Thursday, 10 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 3 Bagian 2

Gunner and Archer

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 3 Bagian 2


Bagian 2


"Apa masalahnya? Apakah ada sesuatu yang mengganggumu? ”

"Ah tidak! Sudah tiga hari sejak pencarian dimulai, jadi aku pikir mungkin agak terburu-buru menyimpulkan bahwa dia terjatuh di sana ... ”

"Aku mengerti. Itu masuk akal. Namun, bukankah lebih baik bersiap untuk jaga-jaga? ”

"Itu benar."

"Baik. Kalau begitu, maid iblis-kun. Ini adalah ketiga kalinya aku berbicara denganmu. Pada hari kami menemukanmu, kemarin, dan sekarang. ”


Maid iblis tidak berkata apa-apa dan menatap Caspond.


"Jika aku memintamu untuk pergi ke sebuah kota besar untuk menyelamatkan seseorang yang dipenjara di sana, maukah kau membantu kami?"

“... Seperti yang aku katakan kemarin. Aku akan melakukannya."

“Ahh, bagus, aku mengerti. Kemudian, aku minta maaf untuk ini, tetapi bisakah kau kembali ke kamarmu? Wakil Kapten Montagnes, aku minta tolong padamu. ”




Dia memimpin maid iblis itu pergi, dan mereka mulai berbicara lagi setelah Gustav kembali.


“Nona Baraja. Meskipun aku tidak tahu apakah aku perlu memberitahu tentang ini semua, memiliki informasi ini mungkin bisa meningkatkan keberhasilanmu menyusup ke Kalinsha. Oleh karena itu, aku akan memberitahumu tentang beberapa hal. Yang pertama menyangkut Jaldabaoth. ”


Caspond memberitahunya apa yang telah mereka pelajari dari maid iblis.

Tampaknya dia tidak banyak tahu tentang Jaldabaoth, praktisnya tidak ada apa-apa. Dia bahkan tidak tahu kemampuan, serangan atau kelemahan yang dia miliki. Selain itu, dia tidak tahu apa yang sedang dilakukan Jaldabaoth sekarang atau apa tujuannya.

Namun, Jaldabaoth mengatakan bahwa dia akan membutuhkan waktu yang sangat lama untuk memulihkan diri dari luka-lukanya. Tampaknya semakin besar suatu wadah, semakin banyak waktu yang diperlukan untuk mengisinya hingga penuh.

Maka, setelah mengetahui tentang Jaldabaoth, para demihuman dan iblis lainnya, Neia bertanya kepada Caspond pertanyaan yang jawabannya paling ingin dia ketahui.


"Seberapa besar kita bisa mempercayainya?"

“Kita tidak bisa mempercayainya. Kita harus membunuhnya supaya aman. ”


Jawaban itu diberikan oleh Remedios.

Neia menahan desakan untuk bertanya apakah dia bisa mengalahkan maid iblis berlevel 150, dan mendengarkan penilaian Caspond.


“Aku merasa sulit untuk memercayainya. Ini mungkin salah satu rencana Jaldabaoth. Dia mungkin mata-mata yang dikirimnya untuk memberitahu jika ada seseorang seperti Momon muncul, seseorang yang bisa melawan Jaldabaoth. ”


Itulah mengapa mereka meminta pada Zern untuk pergi sebelum membawa maid iblis.


"Sudah kubilang, kan? Akan lebih baik untuk membunuhnya. Dengan begitu, hanya akan ada satu hal saja yang perlu dikhawatirkan. ”

“Aku mengerti, Kapten Custodio. Itu adalah pilihan. Namun, sangat mungkin bahwa maid iblis memang berada di bawah kendali Sorcerer King. Itu karena dia belum memberikan informasi palsu tentang Jaldabaoth sampai saat ini. Namun, mengapa dia tidak bertanya tentang Sorcerer King sama sekali ... Umu. Namun, kau setuju untuk menyerahkan kepemilikan maid iblis kepada Sorcerer King, bukan? Karena kau melakukan itu, begitu mereka tahu kita membunuhnya, mereka akan menganggap kerajaan kita tidak mampu memenuhi janji-janjinya, kau tahu? Setelah itu terjadi, mungkin tidak ada orang lain yang mau membantu kita apa pun yang terjadi di kerajaan kita. ”

“Dia sudah dibunuh oleh Jaldabaoth, bukan?”


Kata-kata Remedios membuat Neia menatap ke bawah saat dia berjuang untuk menahan kembali amarahnya. Berkat Remedios, dia merasa seperti dia telah mendapatkan kemampuan untuk mengelola emosinya dengan lebih baik.


“Kita tidak yakin tentang itu. Itulah mengapa aku merasa kita perlu menguji dan menggunakan dia selama menyelamatkan pangeran. Jika dia mengkhianati kita dan membocorkan informasi, maka hanya Zern yang akan dibunuh, yang pastinya akan mengurangi jumlah demihuman. Kita juga bisa membasmi pengkhianat di antara kita. Ini adalah dua manfaat dari opsi ini. Dan tentu saja, jika kita berhasil, kita dapat merasa senang. ”


Tolong jangan lupa dengan nyawa seseorang yang akan melakukan penyusupan, Neia menggerutu di dalam hatinya.


