sangat sulit menentukan waktu yang tepat untuk menyembuhkan.


“Dan dia memegang busur yang diberikan Ainz-sama padanya!”


Suaranya terdengar sangat keras untuk CZ. Dia mungkin menaikkan volumenya untuk lebih memuji sang Sorcerer King. Ini adalah pertempuran hidup dan mati, tetapi dia tidak bisa menyebut dirinya. Lagi pula, ini adalah tindakan yang diambil oleh CZ, orang terkuat di pihak mereka, dan orang yang dikelilingi oleh aura veteran. Dia mungkin punya rencana dalam pikirannya.


"Apa!? Maksudmu, Sorcerer King !? ”


Ada kejutan dalam suara iblis kepercayaan itu. Itu adalah Sorcerer king yang kau bayangkan. Dia pasti telah mendengar dari Jaldabaoth bahwa dia adalah lawan yang harus diwaspadai.


"Ya! Busur ini dibuat dengan Rune! "


Setelah mendengar sesuatu yang tidak bisa dia lupakan, Neia memperingatkan CZ.


“CZ! Jangan beri tahu dia tentang kita! ”

"Apa! Jadi itu adalah senjata yang dibuat menggunakan seni kuno Rune yang telah lama menghilang! Senjata seperti itu mungkin bahkan bisa membunuhku! ”


Mengapa dia menjelaskan itu dengan sangat rinci? Saat Neia memikirkan itu, dia langsung merasa malu. Saat ini, dia bertarung dengan musuh yang sangat kuat dengan hidupnya diujung tanduk. Orang lemah seperti dirinya tidak memiliki hak merenungkan hal-hal seperti itu.


“Jadi itu dibuat dengan Rune! Luar biasa! ”


Iblis kepercayaan itu terus berbicara dengan nada yang sangat dijaga. Mungkin itu dilakukan untuk mengalihkan perhatian Neia. Itu adalah faktanya.


"Rune?"


Suara terkejut sang pangeran datang dari belakangnya. Itulah mengapa Neia harus berbicara.


"Tidak! Ini bukan senjata seperti itu! ”


Saat Neia berteriak, dia merasakan CZ dan iblis membeku sesaat. Itu pastilah seperti itu. Ketika dua lawan bertempur secara seimbang, yang bisa mereka lakukan hanyalah saling menatap tanpa bisa bergerak. Itu pastilah seperti itu.


"Rune…"

"Tidak!"


Neia berteriak tanpa memperhatikan hal lain, dan iblis kepercayaan itu mendengus dengan terengah-engah.


"Begitukah ... selanjutnya, aku akan ... [ Blindness ]."


Mantra diaktifkan menjadikan matanya menjadi gelap. Dia pasti melakukannya untuk membuat penyembuh tak berdaya.


Item yang Neia pinjam hanya mengizinkannya menggunakan [ Heavy Recover ], dan bukan mantra yang bisa menyembuhkan kebutaannya.

Seorang priest atau seorang divine magic caster bisa menyembuhkannya dengan mudah. Sayangnya, tidak ada orang seperti itu di sini.

Dia tidak tahu berapa lama kegelapan ini akan bertahan, tetapi jika dia ingin menyembuhkan CZ, dia harus berada dalam jangkauan sentuhannya.


“Aku tidak bisa melihat!” Sangat penting untuk memberi tahu rekan-rekannya apa yang telah terjadi padanya. “CZ! Jika kau terluka, kau harus memberi tahuku! ”

"... Mm."

"Maaf, aku tidak tahu mantra yang bisa menyembuhkan kondisiku saat ini!"

"Jangan khawatir tentang itu!"


Setelah menanggapi permintaan maaf dari belakangnya, Neia menarik tali busurnya dengan kencang. Dia seharusnya bisa mencapai targetnya dari ingatan saja. Ini adalah buah dari pengalaman yang dia peroleh dari melawan Vah Un dan banyak musuh berukuran besar. Tali busur itu berdentang.


"--Guwaaaargh!"


Dia mendengar iblis berteriak kesakitan.


“Kau berhasil! Dia mencoba menghindar, tetapi itu memiliki efek sebaliknya! Dilakukan dengan baik! "


Setelah mendengar penjelasan pangeran, Neia menyadari betapa beruntungnya dia dan berterimakasih kepada Sorcerer King.


"... Terus tembak seperti itu."

"Eiii!"

"Mm!"


Meskipun suara Zerns melawan para Shadow Demon di sekitarnya membuatnya sangat sulit untuk mengatakan apa yang sedang terjadi, Neia fokus pada luka-luka CZ dan lokasi great demon dan terus memanahinya.

