Saturday, 12 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 3 Bagian 4

Gunner and Archer

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 3 Bagian 4


Bagian 4


Nieia dengan kagum berpikir, itu benar-benar cocok untuk maid iblis.

Dia tidak bisa sejauh ini tanpa CZ.

Dan ini juga berkat perintah yang diberikan Yang Mulia kepada CZ.

Hanya Sorcerer King yang bisa mendapatkan rasa hormat lebih dalam orang-orang yang bahkan tidak dia temui.

Sejujurnya, fakta bahwa dia adalah undead atau apapun itu adalah masalah yang sepele.

Aku harus membiarkan semua orang tahu, setelah ini selesai. Aku harus memberi tahu mereka betapa hebatnya Yang Mulia!

Menara itu hampir sepenuhnya terbuat dari batu dan hanya memiliki jendela kecil untuk pencahayaan. Itu lebih gelap dari kastil yang mereka lalui sebelumnya.



Lorong di dalam menara cukup luas, cukup besar untuk Neia dan CZ berjalan berdampingan. Bentuknya melingkar di sepanjang bagian dalam dinding menara.

Tujuan mereka, pangeran Zern, seharusnya berada di dekat puncak, jadi satu-satunya hal yang mereka lakukan ketika melewati pintu di sepanjang jalan adalah memeriksa pergerakan dari dalam sembari mereka berdua terus naik.

Sekitar dua putaran kemudian, CZ mengangkat tangannya untuk memberi tanda bahwa mereka harus berhenti. Ini terjadi hampir bersamaan dengan pendengaran Neia yang mendengar beberapa suara langkah.

Tampaknya mereka memakai armor logam, karena dia bisa mendengar suara logam yang mencolok ketika bertumbukan dengan batu.


"Dia sendiri, CZ-san."

"...Ya. Tapi ... langkah kakinya terdengar berat. "


Neia tidak tahu, tetapi jika CZ mengatakannya, maka mungkin saja begitu. Dengan kata lain, apa pun dia, dia tidak seukuran manusia.


"Apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita bersembunyi di balik salah satu pintu yang kita lewati sepanjang jalan? ”

“... Dia sudah sampai disini. Bunuh dia."

"Dipahami."


Neia menyiapkan busurnya setelah CZ. CZ terlihat memiliki rencana untuk langsung menembak tanpa mengatakan apapun. Dia telah mendengar bahwa pangeran Zern seukuran anak manusia. Selain itu, dia tidak akan mengenakan armor logam.

Sesosok mahluk besar muncul, Neia dan CZ menembak tanpa ragu-ragu.

Panah dan peluru mengenai tubuhnya, dan terlihat seperti tersedot masuk.


"Gaaahhhh!"


Objek besar itu roboh dari pijakannya, dan melangkah mundur di sepanjang jalan.

Karena dia mundur di sepanjang jalan yang melengkung, dia tidak lagi berada dijarak tembak.

Fakta bahwa dia selamat dari tembakan mereka - terutama CZ - menyiratkan bahwa itu adalah demihuman yang sangat kuat.


"Hei! Siapa kau!"


Teriakan marah bergema dari kedalaman lorong.


"Apa yang harus kita lakukan, CZ-san?"

"... Tidak bisa tetap disini dan menunggu ... Dekati dan serang sebelum musuh mengumpulkan para penjaga menara."

"Dimengerti."


Neia dan CZ mulai berlari.

Karena dapat bertahan dari serangan kejutan CZ dan Neia, mereka dapat berasumsi bahwa dia adalah salah satu penjaga - Vah Un. Vah Uns adalah makhluk yang memiliki kemampuan bertarung yang sangat bagus dan jumlah stamina yang mengejutkan.

Ketika mereka berlari, kelembapan di udara tampaknya meningkat juga - hidung Neia mencium aroma hujan.


“Goooaahhh! Manusia! Manusia ada di sini! ”


Setelah mendekati, mereka melihat demihuman besar.

