Thursday, 3 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 1 Bagian 9

The Siege

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 1 Bagian 9


Bagian 9


Remedios memimpin para prajurit ke medan pertempuran yang lain. Mereka berulang kali kembali memandangnya saat mereka berangkat pergi.

Ainz melihat ruang kosong bekas tempat tadi mereka berkumpul dan bergumam pada dirinya sendiri.


“Eh? ... Jalang itu, dia benar-benar menyerahkan sisanya padaku. ”

Keadaan konyol ini membuat Ainz mengungkapkan sifat aslinya.

Biasanya, tidakkah kita akan memiliki adegan seperti "oh, mari kita bertarung bersama ~" atau mirip seperti itu? Atau "terima kasih sudah datang, kami akan menyerahkan semuanya kepada anda"? Setidaknya dia bisa bersikap sopan tentang hal itu, kita bisa saja saling melempar basa-basi seperti “akankah kamu baik-baik saja di sini?” Dan seterusnya ... Dan bahkan tidak memberikan satu kata pun terimakasih setelah diselamatkan? Apa-apaan itu?




Frustrasi terbangun di dalam hatinya. Namun, itu tidak mencapai tingkat kemurkaan, jadi itu tidak ditekan. Itu seperti api kemarahan kecil yang mendidih di dalam dirinya.


Seolah-olah ada seseorang yang menjengkelkan dan memaksanya untuk bekerja lembur, dan orang yang menyuruh mengatakan bahwa dia memiliki urusan lain dan pergi.

Tidak--

Aku akan lebih marah. Seperti, jika aku pulang kerja untuk bermain YGGDRASIL… dan guild sudah memiliki rencana, dan keterlambatan akan menimbulkan masalah bagi yang lain. Itu pernah terjadi sebelumnya, dan ketika semua orang memaafkanku saat itu ...


Dan kemudian kemarahan memuncak, api yang sangat kecil menyala menjadi kobaran besar, dan kemudian dipadamkan secara paksa.


"Hm ... Sementara kemarahanku ditekan, aku masih tidak bahagia. Itu pertama kalinya aku diperlakukan dengan sangat kasar. ”


Ketika dia berteriak "diam" padanya sebelumnya, situasinya berbeda saat itu. Di tempat pertama, mereka telah setuju bahwa Ainz tak perlu melakukan pertempuran ini, tetapi Ainz masih bergegas sebagai bala bantuan. Tentunya siapa pun yang memiliki akal sehat akan mengeluarkan nada yang berbeda ketika berbicara kepadanya.


Mereka yang pernah ditemui Ainz  sampai sekarang setidaknya yang paling tidak sopan.

Itulah mengapa Ainz menganggapnya aneh.

Setelah mendinginkan kepalanya dan menelusuri ingatannya, Suzuki Satoru ingat pernah bertemu orang-orang seperti Remedios beberapa kali sebelumnya.


Namun, tidak ada yang menghiburnya.

Ainz mengalihkan tatapannya yang masih datar pada ketiga demihuman itu.

Memang, itu juga bukan sepenuhnya kesalahan mereka.

Ainz mengerti bahwa dia hanya mengeluh.


Apa yang seharusnya terjadi adalah bahwa pengukur hubungan Remedios dengan Ainz seharusnya sudah maksimal ketika dia menyelamatkannya dari bahaya barusan, dia seharusnya meminta maaf karena memperlakukan Ainz seperti itu selama ini, dan kemudian bekerja keras untuk Ainz dalam segala hal di masa depan. Itulah mengapa Ainz telah mengamati Remedios dari udara dengan 「 Perfect Unknowable 」 yang diaktifkan selama ini, dan kemudian melangkah masuk untuk membantunya ketika dia dalam masalah.


Tapi pada akhirnya, semuanya berubah seperti ini.

Dia tidak mengerti bagaimana mereka berakhir seperti ini.

