Monday, 7 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 2 Bagian 2-a

Ainz Dies

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 2 Bagian 2-a


Bagian 2


Neia diam-diam menutup pintu kamar Sorcerer King dan berbalik. Dan kemudian ... tubuhnya bergetar.

Dia dengan lembut menepuk pipinya yang agak panas memaksa wajahnya agar tidak tersenyum. Salah satu alasannya adalah karena dia tahu bagaimana wajah rileksnya membuat orang lain waspada, sementara yang lain, alasan yang lebih penting adalah karena itu sangat mempermalukannya.


Neia tidak mau berjalan-jalan di luar dengan ekspresi tidak pantas di wajahnya. Dia harus bertemu orang lain nanti, jadi setidaknya dia harus terlihat rapi.




Lebih tepatnya, Neia adalah pengawal sang Sorcerer King, jadi segala sesuatu memalukan yang dia lakukan juga akan merusak reputasi Sorcerer King.

Namun, aku hanya bertindak sebagai pengawal sementara, jadi itu lebih tepatnya Holy Kingdom yang akan dipermalukan ...

Namun, orang-orang yang membenci Sorcerer King tidak akan berpikir seperti itu. Seperti kata pepatah, seseorang dibutakan oleh kebencian yang mereka miliki. Atau lebih tepatnya, mereka yang membenci pedang juga membenci para penempa pedang.
(TL Note: Pilpres2019)


Baiklah!

Neia tidak ingin Sorcerer King menyesali kenyataan bahwa dia adalah pengawalnya. Dengan kata lain, semua yang Neia harus lakukan adalah kembali ke pekerjaannya.

Ketika Neia berjalan menuju tempat yang telah diatur untuk pertemuan, dia berpikir tanpa henti tentang kebaikan yang ditunjukkan oleh Sorcerer King tadi.

- Begitukah, begitulah, sayang sekali.

Dia merasakan penyesalan mendalam dari Sorcerer King ketika dia mengucapkan kata-kata itu tadi. Tidak mungkin dia bisa mengoceh dengan santai.

... Yang Mulia benar-benar orang yang baik ...

Sorcerer King telah berduka untuk seseorang dari kerajaan lain yang telah mati dalam pertempuran seolah-olah dirinya adalah salah satu dari bangsanya sendiri. Di mana di dunia ini kau dapat menemukan raja seperti itu? Tentu saja, Neia tidak mengenal raja lain, jadi mungkin itu perwujudan nyata mimpinya.


Misalnya, jika Neia dan yang lainnya bertahan sedikit lebih lama, mereka akan diselamatkan bersama Neia, dan ayah yang kehilangan anaknya juga akan selamat.

Neia tidak senang bahwa Sorcerer King telah terlambat menyelamatkannya. Pertama-tama, dia bersyukur atas kenyataan bahwa dia datang untuk menyelamatkannya, karena dia telah mengatakan bahwa dia harus mengembalikan mana miliknya untuk bertempur melawan Jaldabaoth. Selain itu, ia telah mendengar beberapa anggota prajurit di unit Remedios mengatakan bahwa ia telah memerangi beberapa demihuman kuat di gerbang barat sebelum ia datang untuk menyelamatkan Neia.


Sorcerer King telah melawan dua demihuman yang masing-masing dapat membunuh seorang paladin dalam satu serangan dan satu lagi yang kekuatannya setara dengan paladin terkuat Holy Kingdom.

Prajurit yang mengatakan pada Neia semua ini telah ditekan untuk menyembunyikan kegembiraannya saat mereka mengoceh seperti senapan mesin, dan dia menambahkan, "Kami semua telah terbunuh jika bukan karena Sorcerer King."


Memang. Neia merasakan celana dalamnya melembab.

Sorcerer King pergi kelokasi lain untuk membantu orang lain sebelum datang untuk menyelamatkan Neia.

Sementara dia sedikit kecewa bahwa Sorcerer King tidak memprioritaskan membantunya, itu salah untuk merasa seperti itu. Mempertahankan tembok kota itu penting, tetapi itu akan menjadi masalah yang jauh lebih buruk jika gerbang kota ditaklukkan. Jika gerbang telah ditaklukkan dan demihuman berhasil masuk ke kota, pasti akan ada pembantaian tanpa ampun di mana-mana.


Siapapun yang memiliki akal sehat akan memprioritaskan gerbang kota untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa.

Orang-orang yang bertindak menurut logika lebih dapat diandalkan daripada orang-orang yang diperintah oleh emosi mereka.

Itu adalah Sorcerer King untukmu!

Neia memikirkan paladin terkuat di kerajaannya.

Membandingkan Yang Mulia dengan seorang penghambat seperti itu adalah penghinaan baginya!

Setelah itu, Sorcerer King juga memburu beberapa demihuman yang berhasil masuk ke kota, dan banyak orang telah diselamatkan sebagai hasilnya. Faktanya--


“Ohhh! Squire-sama! Apakah anda sudah memberi tahukan terimakasih kami pada Yang Mulia? "


Tampaknya Neia telah mencapai titik pertemuannya saat dia merenungkan betapa kerennya Sorcerer King.

Di distrik kota tertentu, enam orang berkumpul di jalan yang masih berbau medan perang.

Mereka memanggil Neia seperti mereka telah menunggu dengan cemas untuknya. Sebenarnya, mereka sebenarnya sangat cemas.


"Ya, aku telah menyampaikan rasa terima kasih kalian kepada Yang Mulia."


Beberapa orang secara tidak sadar terlihat waspada saat Neia melihat mereka, tetapi setelah mendengar kata-katanya, mereka tersenyum dan berterima kasih padanya.


“Ah, terima kasih banyak. Sulit untuk berterima kasih kepada raja dari kerajaan lain. Yah, meskipun, sulit juga untuk berterima kasih bahkan pada Holy Queen-sama. "

“Itu benar, kau bahkan tidak bisa melihatnya, untuk sekedar berterima kasih padanya.”


Orang-orang di depannya memiliki usia yang berkisar dari 14 hingga 40. Namun, mereka semua adalah pemimpin pasukan. Beberapa dari mereka bahkan pernah menjadi prajurit profesional.

Terlihat dari sikap mereka, mereka tidak merasakan rasa takut terhadap Sorcerer King karena dia adalah undead.

Memang benar bahwa beberapa orang masih waspada terhadap Sorcerer King karena dirinya tidak bisa mati. Selain itu, orang-orang seperti itu lebih umum di kalangan orang kecil daripada para priest atau paladin. Mereka sering mengatakan bahwa Sorcerer King bersikap baik untuk mengkhianati mereka pada saat yang tepat, dan hal-hal lain semacam itu.

Namun, Neia merasa bahwa reaksi mereka adalah karena mereka tidak memahami Sorcerer King dan hanya bertindak melakukan penolakan biasa terhadap undead. Adapun mengapa ia memikirkannya, itu karena orang-orang yang ada dihadapannya adalah buktinya. Ada banyak orang yang telah mengubah cara berpikir mereka begitu mereka mengenal sang Sorcerer King.


“Tidak, tolong jangan khawatir tentang itu. Aku hanya menyampaikan terima kasih kalian kepada Yang Mulia. Ah, ya, Yang Mulia berkata bahwa ucapan terima kasih kalian membuat dia sangat bahagia. ”


Ada ekspresi merona pada perwakilan dari prajurit.


“Tidaktidaktidak, kami yang seharusnya senang ... oh, apa yang harus kami lakukan ...”