Sementara dia memiliki nafas liar seperti Ogre, dia tampak jauh lebih cerdas daripada Remedios.

Kulitnya putih kebiruan, meskipun tampak lebih kejam daripada tidak sehat.

Dia memiliki tanduk tebal tunggal di dahinya. Dia membawa tongkat pemukul yang lebih besar dari Neia.


Dilihat dari penampilan fisiknya, dia sangat mirip dengan deskripsi spesies yang dikenal sebagai Vah Uns.

Sementara dia tidak seburuk Buser, dia masih lawan yang cukup berbahaya. Panah dan peluru itu jelas mengenainya, tetapi tampaknya dia tidak terluka. Tidak ada bau darah juga, jadi sepertinya dia tidak menutupinya dengan ilusi.

Entah bagaimana, dia telah meniadakan serangan mereka - terutama CZ.

“Jadi kau di sini untuk membunuhku, kan !? Kau memiliki mata yang bagus untuk seorang manusia !!! ”


Dia terlihat sangat bahagia.

Kalau begitu, Neia akan membiarkannya tetap seperti itu--


"...Tidak."


CZ menembak saat dia berbicara.

Ada desisan berbunyi 'pof' dari gas yang dikeluarkan karena sesuatu terbang di udara. Setelah itu, sebagian tubuh Vah Un menyatu menjadi kabut dan peluru menembusnya.


"... Mm."

“Wahahahaha! Senjata jarak jauh tidak berguna untukku! ”


Neia kehilangan sebatang panah di dahi Vah Un, tetapi kepalanya juga terurai menjadi kabut dan panah itu tertancap ke dinding di belakangnya.


"--Tak berguna! Percuma saja! Sekarang gemetarlah takut padaku, musuh dari semua pemanah, dan kemudian mati! ”

“... Kebal terhadap semua senjata jarak jauh? Untuk sesuatu yang hanya seperti itu? ” CZ bergumam. "Pasti ada triknya."


Neia melirik CZ dan menggelengkan kepalanya. Sayangnya, Zerns tidak tahu detail apa pun tentang kemampuannya.


"Apa yang kau maksud!"

"Mundur!"


Vah Un menutup jarak. Melihat tubuh besarnya yang mendekati mereka secara langsung, seperti tidak terpisahkan oleh jarak.

Neia tidak akan mampu bertahan dari satu serangan darinya, jadi dia dengan patuh mendengarkan CZ dan mundur kembali.

CZ berdiri didepannya, dan tongkat besar memukulnya. Ayunan itu seperti badai yang menderu, tetapi dia dengan elegan menghindarinya.

Kekuatan Vah Un sangat luar biasa, mengingat dia bisa mengayunkan senjata yang setinggi CZ dengan satu tangan. Pemukul itu menghantam lantai, dan retakan memancar ke segala arah. Rasanya seperti menara raksasa ini berguncang.


"Tch!"


Neia kehilangan sebuah anak panah.

Sementara Vah Un terkunci dalam jarak dekat dengan CZ, ada perbedaan besar antara ukuran tubuh mereka. Jika dia membidiknya, dia bisa menembak Vah Un tanpa mengenai CZ.

Seperti sebelumnya, Vah Un berubah menjadi kabut untuk menghindari panah yang melaju diudara.


"Tak berguna! Tak berguna! Sudah kubilang panah tidak berguna untukku! Dasar bodoh - uwoooooh! ”


Vah Un meraung lebih keras dari sebelumnya. CZ tampaknya menganggapnya menjengkelkan dan menendangnya.

Sementara keterampilan menembak CZ jauh lebih tinggi dari Neia, dia tidak terampil dalam pertempuran jarak dekat, jadi sayangnya, serangannya terhalang oleh tongkat pemukulnya.


Neia mencabut dan menarik kembali panah lain.