“Apakah kau sudah menanyai maid iblis tentang kelemahannya sendiri? Jika dia mengkhianati kita dalam perjalanan, bukankah lebih baik memiliki cara untuk menghadapinya? ”

"Kita belum bertanya tentang hal seperti itu."


Caspond tersenyum pahit. Neia mengikutinya.

Bahkan jika dia memberi tahu mereka, tidak akan ada cara untuk menentukan apakah dia mengatakan yang sebenarnya. Mereka tidak bisa tahu dengan melihatnya, dan jelas mereka tidak bisa mengujinya.


“Yah, kita bukan orang yang mengendalikannya. Pada akhirnya, dia hanya membantu kita karena Sorcerer King memberinya perintah untuk melakukannya. ”


Gustav masih membicarakan hal itu, tetapi sebenarnya Caspond dan Neia sudah menyadari hal itu. Mungkin hanya ada satu orang disini yang tidak mengerti situasinya.


“Jadi yang melakukan penyusupan hanya diriku sendiri dan maid iblis. Apakah ada orang lain yang dipilih? ”

"Pada poin itu, jika kau tidak punya orang lain untuk direkomendasikan, maka kalian akan melakukannya berdua."


Untuk sesaat, Neia memandang Caspond karena dia pikir dia bercanda, tapi wajahnya serius.


“Izinkan saya untuk menambahkan kata-kata Pangeran-denka, pastinya dalam melakukan penyusupan sebaiknya dilakukan oleh sedikit orang, apakah aku salah? Banyak orang yang melakukannya akan menjadi buruk, itulah mengapa kita tidak memiliki siapa pun untuk diajukkan. ”


Sementara penjelasan Gustav cukup meyakinkan, Neia tahu itu bukan satu-satunya alasan.

Itu karena situasi Neia Baraja.

Akan baik-baik saja jika operasi penyelamatan ini berjalan dengan baik. Jika gagalpun, mereka hanya kehilangan pengawal yang mengganggu yang telah berpihak pada Sorcerer King dan salah satu dari bawahan Sorcerer King. Selain itu, kerugian mereka sedikit bahkan jika maid iblis mengkhianati mereka. Itu sempurna.


Dalam hal ini - apakah itu bohong ketika mereka mengatakan bahwa mereka telah meminta Remedios untuk pergi sebelumnya? Mungkin juga tidak, dan mereka hanya berusaha meminimalkan kerugian mereka.

Neia menghembuskan nafas. Tidak ada jawaban lain. Ini adalah kesempatan yang bagus untuk menunjukkan kesetiaannya pada Sorcerer King.


"Saya mengerti. Aku dan wanita itu-- " dia berpikir bahwa maid iblis itu mungkin seorang wanita" - Maid Iblis akan melakukannya berdua. "

"Oh begitu. Maka kami akan mengandalkanmu. "

"Baik!"

“Lalu Wakil Kapten Montagnes akan menggambar sketsa kasar tentang kota. Persiapkan dirimu sebelum kau pergi. Juga, hindari pertempuran jika bertemu iblis yang dekat dengan Jaldabaoth. ”


Menurut maid iblis dan informasi Zern, Jaldabaoth dilayani oleh tiga Great Demon. Ketiga iblis itu--

Penguasa Abelion Hills, tempat para demihuman tinggal.

Pemimpin dari invasi Holy Kingdom Selatan.

Penjaga tiga kota besar, yang diteleportasi antara Kalinsha, Rimun dan Prart.


Yang seperti itu.

Karena itu, jika dia tidak beruntung, great demon penjaga kota akan muncul.

Great demon penjaga kota-kota itu tampaknya tidak memiliki kepala, dan tubuhnya seperti pohon yang layu. Tingginya dua meter dan tidak memiliki sayap atau ekor. Cakar ditangannya, dan tubuh rampingnya memiliki kekuatan yang tak terbayangkan. Juga, ia tidak memiliki kepala, tetapi ia masih bisa merasakan sekelilingnya, dan bahkan bisa membaca.

Sebagai iblis, ia memiliki fisiologi yang benar-benar jahat.

Kebetulan, ibu kota Hoburns tampaknya berada di bawah komando langsung Jaldabaoth, dan bukan dari para pelayannya.


"Boleh aku tahu siapa yang lebih kuat di antara mereka dan maid iblis?"

"Dalam perkataan maid iblis itu sendiri, dia tidak tahu."


Dia ingin melihat kemampuan bertarung maid itu sekali saja. Khususnya, dia ingin tahu senjata apa yang dia sukai dan kemampuan spesial apa yang dia miliki. Jika dia tidak tahu itu, mereka mungkin mengalami kekalahan yang tidak terduga.


"Ketiga great demon adalah jenderal dan bangsawan. Dia mungkin merasa bahwa demihuman tidak cocok untuk pekerjaan yang memerlukan otak, jadi dia tampaknya telah membentuk struktur kekuasaan diktator. Karena itu, great demon menangani bagian administrasi dan mereka tidak menunjuk penerus atau pengganti. Jika kau dapat mengalahkan mereka, kau akan dapat memberikan tekanan yang dapat menghancurkan Aliansi Demihuman . "

"Itu akan memperbesar keberhasilan rencana anda, Pangeran-denka."