“Itu benar, Yang Mulia benar-benar baik hati. Saya malu dengan cara kami dulu takut pada Yang Mulia karena dia adalah undead. ”

“Memang, Yang Mulia adalah orang yang baik hati. Namun, aku harap kalian tidak akan mengharapkan nasib baik seperti itu terjadi lagi dan lagi. Bagaimanapun, Yang Mulia berkata bahwa dia telah menggunakan banyak mana di pertempuran ini, dan dia tidak akan bisa menyelamatkan kalian lagi lain kali. ”


Mereka segera tersadar.


"Jadi kita mungkin tidak akan mendapatkan bantuan Yang Mulia di lain waktu ... ini buruk."

“Banyak orang akan takut jika mereka tahu mereka tidak bisa meminjam kekuatan Yang Mulia. Khususnya tim saya. ”

“Kau bukan satu-satunya. Itu juga sama bagiku... kita tidak bisa memberi tahu mereka tentang hal ini. "


Neia dengan tenang berbicara kepada kelompok yang terguncang itu.


“Semua orang, aku telah memahami satu hal. Yaitu: kelemahan itu sendiri adalah dosa. ”


Neia perlahan menjelaskan dirinya kepada orang-orang dihadapannya yang kebingungan.


"Apa kalian mengerti? Jika kalian cukup kuat, semuanya tidak akan seperti ini sekarang. Kita bisa menyelamatkan orang tua kita, anak-anak kita, istri kita, teman-teman kita, kita dapat menyelamatkan mereka semua dengan kekuatan kita sendiri.Sebelumnya Sorcerer King pernah mengatakan bahwa hanya diri kita sendirilah yang dapat menetapkan harga tertinggi sebuah cinta bagi mereka yang menganggapnya penting. Bagaimanapun, Yang Mulia bukan raja kerajaan ini, dan dia hanya datang membantu kita untuk alasan khusus. ”


Neia menarik nafas.

Neia menaikkan suaranya, untuk membiarkan orang disekitar memperhatikannya dan para rakyat Holy Kingdom yang melewatinya mendengar kata-katanya.


“... Ketika Sorcerer King mengalahkan Jaldabaoth dan kembali ke kerajaannya sendiri, apa yang akan kita lakukan ketika para demihuman menyerang lagi? Akankah kita menangis dan memohon kepada Sorcerer King, raja kerajaan lain, untuk meminta bantuan sekali lagi? Untuk semua yang kita tahu, Sorcerer King mungkin tidak membantu kita lain kali. Itu karena kali ini pengecualian. Pernahkah kalian mendengar seorang raja dari sebauh kerajaan bekerja keras untuk bangsa lain? ”


Tidak ada yang menjawab Neia, karena hal semacam itu tidak ada sama sekali.


“Mungkin kalian tidak merasa senang bahwa seorang gadis sepertiku memberitahumu ini. Tetapi siapa lagi yang bisa melindungi hal-hal yang penting bagi kalian selain diri kalian sendiri? Itu sebabnya aku merasa kita perlu menjadi lebih kuat. Kita harus cukup kuat untuk melindungi orang lain, cukup kuat sehingga kita tidak perlu mengandalkan kekuatan Sorcerer King. ”

"Ya anda benar. Tepat sekali. Saya akan berlatih menjadi kuat. ”

“Ah, saya juga. Lain kali, saya akan menjadi seseorang yang melindungi istri dan anak-anak saya. ”

“... Saya ingin menjadi kuat juga. Pertama kali saya tidak ingin menjadi kuat saat diwajibkan ikut bertempur ... tetapi sekarang saya merasa senang bahwa saya direkrut. ”

“Tetap saja, sang Sorcerer King benar-benar masuk akal. Menilai hal-hal yang penting bagi kita ... mm, ketika kalian memikirkannya, itu memanglah benar. ”

"Jadi, jika orang lain mencintai istri saya lebih tinggi daripada saya, kalau begitu saya harus membunuhnya?"

“... Tidak, aku pikir bukan seperti itu, kan? Aku tidak berpikir Sorcerer King sedang membicarakan tentang sesuatu seperti itu, kan? ”

"... Hei, aku hanya bercanda, kau tahu?"

"Itu tidak terdengar seperti lelucon ..."


Saat kerumunan tertawa, Neia memberi saran.


“Semua orang, apakah kalian ingin berlatih menjadi kuat denganku? Sementara aku tidak bisa mengajari kalian semua ilmu pedang, aku dapat mengajari beberapa hal tentang memanah. ”


Kelemahan adalah dosa. Itu karena yang lemah hanya menciptakan masalah bagi Sorcerer King, yang adalah keadilan. Dalam hal itu, yang harus mereka lakukan adalah menjadi kuat. Dia tidak bisa membiarkan dirinya menimbulkan masalah bagi Sorcerer King lain kali. Dia harus membiarkan Yang Mulia fokus untuk melawan Jaldabaoth. Itu yang harus dia lakukan, sebagai pengawal.


"Ah, itu ide bagus."

“Kita harus menjadi kuat. Aku akan melindungi keluargaku lain kali. ”

“--Kenapa kalian semua berkumpul di sini? Apakah kalian sedang mendiskusikan sesuatu? ”

"Ah - Kapten."


Setelah ditanya entah dari mana, Neia melihat ke belakang dan melihat Remedios Custodio berdiri di belakangnya. Bahkan, Neia telah mendengar langkah kakinya mendekat, tetapi dia tidak berpikir bahwa itu akan menjadi Remedios.

Seseorang yang menjengkelkan muncul, pikir Neia ketika dia mencoba menjaga wajahnya agar tidak menunjukkan bagaimana perasaannya. Perwakilan prajurit, di sisi lain, tampak seperti sedang dalam kesulitan.


"Tidak bisakah kalian menjawab pertanyaanku?"

"Ya Bu! Saya mengatakan kepada tuan-tuan ini bahwa saya telah menyampaikan terima kasih untuk Yang Mulia. ”

"Untuk dia , katamu?"


"... Hampir tidak pantas untuk menyebut raja dari kerajaan lain dengan 'dia'."


Remedios memelototi Neia.


"Yang kuat melindungi yang lemah adalah akal sehat, bukan?"

"... Aku tidak tahu apakah itu masuk akal, tapi aku merasa hanya yang kuat yang memenuhi syarat untuk mengatakan hal seperti itu, dan bukan yang lemah."

"Apa!? Apakah kau mengatakan bahwa aku lemah? "

"Ya," jawab Neia di tempat. "Dibandingkan dengan Yang Mulia, anda lemah ... Kapten, sudahkah aku mengatakan sesuatu yang salah?"


Neia balas menatap tajam pada Remedios.


“Hmph, tidak masalah jika kau ingin berteman dengan Sorcerer King, tapi dia undead, kau tahu itu, kan? Monster yang mendiami dunia yang berbeda dari yang hidup. ”

"Ya aku tau itu."

“Aku mengatakan itu karena aku mengkhawatirkanmu. Sepertinya itu tidak ada artinya. ”

Sementara Remedios terlihat seperti dia kecewa, itu terasa sangat palsu untuk Neia. Bukan itu yang benar-benar dipikirkan oleh paladin sebelumnya.


“Saya yakin Anda pasti sibuk dengan banyak hal, Kapten, dan saya tidak akan berani mengambil waktu anda. Selain itu, saya punya banyak hal untuk diceritakan kepada yang lain. Bukankah lebih baik anda pindah ke tempat lain, Kapten?

"...Baiklah kalau begitu. Kau benar, itu wajar bagi Sorcerer King untuk membantumu. Kau tidak perlu terlalu memikirkannya, mengerti? ”


Remedios pergi setelah mengatakan demikian. Ketika mereka melihatnya pergi, seseorang dari perwakilan prajurit berbicara.


"Bagaimana aku harus mengatakan ini ... itu luar biasa ... dia adalah paladin terkuat di kerajaan ini ..."

"Ya, itu dia."