Jika sebuah tugas suatu departemen tidak terpenuhi dan sudah dekat dengan deadline yang dijanjikan dan seseorang bergerak untuk menyelsaikan tugas itu, pasti semua orang akan berterima kasih kepada orang itu, bukan? Terutama jika orang itu telah menyelesaikan pekerjaannya sendiri sejak lama dan rela kembali dari cuti untuk membantu mereka.


Ainz telah mengamati medan pertempuran dari atas, dan dia memiliki pemahaman yang kuat tentang gambaran besar itu. Ada banyak tempat yang lebih berbahaya daripada disini. Dia bahkan menyadari bahwa gadis yang memusuhinya selama ini dalam bahaya.

Meski begitu, dia telah memilih untuk datang ke tempat ini karena dia ingin memberi bantuan kepada seseorang dengan peringkat tertinggi yang dia bisa - lebih baik memerintah di neraka daripada melayani di surga dan seluruhnya - dan dia telah menilai bahwa kapten dari Pasukan Paladin Holy Kingdom adalah seseorang dengan peringkat tertinggi di sini.


Namun--


"Aku benar-benar kesal."


Saat dia menggerutu tanpa berpikir, Ainz mendengar tawa yang menusuk.


"Heeheehee. Sepertinya kau telah ditinggalkan di sini. Heeheehee, menyedihkan, menyedihkan. ”

“Seorang Elder Lich. Dengan kata lain, seseorang yang kuat sebagai seorang magic caster. Apakah perlu untuk berhati-hati? Aku belum pernah melihat mantra pembuat dinding seperti itu sebelumnya, tapi sepertinya itu adalah tingkat yang cukup tinggi. ”

“Hmph. Jadi dia masih seorang magic caster, ya? Aku tak terlalu ingin melawannya. Pada akhirnya, kau harus mengalahkan seorang warrior jika kau ingin banyak orang menyanyikan kisah tentangmu. ”


Ketiga demihuman tampaknya telah pulih dari situasi yang cukup aneh untuk saling bergurau. Ainz berbalik untuk melihat mereka, dan matanya terfokus pada demihuman mirip kera di antara mereka yang sepertinya baru saja tertawa.


“Apakah itu penting? Pertama kita bunuh dia, kalau begitu-- ”

"--Diam."


Ainz menyela percakapan mereka dan mengaktifkan mantra pembungkam tingkat delapan, 「 Death 」.


Senyum demihuman mirip kera membeku di wajahnya saat dia perlahan-lahan roboh.


"...Apa? Apa yang kau-- "

"--Aku bilang padamu untuk diam, kan?"


Ainz sekali lagi mengeluarkan mantra 「 Death 」.
Demihuman berkaki empat itu runtuh dengan cara yang sama seperti yang tadi.


“Eh? Ehhh? Apa yang terjadi? Apa yang sedang terjadi?"


Demihuman perempuan yang tetap tidak mengerti apa yang sedang terjadi, tetapi tampaknya dia sudah mengerti siapa yang telah melakukannya.


“Apakah, apakah itu kau? Kau membunuh mereka berdua dalam sekejap ...? ”


Teror sangat terukir di wajahnya. Tubuhnya gemetaran.


"Ya, ya," Ainz dengan santai melempar mantra 「 Death 」 juga pada demihuman perempuan. "--Hmmm?"


Dia tidak mati. Mantra 「 Death 」 milik Ainz telah dilawan.


Pada saat ia menyadari hal ini, pikiran Ainz segera beralih menjadi siaga, memasuki kondisi mental yang bisa disebut mode tempur.

Apakah itu karakteristik rasial defensif? Mantra pelindung yang dia pakai sendiri? Apakah dia menghalaunya secara normal? Apakah benda sihir itu melindunginya? Atau apakah itu sesuatu yang lain?