“Ahh. Meskipun Jaldabaoth mungkin memimpin sendiri setelah luka-lukanya pulih ... Saat ini, aku pikir dia tidak akan memaksakan diri untuk melakukan tindakan. Namun, jika kau mendapatkan tubuhnya, maka kemenangan akan selalu dekat bahkan jika kau tidak menghancurkan kepalanya. Bisa dikatakan, prioritas utamamu sekarang adalah penyelamatan, jadi hindari pertempuran sebisamu. ”

"Saya mengerti."

"Kalau begitu ... kapan kau akan memulai misi penyelamatan?"

“Saya berencana untuk berangkat sesegera mungkin. Namun, saya ingin berbicara dengan maid iblis sebelum itu. "

"Aku mengerti. Lalu bagaimana dengan dua hari lagi? ”


Neia menjawab dengan setuju dan menerima izin untuk menemui maid iblis. Setelah itu, dia meninggalkan ruangan.

Sementara dia memiliki beban berat yang ditanggung, langkahnya energik dan wajahnya penuh dengan tekad. Api kemarahan yang datang dari kehilangan tujuannya baru-baru ini mendapat arah baru, dan mereka menjadi cahaya menyilaukan yang menerangi jalannya.

Masih ada yang bisa dia lakukan, dan jalannya menuju Yang Mulia. Ketika dia berpikir seperti itu, bahkan bepergian dengan iblis berbahaya bukanlah apa-apa.



***



Maid iblis tinggal di sebuah bangunan berukuran rata-rata dengan sebuah taman. Seharusnya dulu milik penduduk kota yang kaya. Selama penaklukan kejam kota ini, bagian dari dekorasi yang indah telah dihancurkan, dan patung-patung yang seharusnya ada di sana telah dihancurkan. Namun, rumah itu sendiri masih utuh, dan sepertinya udara dingin di luar tidak akan memasukinya.

Namun, meskipun itu rumah murah yang sangat jelek, itu sama saja. Semua celah terbuka yang bisa disebut jendela ditutupi papan untuk menyegelnya, itu tidak dimaksudkan untuk menghentikan udara dingin dari luar - itu juga - membuat orang merasa paranoid.


Secara keseluruhan, ini adalah sangkar, atau semacam ruang isolasi. Itu adalah tempat bagi seorang bawahan dari undead atau iblis, tetapi juga tempat untuk bawahan pahlawan yang telah datang untuk menyelamatkan Holy Kingdom. Itu adalah tempat yang mencampurkan banyak tujuan, serta perasaan datangnya krisis dan keengganan.

Sementara dia ingin bertanya apa yang bisa dia lakukan dengan lilitan beberapa lapisan rantai padanya, Sorcerer King tidak secara resmi memperkenalkannya, jadi mereka tidak bisa memperlakukan maid iblis ini dengan sopan.


Dinding di sekeliling rumah telah diperbaiki dengan cepat, tetapi tidak memiliki pintu dengan kunci. Apakah mereka membuatnya karena tidak ada cukup baja untuk dipakai? Sebagai gantinya adalah pos penjaga yang dibangun dengan terburu-buru yang tampak seperti pos ronda.

Pria yang berdiri di sana adalah seorang lelaki berperawakan dan bertampang garang, para paladin yang telah ditunjuk sebagai komandan di tempat ini. Neia menyerahkan gulungan yang sudah disiapkan Caspond kepadanya.


Paladin cepat-cepat memeriksanya, lalu mengembalikan gulungan itu kepadanya sambil menyerahkan kandil yang menyala.
(TL Note: 'Kandil' rangkaian lilis mirip garpu, gambar cari digoogle)


Saat itu siang hari, tetapi jendela-jendela tertutup berarti cahaya itu tidak bisa menembus ke dalam. Karena maid iblis juga tidak membutuhkan cahaya, interiornya gelap gulita.

Neia pergi melewati pintu dan melihat sekeliling taman yang sepi sebelum menuju ke bangunannya. Saat dia berjalan di jalan batu yang hancur ke pintu utama, Neia menarik napas dalam-dalam.


Dia menggunakan pengetuk pintu, tetapi tidak ada jawaban. Neia ragu-ragu, dan kemudian mencoba menggerakan kenop pintu. Itu tidak terkunci. Dia membuka pintu, dan mengintip ke dalam interior yang gelap. Tidak ada suara dari dalam, dan sepi seperti makam.

Dia mengambil keputusan dan kemudian masuk. Tidak ada cahaya di dalam, dan tidak ada maid itu. Tidak ada apa pun di rumah ini selain Neia dan iblis berlevel 150.

Keringat meluncur di punggungnya. Lilin yang dipegangnya bergetar goyah. Segala sesuatu di luar lingkaran cahaya lilin kecil itu tampaknya telah terhisap ke dalam kegelapan.


“Aku Neia Baraja! Aku di sini untuk bertemu denganmu! Dimana kau! ”


Neia berteriak di kegelapan, tetapi kegelapan tidak merespon.

Apakah dia tidur?

Dia berteriak lagi, lebih lantang dari sebelumnya, tapi tidak ada jawaban.

Neia meningkatkan keberanian, dan melangkah maju.

Ini adalah bangunan dengan dua lantai. Ada banyak ruangan, dan memeriksa semuanya akan membutuhkan waktu yang cukup lama. Tetap saja, bahkan tanpa melakukan itu, Neia mungkin bisa mengetahui sesuatu dengan pendengarannya yang tajam.

Dia mulai dengan lantai pertama.

Saat Neia mengumpulkan keberaniannya dan melangkah maju--


"--Uwah."


