Tuesday, 15 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 2

Savior of the Nation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 2


Bagian 2


Setelah kembali ke ruangannya, Neia bersandar ke kursinya.


“Terima kasih atas kerja kerasmu, Baraja-sama.”


Seseorang yang memanggilnya adalah seorang wanita yang tampaknya cukup ramah, bertampang sedikit suram.

Dia tampak berada di usia dua puluhan, dan kelebihan yang terlihat dari dirinya adalah sepasang buah dada besar yang cukup menarik mata laki-laki dan rambut pendeknya. Rupanya, dulu rambutnya pernah panjang, tetapi telah dipotong pendek di kamp penjara.
(TL Note: Cara fanart karakter 'Hex Mania' di danbooru, kurang lebih seperti itu)


Dia adalah bagian dari regu pendukung yang didirikan Neia. Para pendukung Neia ingin mendeklarasikan nama mereka sendiri, sehingga mereka mendeklarasikan diri sebagai Unit Penyelamat Sorcerer King.

Tugas mereka adalah membantu mengelola kehidupan sehari-hari yang semakin sibuk.



Meskipun baru setengah bulan sejak pertama kali mereka bertemu, wanita ini telah menjadi tak tergantikan bagi Neia. Itu karena dia telah menyelesaikan tugas-tugas Neia - membersihkan, mencuci pakaian, memasak dan berbagai tugas lain - dengan sempurna.


"Ahh, terima kasih."


Neia menyeka wajahnya dengan kain yang ditawarkan wanita itu, dan sensasi dingin terasa sangat menyegarkan di wajahnya yang terbakar.

Neia spontan mengatakan "wah" dengan cara yang tampaknya sangat mengingatkan pada pria paruh baya yang menyelamkan diri ke bak mandi, lalu dia menaruh handuk di atas meja dan pandangannya bergerak ke wanita itu.


“Ah, sementara aku sudah mengatakannya selama ini, tolong jangan panggil aku dengan tambahan -sama. Lagi pula, aku tidak terlalu istimewa. ”

"Apa yang anda katakan? Anda juru bicara Yang Mulia dikerajaan ini dan bertindak atas namanya. Tidak memanggil anda dengan tambahan -sama akan terasa tidak sopan. ”


Fakta bahwa seorang wanita yang lebih tua dari dirinya mengatakan ini mengganggu Neia.

Ini adalah masalah yang hanya dialami oleh mereka yang tidak terbiasa dengan posisi sosial tinggi.

Ngomong-ngomong, Neia bukanlah orator atau apapun. Sebaliknya, dia penasaran kenapa dirinya berakhir di posisi itu.

Neia merasa bahwa CZ - yang menatap kosong sambil berbaring santai di sofa - lebih cocok untuk deskripsi itu.

Awalnya, - kebaikan hati Sorcerer King seharusnya sudah jelas untuk semua orang dari sudut pandang obyektif - dia hanya menyatakan yang sudah jelas, tidak berbicara atas namanya, dan dia tidak bermaksud untuk mulai berpidato tentang pengorganisiran keyakinan atau menjejalkan pendapat.


Sementara Neia mulai melakukan itu atas kemauannya sendiri, dia tidak pernah mengira akan terjadi seperti ini.


“Saya mohon undur diri, lalu. Juga, Beldran Moro-shi ingin bertemu dengan anda. ”

"Aku mengerti. Bisakah kau membantuku memanggilnya? Terima kasih atas kerja kerasmu hari ini. ”


Wanita yang mengelola kehidupan sehari-hari Neia membungkuk padanya, dan kemudian meninggalkan ruangan. Seorang pria masuk, seolah-olah bertukar tempat dengannya. Wanita itu menatap pria itu dan terlihat ketakutan diwajahnya, dan dia merasa tidak nyaman ketika berada di lokasi yang sama dengan seorang pria. Karena itu, dia memilih untuk dengan cepat undur diri.


“Baraja-sama, aku minta maaf karena mengganggu anda saat anda beristirahat. Bolehkah saya meminta waktu anda sebentar? "


Beldran Moro.

Dia memiliki tubuh gemuk seorang pria berusia empat puluhan, tetapi bagian dirinya yang paling menonjol adalah rambutnya yang menipis

Keluarga Moro memiliki tradisi melayani para bangsawan terkenal, dan di masa lalu ia juga pernah bekerja sebagai kepala pelayan. Itulah mengapa dia menjabat sebagai sekretaris di regu pendukung, untuk memanfaatkan sepenuhnya keahliannya.