Sementara tidak bisa sepenuhnya mengesampingkan kemungkinan bahwa itu mungkin saja suatu kebetulan, pasti dia tidak bisa menolaknya di bawah kekuasaannya sendiri. Ainz telah mengamati mereka bertiga saat mereka bertarung. Meskipun dia tidak berpikir bahwa dia mengerti seluruh kemampuan mereka, Ainz yakin bahwa mereka tidak dapat menahan kekuatan sihirnya secara langsung.


Ketika Ainz merenungkan alasan untuk ini, dia merasa bahwa akan lebih baik untuk tetap waspada dan membiarkan lawannya bergerak.

Barangkali dia bisa menemukan sesuatu yang baru di sini. Dia ingin melihat kartu truf yang dimiliki oleh seseorang yang bisa menahan metode serangan biasa Ainz.


“Hmm ... Yah, tidak masalah apa yang dia lakukan. Buang-buang waktu. Jika aku tahu, aku akan membiarkan wanita itu sendirian dan pergi untuk membantu di tempat lain. Aku berpikir bahwa jika aku bertarung bersama wanita itu, kita bisa menunjukkan pertarungan yang sengit, jadi kita akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk melakukan serangan dan bertahan ... ”


***


Seorang undead yang cerewet berdiri di hadapannya.


Undead macam apa ini? ... Undead itu tidak mungkin bersekutu dengan manusia. Apakah dia dikendalikan oleh seorang necromancer? Namun, kekuatan itu ...


Sementara dia tidak tahu apa yang telah dia lakukan, dia langsung membunuh dua warrior yang setara dengannya. Mungkinkah undead yang kuat bisa dikendalikan?

Jika jarinya menunjuk ke arahnya, mungkinkah dia yang akan tewas berikutnya?

Satu-satunya orang yang dia tahu yang bisa melakukan ini selain Demon Emperor Jaldabaoth pastilah para archdemon yang adalah bawahannya.


--Itu tidak mungkin! Siapa pun yang bisa mengendalikan undead yang setara dengan makhluk-makhluk perkasa itu pasti berada pada level dewa! Bagaimana bisa seorang necromancer seperti itu ada?

Jika manusia itu necromancer seperti itu, bagaimana mungkin Aliansi Demihuman bisa menekan invasi mereka sejauh ini?

Haruskah aku lari? Haruskah aku mencari kesempatan untuk melarikan diri saat dia bersikap santai? Atau bisakah aku melarikan diri?


Dia tidak memiliki mantra yang berguna untuk melarikan diri. Bagaimanapun, ia belum pernah mengalami bahaya seperti itu sebelumnya dan tidak merasakan pentingnya mempelajari mantra semacam itu.

Dalam hal ini, satu-satunya jalan keluar adalah melalui!


"Ahhhhhhhhh!"


Dia menggunakan teriakan perang untuk membangkitkan semangatnya, dan mulai mengaktifkan mantra dengan bibirnya yang gemetar.

Ada mantra misterius tingkat empat yang disebut 「 Silver Lance 」. Itu adalah mantra tipe fisik, tapi karena memiliki atribut perak, itu adalah mantra yang sangat merusak melawan musuh yang lemah terhadap perak. Selain itu, ia juga memiliki efek khusus yang dikenal sebagai "piercing", yang membuatnya lebih merusak lawan yang tidak bersenjata. Namun, itu juga memiliki kelemahan bahwa kerusakannya bisa diminimalisir oleh armor.


Kartu trufnya mengubah mantra yang kuat ini untuk menghasilkan mantra baru yang unik.

Ada 「 Burn Lance 」, yang menyebabkan kerusakan dengan elemen api.

Ada 「 Freeze Lance 」, yang menyebabkan kerusakan dengan elemen dingin.

Ada 「 Shock Lance 」, yang menyebabkan kerusakan dengan elemen petir.

Ketiga mantra ini semuanya memberikan kerusakan elemental, sehingga armor tidak dapat mengurangi kerusakan yang ditimbulkan, dan mantra baru itu masih mempertahankan kemampuan "piercing" yang mematikan.


