Wednesday, 2 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 1 Bagian 7

The Siege

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 1 Bagian 7


Bagian 7


Udara dimedan perang memiliki bau yang unik. Itu adalah campuran dari semua bau, dan sederhananya, itu bau yang memuakkan. Namun, itulah bau yang tercium dari manusia disini.


Satu-satunya orang di belakang pintu besi yang tertutup - Remedios - mengambil beberapa napas dalam-dalam dari udara busuk itu.

Matanya tertuju pada pasukan yang maju di depannya, yang berjumlah lebih dari 10.000.

Para pemimpin serangan di lokasi ini adalah Ogre dan demihuman kuda. Remedios mencengkeram pedang sucinya dengan erat.




Dia senang menggunakan pedang untuk menyelesaikan masalah. Dia menyukainya. Itu jelas untuk mendefinisikan pemenang dan pecundang. Bagaimanapun, tidak akan ada masalah lagi setelah kau membunuh lawan. Hidup akan jauh lebih mudah jika semuanya begitu sederhana. Saudari mudanya - Kelart - dan tua - Calca - tidak lagi memprotesnya.


"Haaaah."


Dia menghela nafas.

Setelah itu, Remedios berpikir tentang apa yang harus dia lakukan.

Gustav telah mengatakan banyak hal yang sulit dipahami sampai sekarang, tetapi intinya adalah bahwa mereka tidak dapat membiarkan satupun demihuman melewati gerbang ini.


Demihuman berjumlah puluhan ribu. Sekitar 10.000 dari mereka muncul dari balik gerbang.

Tidak membiarkan satupun demihuman masuk tidaklah mungkin jika kita bertarung di tanah terbuka, tapi di sini aku bisa menggunakan gerbang untuk membatasi jumlah yang bisa menyerangku. Jadi, selama aku bisa terus bertarung, itu akan cukup mudah untuk mencegah mereka memasukki kota! Aku hanya perlu minum minuman berenergi roso dan terus melawan mereka satu-satu!



Jika Gustav ada di sini dan dia mendengar ini, raut wajahnya mungkin akan mengatakan "Apakah anda benar-benar serius", dan ketika dia dengan tenang mempertimbangkan pertanyaan seperti itu, Remedios tertawa. Namun, gagasan itu cukup menggelikan, dan tidak mengherankan dia sering kali mecengkram kepalanya karena frustrasi.


Lihat betapa sempurna rencanaku! Calca-sama mengatakan aku bisa memberikan perintah kepada orang lain, dan Caspond-sama sepertinya orang yang sangat baik.


Umu, Remedios mengangguk.

Setelah itu, Remedios memikirkan satu-satunya kekurangan dalam rencananya untuk “bertarung satu lawan satu sepuluh ribu kali”

Itulah keberadaan Jaldabaoth.

Rencana Remedios rusak ketika bertemu dengan seseorang yang lebih kuat darinya.

Pada dasarnya dia sudah setengah bodoh, tetapi dia sangat cerdas ketika meyangkut peperangan.

Itulah mengapa dia mengerti bahwa akan sangat sulit baginya untuk mengalahkan Jaldabaoth. Tentu saja, dia tidak bisa mengakui itu di depan bawahannya. Dia adalah paladin terkuat di Holy Kingdom, dan jika dia mengakui kekalahannya, moral bawahannya mungkin akan jatuh.



Itulah mengapa pilihan terakhir mereka harus membawa Sorcerer King.

Sorcerer King, ya ...

Fakta bahwa mereka harus mempercayakan nasib bangsanya pada salah satu undead membuatnya sangat sedih hingga dia ingin muntah. Namun, mereka tidak punya pilihan lain.


Tch. Jika saja undead itu bertarung dengan cara licik, seperti menggunakan kambing atau domba yang membunuh semua pasukan Kingdom. Dengan begitu, tidak ada orang tak berdosa yang harus dikorbankan. Apakah undead tidak memahami bahwa seseorang yang memiliki kekuatan harus melindungi yang lemah? Tetap saja ... dia sangat kuat, kan?



Mengambil kota seorang diri adalah prestasi yang mengesankan. Buser adalah demihuman yang terkenal - menurut Gustav - dan mengalahkannya juga cukup luar biasa. Namun, Jaldabaoth sama sekali berbeda. Dia memiliki keraguan tentang apakah bahkan seorang magic caster yang dapat menaklukkan kota tanpa bantuan benar-benar dapat mengalahkannya.