Seseorang memanggilnya dari samping dan sebuah wajah muncul dalam cahaya.


"Aiieeeee!"


Dia gemetaran, dan dia tanpa sadar mundur dari wajah yang baru saja muncul.

Dia menabrak dinding dengan bunyi gedebuk.

Dia tidak mungkin melewatkan wajah itu. Itu muncul di sampingnya seolah-olah melewati dinding.


"... apakah itu menakutkan."


Dia melihat maid iblis itu melalui matanya yang berlinang air mata. Dia menyaksikan Neia yang panik dengan ekspresi kosong di wajahnya.


"Iblis sialan ..."


Neia menggerutu.

Apakah bahkan Circlet of Iron akan tak berdaya untuk mencegah perasaan terkejut? Jantungnya berdebar seperti drum, dan rasanya seperti mau meledak. Jika itu tujuan iblis--

Yah, sepertinya itu tidak mungkin ...


"...Kenapa kau datang kesini?"

“Aku datang ke sini untuk menanyakan sesuatu. Dalam waktu dua hari, aku ingin kita berdua ... ”


Mungkin akan terlalu berbahaya untuk menjelaskan operasi secara detail karena dia tidak tahu seberapa besar dia bisa mempercayainya.


"... Untuk menjalankan sebuah misi."

"...Mengerti."

"Jadi aku pikir lebih baik jika kita dapat berbagi apa yang kita ketahui dan mendiskusikan apa yang bisa kita lakukan ..."

“... Berbagi informasi itu penting. Dipahami. "


Apakah dia benar-benar akan berbagi informasi, dan itu akan bergantung pada diskusi yang akan datang.


“... Baiklah, kalau begitu kemarilah.”


Maid iblis bergerak dengan langkah cepat, seolah-olah dia tidak peduli tentang kurangnya cahaya. Tampaknya paladin yang dia temui sebelumnya mengatakan yang sebenarnya.

Saat Neia membuntuti di belakangnya, dia memperhatikan bagian belakang maid iblis.

Dia adalah seorang gadis cantik dengan tubuh ramping dan wajah cantiknya membangkitkan hasrat protektif pada orang lain.


Namun, semua itu tampak seperti kebohongan untuk Neia, yang tahu kebenaran tentang dirinya.

Rantai yang diikatkan padanya di ruangan Caspond tidak terlihat di mana pun. Namun, rantai itu tidak berarti sejak awal. Iblis ini hanya dibuat dalam bentuk seorang gadis manusia. Identitas aslinya adalah monster yang bisa melampaui Naga.

Ketika dia berpikir bahwa sebuah tepukan pelan mungkin saja bisa membunuhnya, perutnya mulai terasa sakit.


“Aku sangat rapuh, jadi tolong bersikap lembutlah denganku.”


Ketika dia mendengar Neia menggumamkan kata-kata itu secara refleks, maid iblis itu berhenti di tempatnya, lalu berbalik dan berkata, “Dimengerti.” Bahkan mata Neia tidak bisa melihat perubahan apa pun dalam ekspresinya. Tidak tahu apa yang dia pikir membuatnya sedikit gelisah.

Dengan begitu, mereka tiba di ruang tamu.

Hanya ada satu lilin untuk penerangan.


"... Duduk," dia menunjuk ke kursi dihadapannya. Neia duduk dan"... Mau minuman."


Dia tiba-tiba mengeluarkan sebotol cairan cokelat. Itu seperti yang dilakukan Sorcerer King saat mengambil item.

Saat Neia menyaksikan dengan terkejut, dia membuka tutupnya dan memasukkan sedotan. Itu terbuat dari bahan aneh yang terlihat lembut dan keras pada saat yang bersamaan.

Dia berharap cairan seperti lumpur itu bukan racun. Akan sangat menyedihkan jika dia tidak sengaja lupa bahwa itu berbahaya bagi manusia.

Namun, jika dia benar-benar bawahan dari Sorcerer King, maka dia tidak akan bisa menolak. Neia memberanikan dirinya dan menggerakkan lidahnya.

Dia menyedotnya sampai memenuhi mulutnya, dan memutar lidahnya.

Itu tidak separah yang dia harapkan, dan itu tidak menusuk seperti jarum--

Itu manis !? Apa ini!

Neia menyeruputnya sedikit demi sedikit. Sementara itu lengket dan agak susah disedot, itu enak, menyegarkan dan lezat.


“... Beraroma cokelat. Kalori agak tinggi ... sekitaran 2000. Tapi jangan khawatir. Makan makanan yang enak dan menjadi gemuk adalah ambisi yang sangat digemari seorang wanita, salah satu Mahluk Tertingi pernah berkata begitu. ”


Perubahan nada membuat Neia mengintip wajahnya lagi, tapi dia masih tanpa ekspresi.

Kata-kata "Suprme" membuatnya berpikir tentang Sorcerer King, tetapi Neia memiliki perasaan yang maid iblis maksudkan adalah orang lain.


"... Mau yang lain?"

"Bolehkah?"


Sang maid iblis mungkin tahu bahwa akan sangat disayangkan menghabiskannya sekaligus dan dia mengeluarkan botol lain.