Tentu saja, sesuai dengan kerusakan yang ditimbulkan, mantra-mantra itu menghabiskan jauh lebih banyak MP daripada mantra tingkat empat yang lain.

Dia mengaktifkan ketiganya - dengan dirinya sendiri - sekaligus.


Dia secara bersamaan melemparkan tiga mantra, masing-masing menggunakan jumlah mana yang sangat besar. Selain itu, mengeluarkan mantra secara bersamaan sangat menguras mananya, dan dia mendapatkan efek samping karena menggunakan mana secara berlebihan, dia merasa linglung, seolah-olah dia akan pingsan.


"Matiiiiiiiiii!"


Tiga tombak terbang menuju undead itu - dan kemudian menghilang tanpa jejak.


"--Hah?"


Dia tidak mengerti apa yang terjadi di depan matanya. Dia bisa mengerti jika itu telah dilenyapkan, atau diabaikanya. Tapi ini - ini seperti tidak ada yang terjadi sama sekali.

Tombak itu lenyap begitu saja.


“Eh? Eh? Apa? Apa apa?"

“... Aku memberimu waktu dan ini yang terbaik yang bisa kau lakukan? Apakah ini kartu as dirimu? Hm. Aku kira aku tidak perlu berhati-hati terhadap dirimu. Sekarang, tidak ada banyak waktu tersisa, jadi cepatlah mati. 「 Maximize Magic Reality Slash 」. "


••••••••••



Dunia penuh dengan kegelapan.

Dia bahkan tidak tahu siapa dirinya.

Dia ingin membuka matanya - tetapi dia tidak tahu mata itu apa.

Kegelapan, dunia, dia tidak tahu apa yang ada di antara keduanya.

Dia tidak tahu mengapa dia memikirkan hal-hal ini.

Dia tidak tahu apa-apa.

Dia menghilang.

Dia tidak tahu artinya “menghilang”.

Tapi dia menghilang.

Namun, tiba-tiba, dia merasa seperti ditarik oleh sesuatu.

Dari atas, dari bawah, dari kiri, dari kanan, dari suatu tempat--

Dunianya yang telah berakhir menariknya.

Makhluk menyedihkan yang berakhir berkumpul bersama teman-temannya.

Seseorang yang telah menutup pikirannya karena ia merasa tidak ada yang lebih penting dari itu.

Dan kemudian - ledakan cahaya putih mewarnai dunia.

Ada rasa kehilangan yang luar biasa -

Rasa keterpisahan dari kesempurnaan--


Neia Baraja berkedip beberapa kali, berusaha mengembalikan bidang pandangannya yang kosong menjadi normal.

Dia merasakan sesuatu telah terjadi, tetapi dia tidak dapat mengingat apa pun tentang hal itu. Namun, dia seharusnya bertempur dengan demihuman. Apa yang sebenarnya telah terjadi?


"... Disini sangat berbahaya."


Saat dia mendengar suara tenang itu, Neia menyipitkan matanya dan mendongak dengan tatapan yang sangat tajam.

Itu kelihatan gelap.

Bukan kegelapan yang ditakuti seorang anak, tetapi kegelapan yang memberi kedamaian bagi mereka yang lelah.

Itu adalah Sorcerer King Ainz Ooal Gown.


"Yhang ... Mulhia ..."


Neia secara refleks mengulurkan tangan kepadanya, seperti anak yang meraih orang tuanya--


“Neia Baraja. Jangan memaksakan diri untuk bergerak. Biarkan aku mengurus tempat ini dan beristirahatlah. ”


Di belakangnya, dia bisa melihat para demihuman dengan panik menyerang sang Sorcerer King, menikamnya dengan pedang, menariknya, meninjunya.

Namun, Sorcerer King benar-benar mengabaikannya. Dia berbicara padanya seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Ingatan tentang Buser datang ke pikiran Neia.

Sorcerer King meraih lengan jubahnya dan setelah beberapa detik, dia menarik ramuan yang tampak beracun. Biasanya, ramuan itu berwarna biru.