Neia sangat beruntung bertemu seseorang seperti dia ketika dia pertama kali mendirikan kelompok ini. Jika dia tidak bertemu dengannya, rambutnya akan menjadi putih pada usia dini.


“Tidak, tidak apa-apa. Ada apa?"

“Terima kasih telah memberikan beberapa menit waktu instirahat anda untuk memungkinkan saya memberikan laporan. Saya ingin mengatakan bahwa jumlah anggota organisasi kita sekarang melebihi 30.000. ”

“Ah, itu luar biasa! Untuk berpikir kita akan mendapatkan begitu banyak orang yang memahami kebesaran Yang Mulia! Tidak, itu sesuati yang diharapkan. Yang Mulia benar-benar orang yang luar biasa! ”


CZ mengangguk dan bergumam "Mhm."

Organisasi itu sekarang memiliki anggota yang lebih banyak daripada populasi sebuah kota kecil. Dari 3.500.000-penduduk Holy Kingdom Utara, sekitar 1% dari mereka sekarang menjadi anggotanya.


"Pendukung kita telah menyatakan keinginan untuk sebuah simbol sebagai bukti keanggotaan mereka dalam kelompok ini."

"Aku mengerti ... memang ... Itu ... masuk akal."

"Memang. Beberapa benda dapat dipakai untuk menunjukkan keanggotaan mereka sangatlah penting untuk menumbuhkan rasa kepastian dan kepemilikan.


Mhm, Neia mengangguk. Mereka akan sangat senang memiliki simbol solidaritas - sesuatu yang berhubungan dengan Sorcerer King. Neia juga menginginkannya.


“Jika memungkinkan, silahkan gunakan metode terbaik yang kau miliki. Namun, aku tidak ingin kita memberikan perlakuan istimewa berdasarkan sumbangan uang tunai dan sejenisnya. ”

"... unoff ... fan ... oup ..."
(TL Note: CZ seperti bergumam)


Neia mengambil sesuatu yang bahkan pendengarannya yang tajam tidak bisa sepenuhnya mengurai.


“CZ-sempai, apa yang kau katakan?” Neia bertanya.

"..Tidak ada."

"...Sungguh? Tetap saja, jika aku membuat kesalahan ketika membicarakan tentang Yang Mulia, kau harus memberitahuku. ”


Neia mengalihkan tatapannya kembali ke Beldran. Baru-baru ini, ada semakin banyak orang yang tidak ketakutan ketika dia melihat mereka, dan itu membuat Neia sangat bahagia.


“Yah kalau begitu, kita akan segera melakukan tahap produksi. Sekarang ... bisakah kau memberitahuku tentang sisa jadwal tugasku? ”

“Ya, Baraja-sama. Sekitar dua jam kemudian, para pendukung akan mengatur kegiatan "Sorcerer king Thanksgiving", dan anda dijadwalkan untuk mengambil bagian dan berbicara tentang tindakan mulia Yang Mulia. "

"Aku mengerti."


Neia merasa sangat gembira. Setelah menemukan bahwa Sorcerer King adalah keadilan, dia merasakan rasa persahabatan dan kedekatan dengan para pendukung yang dapat memahami perasaannya, dan dia sangat senang berbicara dengan orang-orang yang berpandangan sama dengannya.


“Juga, ada orang-orang yang ingin anda saksikan hasil dari pelatihan mereka. Mengingat anda sangat sibuk, haruskah saya menolaknya? ”


Neia baru-baru ini mendirikan unit penjaga kehormatan dan saat ini memberikan mereka pelatihan intensif. Baik Neia dan CZ telah mengambil bagian dalam pelatihan itu.

Untuk Neia, yang merasa kelemahan itu hanya akan menjadi beban bagi Sorcerer King, bekerja keras untuk menjadi kuat adalah sifat kedua. Jika partisipasi Neia dapat menghidupkan suasana hati dan memotivasi mereka, maka dia harus bergabung dengan mereka.


"Tidak, aku ingin melihat mereka."