Setelah mendengar perwakilan berbicara pikirannya, Neia tanpa sadar menjawabnya. Setelah itu, perwakilan prajurit menutupi wajah mereka dengan tangan mereka. Sepertinya mereka sudah cukup menderita.

Meskipun Neia tidak melakukan kesalahan apa pun, dia masih merasa sedikit bersalah.


“Para paladin, tidak, tidak semua seperti itu. Bagaimana aku harus mengatakannya ... dia itu sedikit bodoh. Dan dia ... ah, seperti itu. Ya."

"Ini pasti sulit bagi anda, Squire-sama ... saya ingin membelikanmu minuman, jika anda ingin minum."

“Aku menghargai niat baikmu ... uh, sampai mana aku tadi? Ya, berlatih menjadi kuat bersama. Aku dapat menemukan cara untuk meminjam area pelatihan dan peralatan. Bisakah aku menghubungi kalian nanti setelah semuanya siap? ”


"Kami akan membiarkan anda menangani itu", "Baiklah, kami akan menunggu," jawab orang-orang itu dengan riang.


*************

Neia dengan mulus menarik tali busurnya.


Dia mengalihkan tatapan tajamnya ke sasaran, dan dia bisa melihat gumpalan putih hembusan napasnya berhembus melewati penglihatannya oleh angin, dan menghilang. Musim semi sudah dekat, tapi cuacanya masih dingin.

Neia mengubur gagasan acak dalam pikirannya jauh di dalam dirinya, menatap target dalam dengan pikiran kosong, dan kemudian dia perlahan menfokuskan dirinya.

Selama mempertahankan kota, Neia telah memahami bahwa tidak ada yang punya waktu untuk perlahan-lahan membidik di medan perang, tetapi saat ini mereka sedang berlatih untuk meningkatkan akurasi mereka, jadi latihan kecepatan menembak bisa dilakukan dilain waktu.


Dan kemudian - dia melepaskan panahnya.

Anak panah itu bersiul saat merobek udara dan terbang dalam garis lurus yang berakhir menancap pada sasaran yang mati.

Hoo, Neia menghembuskan nafas.

Dari sepuluh anak panah yang dia tembakkan, tidak ada satu pun yang meleset.

Ini adalah tingkat akurasi yang luar biasa, tetapi Neia tidak merasa senang karenanya.

Dulu diia tidak bisa melakukannya, tetapi sekarang, Neia bahkan bisa membelah anak panah yang baru saja tertancap. Tentu saja, dia akan merusak panah jika dia melakukan itu, jadi dia tidak merusaknya.


Alasan mengapa dia berakhir seperti ini, mengapa dia bisa melakukan sesuatu yang sebelumnya tidak mungkin baginya adalah karena setelah pertempuran itu, dia tidak hanya mampu memanah, tetapi memanfaatkan apa yang mereka sebut kekuatan divine. Namun, hal yang aneh adalah bahwa itu sedikit berbeda dari kemampuan yang dimiliki para paladin. Ini karena biasanya, para paladin hanya bisa menyalurkan kekuatan mereka melalui senjata jarak dekat, sementara dia bisa melakukannya pada senjata jarak jauh.


Sementara dia tidak begitu paham apa artinya itu, sang Sorcerer King tampak cukup senang ketika dia mendengar tentang hal ini. Tetap saja, bahkan sang Sorcerer King hanya berkata, “Sulit untuk mengetahui penyebab hal itu, beri tahu aku jika kemampuan lain terbangun.”


Tepuk tangan terdengar, dan Neia tersenyum pahit, karena dia merasa tidak nyaman.


"Wow, kau luar biasa, Baraja-chan."

"Oh ya, ini pertama kalinya aku melihat seseorang dengan tembakan sehebat itu, tak seorang pun di desaku bisa melakukan itu."

“Ahh, benar. Aku dulu seorang pemburu, dan aku kenal beberapa orang, tetapi tidak ada yang memiliki keterampilan Baraja-chan. ”


Orang-orang memuji Neia adalah orang yang kebanyakan berlatih memanah di bidang pelatihan yang sama dengan Neia. Banyak wajah-wajah mereka yang tak terlihat selama mempertahankan kota tiga minggu lalu.

Alasan untuk itu adalah karena banyak orang yang diselamatkan dari kamp-kamp penjara di sekitar dan penduduk kota telah meningkat dengan cepat sebagai hasilnya. Seseorang diantara mereka dengan bakat memanah atau yang pernah menggunakan busur akan direkrut menjadi unit pemanah dan ditempatkan di bawah komando Neia.

Biasanya, seseorang akan menolak jika dijadikan bawahan seorang gadis pengawal, terutama jika beberapa dari mereka cukup tua seumuran ayahnya. Namun, tidak satu pun dari pria - dan wanita - yang berkumpul di sini memprotesnya.

Alasan utamanya adalah karena tidak ada yang berani menyuarakan keberatan setelah menjadi sasaran tatapan jahatnya, dan juga karena mereka harus mengakui keahliannya dengan busur. Beberapa dari mereka bahkan lebih berterima kasih kepada Neia setelah mengetahui bahwa dia adalah pengawal Sorcerer King.


Ada juga beberapa yang takut dia adalah seorang undead karena mereka telah mendengar bahwa dia adalah pengawal Sorcerer King, tetapi tidak semua orang seperti itu.

Dalam tiga minggu ini, para paladin telah dikirim untuk membebaskan kamp penjara, tetapi pada saat yang sama, Sorcerer King dan Neia juga pergi keluar untuk menyerang kamp-kamp dan menyelamatkan tahanan.

Ketika Sorcerer King pertama kali membicarakan masalah itu, ada sejumlah keberatan yang mengejutkan. Namun, Sorcerer King kemudian berkata, “Karena sekarang pasukan Aliansi  Demihuman menjadi sedikit, mereka akan mulai untuk mengeksekusi tawanan jika mereka menilai bahwa mereka tidak memiliki kemampuan untuk menjaga kamp-kamp penjara, sehingga mereka harus diselamatkan tanpa penundaan”, dan itu meyakinkan Caspond untuk menerima saran Sorcerer King dan mengirim mereka berdua keluar.


Neia awalnya ingin berpendapat bahwa Sorcerer King seharusnya menghemat mana dalam rangka untuk bertempur melawan Jaldabaoth. Namun, Neia mengagumi bagaimana ia bertindak untuk melindungi rakyat dari kerajaan lain dan merasa keadilan yang berasal dari dia, jadi dia tidak bisa menghentikannya.

Llau, Neia dan Sorcerer King telah membebaskan banyak tawanan dan membawa mereka ke kota ini. Untuk alasan ini, ada orang-orang yang senang menjadi bawahan Neia.


“Ahhh ~ aku harus belajar beberapa hal dari Baraja-chan.”

"Ya itu benar. Dia luar biasa. Juga, busur yang kau pinjam dari Sorcerer King - Ultimate Shootingstar Super - kau dapat melakukan hal-hal yang lebih menakjubkan dengan busur itu, kan? ”

“Ultimate Shootingstar Super, huh. Sungguh busur yang luar biasa ... ”


Semua mata mereka tertuju pada busur di belakang Neia - Ultimate Shootingstar Super.

Dia seharusnya menggunakannya selama pelatihan, tetapi dia menghindari melakukannya karena dia tidak ingin terlalu bergantung pada senjatanya.


“Ya, selama pertempuran ditembok kota, berkat Super Shootingstar Super yang luar biasa aku bisa bertahan sampai Yang Mulia tiba ... tidak, bukan itu. Itu bukan hanya Ultimate Shootingstar Super, tapi armor yang aku pinjam dari Yang Mulia dan semua benda-benda yang lain yang juga membantuku ... ”


Neia mengelus armor Buser.