Neia juga seorang gadis - meskipun para Orc bertanya-tanya apakah dia perempuan - dan sulit baginya untuk mengkonsumsi sesuatu yang dapat membuatnya gemuk. Namun, minuman ini berada di wadah kecil, dan berarti hanya sedikit. Jika kau makan terlalu banyak, tentu saja, kau akan menjadi gemuk. Kau bisa megimbanginya, jika kau makan lebih sedikit saat makan malam.

Akutidak tahu apa itu kalori atau seberapa banya dua ribu itu, tetapi dia mengatakan itu sedikit, jadi seharusnya tidak masalah.

Itu adalah rasa manis yang benar-benar berbeda dari buah atau madu. Kali ini, dia akan menikmati rasanya sebelum meminumnya.

Dia menegaknya dengan mulut penuh--


"Ah! Tidak, itu bukan alasanku kesini. Aku kesini untuk berbicara. "

"... Mm."


Si maid iblis mengisap sedotan dan minum dengan cara yang sama seperti Neia, sementara matanya memberi isyarat pada Neia untuk melanjutkan.


“Eh, yah, pertama, jika kau punya nama, bisakah kau memberitahukannya padaku? Aku Neia Baraja, tetapi kau dapat memanggilku sesukamu. ”


Menurut Blue Rose, masing-masing maid iblis benar-benar berbeda dari yang lain dalam hal penampilan dan persenjataan. Bahkan, maid-maid iblis yang dilihatnya di belakang Jaldabaoth di ruangan Caspond benar-benar berbeda dari yang satu ini. Mungkin ada nama yang berbeda untuk berbagai jenis maid iblis, seperti Goblin dan Hobgoblin.

Meskipun mungkin tidak perlu mengetahui nama individu dan rasnya, jika dia benar-benar bawahan dari Sorcerer King, maka sebagai pengawal, pastilah sopan untuk memperlakukannya dengan dengan hormat.


“... Fuhaa. CZ baik-baik saja. Aku akan memanggilmu Neia. ”

"CZ, kan?"


Neia telah menduga akan dipanggil sebagai "manusia", jadi dia sedikit terkejut.

Apakah nama pribadi maid iblis itu CZ? Atau apakah CZ nama rasnya? Nah, keduanya tidak masalah untukku ...


"Apakah itu nama pribadimu?"

“... Nama pribadi? Pertanyaan yang bagus. Ya. Nama pribadi. "

“Ah, maafkan aku. Aku tidak mengerti iblis dengan baik ... ”

“... Mm. Iblis… huh. Ini ... mm. "


CZ sepertinya bergumam. Neia bisa mendengar semuanya, tetapi karena dia berbicara pada dirinya sendiri, dia memutuskan untuk tidak bertanya.


“Baiklah kalau begitu, CZ. Apa yang bisa kau lakukan? Juga, ada beberapa maid iblis, jadi mengapa Sorcerer King memilihmu? ”

“... Aku ahli dalam serangan jarak jauh. Juga karena aku adalah MVP (yang terbaik). ”

"Terbaik? Ahh, begitukah? Jadi pada saat itu kamu adalah lawan yang paling merepotkan, kan? ”


CZ terkekeh. Wajahnya sepertinya tidak berubah. Namun, Neia memiliki mata yang tajam, dan dia mengerti setelah mengamatinya dengan hati-hati.

Ada sedikit perubahan dalam ekspresinya - dia tampak bangga.

Pada saat yang sama, Neia merasa rileks. Sepertinya dia tidak mudah dikendalikan karena dia yang terlemah.


"Aku juga bisa menggunakan senjata jarak jauh, tetapi pada satu sisi aku tidak terlalu ahli dalam pertempuran jarak dekat ... Kita tidak memiliki seorang frontliner."


CZ menyesap minumannya dalam keheningan.


"Punya beberapa ide?"

"...Apa yang kita lakukan?"

"Menyusup kota dan menyelamatkan seorang Petinggi."


Dia belum bisa menyebutkan kata Zern.


“... Maka kita perlu kemampuan untuk bergerak secara diam-diam. Lebih baik tidak memiliki frontliner yang berisik. ”

"Ya itu benar."

"... Bisakah kau bergerak dengan tenang, Neia?"

“Aku punya beberapa pengalaman, jadi aku mungkin lebih baik dari sebelumnya. Namun, aku tidak sepenuhnya percaya diri. ”

"... Bisakah kau menggunakan mantra seperti [ Invisibility ] atau item sihir seperti itu?"


Neia menggelengkan kepalanya.


"...Aku mengerti. Bekerja keraslah. "

"Ya. Aku akan bekerja keras. Lalu…"


Mungkinkah dia benar-benar mempercayainya - dapatkah dia percaya bahwa dia berada di bawah kendali Sorcerer King?


Jika CZ masih bawahan dari Jaldabaoth dan berpura-pura menjadi bawahan dari Sorcerer King untuk memata-matai mereka, kemudian menceritakan tentang dirinya. Namun, itu sangat mungkin bahwa Sorcerer King telah merebut kendali dirinya dari Jaldabaoth. Dalam hal itu, tidak mempercayainya akan membuang kartu truf terbaiknya.

Jadi, dengan gugup dan terbata-bata, dia berbicara.


"Di tempat ini, er, aku memiliki tugas menjadi pengawal Sorcerer King."


Pose patung CZ tidak berubah.


"...Aku pernah dengan. Dia mengatakan perempuan yang memiliki mata jahat. Dan kemudian dia meminjamkan busur kepadanya, yang dibuat dengan Rune ™. Perlihatkan padaku."