"Saya yakin mereka akan senang ... dan dengan semua ringkasan jadwal ini, itulah yang harus saya laporkan kepada anda. Adapun berapa lama waktu yang diperlukan untuk mengumpulkan para pendukung ... waktu persiapan akan memakan waktu sekitar satu jam, jadi tolong bersantailah sampai saat itu. ”


Beldran menundukkan kepalanya dan meninggalkan ruangan, dan setelah melihatnya pergi, Neia bangkit dari kursinya dan berjalan ke sofa tempat CZ berada. Kemudian dia berbaring di samping CZ dan memeluknya erat-erat, seperti dia mencoba untuk melakukan fusion.


"... Gadis baik, gadis baik."


CZ lebih pendek dari dirinya, tetapi dia menepuk punggung Neia dengan cara yang menenangkan, seperti yang dilakukan ibu untuk anaknya.


"Kapan kita bisa pergi mencari Yang Mulia ... sudah sebulan sejak saat itu ..."


Orang-orang yang mencari di wilayah timur Holy Kingdom tidak menemukan Sorcerer King, dan sementara ada kemungkinan bahwa mereka telah kehilangan Dia, itu hampir dipastikan bahwa Ia telah jatuh ke wilayah demihuman, Abelion Hills. Oleh karena itu mereka harus membuat banyak persiapan, tetapi melakukannya terlalu lama.

Dari 3.000 Zern yang memberontak Jaldabaoth, 2.800 dari mereka telah pergi dengan pangeran mereka ke Sorcerous Kingdom, sedangkan sisanya 200 atau lebih telah pergi ke bukit untuk mengumpulkan informasi, tetapi mereka tidak menemukan sesuatu yang begitu penting.


"... Kau tidak boleh gagal."

"Aku tahu! Tapi tapi…"


Neia memeluk CZ lebih erat. Dia menghirup napas dalam-dalam  - seperti ada aroma teh hitam - berasal dari CZ.

Kehadiran CZ sudah cukup untuk menghapus ketidaknyamanan Neia.

Itu karena keberadaannya adalah bukti bahwa Sorcerer King masih hidup.


"..Itu akan baik-baik saja. Ainz-sama baik hati. ”

"Ah, itu benar, CZ-sempai."

"... Oleh karena itu, kau harus mendapatkan lebih banyak pendukung dan menyusun rencana pencarian yang tidak bisa gagal."

"Ah, itu benar, CZ-sempai."

"... Dengan begitu, Ainz-sama akan bahagia."

"Ah, itu benar, CZ-sempai."

“... Neia. Aku suka dirimu. Sekarang aku sudah terbiasa, wajahmu cukup imut. ”

"... Cukup imut ... Ngomong-ngomong, kau pasti benar-benar bosan karena tidak bisa keluar, CZ-sempai. Haruskah kita berdua pergi ke suatu tempat berduaan lain kali? ”


keindahan yang luar biasa CZ ini - itu praktis terpahat - menarik banyak perhatian, tetapi jika orang tahu identitas aslinya sebagai maid iblis, banyak orang akan menunjukan wajah ketakutan dan kehati-hatian. Banyak dari mereka akan memiliki khayalan yang berlebihan seperti “Dia akan mengambil jiwaku!”, Yang berasal dari cerita dimana iblis berubah menjadi wanita cantik untuk mengambil jiwa sebagai bagian dari kesepakatan. Namun, Neia merasa bahwa iblis memiliki hak untuk memilih pasangannya. Sebagai permulaan, karena dia adalah bawahan dari Sorcerer King yang paling berbelas kasih, maid iblis berlevel 150 tidak mungkin menginginkan jiwa orang-orang di sekitarnya, apalagi ingin mengambil jiwa mereka ..


Meski begitu, sudah ada hal-hal yang merepotkan yang mereka tidak bisa hindari, dan Neia - sebagai pengawal dari Sorcerer King - tidak akan mampu menghadapinya jika dia akhirnya menyebabkan kesulitan untuk CZ, bawahannya. Tentu saja, Neia juga mengerti bahwa CZ begitu kuat sehingga dia tidak akan dirugikan.

Untuk alasan itu dia menghabiskan banyak waktunya di sini, tapi sekarang karena ada lebih banyak orang di organisasi mereka, seharusnya tidak apa-apa untuk membawanya ke tempat para pendukung berkumpul.


"... Baiklah, kita akan pergi bersama sebagai semacam latihan."