"Armor ini berasal dari demihuman terkenal, itu terlihat luar biasa bagiku tidak peduli berapa kali aku melihatnya ..."

“Dia membiarkan aku menyentuhnya sekali, dan kekerasannya luar biasa. Aku mencoba menebasnya dengan pedang dan malah memantul. ”

“Serius? Aku belum pernah mendengar itu sebelumnya? ”


Ketika perlengkapan perang Neia menjadi topik hangat, dia bertepuk tangan untuk menarik perhatian semua orang.


“Baiklah, cukup ngobrolnya, kembali berlatih. Menurut Sorcerer King, Jaldabaoth bersiap untuk melakukan langkah lain segera, jadi kita tidak bisa membuang waktu. "


Ada paduan suara ucapan terima kasih.


“Baiklah, saatnya untuk memulai latihan. Mari kita mulai, semuanya. ”


Saat dia melihat bawahannya - kata itu terdengar sangat agung, dan itu membuatnya sedikit malu - ketika membubarkan, Neia melepas item yang menutupi setengah wajahnya. Itu adalah item yang dia pinjam dari Sorcerer King.

Item sihir ini adalah satu set mirrorhades berbentuk penutup mata yang memungkinkannya untuk menggunakan kemampuan spesial yang dikenal sebagai Serpent Shot setiap tiga menit sekali. Itu adalah teknik yang memungkinkan panah untuk berputar dan berbelok di depan lawan, seperti hewan yang menjatuhkan mangsanya.


Dia tidak terlalu yakin apa yang dilakukannya karena dia tidak mengarahkannya pada siapa pun, tetapi dalam semua kemungkinan, seseorang harus sangat lincah untuk menghindarinya.

Itu adalah item yang sangat berguna untuk seseorang seperti Neia, yang menggunakan busur sebagai senjata utamanya, tetapi yang lebih penting, fakta bahwa itu menyembunyikan matanya sangat mengagumkan. Atau lebih tepatnya, tanpa barang itu, dia tidak bisa berterman dengan yang lain.


Neia memasang penutup matanya, dan mengangkat busurnya lagi.

Semua orang secara alami melakukan hal yang sam, dan sekarang waktunya tinggal sedikit, dia tidak perlu menginstruksikan mereka pada poin-poin penting seperti posisi jari. Dia telah mengajari mereka secara singkat bagaimana teknik memanah, dan setelah itu semua yang diperlukan adalah untuk memberi mereka pembinaan individu dan berlatih sampai jari-jari mereka sakit. Yang paling penting bagi mereka adalah mengumpulkan pengalaman memanah.


Seperti biasa, Neia berpikir tentang meminta sihir penyembuhan dari para priest saat dia selesai memanah.

Tepat pada saat itu, telinga Neia yang tajam mendengar suara.

Itu datang dari luar. Meskipun dia hampir terjatuh, dia berhasil bertahan. Seseorang itu mungkin bukan yang dia harapkan, dan bahkan jika dia adalah orang yang dia harapkan untuk ditemui, dia mungkin hanya lewat, dan tidak bermaksud datang ke sini.

Namun, makhluk yang muncul di pintu menuju halaman pelatihan adalah raja besar dengan wajah tengkorak - Sorcerer King.


Pada awalnya, semua orang takut pada undead, tetapi banyak dari mereka telah diselamatkan oleh Sorcerer King selama mempertahankan kota dan dari kamp-kamp penjara. Suara gemuruh dari suara penuh hormat dan berterimakasih segera datang untuk menyambut kedatangan Sorcerer King.

Namun, tidak ada yang berhenti berlatih. Biasanya, mereka akan berlutut di depan Sorcerer King ketika ia muncul, tetapi Sorcerer King sendiri telah melarang tindakan seperti itu.


Ini bukan tempat umum, jadi kalian tidak perlu melakukan itu ketika aku hanya menunjukkan wajahku, apakah aku salah?

Itu adalah sikap yang tidak dapat diterima oleh raja suatu kerajaan dan seorang pahlawan yang menyelamatkan mereka.

Meski begitu, Sorcerer King mengatakan bahwa mereka tidak perlu melakukannya.

Sungguh orang yang luar biasa ...

Setelah menghela nafas kagum, Neia pergi ke sisi Sorcerer King, dan dengan sigap beralih menjadi siaga dengan menggunakan perlengkapannya.

Dia terus mengawasinya.

Itu karena Sorcerer King mengatakan bahwa dia harus siap bertarung setiap saat, jadi dia tidak perlu melepaskannya.


Dia mungkin khawatir tentang apakah dia bisa menggunakan item sihir seperti itu sebagai bagian dari tubuhnya sendiri dan berpikir bahwa dia harus siap siaga tidak peduli hal tak terduga apa yang akan terjadi. Neia sangat terkesan dengan kedalaman pertimbangan Sorcerer King.


Neia mengerti bahwa mata Sorcerer King telah berpindah dari melihat tangannya menuju dirinya sendiri saat dia berlari. Untuk beberapa alasan, mengamati gerakan kebiasaan Sorcerer King membuat Neia sedikit bahagia.

Pikiran bahwa dia memahami kebiasaan kecil dari seorang individu yang luar biasa membuat pipi Neia rileks.


“Yang Mulia! Kami bersyukur Anda telah memilih untuk mengunjungi tempat ini secara langsung! ”


Neia masih menjadi pengawal Sorcerer King, bahkan setelah ditunjuk sebagai komandan unit pemanah. Bisa dikatakan, sulit untuk mengatakan bahwa dia sudah melakukan pekerjaan mengawal dengan benar, disisi lain malah meninggalkan seseorang yang ia kawal untuk melatih orang lain untuk memanah, belum lagi dia bahkan membuatnya datang ke sini sebagai gantinya.


Neia ingin memprioritaskan pekerjaannya sebagai pengawal Sorcerer King, tetapi sebaliknya dia memilih untuk melakukan ini, karena dia tidak lagi ingin menjadi beban baginya. Dan ada juga alasan lain, yang belum dia ceritakan kepada orang lain.

Itu karena Sorcerer King menolak untuk memiliki siapa pun kecuali Neia melayani sebagai pengikutnya. Dia mengatakan itu dihadapan Caspond dengan Neia disisinya.

Ketika semakin banyak orang berkumpul, ada banyak orang yang lebih terampil atau menawan dari gadis bermata pemarah ini. Meski begitu, dia mengatakan bahwa Neia akan baik-baik saja. Orang yang dilihatnya sebagai keadilan telah mengatakan hal itu padanya.

Mungkinkah ada yang membuatnya lebih bahagia?

“--Umu. Meskipun aku tahu dirimu rendah hati, aku rasa ini bukan sekadar 'tempat'. Lagi pula, di sinilah dirimu mengasah taringmu, bukan? ”

"Terima kasih banyak, Yang Mulia!"


Dia melihat sekeliling - mungkin akan tidak sopan untuk berpaling dari Sorcerer King, tapi penutup mata yang dia kenakan memungkinkannya - dan melihat bahwa bawahannya telah mendengar hal itu dan ujung telinga mereka berubah merah. Masalahnya adalah kinerja mereka memburuk, mungkin karena mereka gugup, atau karena mereka telah menegakkan bahu mereka agar terlihat sempurna untuk Sorcerer King.

Karena itu, telinga Neia juga terasa sedikit panas.


“... Nona Baraja. Bawahanmu telah membuat banyak kemajuan sejak terakhir kali aku melihatnya. Tentunya itu harus menjadi prestasimu sebagai pemimpin mereka. "


Kebaikannya membuat Neia malu dan membuatnya bingung bagaimana menjawabnya.