Mungkin dia akan mengetahui kebenaran jika dia bisa sekali saja bertarung dengannya, tetapi Gustav dengan putus asa memohon padanya untuk tidak melakukannya. Oleh karena itu, dia tidak tahu persis seberapa kuat sang Sorcerer King.


Remedios tetap meragukan kekuatan Sorcerer King.

Dia secara pribadi memahami kekuatan Jaldabaoth ketika dia menunjukkan kekuatan sejatinya, tapi dia tidak bisa merasakan hal seperti itu dari Sorcerer King. Jika dia benar-benar mampu menghancurkan pasukan Kingdom, maka dia harus dikelilingi oleh aura kekuatan yang tidak bisa disembunyikan.


Apakah itu karena dia adalah seorang magic caster? Namun, jika dia setingkat dengan Jaldabaoth, dia seharusnya bisa merasakan sesuatu darinya.


Akan bagus jika dia benar-benar sekuat yang dia bilang. Kita tidak akan rugi jika dia mati. Undead itu akan menjadi duri di sisi Holy Kingdom di masa depan. Idealnya, mereka berdua akan saling membunuh.


Pendapat Remedios tidak berubah bahkan setelah bawahannya memprotesnya. Tidak, itu hanya tumbuh lebih besar dan berakar setelah Sorcerer King membunuh bocah yang disandera. Sebagai seorang paladin, dia tidak bisa mentoleransi siapa saja yang bisa dengan tenang melakukan tindakan tidak manusiawi seperti itu.


Rakyat dikerejaannya sebenarnya dikuasai rasa takut, bukan?

Ketika dia memikirkannya, dia menemukan banyak poin yang menunjuk pada kesimpulan itu. Mungkin dia dan Jaldabaoth membunuh satu sama lain juga demi kebaikan mereka.


Masalahnya adalah rakyat bangsa kita. Gustav benar ketika dia mengatakan bahwa ini adalah kesempatan bagi kita. Kita para paladin dapat menunjukkan kekuatan kita dan mengabaikan kata-kata bodoh dari Sorcerer King ... Namun, jika Jaldabaoth muncul, kita harus membiarkannya menanganinya.


Remedios melepas helmnya. Dia ingin menggaruk kepalanya.

Sulit membayangkan bahwa warga kerajaan yang diperintah oleh individu yang luar biasa seperti Calca akan mentolerir salah satu undead seperti itu. Bahkan memikirkan masalah seperti itu, membuatnya merasa sangat buruk.


Squire Baraja juga - hm? Mungkinkah dia terpikat oleh suatu sihir atau sesuatu yang lain? Ya! Dia mungkin menggunakan sihir dengan efek luas yang memaksa orang menyukainya!


Sial! Remedios berpikir. Dia tidak mempertimbangkan kemungkinan itu.

Aku harus memberi tahu Gustav tentang ini. Dia mengatakan, itu harus ditunggu sampai kita memenangkan pertempuran ini!

Remedios melihat ke belakangnya.

Di sana berdiri barisan warga sipil yang memegang tombak dan perisai.


“Tuan-tuan pemberani! Sayangnya, Holy Kingdom saat ini sedang diinjak-injak oleh demihuman, tetapi kalian harus menerimanya! Kalahkan para demihuman dan selamatkan rakyat yang tidak bersalah - teman-teman dan keluargamu - dari penderitaan mereka! Ini adalah langkah pertama menuju tujuan kita, yaitu mengusir para bajingan itu dan merebut Holy Kingdom dengan tangan kita sendiri! ”


Saat Remedios berteriak dengan keras, tampak cemas mengisi wajah-wajah prajurit.


“Para demihuman yang kejam menyerang tempat ini. Prajurit, angkat perisai kalian dan tusukkan tombakmu! Jadilah tembok yang tidak akan membiarkan musuh melewatimu! Tidak perlu takut. Selain serangan pertama mereka, satu-satunya demihuman yang harus kalian hadapi adalah para demihuman yang melarikan diri dariku! Yang perlu kalian lakukan adalah menahan mereka untuk sementara waktu sehingga para paladin dan aku bisa mengalahkan mereka! ”


Itu sedikit meredakan ketegangan mereka. Meskipun terlalu santai bukanlah hal yang baik, menjadi terlalu tegang bahkan lebih buruk. Remedios berpikir bahwa semua prajurit yang dapat dilihatnya berada dalam kerangka pemikiran yang ideal.