Neia tidak mempersoalkan Sorcerer King bahkan saat dia menuangkan ramuan yang terlihat beracun itu padanya. Apa yang sang Sorcerer King lakukan pasti benar.

Realitas berubah seperti yang dibayangkannya. Ramuan ungu yang dia tuangkan ke tubuh Neia menyembuhkan semua lukanya secara instan. Tampaknya ramuan Sorcerous Kingdom memiliki warna yang berbeda.


“Sementara pemulihan total belum sepenuhnya, dirimu harus memulihkan energimu sebelum itu - sungguh merepotkan. Tch. Prajurit semuanya mati ... sepertinya ada beberapa yang tersisa di sana. Dalam hal itu…"


Sorcerer King berbalik untuk menghadapi demihuman saat mereka menyerangnya dari belakang lagi dan lagi.

Ada pertempuran di seluruh kota pada saat ini, dan seseorang sedang sekarat dengan setiap detik yang berlalu. Namun, pada saat itu Neia benar-benar lupa tentang itu, karena matanya dicuri oleh punggung yang mulia dari Sorcerer King yang telah hadir untuk melindunginya.


Kegelisahan dan kekhawatirannya tentang pasukan demihuman benar-benar hilang.

Dia adalah -- apa yang Neia rindukan.

Jadi dia sudah ada di sini. Aku mengerti...

Neia yakin bahwa dia telah menemukan jawaban sempurna untuk keraguan yang dia pertahankan selama ini.

Sorcerer King dengan santai melemparkan mantranya.

Serangan listrik yang memukau melesat di sepanjang bagian atas tembok kota. Itu rupanya mantra yang disebut 「 Chain Dragon Lightning 」.

Para demihuman di tembok terlibas bersih dalam sekali serangan, begitu mudah sehingga sulit membayangkan ada pertempuran hidup dan mati di sini sebelumnya.


"Apakah ... andha ... mengalahkhan ... mereka ... semuanya?"

“Tidak, ada beberapa orang yang masih bertarung agak jauh, jadi aku mencoba untuk tidak mengenai mereka. Namun - 「 Napalm 」 ah, itu semuanya. Selanjutnya kita harus berurusan dengan idiot yang memanjat tembok. 「 Widen Magic Wall of Skeleton 」. ”


Dinding tulang tiba-tiba muncul di luar tembok kota, tempat pasukan demihuman berada. Sementara dia tidak bisa melihat seberang sana karena penglihatannya terhalang, dia bisa mendengar demihuman yang menaiki tangga menangis, diikuti oleh suara sesuatu yang jatuh dan menabkrak tanah dengan keras.


"Sekarang untuk mengurus pasukan mereka yang sudah dalam formasi ... Aku mengirim beberapa undead ke sana sebelumnya, mereka akan mengurusnya dalam waktu singkat."


Saat dia berbicara, dia mengeluarkan ramuan lain. Itu benar-benar berbeda dari yang barusan, disimpan dalam botol yang indah dan ramping. Meskipun dia tidak tahu apa ramuan yang ada di dalamnya, sepertinya itu adalah barang yang sangat berharga.


"Aku, ahm bhaik-bhaik sajha, Yhang Mulhia ..."

“... Sudah cukup. Aku minta maaf aku terlambat menyelamatkanmu. "


Sorcerer King melindungi bagian atas rongga matanya seperti dia sedang kesilauan ketika dia menuangkan isi botol. Rasa lelah yang dia rasakan sejak tadi meleleh. Namun, tubuhnya masih terasa berat. Dia merasa seperti sesuatu yang telah dikerok dari dirinya sendiri, tetapi mencocokkannya - tidak, melebihi itu - adalah kehangatan di dalam inti tubuhnya.


Dia bisa bangun seperti ini. Sementara tubuhnya masih terasa sangat sakit sehingga dia menangis, dia tidak bisa tetap dalam posisi memalukan di depan orang yang datang untuk menyelamatkannya.