Akan memalukan untuk mengatakan bahwa mereka gugup dan tidak dapat menunjukkan kemampuan penuh mereka karena Yang Mulia tiba. Mereka juga akan berpikir demikian.

Karena itu, Neia memutuskan untuk mengambil kata-katanya ketika mereka diberikan. Namun--


“Tidak, itu bukan hal semacam itu. Saya hampir tidak mengajari mereka apa pun. Mereka bisa melakukannya sendiri. ”

"Apakah begitu? Nah, jika dirimu mengatakannya, maka itu pasti benar. ”


Dengan kata lain - sang Sorcerer King tidak berpikir demikian. Yang berarti bahwa Sorcerer King sangat memikirkan Neia.

Neia menaikkan suaranya sedikit untuk mencoba dan menyembunyikan emosinya yang melambung.


"Dalam, dalam hal ini, Yang Mulia, apakah kehadiran Anda di sini berarti bahwa pertemuan sudah berakhir?"

"Ah ya. Itu selesai untuk hari ini, tetapi bisa dibilang, aku tidak ambil andil apapun. ”
(TL Note: 'ambil andil' tidak terlibat dalam pengambilan keputusan dll)


Saat ini, kota ini memiliki banyak masalah, yang semuanya berasal dari meningkatnya populasi kota. Penduduk asli kota kecil Lioyds ini kurang dari 20.000, tetapi setelah mengumpulkan orang-orang dari kamp-kamp yang dibebaskan, sekarang lebih dari 150.000.


Yang paling baru dari masalah kelebihan penduduk ini adalah slime yang digunakan di saluran pembuangan - Sanitary Slime - yang populasinya telah melonjak karena kelimpahan dalam makanan dan telah menyebabkan kepanikan ketika mereka keluar dari saluran air.

Ketika populasi lendir meningkat, mereka biasanya dibakar dengan benda-benda sihir, tetapi kecepatan peningkatan yang tak terduga berarti bahwa ini tidak dilakukan pada waktunya dan beberapa pria dan wanita diserang.

Ketika pria dan wanita ini dikelilingi oleh slime, sekelompok monster yang membersihkan sampah yang disebut Filth Eater muncul dari selokan untuk membantu mereka.

Tidak seperti bagaimana mereka muncul, para Filth Eater adalah monster cerdas, dan mereka tahu bahwa manusia dapat menghasilkan banyak makanan untuk mereka, sehingga mereka menyelamatkan orang-orang dengan tubuh asam mereka.

Namun, orang-orang tidak berterimakasih kepada para Filth Eater. Itu karena Sanitary Slime tidak mengalami peningkatan sendiri, tetapi para Filth Eater yang membantu mereka adalah koloni patogen. Dengan demikian, orang-orang yang mereka bantu telah terinfeksi oleh penyakit dan berada dalam keadaan yang sangat buruk, terutama mereka yang mengalami ensefalitis.
(TL Note: 'Ensefalitis' penyakit radang otak)


Selain itu, sekarang sedang musim dingin, jadi kayu bakar dan bahan bakar lainnya langka. Lalu ada fakta bahwa ada penundaan dalam pembangunan perumahan. Meskipun belum ada kekurangan pangan, itu akan menjadi bahaya di masa depan.

Sorcerer King telah diundang ke banyak pertemuan untuk menangani masalah-masalah ini, mungkin karena mereka mengandalkan pengetahuannya yang luar biasa untuk memecahkan masalah mereka.

Sementara Sorcerer King hanya mengatakan bahwa dia tidak tahu banyak dan hanya duduk menyendiri untuk mendengarkan, orang seperti itu tidak bisa dipanggil ke pertemuan berkali-kali.

Fakta bahwa dia berperilaku rendah hati meskipun menjadi raja suatu bangsa hanya memperdalam rasa hormat Neia padanya.


"Apa yang akan Anda lakukan selanjutnya, Yang Mulia?"

“Umu. Aku bermaksud untuk melihat apakah pemrosesan kayu sedang berjalan dengan baik ... Apakah dirimu sibuk dengan latihan, Nona Baraja? Jika dirimu tidak keberatan, apakah dirimu ingin menemaniku? ”


Untuk mengatasi kekurangan bahan bakar dan perumahan, mereka menggunakan undead kuda Sorcerer King untuk mengangkut kayu gelondongan dari hutan yang jauh. Awalnya, banyak orang yang menolak menggunakan undead kuda untuk transportasi, tetapi sekarang ada aliran pujian untuk manfaat undead kuda ini.


“Ah, tolong ijinkan saya untuk pergi dengan Anda! Saya, Pengawal Yang Mulia! ”


Pengetahuan bahwa dia akan dapat melakukan tugas-tugas sederhana pada akhirnya dan kegembiraannya karena berduaan dengan Sorcerer King menyebabkan Neia secara tidak sadar berbicara lebih cepat dan lebih keras. Akibatnya, telinga Neia mejadi panas.


“Benarkah begitu? Kemudian mari kita lanjutkan. "

"Ya! Silahkan--"


Kemudian, seolah-olah untuk mengganggunya, kepulan hitam di langit meletus dari kejauhan.

Untuk sesaat, Neia bertanya-tanya apa yang terbakar.

Tapi itu salah. Dia terlalu jauh. Itu tidak mungkin disebabkan oleh segala bentuk pembakaran alami.

Api itu sepertinya mengelilingi kota. Dengan kata lain, itu adalah dinding api - pikiran Neia segera mengingat apa yang dikatakan oleh anggota Blue Rose.


“- Yang Mulia! Itu-- ”

“Ah, itu seperti yang dirimu pikirkan, dan sama seperti apa yang aku dengar dari Momon ... akhirnya waktunya telah tiba. Tampaknya bajingan Jaldabaoth menyerang. Nona Baraja, aku akan pergi. "


Apakah dia sudah mengantisipasi rangkaian acara ini? Seakan dipengaruhi oleh sikap tenang Sorcerer King, hati Neia juga menjadi tenang. Atau tidak, akan lebih baik untuk mengatakan bahwa kehadiran makhluk tertinggi seperti Sorcerer King memberi dia ketenangan pikiran.


"Kemana!?"

“Ah - hm. Tujuan Jaldabaoth masih belum jelas. Jadi, ah - dia mungkin saja di sini untuk membantai tanpa pandang bulu. Namun, jika dia memiliki tujuan, dia akan menargetkanku atau pemimpin Holy Kingdom, jadi akan lebih baik jika kami bertemu. Beritahu bawahanmu untuk bersiap-siap berperang dan kemudian biarkan mereka melarikan diri ke distrik yang aman. ”

"Eh !?"

“Mereka tidak akan berguna melawan Jaldabaoth. Dalam hal ini, akan lebih baik jika mereka bersiap untuk menghadapi iblis yang mungkin muncul. Karena kota mungkin akan berada dalam kekacauan sekarang, setelah dirimu membuat rencana, tidakkah lebih baik jika mereka pergi ke luar dari kota? ”


Meskipun kata-katanya tidak jelas pada awalnya, mungkin dia telah membuat sebuah prediksi, karena bagian tengah dan seterusnya adalah serangkaian instruksi tanpa henti kepada Neia.


"Baik! Terima kasih banyak, Yang Mulia! Baiklah, semuanya! ”


Sementara mereka membuat beberapa rencana jika Jaldabaoth memimpin pasukan melawan mereka, mereka tidak menduga akan ada api yang mengelilingi seluruh kota. Masalah besar lainnya adalah fakta bahwa mereka tidak tahu sejauh mana persiapan yang dilakukan oleh musuh.

Neia memberikan instruksinya. Hanya ada satu skuad di sini dan mereka tidak bisa melakukan apa yang mereka senangi, tetapi sebagai pemimpin tim, dia memiliki tanggung jawab untuk melakukan beberapa hal sebelum memberikan perintah.