Kali ini, Neia mengincar tangan yang memegang tongkat itu. Sementara itu sangatlah mungkin bahwa senjatanya tidak akan jatuh bahkan jika dia berubah menjadi kabut, Neia memutuskan bahwa dia harus mencoba, betapapun kecil kemungkinannya.

Pada akhirnya--

Lengan yang terbentuk kabut tidak melepaskan pemukulnya.


"Kapan kau mau berhenti, manusia !?" Vah Un mengarahkan telapak tangannya ke Neia. "[ Water Splash]!"


Sebuah bola air terbang menuju Neia.

Sesuatu mengenai bahu kanannya. Neia terlempar ke belakang seperti ada sesuatu yang menabraknya dan jatuh ke tanah.

Rasa sakitnya seperti dia dipukuli dengan brutal. Dia bahkan mungkin patah tulang.

Setelah dengan gugup mencoba menggerakkan lengan kanannya, dia menyadari bahwa lengannya bisa bergerak tanpa masalah. Namun, deru rasa sakit menyebar dari bahunya dari dalam tubuhnya. Dia menyentuh bahunya dan ternyata basah. Sementara pada awalnya dia takut bahwa itu adalah darah, dia segera menyadari bahwa itu hanyalah air.


“Hmph! Kau membuatku menggunakan sedikit mantra! ”


Vah Un mengayunkan pemukulnya saat melakukan balasan.

CZ bergumam pelan pada dirinya sendiri saat dia dengan gesit menghindari serangan mematikan yang bisa merobohkan Neia.


“... Kenapa gadis itu? Mengapa menyerang seseorang yang tidak bisa menyerangmu? Aku tidak mengerti. ”

“Hah, kau idiot! Itu karena dia kesakit-- ”

“- Karena itu efektif? Mempunyai batasan? "


Wajah Vah Un berubah. Dengan kata lain, CZ benar.


"Neia!"

"Mengerti!"


Neia kehilangan panah, yang dihindari Vah Un dengan berubah menjadi kabut. Setelah itu, dia menembak lagi - dan panah menembus menuju Vah Un.

Ketika Vah Un menggerutu kesakitan, CZ berbicara.

"...Aku mengerti. Kau hanya bisa bertahan melawan tujuh serangan jarak jauh. Apakah itu ... per hari? Per jam? ... Tidak masalah. Kau akan mati di sini. "


Vah Un tidak bisa mengejar CZ, yang mengelak dengan keterampilan luar biasa. Dengan kata lain, jika ini terus berlanjut, itu akan menjadi pertarungan satu sisi dan mati. Kemungkinan Vah Un telah merasakan ini akan terjadi, dan wajahnya menjadi pucat.


"Kurang ajar kau! [ Fog Cloud ]! ”


Sebuah tumpukan kabut bermunculan.

Itu lebih tebal dari kabut yang dia lihat di Sorcerous Kingdom, dan Neia bahkan tidak tahu lokasinya sendiri. Meskipun dia tidak bisa melihat CZ bertarung melawan Vah Un, dia bisa mendengar senapan sihir CZ menembaki bangku bangku.


Ketika dia memikirkannya, itu sudah jelas.

Bahkan jika kabut Vah Un yang dimunculkan di tengah-tengah lorong, dia masih tahu di mana dirinya. Yang harus dia lakukan adalah terus menembak. Neia mengikuti petunjuk CZ dan meluncurkan panah. Dia sedikit khawatir. jadi dia membidik agak tinggi; dengan cara itu bahkan jika dia meleset, dia tidak akan mengenai CZ.

Panah yang dia lepaskan lenyap ke dalam kabut, dan diikuti oleh suara sesuatu yang menghantam dinding. Sepertinya dia tidak mengenainya.


"Dia bergerak di belakangmu sekarang."


Seperti yang dikatakan CZ, Neia berpikir 'Eh'?