“Berhenti - Nona Baraja. Tidak perlu memaksakan diri untuk berdiri. "


Sementara dia ingin bangun, Neia dengan patuh berbaring saat bahunya ditekan.


"Ya, seperti itu ... aku akan meminta seseorang untuk membawamu. --Kalian, sebelah sini! ”


Sorcerer King melambai kepada apa yang tampaknya beberapa prajurit.

Pada titik inilah Neia menyadari bahwa demi mengungkapkan rasa terima kasihnya, dia belum mengajukan pertanyaan yang harus ditanyakan.

“Yang Mulia, akankah anda baik-baik saja? Anda datang untuk membantu kami dan menggunakan mana yang seharusnya anda simpan untuk melawan Jaldabaoth. ”

"Tidak apa-apa. Mau bagaimana lagi, mengingat itu demi menyelamatkanmu. ”

"Yang Mulia ..." Batu yang berat seperti jatuh dari dadanya. "Saya mengerti."

“Hm? Apa itu?"


Sorcerer King menunggu jawaban Neia.


"Saya mengerti apa itu keadilan."

“--Ah, jadi dirimu sudah menemukan keadilan yang menjadi milikmu? Indah sekali. ... Melindungi yang lemah, atau apa? ”


Suaranya penuh kelembutan, dan Neia menjawab dengan percaya diri.


"Yang Mulia adalah keadilan."


Untuk sesaat, Sorcerer King itu membeku.


".... Hm ???"

"Saya mengerti sekarang! Yang Mulia adalah keadilan! "

“... Ah, begitukah. Dirimu pasti lelah. Tidakkah lebih baik dirimu beristirahat saja? Dirimu akan memikirkan hal-hal aneh ketika mengelamai kelelahan. Tentunya dirimu tidak ingin berguling-guling di tempat tidur dan membuat suara-suara aneh setelah dirimu tenang, kan? ”

“Saya sedikit lelah, tetapi yang lebih penting, hati saya sudah bersih. Saya benar-benar yakin bahwa Yang Mulia adalah keadilan! ”

“Tidak, tidak, aku mengatakannya saat itu, tetapi aku tidaklah adil. Dengar, apa yang mereka sebut keadilan seharusnya menjadi konsep seperti melindungi yang lemah adalah akal sehat, atau sesuatu, semacam itu ... umu, konsep abstrak. Benar? Maksudku, seperti yang biasanya dikatakan. ”

"Tidak. Keadilan tanpa kekuasaan tidak ada artinya, tetapi kekuasaan seperti yang dimiliki Jaldabaoth juga bukan keadilan. Oleh karena itu, menjadi kuat, dan menggunakan kekuatan itu untuk membantu orang lain adalah benar-benar keadilan; dengan kata lain, Yang Mulia adalah inkarnasi keadilan! ”


Saat mata Neia melebar ketika dia berbicara, Sorcerer King tiba-tiba mengangkat tangannya, dan kemudian meletakkannya di atas mata Neia seperti dia membujuknya untuk tidur. Sensasi dingin dari jari-jari tulang-nya membuat pipi Neia menjadi senyuman.


"...Ah. Jika dirimu berbicara terlalu banyak, tidakkah itu akan membuat lukamu menjadi sakit? Setelah ini, kita bisa melanjutkan apa yang dirimu bicarakan barusan. ”

"Baik! Yang Mulia! "


Dia mendengar suara beberapa langkah kaki, dan dengan mengalihkan tatapannya, dia melihat bentuk-bentuk paladin dan prajurit yang mendekatinya.


"Yang mulia! Terima kasih banyak karena datang kemari untuk membantu kami! ”

"Jangan menyebutnya begitu."


Saat dia menjawab, Sorcerer King perlahan bangkit. Neia merasa kesepian sambil berdiri dan ingin meraih jubah Sorcerer King, tapi kemudian ia menyadari bahwa hal itu akan menjadi sangat memalukan dan jadi dia menahan dirinya.