“Baiklah, mari bersiap-siap, kalau begitu. Meskipun, pakaian maid itu sedikit menarik perhatian ... bisakah kau menggantinya menjadi pakaian yang lebih biasa? ”

“... Membetulkan ... ahem. Tidak masalah. Pinjamkan aku pakaian. Aku akan menyerahkan pilihannya padamu. "

"... Aku minta maaf, tapi aku tidak punya siapa-siapa yang bisa ku ajak jalan-jalan dan sama sekali tidak tertarik dengan pakaian, jadi aku tidak yakin bisa memilih pakaian untukmu."


CZ dengan lembut menepuk bahu Neia. Sementara dia terlihat sekilas tanpa emosi, Neia bisa memahami kehangatan keibuannya. Setelah itu, CZ menunjuk ibu jarinya pada dirinya sendiri.


"...Serahkan padaku."

"Sungguh?"


Penemuan fetish CZ secara tidak terduga akan menjadi masalah di kemudian hari.



***



Beban kerja Caspond telah meningkat secara drastis setelah merebut kembali Kalinsha. Orang-orang yang diselamatkan perlu dimasukkan ke dalam organisasi, jumlah informasi yang perlu diproses telah sangat meningkat, dan baik pekerjaan verifikasi maupun penugasan sangat memakan waktu.

Selama periode sibuk ini, hanya satu paladin yang ditempatkan di sisi Caspond untuk menjaganya.


Meskipun hal ini mungkin mengurangi keamanan, seseorang tidak dapat menggunakan paladin yang cakap - mereka yang dapat membaca, menulis, menghitung, meraplkan mantra, dan menjaga keamanan - sebagai pengawal belaka. Dalam hal itu, akan sangat efisien untuk menugaskan Remedios yang agak bodoh kepadanya, tetapi setelah mempertimbangkan kemampuan mentalnya, ia memutuskan untuk membiarkannya berlatih dengan paladin lain.


Ketika Neia dan CZ membawa kembali kepala Kelart Custodio, jeritan histerisnya menyebabkan gangguan sehingga tidak mengherankan jika ada seseorang yang mati. Meskipun akhirnya dia tenang, mereka masih harus menanganinya dengan hati-hati.


Sebenarnya, tidak ada seseorang yang dapat menanganinya sendiri. Dia harus berterima kasih kepada pembuatnya. Ketika ia semakin mengabdikan diri pada pembuatan kebijaksaan, Caspond memfokuskan dirinya ke dalam pekerjaannya, pulpennya melintas di atas halaman.

Sementara itu seperti latihan untuk masa depan, pekerjaan ini masih sangat mengganggu. Ajudan Paladinnya yang tidak bisa membaca suasana hati atau ia memang sangat terganggu, mulai berbicara kepada Caspond, yang mencoba mengubur kejengkelan didalam hatinya.


“--Pangeran Caspond-Denka, apakah baik-baik saja untuk membiarkan situasi Neia Baraja terus seperti itu?”


Caspond mengerti arti pertanyaan itu, dan dia tersenyum letih tanpa mengalihkan pandangannya dari dokumennya.


“Itu tidak bisa dihindari, jadi jangan repot-repot. Juga, Pangeran akan melakukannya. "

“Terima kasih banyak, bagaimana pun, apa yang anda maksud, itu tidak bisa dihindari?”


Paladin tampaknya tidak mengerti, jadi Caspond mengangkat kepalanya dari buku-bukunya dan menatap matanya.


"Menurutmu apa yang akan terjadi jika kita melakukan sesuatu padanya, seperti katakan, menekannya untuk berhenti?"

“Saya tidak berpikir apa pun akan terjadi, Pangeranku. Semua yang dia lakukan menyebabkan kerusuhan dikerajaan ini. "

“Aku mengerti, jadi kau - sementara aku tidak yakin apakah ini benar - pernahkah kau mendengarnya berpidato? ..., tapi kupikir aku telah mendengar versi lain dari apa yang dia pidatokan di tempat lain. Sekarang, pertanyaan pertamaku ... apakah dia berbohong? ”


Caspond memperhatikan paladin mencari ingatannya sebelum menjawab:


“Dia tidak ... yah, akan lebih baik jika dia berbohong. Selanjutnya, siapa pun yang memiliki kepintaran dapat memeriksa apa yang dikatakannya dan menemukan bahwa hampir semuanya kebenaran. Sorcerer King membebaskan mereka, juga sebagai pahlawan yang sendirian mengambil kembali sebuah kota. ”


Dia mengambil segelas air dari gelas di atas meja untuk membasahi tenggorokannya sebelum melanjutkan.