“Kalian banyak dilatih sepanjang hari kemarin! Yang perlu kalian lakukan sekarang adalah menunjukkan buah dari pelatihan itu. Tidak perlu terlalu tegang! ”Remedios berhenti sejenak, lalu berteriak lebih keras dari sebelumnya.


“Regu pertama! Angkat perisai! ”


Regu pertama dari prajurit - yang tampak seperti mereka mengelilingi gerbang - memegangi perisai mereka.

Ini adalah benda luar biasa yang bisa menutupi seluruh tubuh manusia, dan bagian depan mereka dilapisi dengan paku yang seukuran jari.


“Perisai! Tusuk! ”


Warga sipil dengan perisai menghantamkan bagian berduri perisai dengan segenap kekuatan mereka. Dengan demikian, mereka menghasilkan dinding baja dalam beberapa saat.


Kemarin, para regu perisai ini telah menerima tiga latihan dengan penuh semangat. Yang pertama adalah mengangkat perisai depan mereka ke udara dan membantingnya kembali ke bawah, untuk mendorong paku menancap ke dalam tanah. Yang kedua adalah ketahanan, menahan tekanan yang mereka terima.


“Regi kedua! Lindungi! ”


Sementara perisai yang mereka bawa kira-kira ukurannya sama dengan yang ada di regu pertama, mereka tidak memiliki paku. Perisai itu akan melewati kepala regu pertama dan kedua, seperti menutup di atasnya. Dengan cara ini, mereka bisa bertahan dari serangan yang melewati regu pertama.


Ada juga paladin yang bisa merapal 「 Under Divine Flag 」 pada seluruh regu kedua, untuk melindungi mereka dari rasa takut ditekan oleh musuh.


“Tombak regu ketiga, maju! Tombak regu keempat, maju! ”


Regu ketiga dan keempat terdiri dari pengguna longspear.


Longspears mereka akan menonjol dari antara barisan perisai, Ujung perisai tertanam kuat di tanah untuk menghentikan musuh. Regu ketiga dan tombak regu keempat sedikit berbeda satu sama lain karena regu keempat sedikit lebih panjang. Biasanya mereka seharusnya memiliki beberapa jajaran tombak lagi untuk membentuk dinding tombak, tetapi karena mereka kekurangan jumlah, tujuan mereka adalah untuk munusuk zona tumbukan untuk mencegah musuh menerobos.


Itu adalah formasi yang sempurna.

Namun, itu memiliki cacat.

Sementara formasi ini sangat baik melawan prajurit, itu sangat lemah melawan demihuman dengan kemampuan khusus atau magic caster.


Memang benar bahwa dinding perisai bisa memblokir mantra seperti 「 Fireball 」 dan sangat meminimalkan kerusakan yang didapat. Namun, mantra seperti 「 Lightning 」 akan menembus lurus melalui mereka, dan tak bisa dipungkiri demihuman tidak memiliki kemampuan khusus yang sama.


Mereka tahu ini, tetapi mereka telah mengajarkan latihan itu karena tidak ada formasi efektif lain yang bisa mereka lakukan dalam situasi seperti ini.


[Volume 13 Chapter 1 Bagian 7 SELESAI]


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 1 Bagian 7

12 comments:

  1. Pagi amat udah update Thanks min😁

    ReplyDelete
  2. Mamtap lanjut �� btw minuman roso nya kasih prajurit biar semangat wkwk

    ReplyDelete
  3. Makasih min, ditunggu selalu updatenya

    ReplyDelete
  4. Dih no life :'v wkwk
    Anata otaku psikolog ea

    ReplyDelete
  5. Nanya dong klo lanjutin dari animenya season 3 episode 13 volume berapa ya? Yg tau infonya
    Bingung nih jdi gk paham awal muasalnya klo gk dri pnaklukan erantel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saran aja, mending baca dari awal. Soalnya banyak cerita di ln yg ngga dimasukin ke anime.
      Contohnya Nigredo (kakaknya Albedo) & Shalltear yg namanya disamarin jadi Honyopenyoko. 2 plot itu harusnya ada di season 1 tapi ngga dimasukkin.
      Tapi kalo mau lanjut langsung dari season 3, silahkan baca volume 10.

      Delete