Instruksi adalah sesuatu seperti ini:

Semua orang di dalam skuad ini membawa keluarga mereka dan menuju ke gerbang timur, karena jika musuh menyerang, kemungkinan besar mereka akan menyerang dari gerbang barat. Setelah itu, musuh akan menuju gerbang timur, dan jika ada iblis di luar gerbang timur, mereka akan memanjat tembok di dekat gerbang timur dan menyerang para iblis. Selain itu, mereka menunggu instruksi Neia sampai dia tiba dan beradaptasi dengan perubahan dalam kondisi medan pertempuran.

Anak buah Neia mematuhi perintahnya dan bergerak cepat untuk bertindak.


"Yang Mulia!"


Setelah memberikan perintahnya, Neia berbalik dan melihat bahwa mata Sorcerer King memandang jauh, sementara dia menggunakan mantra terbang untuk naik ke suatu tempat di sekitar setinggi kepala Neia.


“Yang Mulia! Biarkan aku pergi bersama Anda! ”


Mungkin dia dikejutkan oleh teriakan Neia, tetapi Sorcerer King tiba-tiba menutup tangannya dan suara tenang datang dari dalam.


"Hmm ... baiklah, baiklah."


Sorcerer King merapalkan mantra terbang ke Neia juga. Pada saat itu, dia menyadari kehebatan sihir saat dia belajar apa itu terbang.

Neia dan sang Sorcerer King bergerak seolah-olah mereka sedang meluncur di tanah. Mereka tidak meninggalkan permukaan kecuali untuk melayang di atas kerumunan orang, yang telah jatuh ke dalam kekacauan, karena mereka tidak dapat menguasai situasi. Alasannya adalah karena terbang di udara tanpa penutup mata membuat mereka tampak sangat terbuka, dan jika ada iblis, mereka mungkin akan diserang menggunakan sihir dari segala arah.


Neia menggigit bibirnya dalam ketidakbahagiaan, merasa seperti sedang menjadi beban. Apapun sihir yang digunakan iblis, mereka tidak mungkin menimbulkan masalah bagi Sorcerer King. Dia tidak bisa membantu tetapi dia telah memilih untuk agak menjauh daripada terbang didekatnya agar tidak menjadi beban.

Akhirnya, mereka mencapai tujuan mereka - markas besar, yang juga digunakan sebagai kamar Caspond.

Kedua paladin di pintu itu sedang berusaha penuh untuk mengatur orang-orang yang berkerumun di dekat pintu.


"Nona Baraja, kita akan masuk dari atas."

"Baik!"


Setelah melihat bahwa akan sedikit sulit untuk masuk dari pintu depan, mereka berdua melayang dan tiba di balkon. Saat itu, jendela yang menghadap mereka terbuka.


“Yang Mulia! Terima kasih sudah datang."


Itu seorang paladin.


"Apakah yang lain sudah datang?"

“Tidak, Yang Mulia. Para priest sedang menuju kesini. Wakil Kapten Montagnes pergi untuk membebaskan kamp penjara dan tidak dimungkinkan untuk kembali hari ini. Saat ini, hanya Kapten Custodio dan Caspond-denka yang hadir. ”

"Apakah begitu. Namun, ada baiknya mereka ada di sini. Untuk memimpin."

"Ya!"


Setelah paladin membawa mereka ke kamar Caspond, mereka dapat mendengar diskusi keras melalui pintu. Sepertinya cukup kacau.

Paladin membuka pintu untuk mereka, dan lebih dari selusin pasang mata merah menyambut mereka.


"Maaf aku terlambat. Kami kehabisan waktu, jadi apa rencana yang kalian diskusikan sekarang? ”


Semua orang saling memandang, dan Caspond berbicara atas nama mereka.


“Kami belum melihat Jaldabaoth. Yang Mulia, bisakah api ini dibuat oleh item sihir atau iblis selain Jaldabaoth? ”


“Aku tidak yakin. Lagipula, bahkan aku tidak bisa melakukan hal seperti itu. ”


Yang lain terguncang. Sorcerer King menggunakan sihir yang melampaui imajinasi. Seberapa kuatkah Jaldabaoth jika dia bisa menggunakan sihir yang bahkan sang Sorcerer King tidak bisa?


“Kalau begitu, efek apa yang ditimbulkan api itu? Blue Rose mengatakan bahwa mereka berhasil melewatinya, maka pastinya orang normal juga bisa melakukannya, kan? ”


Setelah mengatakan itu, Remedios berpaling untuk melihat langsung pada Sorcerer King.


“Itu tidak akan menjadi masalah. Adapun efeknya, iblis didalamnya mendapat peningkatan dari atribut api, sihir karma negatif akan melakukan lebih banyak kerusakan, tingkat penurunan efektifitas item akan meningkat dan banyak efek lainnya. Tetapi menurut hasil dari tim investigasi, tidak ada efek yang ada. Namun, masih harus dilihat apakah itu memiliki efek lain. ”

"Yang artinya kita bisa dengan bebas bergerak masuk dan keluar, kan?"

“Hm? Bukankah aku sudah mengatakan itu di awal? ”

“Kalau begitu, kita harus melakukan evakuasi selama tidak ada demihuman atau iblis di sekitarnya, dan kemudian membentuk unit pasukan di sana. Beberapa waktu lalu, saya mendengar bahwa iblis muncul di daerah yang dikelilingi oleh api ketika terakhir kali terlihat di Kingdom. Mari kita melakukan hal yang sama, semuanya. ”


Setelah memberi para paladin perintah, dia bertanya pada Sorcerer King lagi, "Bisakah anda menggunakan sihir untuk menentukan lokasi Jaldabaoth, Yang Mulia?"


"Jika aku bisa, aku tidak perlu tinggal di kota ini sekarang, kan?"

"Anda ada benarnya."


Sama seperti Sorcerer King sedang berurusan dengan pertanyaan satu demi satu, semua orang mendengar suara deritan.

Ini dimulai dengan cukup tenang, dan kemudian terus mengeras hingga menghilangkan suara gemuruh di dalam ruangan. Satu per satu, mereka terdiam menyadari bahwa suara itu semakin mengeras, dan akhirnya, dalam keheningan, satu-satunya yang tersisa adalah suara berderit.

Semua orang melihat sekeliling dengan gugup ke segala arah, dan saat itu, Neia melihat sesuatu yang aneh di dinding luar gedung dan berseru "Ah--"


Sebuah retakan muncul di dinding, dan ketika semua orang menyaksikan, itu mulai menyebar. Dindingnya menonjol, dan kemudian--


"Semuanya, pergi!"


Tepat saat Remedios berteriak, sang Sorcerer King berdiri di depan Neia.

Temboknya pecah dan ada ledakan. Batu bata melayang melalui ruangan seperti semprotan senapan mesin. Erangan memenuhi udara; mereka berasal dari orang-orang yang terkena bongkahan batu bata berkecepatan tinggi.

Jika Sorcerer King tidak melindungi Neia dengan tubuhnya, Neia mungkin akan mengerang di tanah bersama mereka.


"Te-terima kasih--"


Sorcerer King mengangkat tangannya untuk menghentikan Neia sebelum dia bisa berterima kasih padanya, dan kemudian dia menunjuk pada celah asap di dinding untuk menarik perhatiannya di sana.

Ada siluet raksasa di sana, warna api yang menderu.


"- Terima kasih atas sambutan yang hangat, manusia."


Itu adalah suara yang dalam dan kuat.

Seakan memotong asap, yang dengan tenang menunjukan diri melalui lubang di dinding luar dan memasuki ruangan.

Itu - iblis.