Ketika seseorang mempertimbangkan ukuran lorong itu, mustahil bagi Vah Un yang besar untuk berada di belakang CZ dan Neia tanpa menabrak mereka. Namun, sepanjang jalan disini, Neia telah menyadari bahwa CZ adalah iblis yang dapat dipercaya. Atau lebih tepatnya, dia tidak percaya CZ begitu dia mempercayai sang Sorcerer King yang dia layani.


Neia berbalik, dan sementara kabut masih begitu tebal dia tidak bisa melihat apa-apa, dia melepaskan panah lain.

Sama seperti sebelumnya, dia mendengar suara panah yang menancap di dinding yang jauh.


"Di mana, dimana dia !?"

“..Mm. Kau mencari ke arah yang benar. Dia mencoba lari ... kebawah! ”


Neia langsung terjatuh saat CZ berbicara dengan nada yang sangat kencang baginya.


"... Reloading ... full burst."


Ada suara 'kyuuuuun' sesuatu tertembus dan kemudian suara kencang Dakka Dakka Dakka Dakka bergemuruh dibawah lorong. Tidak seperti suara bangku yang ditembaki sebelumnya, ini adalah suara penuh kebrutalan.


"Gobooh ~," Ada suara seseorang yang sedang batuk, diikuti oleh suara tubrukan saat tubuh besar menghantam tanah. Setelah itu, kabut menghilang, dan dia bisa melihat tubuh Vah Un yang tergeletak di sepanjang jalan melengkung.


Tubuhnya penuh lubang, dan itu tampak seperti hancur berantakan. Ada tanda serupa di sekitar dinding terdekat. Apa yang menyebabkan ini terjadi?

Sebagai demihuman yang ditugaskan untuk menjaga tempat ini, dia seharusnya cukup kuat. Sebenarnya, Neia sendiri tidak akan memiliki kesempatan sama sekali. Namun CZ bisa langsung membunuh seorang demihuman seperti ini selama senjatanya efektif untuk melakukan perlawanan. Dia cocok sebagai sesosok maid iblis berlevel 150.


"Apa ... yang telah ... tidak. Dengan sihir, kau bisa melakukan apa saja, huh. ”


Neia mengobati bahunya yang terkena serangan. Dia telah melupakan rasa sakitnya selama adrenalin pertempuran, tetapi sekarang itu mulai semakin menyakitkan.


"... Baik-baik saja?"

"Mm. Tapi ini terasa sakit untuk menarik busur. Ku pikir aku tidak bisa membidik dengan baik. ”

"... Punya ramuan penyembuhan?"

"Tidak, tapi aku punya item penyembuhan yang dipinjamkan Yang Mulia padaku."


Neia hanya bisa menggunakannya sekali selama pertempuran ini, tapi sekarang dia merasa sepertinya dia bisa menggunakannya lebih sering. Namun, itu tidak berarti dia bisa membuang-buang mana, karena dia mungkin perlu menyembuhkan CZ jika situasinya menghendakinya.


"Jangan khawatir. Kita hanya perlu menyelamatkan sandera dan mundur. ”

“... Mm. Kalau begitu, ayo cepat. "


Neia mengangguk dan berlari dengan CZ. Vah Un, yang paling jelas merupakan lawan yang kuat, telah dikalahkan.

Yang tersisa hanyalah menyelamatkan pangeran dan kembali ke gudang penyimpanan barang.



*********



"...Sini."

"Ya."


Setelah mencapai lantai teratas, CZ dan Neia saling bertukar pandangan. Hanya ada satu pintu di sini. Itu berarti tidak diragukan lagi adalah tujuan mereka.

Mereka mengangguk satu sama lain, dan kemudian menendang pintu kedalam.

Mereka telah lama meninggalkan pemikiran tentang rute masuk rahasia. Lagipula, mereka baru saja bertempur dengan Vah Un. Bisa dikatakan, mereka berdua bersiaga di ambang pintu, kalau-kalau ada yang menyerang mereka begitu dibuka.