“Dan kemudian, Neia Baraja adalah pahlawan yang membantu membebaskan Kalinsha. Kita memuji dia untuk itu. Adapun maid iblis - kita memperkenalkan dia sebagai bawahan dari Sorcerer King. Itu mengarah pada opini tinggi dari Sorcerer King, jadi kita harus sedikit memuji dia. Juga, persenjataannya seperti yanf dimiliki seorang pahlawan. ”


Pemandangan Neia membawa busur yang luar biasa dimana sang Sorcerer King telah meminjaminya dan mengenakan armor Grand King Buser sangatlah tampil heroik.


“Sekarang, mari kembali ke saranmu sekarang. Jika kita mencoba membungkamnya, bagaimana dunia memandang kita? Apakah kau tidak berpikir mereka akan melihat kita sebagai mencoba untuk membungkap pahlawan karena apa yang dia katakan tidak baik untuk keluarga kerajaan? Sesuatu seperti itu. "

"Tapi itu…"


Paladin mencoba untuk membuat penyangkalan, tetapi wajahnya sudah mengatakan bahwa dia mengerti lebih baik daripada kata-katanya. Dia tahu apa yang akan terjadi.


“Di satu sisi, kau memiliki tingkat kepercayaan pada pahlawan yang meningkat, dan di sisi lain kau memiliki tingkat kepercayaan pada keluarga kerajaan menurun. Menurutmu, siapa yang akan dipercaya orang-orang? ”

"--Pangeranku! Tolong jangan katakan itu! "

“Aku minta maaf ... tapi lebih tepatnya, apa yang kau pikirkan maid iblis Sorcerer King akan lakukan jika kita mencoba untuk mengganggu Neia Baraja?”

"Oh."


Wajah paladin menjadi kaku, dan pandangan yang mengerikan muncul di wajah Caspond.


"Hehe. Fakta bahwa dia dilindungi oleh maid iblis itu berarti dia yang terkuat di kota ini, kau tahu? Mencoba membungkamnya secara langsung sangat berbahaya, jadi kita harus meninggalkan semuanya sebagaimana adanya. Aku memahami kekhawatiranmu, tetapi setiap langkah yang tersedia bagi kita adalah tindakan yang buruk. ”


Ada ketukan di pintu, dan salah satu prajurit dari luar masuk.


"Pangeran-denka, Wakil Kapten-sama ingin berbicara dengan anda."

"Dia bisa masuk."


Mungkin dia telah mendengar suara Caspond, tetapi Gustav bergegas masuk dari tempat dia menunggu di luar. Nafas yang sedikit terengah-engah menunjukkan bahwa dia datang ke sini dengan tergesa-gesa.


"Maafkan saya, Yang Mulia Pangeran Caspond!"


Itu sebabnya Caspond tahu bahwa ini adalah situasi yang sulit. Jika dia datang ke sini seperti itu, pasti ada situasi yang tidak bisa dia tangani sendiri.


“Tak perlu mengatakannya, jangan khawatir tentang itu. Juga, kau tidak perlu membungkuk jika hanya ada kita bertiga. Karena kau terburu-buru, itu pasti sangat mendesak, kan? ”

"Ya! Pengintai kami melaporkan melihat sebanyak 50 ribu pasukan mengibarkan bendera Bangsawan Selatan yang menuju kota ini! ”

"Aku mengerti ... jangan bilang bahwa Selatan sudah mengatasi pasukan Jaldabaoth? Bagaimanapun, bersiaplah untuk pertempuran, karena kita tidak tahu apakah pasukan Selatan dikendalikan oleh Jaldabaoth. Hati-hati. Aku akan serahkan padamu. "

"Baik!"

“Jangan menyerang sebelum musuh bergerak dalam keadaan apa pun. Jika mereka ingin bicara, bawa mereka ke sini. Setelah itu-- ” Caspond menoleh kearah paladin. “Kau akan bertanggung jawab untuk menyambut mereka. Jika mereka seperti yang aku pikirkan, pasti ada beberapa bangsawan tingkat tinggi berada disana. Siapkan minuman dan anggur untuk manyambut mereka. ”


Kedua pria itu menjawab, "Ya, Pak!" Dan kemudian meninggalkan ruangan. Saat Caspond memperhatikan mereka pergi, dia bergumam pada dirinya sendiri.


"Baiklah ... sudah waktunya?"