Karena ukuran tubuhnya, dia harus membungkuk agar muat di dalam ruangan. Posturnya tampak sedikit aneh, tapi sekarang jelas bukan waktunya untuk tertawa. Tenggorokannya tidak bisa berfungsi dengan baik; dia ingin menelan air liur yang menggenang di mulutnya, tetapi itu menempel di sana.


Itu adalah limpahan kekuatan yang luar biasa.

Neia tidak pernah sangat pandai menilai kekuatan musuh nya relatif terhadap dirinya sendiri, tapi dia mengerti bahwa dia tidak bisa menang melawan dia bahkan dengan puluhan ribu dirinya sendiri. Dia ditelan oleh kekuatan yang sebanding dengan Sorcerer King setelah menghapus cincinnya, dan dia tidak bisa menggerakan ototnya.

Saat itulah dia menyadari siapa yang dia hadapi.

Itu, itu Jaldabaoth ... Demon Emperor Jaldabaoth ...

Wajahnya dipenuhi dengan murka, sayapnya merah, dan tangannya yang terbakar - dia sepertinya memegang sesuatu di satu tangan, dan Neia tidak bisa tidak meragukan matanya.

Itu - meskipun dia tidak berani mempercayainya - tubuh bagian bawah. Itu memancarkan bau busuk, sesuatu yang busuk.


"Yeeeaaarrt!"


Itu adalah teriakan - tidak, jeritan. Itu adalah suara yang hanya dimiliki orang yang telah menghancurkan belenggu emosi mereka dan jatuh ke dalam kemurkaan. Itu datang dari belakang Neia.

Punggung Neia bergetar. Orang yang membuat suara itu adalah Remedios.

Remedios mengangkat pedang sucinya tinggi dan menyerang lurus ke arah Jaldabaoth, tidak peduli dengan pertahanannya sendiri.

Ini terlalu gegabah. Bahkan Neia, yang tidak terampil dengan pedang, merasa bahwa itu adalah serangan yang bodoh.


"--Enyahlah."


Kata-kata yang berat dan tenang itu diiringi suara bunyi cipratan. Pada saat yang sama, Remedios terbang dengan garis lurus dan menabrak dinding. Dampaknya membuat kerusakan seperti itu seolah-olah seluruh bangunan akan runtuh. Setelah itu, Remedios - yang telah ditepis seperti seekor lalat - terjatuh lemas dari dinding.

Tampaknya Jaldabaoth telah mengirim Remedios terbang dengan objek yang terlihat seperti tubuh bawah manusia.

Neia pasti akan mati jika dia menerima serangan itu. Tetapi seperti yang diharapkan dari paladin terkuat di kerajaan ini, hidupnya tampaknya tidak berada dalam bahaya.

Namun, sebagai gantinya, bau yang busuk mulai menyebar ke udara.

Ruangan itu penuh dengan potongan daging dari tubuh bagian bawah yang membusuk yang digunakan Jaldabaoth untuk menyerang Remedios.


“Ahh ... berantakan sekali. Saya dengan tulus meminta maaf untuk mengotori kamar ini. Tentu saja, itu tidak akan berakhir seperti ini jika wanita itu tidak menyerang saya tanpa berpikir - yah, itu hanya alasan. Mohon maafkan saya."


Jaldabaoth perlahan menundukkan kepalanya. Dia tampaknya benar-benar minta maaf, tetapi itu hanya membuat orang lain lebih takut.

Dan kemudian, dia dengan santai membuang apa yang dia pegang - sesuatu yang tampak seperti sisa-sisa kaki manusia yang hangus - ke tanah.


“Astaga, kurasa aku terlalu bersemangat ketika mengayunkannya dan setengah bagian atas terbang ke suatu tempat. Ini hal kecil yang kotor, jadi saya sudah mencari kesempatan untuk membuangnya ... tapi pada akhirnya saya berhasil menggunakannya dengan baik. Bukankah saya iblis berhati lembut? Dia harus berterima kasih kepada saya di akhirat. ”


Jaldabaoth bergumam pada dirinya sendiri.


"Ahhhhhhhhhh!"


Remedios menyentuh dirinya saat ia meratap dengan deras, darah segar mengalir dari sudut mulutnya. Tidak, dia sedang mengumpulkan potongan daging yang menempel padanya. Apa yang dia lakukan? Apakah dia kehilangan akal sehat akhirnya, Neia bertanya-tanya.

Tidak, ada alasan lain untuk kegilaannya.

Jangan beri tahu aku, mayat itu ... bagaimana mungkin ini ...

Meskipun tubuh bagian bawah memiliki potongan-potongan yang compang-camping dari apa yang tampak seperti armor yang menempel padanya, itu seharusnya milik seorang wanita. Dalam hal ini, dia bisa membayangkan kemungkinan dua orang itu.

Jika itu benar-benar terjadi ...


"Sungguh suara yang indah," Jaldabaoth melambaikan tangannya seperti seorang konduktor. "Kalau begitu, aku percaya ini adalah pertama kalinya kita bertemu, Sorcerer King Ainz Ooal Gown-dono - atau mungkin -sama akan menjadi bentuk panggilan yang lebih baik?"

“Itu tidak masalah. Sekarang, aku percaya kau di sini untuk bertarung denganku? "

"Memang. Tidak ada orang lemah yang akan membuat perbedaan. ”

“Aku setuju pada poin itu. Aku tidak berniat menghasilkan kematian yang tak berarti. ”


Masih terisak, Remedios memandang ke arah Sorcerer King.


“Yang Mulia, Anda kuat. Lebih kuat dari Momon. Saya harap Anda akan mengizinkan saya untuk membuat strategi yang akan menjamin kemenangan saya. ”


Jaldabaoth mengangkat tangannya, dan kepala melongok melalui lubang itu.


Itu adalah wanita yang mengenakan topeng dan pakaian pelayan. Sebenarnya ada dua dari mereka.


"Aku percaya Anda tidak akan menyebutku tercela?"

“--Hanya, hm. Yah, ini ... mhm ... uh ... um. ”


Sorcerer King mulai khawatir. Itu sudah bisa diduga.
Tidak ada yang bisa menduga Jaldabaoth akan tiba dengan maid iblis di belakangnya. Namun--

Itu mungkin bukan masalahnya. Sorcerer King bijaksana, dan dia pasti sudah mengantisipasi ini. Kalau begitu, kenapa dia seperti ini? Mungkinkah itu karena kita di sini? Mungkin dia tidak yakin melindungi kita semua juga, jadi dia khawatir!


"Yang Mulia, tolong jangan khawatirkan kami."

"Eh?"


Sorcerer King membuat seruan kecil keterkejutan.

Neia tahu betul bahwa para maid iblis adalah makhluk yang bisa membunuh semua orang di ruangan ini, dan mereka begitu kuat sehingga dia tidak bisa tenang bahkan jika seseorang mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir. Dibandingkan dengan seseorang di tingkat Sorcerer King, Neia dan yang lainnya, mungkin termasuk Remedios, sedikit lebih dari pion berharga.

Namun - dia lebih baik mati daripada menghalangi jalannya.

Dia pernah mendengar bahwa bawahan Sorcerer King siap mati jika mereka menjadi sandera. Sementara Sorcerer King mengatakan dia merasa tertekan olehnya, Neia akhirnya bisa mengerti bagaimana perasaan bawahannya. Mereka tidak ingin menjadi beban bagi orang yang mereka hormati.


"Ha ha ha! Jangan khawatir, manusia. Aku akan menyiksa kalian semua sampai mati sesudahnya. Kami akan menunggu di air mancur di pusat kota. Tentu saja, Anda dapat melarikan diri jika Anda ingin, Sorcerer King. "

"Aku mengambil kata-kata itu dan mengembalikannya padamu, Jaldabaoth."