Alarm berbunyi di sudut pikirannya - Jaldabaoth sepertinya juga tertarik pada itu. Namun, jika CZ benar-benar berada dibawah kendali Sorcerer King, dia tidak akan bisa menolak.

Neia menyerahkan busurnya, dan CZ mengambilnya. Namun, dia hanya melirik sebentar sebelum mengembalikannya ke Neia.


"Ini sangat bagus. Kau harus membiarkan banyak orang melihatnya. ”


Dia mengirimkan kalimat itu dengan tenang, jadi sepertinya dia sedang membaca sesuatu. Namun, dia mungkin membayangkan beberapa hal karena CZ tidak melihatnya denga terkesima. Bagaimanapun juga, cara bicaranya seperti ini sejak dia pertama kali bertemu.


"Terima kasih. Ah ya. Tentang apa yang terjadi setelah misi-- ”


CZ mengulurkan tangan untuk menahan Neia.


"Kau harus membiarkan banyak orang melihatnya."


Kenapa dia begitu antusias dengan ini? CZ mungkin mengetahui kebingungan di wajah Neia, dan melanjutkan:


“Dia meminjamkan senjata yang dibuat dengan rune yang sangat bagus. Kau harus menyebarkan kebesaran Ainz-sama. "


Kata Ainz membuat Neia berkedut. Menjadikannya jelas baginya adalah prioritas utamanya.


"Yang Mulia."


Neia merasakan dari wajah kosong CZ bahwa dia belum cukup jelas, dan menambahkan:


"Itu adalah 'Yang Mulia'. Memanggilnya Ainz-sama terlalu akrab, bukankah begitu? ”


Kali ini, CZ yang wajahnya sedikit bergetar. Tidak, sekilas wajahnya masih kosong, tetapi Neia yakin bahwa ekspresinya telah berubah.


"Itu tidak terlalu akrab."

“Tidak, itu benar. Normalnya, kau tidak memanggilnya dengan namanya, tetapi dengan gelarnya. kau baru saja melayaninya dan belum berguna baginya ... Ada apa dengan wajamu itu? "

"Tidak ada. Namun, aku ingin memanggilnya Ainz-sama dan bukan Yang Mulia. ”


Apakah ekspresi yang samar-samar bisa terlihat dari wajah kosong itu terlihat kasihan, atau apakah dia mengincar kemenangannya? Bahkan Neia tidak mengerti, tetapi itu membuatnya marah. Pendatang baru yang baru saja muncul entah darimana, dan dengan biasa bersikap akrab kepada orang yang sangat dia segani membuatnya sangat tidak bahagia.

Neia memutuskan untuk tidak berpura-pura lagi. Sementara dia ingin bertindak sebagai pengawal dan memperlakukannya dengan sopan sebagai prajurit Holy Kingdom, dia memutuskan untuk menyerah. Bahkan jika yang dihadapinya adalah monster yang tak tertandingi, itu tidak masalah. Dia harus memperjelas satu hal.


"Seseorang sepertimu--"

"Aku diberitahu untuk melakukannya oleh Ainz Ooal Gown-sama - Panggil aku Ainz-sama, katanya."

"Eh?"

“Jadi aku akan memanggilnya Ainz-sama. Aku akan. Memanggil. Dia. Dengan."


Kalimat yang tidak diucapkan adalah "tetapi kau tidak bisa". Tubuh Neia bergetar.

Tidak, dia adalah iblis yang Sorcerer King telah jadikan sebagi maid dengan sihirnya. Mungkin wajar kalau dia melakukannya sejauh itu.


“Tidak, itu tidak mungkin. Kau, kau pasti berbohong. Kau berbohong seperti iblis. Bagaimana dia bisa mengatakan itu dalam situasi seperti itu? ”


CZ menggelengkan kepalanya, seolah berkata, "kesedihan yang bagus."

“Ini memalukan, tetapi juga benar. Yah, aku tahu kau pasti terkejut. Aku sangat mengerti. Dengan posisimu sekarang. Namun, jika kau bekerja untuk Ainz-sama, suatu saat kau juga bisa memanggilnya Ainz-sama. "

"--CZ."

“... Neia. Ini adalah tugas generasi lama untuk mengajari generasi baru. ”


Meskipun itu cukup bagus, apakah CZ sudah melayaninya lebih dulu? Namun, fakta bahwa dia bisa memanggilnya Ainz-sama membuatnya merasa bahwa mungkin dia adalah seniornya. Agak sulit diterima, tapi untuk saat ini--


"Aku ingin mengucapkan terima kasih."

“... Jangan sebut itu. Seseorang harus menunjukkan kebaikan kepada mereka yang tahu kebesaran Ainz-sama. ”


Mata Neia melebar karena terkejut. Dia hanya bersama dengannya untuk waktu yang begitu singkat, jadi bagaimana dia memberikan rasa hormat seperti itu? Tidak, itu pasti membuktikan betapa hebatnya Sorcerer King.


"Ya itu betul. Aku tahu betul betapa agungnya Yang Mulia. ”


Setelah Neia menjawab, mereka berdua saling berpandangan untuk sementara waktu.

CZ adalah yang pertama bergerak.

Dia dengan tangkas merentangkan tangan kanannya. Neia langsung merespon dan tanpa ragu-ragu.