***



"Yah, saya tidak menyangka anda benar-benar datang, Marquis Bodipo, Count Cohen, Count Domingue, Count Granero, Count Randalse, dan Viscount Santz."

“Oh, jangan pikirkan apa-apa, saya senang melihat anda baik-baik saja, Pangeran.”

"Memang! Memang! Kami sangat mengkhawatirkanmu, Yang Mulia! ”


Setelah bersulang, Caspond dan bangsawan Selatan minum untuk keselamatan mereka masing-masing dan bertukar salam berulang kali.

Para bangsawan menggambarkan situasi dan berbicara tentang kesibukan mereka. Caspond mendengarkan dengan penuh perhatian, karena hal itu menunjukkan betapa kerasnya mereka bekerja - seberapa banyak usaha mereka menyelamatkan Holy Kingdom.

Count Cohen, yang telah berbicara untuk waktu yang sangat lama, tiba-tiba tampaknya telah memperhatikan sesuatu dan mengajukan pertanyaan.


“--Oya, Pangeran-denka. Apakah saya, atau apakah anda terlihat sedikit berbeda sekarang? ”

“Ahh, tapi tentu saja. Saya percaya anda tahu invasi Jaldabaoth di Utara? Wilayah saya sangat berubah sebagai hasilnya. Selain itu, saya merasa wilayah-wilayah yang belum anda lihat telah berubah banyak… tidakkah anda pikir posti saya semakin langsing? ”

Caspond menunjuk perutnya. “Yah, sepertinya memang demikian”, semuanya menjawab dengan riang. Pada saat yang sama, ada kilau yang tajam di mata para bangsawan. "


Caspond tidak melewatkannya. Dia langsung menyadari bahwa mereka membandingkan nilai sebelumnya Caspond dengan nilai sekarang.

Sementara mereka menyembunyikannya cukup cepat, dia mengerti bahwa evaluasi masih berlangsung.

Sekarang dia berharap bahwa mereka akan berpikir bahwa tidak ada yang berubah, dengan harapan bahwa mereka tidak akan mengganggu keluarga kerajaan setelah pertempuran usai.


"... Tetap saja, saya, Caspond, sangat bersyukur bahwa kalian telah berusaha menyelamatkan Holy Kingdom."

"Apa yang anda katakan? Yang Mulia, sebagai bangsawan, sudah sewajarnya jika kita harus mengumpulkan pasukan dan berangkat menyelamatkan keluarga kerajaan. Atau tidak, siapa pun yang secara fisik mampu dan tidak bergabung dalam pertempuran yang menyangkut kelangsungan kehidupan Holy Kingdom bahkan tidak dapat dianggap sebagai bangsawan! ”


Para bangsawan masing-masing mengangguk dan membuat suara-suara pengakuan. Dengan kata lain, para bangsawan yang tidak datang ke sini adalah musuh politik dari orang-orang yang berada disini.

Sayangnya, Caspond tidak tahu bangsawan mana yang tidak saling mengenal. Itu mungkin berarti dia tidak cukup belajar.

Sementara ia ingin menghindari diberi label sebagai kehadiran biasa di sini, ia harus memberi mereka perlakuan istimewa atau menghadapi konsekuensi yang agak mengerikan. beri label sebagai bias di sini, dia harus memberi mereka perlakuan istimewa atau menghadapi konsekuensi yang agak mengerikan. Semua orang membenci kelelawar yang terbang di sekitar mencoba untuk mendapatkan kemurahan hati manusia.


“Tuan-tuan, kesetiaan kalian kepada keluarga kerajaan harus disebarkan secara luas. Saya merasa itu perlu dijadikan catatan sejarah. "


Sementara itu hanya sesaat, orang yang tampaknya paling bahagia tentang itu adalah Marquis Bodipo, orang tertua yang berada disini, yang rambut pirangnya berbintik-bintik putih.

Sekarang dia memiliki kekuatan dan posisi, dia mungkin menginginkan prestise di atas itu. Yang lain mungkin lebih suka diberi hadiah. Tentu saja, itu wajar bagi mereka untuk mengharapkan imbalan tertentu sekarang karena mereka telah memobilisasi pasukan mereka.

Marquis menggumamkan beberapa kata penolakan yang sopan - lebih sopan daripada apapun - bahkan saat dia mencoba untuk mengambil hati sang pangeran. Selama waktu ini, Viscount Santz - yang terlihat tidak nyaman - menjadi pusat perhatian pada saat yang tepat untuk menginterupsi percakapan dan dengan ragu mengajukan pertanyaan.