Sorcerer King dan Jaldabaoth saling menatap.

Setelah itu, Jaldabaoth berbalik - dan Remedios melompat, pedang sucinya di tangan, dan bergegas ke arahnya.

Holy Sword yang bersinar lemah tampak seperti sekelompok cahaya yang mengalir.


"Matiiiiiiiii!"


Dan kemudian, dia menikamnya ke punggung Jaldabaoth.


"Apa ini? Ini ... Apakah anda puas? ”


- Itu adalah suara yang dingin dan datar.


"Mengapa ... mengapa ... setelah menerima serangan dari pedang suci ... kau pastilah jahat ..." Remedios kembali tampak terlalu kecil dan tidak berarti dibandingkannya.


“Saya tidak tahu alasannya. Mengapa? Apa yang Anda maksud dengan mengapa? Rasanya seperti sentuhan lembut, bagaimana dengan itu? Jika sudah selesai, maukah anda menyingkir dari jalan? Saya tidak bermaksud untuk membunuhmu di sini. Saya akan memutuskannya setelah saya membunuh Sorcerer King. "


Jaldabaoth tidak memperhatikan Remedios dan mengembangkan sayapnya yang besar dan berapi-api sebelum terbang. Maid iblis mengikutinya.


“... Lalu aku akan pergi juga. Kalian harus pergi berlindung sehingga kalian tidak terjebak dalam pertempuran. Meskipun aku pikir itu tidak akan menjadi masalah, aku harap kalian akan menerima jika kota ini berakhir dengan hancur. ”

"Yang Mulia, apakah itu baik-baik saja?"


Caspond bangkit dari tempat ia berlindung untuk menghindari puing-puing yang terbang di sekitar ruangan. Matanya menatap Remedios, yang tampak benar-benar dikalahkan dan tidak bisa bangkit berdiri.


“Ini akan baik-baik saja - aku tidak bisa mengatakan itu dengan pasti, tetapi seharusnya ada peluang. Itu akan sangat merepotkan jika dia membawa demihuman bersama sebagai perisai. Sepertinya dia masih meremehkanku, dan ini juga kesempatan untuk membawa maid iblis menjadikannya bawahanku."

"Itu akan baik-baik saja. Tidak masalah. Adikku masih di sini. Kelart masih di sini. Selama dia ada disini, Calca-sama mungkin ... ”


Remedios memukul wajahnya saat dia bergumam pada dirinya sendiri, dan kemudian dia dengan paksa bangkit berdiri.


"Sorcerer King! Aku akan pergi juga! Pinjami aku senjata yang bisa menggoresnya! Aku akan menjadi pedangmu untuk saat ini! ”


Sorcerer King melihat Remedios, matanya merah dan penuh kebencian, dan kemudian menggelengkan kepalanya.


"...Lupakan saja. Kau hanya akan menghalangi. ”

"Apa yang kau katakan!?"

"Kau tidak mengerti? Aku berbicara tentang perbedaan dalam kekuatan. Atau apakah kau bermaksud mengatakan kau memahaminya, tetapi menolak menerimanya? Sederhananya - Kau adalah beban. "


Remedios memelototi Sorcerer King seperti dia musuh bebuyutannya.

Kata-kata Sorcerer King sangat kasar, tetapi itu juga benar. Atau lebih tepatnya, kata-kata itu sulit diterima karena itu benar.


“Kapten Remedios! Saya punya tugas lain untuk anda. Evakuasi rakyat ke luar kota! "


Caspond memberi perintah dengan nada memerintah yang tegas.


“Rencananya adalah membiarkan Yang Mulia menangani Jaldabaoth. Anda setuju dengan itu juga, kan? ”


“... Ahh, aku tahu,” Remedios menggigit bibirnya, dan kemudian dia memaksakan kata-kata berikutnya. "Kau harus membunuh bajingan itu."


"Dimengerti."

“--Para Paladin, hati-hati mengumpulkan sisa-sisa tubuh itu. Jangan meninggalkan satu sisapun. "

"Kapten ... tubuh itu ..."


Paladin memiliki gagasan tentang apa yang sedang terjadi, dan mengajukan pertanyaannya dengan suara gemetar. Remedios menjawab dengan nada yang sepertinya mengatakan kepadanya untuk tidak bertanya lagi.


"Jangan lupa bahwa mungkin ada jebakan iblis disana."


Remedios pergi tanpa melihat ke belakang. Beberapa paladin mengikutinya, dengan wajah setengah ketakutan di wajah mereka.


"Yang Mulia, saya dengan tulus meminta maaf atas cara dia memperlakukan Anda ... Bolehkah saya meminta maaf atas namanya?" Caspond menunduk. "Kumohon, saya mohon pengampunan Anda."

“... Aku menerima permintaan maafmu. Sekarang, cepatlah dan lakukan evakuasi. Jika dia harus menunggu terlalu lama, dia mungkin memutuskan untuk menarik kembali perkataannya. Aku akan berangkat dulu untuk memberi sedikit waktu, tapi aku harap kau mengerti bahwa aku hanya bisa memberimu sekitar 30 menit. ”

"Saya mengerti. Semua orang dengar itu? Lekas mulai persiapan! "

Beberapa priest dan paladin pergi bersama Caspond.

Satu-satunya orang yang tersisa di ruangan itu adalah Sorcerer King dan Neia, serta beberapa paladin dan priest yang memunguti sisa-sisa tubuh manusia ke dalam tas. Dalam kemudian--


"Yang Mulia, bolehkah aku ikut denganmu !?"


Terengah-engah rasa kagum dan tiba-tiba udara dari sekelilingnya. Tetapi Neia mengabaikan orang-orang yang tidak relevan itu. Dia melepas penutup mata dan menatap lurus ke Sorcerer King.


“... Umu. Tidak bisa. Dia mungkin mengatakan semua itu barusan, tapi dia iblis. Jika ditekan, dia akan mengungkapkan sifat sejatinya dan menggunakan dirimu sebagai sandera."

"Tapi jika itu terjadi, Yang Mulia akan membunuhku tanpa ragu, bukankah begitu?"

“Ketika dirimu mengatakan itu dengan tatapan serius di wajahmu, dirimu membuatku terdengar seperti aku orang yang kejam. Jika aku tidak bisa menyelamatkan dirimu, aku akan membuangmu. Aku akan menyerangmu dengan sihir serangan juga. "

"Dalam hal itu--"

"--Aku tidak melakukan ini karena aku ingin membunuh sandera, kau tahu?"

"Ah! Maafkan aku…"


[Volume 13 Chapter 2 Bagian 2 BELUM SELESAI]
#setengahnya besok, ngantok total 'kata' ada 16000 kata, dan ini baru 7000 kata (hampir setengahnya)

Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 2 Bagian 2-a

18 comments:

  1. Thanks, semoga admin sehat selalu lancar pekerjaan nya Amin

    ReplyDelete
  2. Weh.. mantafff.. makasih mimin semangat selalu

    ReplyDelete
  3. mantap klo panjang yak.. lebih lama bisa menikmatinya

    ReplyDelete
  4. Makasih min^^ ditunggu kelanjutannya

    ReplyDelete
  5. ntapz min 16000 kata

    ReplyDelete
  6. Kelemahan adalah dosa min. Lanjutin min jgn lemah :v

    ReplyDelete
  7. To be continued... haha
    good luck translatenya.

    ReplyDelete
  8. Jam berapa biasa nya update bossque ?

    ReplyDelete
  9. Mantap min, kerja bagai kuda....

    ReplyDelete
  10. meskipun ngantuk tetap berjuang min semoga banyak manfaat bagi semua pengikut Ainz-sama hehehe lol.intinya kami dukung lah

    ReplyDelete