“- Tidak, sebenarnya, seharunya kalian. Oleh karena itu, aku harap kalian akan membawa Squire Baraja ke tempat yang aman untuk menunjukkan rasa terima kasih kalian. Meskipun kalian tidak bisa melihat itu dari sini, aku sudah mengirim undead  untuk menuju kamp demihuman, jadi pastinya kalian akan ama untuk mundur sementara waktu.”

"Yang Mulia--"


“--Neia Baraja. Dan juga, rakyat dari kerajaan ini. Biarkan aku menangani sisanya. Aku berjanji kepada kalian bahwa aku akan melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan orang-orang dari kota ini. ”


Sorcerer King melayang ringan ke udara.


“Juga, ada satu hal lagi. Dapatkah kalian membantuku mengangkut mayat ketiga demihuman di sana? Mereka musuh yang kuat, jadi aku ingin mempelajarinya dengan teliti. ”


Tiga mayat yang ditunjuk oleh Sorcerer King tampak seperti mereka pernah menjadi yang terkuat diantara demihuman.


“Pindahkan mereka dengan persenjataan mereka. Jangan khawatir tentang bersikap kasar terhadap mereka, tetapi jangan kasar memperlakukan peralatan mereka. Aku akan serahkan itu kepada kalian. "


Saat dia melihat Sorcerer King terbang ke udara, seorang paladin beralih ke Neia.


"Squire Neia Baraja, sementara kami ingin membawamu ... kurangnya bahan untuk tandu menyulitkan kita, jadi bisakah kau berdiri?"

"Ya, entah bagaimana."


Neia perlahan berdiri. Kakinya gemetar, dan terasa sakit segera setelah merasakan berat badannya. Neia meraih bahu seorang prajurit dan bersandar padanya.

Melihat ke bawah dari tembok kota, unit pertahanan yang seharusnya berada di dekat gerbang barat telah hilang, dan tidak ada mayat. Suara benturan pedang di udara tampaknya datang dari jauh, jadi mengambil rute terpendek dari samping menara seharusnya aman.


Neia mencari sosok dari Sorcerer King yang menghilang ke langit, dan ketika dia berpikir bahwa itu memalukan bahwa dia tidak bisa melihatnya, Neia memasuki menara.


[Volume 13 Chapter 1 Bagian 9 SELESAI]


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 1 Bagian 9

21 comments:

  1. Makasih min. Mantaps plng update

    ReplyDelete
  2. wkwkwk semuanya menari di atas tanggan ainz ool gown

    ReplyDelete
  3. tiap baca tentang neia & ainz serasa cepet, giliran baca remedios & demihuman serasa lama..

    ReplyDelete
  4. Dih gagal pertamax wkwk
    Cepet bener updatenya wkwk

    ReplyDelete
  5. ntapz, anjay ada aja yg komen di jam 00 :v

    ReplyDelete
  6. wkwk, sasuga ainz-sama, diidupin lagi dan mantra reality slash muncul lagi

    ReplyDelete
  7. Mantabbbb..ty min..tetap semangat!

    ReplyDelete
  8. ty mimin.. d tunggu next partnya ^_^

    ReplyDelete
  9. part 2 kapan update gan

    ReplyDelete
  10. Min ini knpa gk ada novelnya cmn ada klom komentar

    ReplyDelete
  11. Kenapa gak nunggu si bangsat Remedios mati sih baru nongol gua mau liat kematian yang kejam buat si remedios manusia gak brguna..!!
    Eh ngomong ngomong sangkyuuuh mimin~sama tetep semangat ya jooos ^^

    ReplyDelete
  12. Kenapa gak nunggu si bangsat Remedios mati sih baru nongol gua mau liat kematian yang kejam buat si remedios manusia gak brguna..!!
    Eh ngomong ngomong sangkyuuuh mimin~sama tetep semangat ya jooos ^^

    ReplyDelete