Namun, kewaspadaan mereka sia-sia. Oleh karena itu, mereka berdua melompat ke ruangan pada saat bersamaan. Neia mengertakkan gigi melawan rasa sakit dari bahu dan menuju kekiri, sementara CZ menuju kekanan, dan mereka berdua saling melindungi satu sama lain.

Hal pertama yang mereka lihat adalah tempat tidur berkanopi besar. Mungkin hiasan rendanya pernah putih, tetapi karena usianya menjadikannya berwarna hitam. Ruangan itu juga berisi lemari sederhana dan perabotan berukuran manusia seperti lemari dan lain-lain. Potongan-potongan furnitur bergaya bangsawan ini sudah tua dan rusak, dan mereka tidak tampak seperti barang antik terlihat seperti barang bekas.


Pandangan sekilas di seberang ruangan tidak menunjukkan tanda-tanda demihuman.


CZ mengangkat dagunya untuk memberi tanda pada Neia, dan Neia dengan perlahan mendekati lemari sebelum membuka pintunya. Tentu saja, Neia membukanya dari luar dan tetap berada di luar jika terjadi sesuatu, sementara CZ mengarahkan moncong senapan sihirnya ke bagian dalam lemari.


"...Tidak disini."


Setelah itu, mereka berdua melihat ke tempat tidur.

Setelah memverifikasi bahwa tidak ada apa-apa di bawahnya, mereka mendekati tempat tidur.

Bagian darisitu menggembung.

Neia melihat ke CZ sebelum mengangguk untuk menunjukkan bahwa dia mengerti, dan kemudian dia membalik selimut.

Ada benjolan daging ungu berkilau yang tampak cantik di sana. Tidak, akan lebih baik untuk mengatakan itu adalah larva besar. Panjangnya sekitar 90 cm, dan tidak memiliki tangan, tetapi kaki yang gemuk.

CZ mengarahkan moncong senapannya ke arahnya tanpa ragu-ragu, dan Neia buru-buru memanggilnya.


"Tunggu! Itulah target yang kita harus selamatkan, pangeran Zern! "

"...Ini?"


Itulah yang dikatakan oleh utusan Zern pada Neia. Namun, dia bisa memahami keraguan CZ, karena Neia terlihat seperti mengatakan "wat" ketika Zern telah memberinya gambaran tentang pangeran Zern.

Zern adalah spesies demihuman yang bangsawannya tampak sangat berbeda dari individu lain dari spesies mereka. Selain itu, mereka juga pasti dimorfik secara seksual.
(TL Note: 'dimorfik' berada dalam dua bentuk (struktur) yang berbeda; bersifat gabungan kualitas dua macam individu menjadi satu)


"Er, bisakah kau mendengar kami, Pangeran Zern-sama?"

“--Mm. Berbicara. Sepertinya kau bukan makananku. ”


Dia terdengar seperti remaja. Neia penasaran darimana suaranya datang dan memeriksanya, lalu ia melihat mulut larvanya membuka dan menutup.


"Benar. Kita telah diminta untuk menyelamatkan anda. Pertama-tama mari kita keluar dari sini. "


Dia masih seorang pangeran, bahkan jika dia terlihat seperti ini, jadi dia harus mematuhi aturan berperilaku. Selain itu, dia akan membutuhkan bantuan rasnya saat mencari Sorcerer King. Oleh karena itu, dia harus membantunya sekarang, bukan membuatnya marah.


“Apakah itu permintaan dari teman-teman seperteluranku (kawan-kawan)? Siapa yang memintamu melakukan ini? ”

“Dia adalah Zern yang dipanggil Beebeebee. Apakah anda mengenalnya?"