Sementara Neia agak terganggu oleh fakta bahwa CZ belum melepas sarung tangannya, mereka berdua berjabat tangan di atas meja.

Mengingat betapa dia menghormati sang Sorcerer King, sepertinya dia benar-benar berada di bawah kendali Yang Mulia. Kalau tidak, dia tidak akan memanggilnya Ainz-sama, tetapi sebaliknya dia akan memanggilnya Yang Mulia sepertiku, jadi dia tidak akan terdengar aneh.

Apakah dia naif? Namun, pada titik ini, Neia sangat yakin dengan keyakinannya. Dia mengerti bahwa kesetiaan CZ sangatlah tulus. Sama seperti sebuah roda gigi dipasang bersama, mereka bisa saling memahami karena mereka sesama penyembah dewa yang sama.


“... Ngomong-ngomong, mudah berteman denganmu. Sebagai manusia, kau memiliki masa depan yang cerah, Neia. ”

“Aku memiliki perasaan campur aduk dengan berteman dengan iblis. Kita berbicara seperti ini karena kau mengatakan kebenaran tentang betapa hebatnya Yang Mulia. "


Hm hm, CZ mengangguk.


“... Meskipun aku merasa tidak peduli apa yang terjadi pada Neia, aku akan membawamu kembali dengan selamat ke kerajaan ini. Aku berjanji."


"Terima kasih."


Rasa senang Neia jujur ​​dan lugas. Level CZ adalah 150. Dia berada di level di mana bahkan Blue Rose akan kesulitan untuk menang melawannya. Haruslah bersyukur mendapatkan perlindungan dari iblis seperti itu. Ini benar jika benar dia adalah bawahan dari Sorcerer King. Meskipun, ada satu hal yang harus dia perjelas dengannya.


"... Bisakah kau bersumpah dengan nama Sorcerer King?"


CZ mengangkat tangan, seperti dia dipanggil oleh seorang guru.


"Aku bersumpah atas nama Maluk Tertinggi, Ainz Ooal Gown-sama ... Namun, jika Neia mati dan dibangkitkan, itu masih dianggap seperti menepati janjiku, kan?"

"Amankah…? Tidak, aku pikir itu sedikit berbeda ... ”


Mereka berdua saling memandang.

Bagi Neia, ada perbedaan besar antara "aman" dan "hidup kembali setelah mati". Namun, itu hanya dalam batas dari apa yang bisa dia kompromi.


"Jika kau tidak menjadi iblis atau salah satu dari undead, tetapi hidup kembali sebagai manusia, yang seharusnya dihitung, benar ..."

“... Itu seharusnya baik-baik saja. ...Baiklah."


Ada sedikit perubahan pada suara CZ, yang terdengar monoton selama ini. Dia terdengar seperti dia termotivasi sekarang.


"... Meskipun kau tidak imut, ini khusus untukmu."


CZ mengambil sesuatu dan pergi ke sisi Neia. Lalu dia menekan sesuatu dengan erat ke dahi Neia.


“Eh !? Apa!? Apa ini!?"


Karena takut dengan tindakan yang tak dapat dijelaskan itu, dia berusaha mati-matian untuk mengupasnya, tetapi dia tidak bisa. Itu menempel begitu erat sehingga tidak mau bergerak. Itu sangat menakutkan.


"Apa ini! Eh! Tunggu! Aku takut!"

"...Tidak masalah. Itu tidak akan menyakiti dan itu tidak menakutkan. Lihatlah."


CZ menunjukkan sesuatu padanya dengan angka 1 dan desain yang aneh - itu mungkin sebuah surat - di atasnya. Itu terbuat dari sejenis kertas yang berkilauan dengan kilau yang menakutkan dan yang ada di kepalanya juga sama licinnya. Dia pernah mendengar tentang talisman, jadi apakah itu semacam jimat yang digunakan sebagai media sihir untuk teknik itu? Tidak peduli bagaimanapun, dia tidak bisa mengeluarkan item biasa seperti ini, jadi itu pastilah item sihir. Itulah yang mengirim rasa dingin ke tulang belakang Neia. Mungkinkah dia tidak akan bisa menghapusnya selama sisa hidupnya?


“Mengapa kau harus menempelkannya di dahiku! Bukankah ada tempat yang lebih baik untuk menempelnya !? ”

"... Mm, seperti adik kecil."

"Eh !?" Meskipun dia mendengar sesuatu yang cukup mengejutkan, ada hal yang lebih penting di tangan. “Pokoknya, lepaskan ini. Setidaknya tempelkan di bajuku atau di tempat lain! ”

"... Mau bagaimana lagi, kalau begitu."


CZ mengeluarkan botol kecil dan meletakkan setetes sesuatu di dahi Neia. Setelah itu, benda yang menempel erat itu mudah terkelupas, seolah tidak pernah dilekatkan sama sekali. Dia mengambilnya, melihatnya, dan melihat bahwa itu sama dengan yang ditunjukkan CZ sebelumnya padanya.


"...Stiker. Itu perlu ditempel di suatu tempat yang terlihat. ”


Sepertinya dia harus menempelkannya. Menghentikan CZ tidak ada gunanya, jadi Neia melakukan apa yang diperintahkan kepadanya.


"Baik…"

"...Sudahkah kita selesai?"