“Pangeranku, saya punya pertanyaan yang ingin saya tanyakan kepada anda. Bagaimana kondisi Yang Mulia saat ini? Kudengar dia sudah tewas ... ”

"Itu kebenarannya."


Terkejut oleh jawaban jujur ​​dan langsung dari Caspond, Viscount Santz mengajukan pertanyaan lain.


"Lalu, lalu di mana tubuh Yang Mulia?"


“... Mayatnya dalam keadaan mengerikan, jadi kami harus mengkremasinya. Awalnya, kami berencana untuk menggunakan mantra [ Preservation ] dan memberinya pemakaman kerajaan setelah mengusir Jaldabaoth ... ” Caspond menggelengkan kepalanya dengan ekspresi sedih di wajahnya, seolah-olah dia tidak tahan untuk melanjutkan.
"Juga, kami mengkonfirmasi kematian high priest, Kelart Custodio."

"Saya mengerti…"


Selama keheningan ini, Caspond menggunakan waktu untuk minum.

Pengganti Calca tepat di depan mata mereka. Namun, tidak ada cara sederhana untuk menemukan seseorang yang bisa menggantikan high priest Kelart Custodio, yang berdiri di puncak semua divine magic caster. Oleh karena itu, mereka secara hati-hati mempertimbangkan cara terbaik menggunakan kematian Kelart.

Setelah melihat mereka tidak bereaksi bahkan setelah dia minum dua gelas anggur, Caspond memberi mereka informasi menarik lainnya.


"Mayatnya juga dalam kondisi buruk, jadi dia dikremasi juga."


Para bangsawan mengerutkan kening. Apakah mereka merasakan sesuatu dari kematian dua individu terkenal Holy Kingdom? Mungkin mereka akhirnya menyadari bahwa ini adalah pertempuran di mana hidup mereka dipertaruhkan dan kekalahan berarti kematian. Mereka mungkin ketakutan oleh kesadaran bahwa mereka tidak akan ditebus bahkan jika mereka ditawan.


"Bagaimana dengan kapten paladin, Custodio-dono?"

“Apakah anda ingin berbicara dengannya? Bisakah menunggu? ”

“Oya, jadi dia masih hidup? Sementara itu, Yang Mulia dan High Priest-sama sama-sama mati ... ”


Count Randalse memiliki jenggot terawat rapi. Ketika dia menyampaikan kata-kata itu dengan nada suara sarkastik, yang lain tersenyum mengejek, seolah-olah menanggapinya. Caspond membuka pintu dan memerintahkan paladin di luar untuk memanggil Remedios.

Sama seperti anggur dalam botol itu yang mengering, Remedios mencapai ruangan mereka.


Sama seperti Count Randalse hendak berbicara, dia melihat Remedios dan matanya melebar.


"Apa!? Apakah dia Kapten Remedios, pemimpin pasukan Paladin !? ”


Ejekan dalam nada suaranya telah digantikan oleh keterkejutan. Setiap bangsawan di Holy Kingdom tahu seperti apa rupa Remedios. Count Randalse tidak terkecuali cukup mengenalnya, maka itu dia terkejut. Dia tampak sangat berbeda dari apa yang diingatnya.

Saat ini, Remedios Custodio tampak seperti mayat berjalan.

Matanya sangat cekung dan pipinya cekung. Namun, cahaya cemerlang bersinar di pupilnya.


“Kau memanggilku ke sini kan? Memangnya aku ini siapa lagi ”

"Apa! Sunggung ... lancang ... "


Suara Count Randalse menghilang, dan dia menatap tajam pada Remedios.

Saat ini, Remedios terlihat sangat menakutkan. Fakta bahwa tidak seorang pun tahu apa yang diinginkannya atau apa yang akan dia lakukan membuat orang lain merasa tidak nyaman. Itulah mengapa Caspond tidak menaruh Remedios di sisinya. Itu juga mengapa dia berhati-hati untuk tidak membiarkan Remedios tahu apa pun tentang Neia.


"Ada apa?"


Semua orang di kerajaan ini tahu bahwa Remedios Custodio adalah paladin terkuat di kerajaan ini. Dalam hal kekuatan kasar belaka, dia adalah yang teratas di kerajaan ini.