Mungkin itu karena dia telah terluka dan menyadari bahwa dia akan kalah jika dia tidak mengalahkan CZ lebih dulu, tetapi iblis kepercayaan itu memfokuskan semua serangannya pada CZ. Selain itu, ia terus melemparkan mantra [ Blindness ] padanya, mencoba untuk melumpuhkannya seperti Neia, tetapi CZ menghalau semuanya, jadi itu tidak berpengaruh.


Dalam hal itu, yang harus dia lakukan hanyalah terus menekannya.

Tepat ketika mana sang pangeran hampir habis, kemenangan mendatangi mereka seperti hal yang biasa. Teriakan pangeran tidak terasa menyenangkan bahkan sedikit menyebalkan.

Para Zern yang bertempur di sekitar mereka telah kalah, tetapi mereka telah muncul sebagai pemenang.


Namun - mantra yang dilemparkan pada Neia belum habis. Dia masih tidak bisa melihat apapun. Namun, itu bukan mantra permanen. Kemungkinan besar, itu akan hilang setelah beberapa waktu berlalu, dan satu-satunya alasan mengapa hal itu berlangsung selama ini adalah karena Kelart Custodio sangat kuat.

Sementara dia tidak bisa melihat apa-apa, dia bisa merasakan kehadiran Zern yang mendekatinya.


"Pangeranku! Saya senang Anda baik-baik saja. "

"Ahh ... tolong persiapkan mayat Grand Mother-dono dengan penuh hormat."


Jadi kau akan memakannya, pikir Neia.


Dan dengan penuh hormat. Karena mereka telah mengatakan sebanyak itu, yang bisa dia lakukan hanyalah menerimanya sebagai tradisi unik spesies mereka.


“Neia. Apa yang harus kita lakukan dengan kepala manusia? Haruskah kita memakannya juga? ”

“Tidak, tolong jangan. Kita manusia tidak memiliki tradisi memakan seperti itu. Kami akan menguburkannya di kota dengan penuh hormat. ”

“Aku mengerti ... penguburan manusia sangat aneh. Tidak, tentu saja kau harus berpikir yang sama dengan kita juga. Ini mungkin yang mereka sebut benturan budaya. Juga, aku sangat berterima kasih kepadamu. Jika hanya kami, kita tidak akan pernah bisa-- ”

"--Tunggu. Tidak ada waktu untuk terus berbicara. Ayo bergerak."


Dia bisa mendengar gangguan di kejauhan. Tampaknya Pasukan Pembebasan akhirnya melakukan kontak dengan Aliansi Demihuman. Entah itu, atau pasukan telah mendengar suara pertempuran tadi dan datang ke sini untuk melihat apa yang sedang terjadi. Yang mana pun itu, mereka tidak bisa lebih lama tinggal di sini.


“Itu benar, CZ-san. Kemudian, tolong bantu pasukan Pembebasan Kalinsha menyerang saat kami mengaturnya. ”

“Umu, aku mengerti. Sebagian besarnya! "

"Ya! Kita harus segera bergerak. Apakah anda dan manusia akan masuk kedalam tong, pangeranku? Kami akan membawamu ke luar kota. ”


Sementara dia tidak tahu karena dia tidak bisa melihat, dia bisa merasakan CZ ragu-ragu. Alasannya jelas - dia membenci tong itu. Neia merasakan hal yang sama.


"... Kami akan membantu juga."

"Mm. Setelah aku sembuh dari kebutaanku, aku akan membantu juga. ”


Pangeran sedang memukul punggungnya seperti ikan yang tertangkap. Dia melompat kegirangan. Neia sedikit tertekan oleh seberapa baik dia beradaptasi dengan situasi ini.


“Jika sekutu kita memutuskan berangkat, maka mari kita pergi juga. Tentu saja, mana yang ku miliki telah habis sehingga aku tidak bisa mengeluarkan mantra tingkat tinggi, jadi aku akan memberikan mantra penguatan padamu sebagai gantinya. ”

"Pangeranku!"

"Diam. Apakah kau ingin aku menjadi seorang pria yang mengirim sekutunya ke kematian mereka. "

“... Itu seharusnya cukup. Ayo pergi."


CZ mendesak mereka. Dia tampak ingin menghindari tong.


“Maka aku akan mengirim kalian ke tempat rekan-rekan kami berkumpul. Silakan masuk. "


[Volume 13 Chapter 3 Bagian 5 SELESAI]


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 3 Bagian 5