“Beebeebee, katamu? Ah, dia, kalau begitu? Hm ... Tapi jika aku meninggalkan tempat ini, Jaldabaoth ...- sama akan marah. Ini akan menjadikan rakyat Zern dan khususnya Raja dalam bahaya. ”

"Meskipun saya tidak terlalu yakin tentang detailnya, tampaknya Raja telah meninggal dunia, jadi setidaknya kami harus menyelamatkan anda. Itulah mengapa Zern membuat permintaan pada kami. ”

"Apa!?"


Mustahil bagi manusia seperti Neia untuk membaca ekspresi pangeran Zern, yang tidak berbentuk apapun kecuali larva raksasa. Namun, dia bisa merasakan dengan jelas duka mendalam dalam suaranya.


“Oh, Ayah sebenarnya sudah ... aku mengerti. Si brengsek itu Jaldabaoth… Kalau begitu, bisakah kau mengeluarkan kita dengan aman dari sini? ”

"Bawahan Yang Mulia akan membimbing kita keluar, jadi aku pikir itu pasti baik-baik saja."

“Aku mengerti ... oh pahlawan manusia, yang sudah sejauh ini untuk membantuku, aku punya permintaan yang tidak tahu malu untukmu. Bisakah kau berpura-pura bahwa kau membawaku dengan paksa saat aku melawanmu? ”


Permintaan itu mungkin hanya untuk jaga-jaga.


"Saya mengerti. Kami akan berpura-pura demikian. ”

"Terima kasih banyak."


Pangeran mengangkat kepalanya. Sementara itu tampak seperti larva yang mengangkat kepalanya, ini mungkin bagaimana cara spesiesnya mengungkapkan rasa terima kasih mereka.

Neia membungkus pangeran di atas seprai seperti bayi - jika Pangeran masih bayi, Pangeran pasti ketakutan sampai menangis; sekarang Neia telah mengalami itu dua kali - dan menggendongnya di punggungnya.


Dia dengan kuat mengikat selimut di sekitar dadanya, sehingga itu tidak akan kendur bahkan ketika dia bergerak dengan penuh semangat.

Beban di pundaknya membuat Neia kesakitan. Dia menyeka keringat yang membasahi dahinya dan menggunakan kalung sihir itu.

Luka-lukanya sembuh seketika. Sekarang dia akan baik-baik saja bahkan jika dia harus berlari dengan pangeran di punggungnya.


“Apakah anda merasa baik-baik saja? Jika itu menyakitkan, tolong segera katakan pada saya. ”

"Tidak, aku tidak merasa nyaman ... tapi kau berbau lezat. Itu membuatku lapar. ”


Mendengar kata-kata yang diucapkan dari sekitar lehernya membuat Neia bergidik ngeri.


"... Apa yang dimakan Zern?"


CZ mengajukan pertanyaan yang Neia tidak ingin tanyakan.


"Cairan tubuh makhluk hidup yang berharga, dalam keadaan hidup atau mati."

"... Aku akan marah jika kau melakukan sesuatu yang aneh pada juniorku."

"Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Aku tidak cukup lapar untuk melakukan hal seperti itu kepada para pahlawan yang datang untuk menyelamatkanku. Meskipun aku tidak diizinkan untuk pergi bahkan sekali saja sejak hari mereka membawaku ke sini, setidaknya, mereka dengan senang hati memberiku makan. ”


Jika dia tahu persis siapa mereka yang dimakan, dia mungkin akan menjatuhkannya seperti satu ton batu bata, jadi Neia buru-buru menghentikan telinganya mendengar. Untungnya, CZ tidak bertanya lebih jauh.


"... Baiklah, mari kita pergi."

"Baik."

"Silakan lakukan."


Setelah pertukaran singkat itu, dua - tiga dari mereka mulai bergerak. Tidak ada waktu untuk mengobrol selama penyusupan rahasia.


Untungnya, mereka berhasil kembali ke gudang penyimpanan tanpa insiden. Tiba-tiba CZ mengangkat tangannya untuk menghentikan mereka.


"... Ada orang di dalam."

"Aku akan menyerahkan mereka untukmu."