“Eh? Ah, tidak, setelah ini, er, aku ingin berbicara tentang menemukan Yang Mulia, ah, tidak, untuk menyambutnya kembali ... ”

“... Aku akan ikut juga. ... Kita butuh banyak persiapan. Setelah semuanya berakhir. ”

"Sungguh?"

"...Aku berjanji. Tapi aku harap kita bisa meluangkan waktu untuk menyelesaikan pemetaan perbukitan demihuman. ”

"Itu benar. Eh, demihuman? "

Sesaat setelah dia setuju, sebuah pertanyaan tiba-tiba muncul di dalam hatinya. Saat ini, dia belum menceritakan apa-apa padanya. Meski begitu, mengapa dia tiba-tiba menggunakan kata "demihuman"?


Mungkinkah ... dia mendengar tentang Yang Mulia jatuh di Perbukitan dari Caspond-denka?


"...Ada yang salah?"

“Er, um… aku mengerti. Aku akan berbicara dengan para petinggi. "

"... Senang bertemu denganmu, Neia."

"Aku juga senang, CZ."


Meskipun dia masih sedikit terganggu dengan stiker ini sekarang, Neia mengulurkan tangannya, dan CZ menjawabnya. Mereka berdua berjabat tangan lagi.


"Kau pikir, Yang Mulia sudah mati, kan, CZ?"


Mata CZ melebar.


"...Apa yang baru saja kau katakan?"

"Sebenarnya, Yang Mulia jatuh ke timur, dan kemudian dia tidak menghubungi kami lagi ... Karena Yang Mulia dapat mengeluarkan mantra teleportasi, fakta bahwa dia masih belum kembali membuatku berpikir sesuatu terjadi padanya ... Jadi ... bagaimana jika ... Yang Mulia ... "


Terlalu menyakitkan untuk berbicara lebih jauh. Dia ragu-ragu, karena jika dia mengatakannya, itu mungkin menjadi kenyataan.

Untuk ini CZ menanggapi dengan apa yang mungkin mengejutkan.


"...Dia baik-baik saja. Dia belum mati. Kendali terhadapku adalah buktinya. Hm? ...Kenapa kau menangis?"


Air matanya mengalir dengan sendirinya.

Sorcerer King benar-benar hidup.

Dia benar-benar percaya bahwa dia belum mati. Tapi kadang-kadang, kegelisahan yang tiba-tiba muncul dalam pikirannya membuatnya tidak bisa tidur. Banyak orang telah memberi tahu Neia bahwa sang Sorcerer King baik-baik saja, tetapi semuanya terdengar seperti mereka hanya mencoba untuk menghiburnya, untuk mencoba dan menjaga kekhawatiran mereka sendiri, dan bukan karena mereka benar-benar mempercayainya.

Tetapi pada saat ini, seseorang telah mengatakan kepadanya dengan keyakinan dan kepastian mutlak. Itu, dan CZ adalah bukti bahwa Sorcerer King masih hidup. Itu memungkinkan Neia untuk menjadi lega.

Lega rasanya, seperti anak yang hilang menemukan orang tuanya, itu membuat Neia menangis.

CZ mengeluarkan sepotong kain yang dicetak dengan desain yang sama dengan syalnya - mungkin itu adalah sapu tangan - dan menutupkannya pada wajah Neia. Dan kemudian, dia mengusapnya dengan kasar. Bisa dibilang dia tidak berpengalaman dalam mengusap, tetapi itu cukup menyakitkan.

CZ menarik saputangan itu, dan ingus Neia membentang seperti jembatan.
(TL Note: Iyuhh...)


“... Ada ingus yang membentang. ... Aku sangat terkejut. ”


Setelah mendengar suara CZ yang jelas kaget, ada ekspresi yang tak terlukiskan di wajah Neia.

Oleh karena itu, dia mengambil sapu tangan dari sakunya sendiri dan mematahkan jembatan ingus.


"... Aku akan mencucinya."

"............. ya."


[Volume 13 Chapter 3 Bagian 2 SELESAI]


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 3 Bagian 2

24 comments:

  1. Wihh.akhirnya.. Ga sia2 begadang jam segini..

    ReplyDelete
  2. thanks min jaga kesehatan biar bisa update terus.

    ReplyDelete
  3. Cz sekarang jadi salesnya wkwk
    Mana maksa banget lagi wkwk

    ReplyDelete
  4. yupss makasih min udh update... CZ jadi seles mekso mungkin SOP bawaan nazarick...pupupu

    ReplyDelete
  5. termakasih kk....
    updatetannya....

    ReplyDelete
  6. Mantap, jossss,
    Nunggu duet maut keduanya beraksi 👏👏👏

    ReplyDelete
  7. Mau liat aksi duet shizu chan dan neia tempur. Makasih min.

    ReplyDelete
  8. Ty min dah selalu update..salut..lain soal, kok vol 13 ini alurnya seret banget..n fokus ma Baraja terus..jujur aku vol ini bosen banget.

    ReplyDelete
  9. Apa ya..hmmm..kayak telenovela.

    ReplyDelete
  10. Di tunggu lanjutannya min

    ReplyDelete
  11. ingus yg membentang... wow

    ReplyDelete
  12. Volume 13 chapter 2nya mana nih

    ReplyDelete
  13. uwaaaaaaah 'CZ dateng kawai

    ReplyDelete
  14. Lvl bahaya maksudnya itu parameter dunia itu

    ReplyDelete