CZ menyiapkan senapan sihirnya dan dengan paksa membuka pintu.

Kemudian, dia berhenti. CZ melihat ke belakang.


“... Tidak yakin siapa mereka. Zerns. Banyak dari mereka."


Mereka seharusnya menjadi pasukan pendukung. Secara khusus, mereka adalah Zern yang membawa Neia dan CZ kesini.

Mereka mungkin tiba lebih dulu karena Neia dan CZ sudah terlambat daripada yang mereka katakan.


Setelah memasuki ruangan, kelima Zern di dalamnya berubah menjadi satu. Melihat heteromorph ini dengan wajah yang tidak bisa dibaca melakukan hal yang sama secara bersama-sama menghasilkan perasaan di dalam Neia yang entah ketakutan atau merasa jijik.

Neia membuka seprai di punggungnya, dan menunjukan pangeran Zern yang berada didalamnya.


“Ohhh! Itu Pangeran! ”


Itu Beebeebee. Neia tidak akan bisa membedakan mereka jika mereka tidak berbicara. Namun, jika mereka berbeda satu sama lain dan faktanya pangeran sama seperti mereka, dia mungkin bahkan tidak bisa mengetahui apakah mereka sesama Zern.


“Oh teman seperteluranku. Aku mendengar ayah saya telah tewaas. Aku tahu bahwa dia - Jaldabaoth - tidak bermaksud untuk menepati janji. Tapi kemana kita akan melarikan diri setelah mengkhianati Jaldabaoth? Dia telah menaklukkan tanah kita, dan menempatkan iblis kepercayaannya sebagai penguasa mereka ... bukankah kita menghancurkan diri sendiri dengan memilih untuk memberontak? ”

“Yang Mulia benar untuk khawatir. Tetapi baginya, Zern tidak berbeda dari hewan ternak. Pahlawan kami, Boobeebee, sedikit terlambat tiba di hadapannya, namun itu cukup menjadi alasan untuk memotong daging yang ada dibahunya. ”

"Apa! Boobeebee, kau bilang !? ”


Pangeran terlihat gemetar memberi tahu Neia bahwa Zern pastilah memiliki status yang cukup tinggi.


“Setelah semuanya selesai, akankah Zern menemukan tempat di bawah pemerintahan Jaldabaoth? Kita telah memutuskan bahwa jawabannya tidak. Pangeranku, tidak ada waktu, mari kita simpan kata-kata ini untuk-- ”

“- Kau bodoh. Bisakah kita meninggalkan pertanyaan itu sampai setelah kita berhasil lari? Disini titik pentingnya. Begitu kita menyeberang, kita harus mengikuti jalan kita sampai akhir. Sekarang adalah satu-satunya saat kita bisa kembali. Katakan padaku, begitu kita kembali ke sarang kita, begitu kita kembali ke bukit-bukit kita, bagaimana kau akan terus hidup? ”

“Itu ... tanah itu luas. Tentunya akan ada tempat di mana kita bisa bersembunyi. ”

"Kau pikir begitu? Apakah kau berniat memiliki spesies yang berjalan di jalan menuju kehancuran untuk kesempatan yang singkat dan goyah ini? Beriaku solusi yang lebih konkrit dan lebih praktis. ”

"Dalam hal itu, tidak semua orang melayani Jaldabaoth, kita bisa membentuk perlawanan ..."

"Kau bodoh. Itu hanya akan mengundang kehancuran dari Jaldabaoth. Segerombolan semut menarik lebih banyak perhatian daripada seekor semut. ”


Beebeebee terdiam ketika pangeran menembaki setiap saranya. Akan buruk jika ini terus berlanjut. Neia dan yang lainnya telah melakukan operasi berbahaya ini sampai ke tahap ini. Jika pangeran sekarang pergi, "Kita tidak bisa melakukannya", upaya mereka akan sia-sia.

Saat itulah Neia datang dengan sesuatu untuk menenangkan kekhawatiran pangeran.


"Ah, kalau begitu, mengapa Zern tidak pergi ke Sorcerous Kingdom?"


“Sorcerous Kingdom? Apa itu?"


Bukan hanya Zern, tetapi juga CZ yang memandangnya.


"Ya. Itu adalah kerajaan tempat Momon tinggal. Dia adalah pahlawan yang pernah mengalahkan Jaldabaoth di Kingdom. ”


Neia merasakan Zern sedang menatapnya, tetapi dia tidak tahu implikasi dari penampilan mereka. Bagaimana manusia bisa memahami ekspresi Zern?


"Apakah yang kau katakan benar?"


Pertanyaan tunggal itu sudah cukup bagi Neia untuk memahami mengapa Zerns tetap diam. Mereka meragukan kebenaran kata-kata Neia. Tapi itu sudah diduga. Yang lebih banyak tahu kekuatan Jaldabaoth, semakin sulit percaya bahwa ada yang bisa mengalahkannya.


“Maksudku setiap kata. Aku mempelajarinya dari kenalanku yang dapat diandalkan. Sebenarnya - CZ-san? ”

"...Dia benar. Neia mengatakan yang sebenarnya. ”

"Juga -" ini adalah bagian penting. Neia mengasah dirinya sendiri secara internal. "Jika kalian pergi ke Sorcerous Kingdom dalam keadaan seperti ini, aku yakin mereka akan menerima kalian sebagai pengungsi."

"Pengungsi, katamu ..."


Ada kegetiran dalam suara pangeran.


"Tapi jika kau bisa memberikan informasi tentang Sorcerer King dari Sorcerous Kingdom, aku yakin kalian tidak akan dipandang rendah bahkan ketika kalian pergi ke sana."

“Tunggu, tunggu. Mengapa mereka senang mendengar informasi tentang Raja mereka sendiri? ”

"Ah ya. Sekarang ... ah ... Lokasi Sorcerer King tidak diketahui ... ”

“Apakah itu tidak terlalu buruk? Dalam skenario terburuk, dia mungkin akan mati, apa itu tidak benar? ”

"Tunggu sebentar. Yang Mulia tidak mungkin mati. Ada bukti nyata, dan kita sudah memverifikasinya. ”


Neia memberi tahu mereka tentang bagaimana Sorcerer King mungkin terjatuh ke bukit tempat para demihuman tinggal, jadi dia ingin menggunakan kekuatan mereka untuk mencarinya. Pangeran terdiam. Apakah itu tidak akan berhasil, pikir Neia, tetapi karena dia sudah membuat suara, dia tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Tawaran itu sekarang berada dikeputusan mereka.

Juga, bahkan jika mereka tidak dapat memberikan bantuan langsung, mereka harus mampu setidaknya memberikan informasi, seperti yang mereka janjikan.


[Volume 13 Chapter 3 Bagian 4 SELESAI]


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 3 Bagian 4

17 comments:

  1. PERTAMAX , Mantap min��

    ReplyDelete
  2. yupss seperti biasa cepet updatenya... thanks min semangat selalu

    ReplyDelete
  3. Mantaaaap, siap bantu klik iklan min, thanks atas kerja kerasnya

    ReplyDelete
  4. 😴😴😴😴😴😴😴
    Nice

    ReplyDelete
  5. Lanjut wkwk
    CZ lindungin juniornya wkwk

    ReplyDelete
  6. Sasuga mimin~ Semoga diberkahi kesehatan agar dapat selalu memposting dengan bag terbaru.

    ReplyDelete
  7. Wehhh ga sia2 begadang tiap hari, sehat selalu min

    ReplyDelete
  8. Anonim mengatakan...

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. Chapter 13 part 5 nya udah update, dan agak panjang juga

    ReplyDelete
  11. Nyuk pada ngungsi ke sorcerer kingdom.
    Makasih min

    ReplyDelete