Di hadapan kekuatan yang tampaknya tidak terkendali, kekuasaan tidak ada gunanya. Armor yang paling tebal yang dipakai bangsawan hanya setipis kertas di hadapannya. Masih ada orang di sekelilingnya yang memegang kendali dirinya, dan bahkan jika dia marah, mereka bisa menahan kondisi mentalnya. Namun, dia berbeda sekarang.

Para bangsawan semua mengerti ini, jadi mereka tidak mengatakan apa-apa. Remedios mendengus saat dia melihat mereka, dan kemudian mengangkat bahu.


“... Bolehkah aku pergi sekarang, Yang Mulia? Sepertinya tidak ada alasan untuk memanggilku. ”

“Ahh. Terima kasih sudah datang."


Setelah Remedios pergi, para bangsawan akhirnya membiarkan diri mereka terlihat tidak bahagia.


"Bisakah anda mengizinkannya untuk menunjukkan ketidakhormatan seperti itu kepada Yang Mulia?"

“Bahkan jika dia adalah kapten dari pasukan paladin, sikap itu tidak bisa ditolerir. Bisakah kita mengizinkan seseorang tanpa kesetiaan kepada keluarga kerajaan untuk tetap menjadi kapten? ”


Caspond mengangkat tangan untuk memadamkan luapan kekesalan mereka.


“Kita sedang bertempur sekarang. Bakatnya masih berguna. Biarkan kita menyerahkan disposisinya kepada Holy King di masa depan. ”
(TL Note: 'disposisi' pencopotan jabatan)


Cukup banyak orang yang kecewa dengan sikap Remedios. Beberapa dari mereka menyembunyikan ketakutan mereka akan kemarahannya, tetapi yang lain memiliki motif tersembunyi. Caspond tahu ini, dan dia tersenyum dingin di dalam hatinya.

Remedios pernah menjadi tangan kanan dari Holy King sebelumnya dan menjadi senjata ampuh. Tentunya seseorang di luar sana tidak akan mau meninggalkan senjata itu kepada Holy King berikutnya. Atau lebih tepatnya, mungkin mereka semua berpikir demikian.


“Ohhh! Yang Mulia benar! Kita sedang bertempur! Namun, kita tidak akan terus bertempur dengan demihuman selamanya! ”

“Count benar! Saya percaya utusan kami sudah menyebutkan bahwa kami berhasil datang ke sini karena kami mengalahkan pasukan demihuman. Yang mulia! Kita harus mempertahankan momentum dan melakukan pengejaran! ”

"Tepat! Kita harus menghancurkan demihuman dalam satu gerakan, jadi prestasi Yang Mulia bisa mencapai lebih banyak telinga. ”

“Saya mengerti, saya mengerti. Lalu - bagaimana Old Purple? ”


Para bangsawan saling memandang, dan kemudian Marquis Bodipo berbicara atas nama mereka.


"Dia tampak tidak sehat, jadi dia tidak datang ke sini bersama kami."


Marquis adalah orang tertua di sini, jadi orang yang disebutnya "tua" adalah seorang individu berusia 80 tahun yang telah ditunjuk sebagai salah satu dari Nine Color. Sebagai bangsawan besar dari Selatan dengan pangkat Marquis, dia telah diberikan warna itu sebagai pengakuan kesetiaannya kepada keluarga kerajaan dan prestasinya.

Tidak semua Nine Color telah mendapatkan posisi mereka karena kekuatan bertarung mereka. Sama seperti Purple, beberapa dari mereka telah mendapatkan gelar karena kontribusi yang besar. Misalnya, Blue, Duchess yang telah dikenal sebagai seniman.

Saat dia merenungkan jawaban Marquis Bodipo, dia merasakan sejenak bahwa orang lain itu tidak menyembunyikan apa pun, dan Caspond tersenyum dingin di dalam hatinya lagi. Sementara dia sudah tahu ini, dia hanya mengkonfirmasi reaksi itu dengan matanya sendiri.


"...Saya mengerti. Tampaknya pendapat kalian bertepatan dengan pendapat saya. ” Caspond menguraikan rencananya untuk merusak rencana Jaldabaoth dengan membantai para demihuman. "Namun, apa yang akan kita lakukan jika Jaldabaoth muncul?"

“Apakah Jaldabaoth seperti iblis yang tak terkalahkan? Saya mendengar bahkan Kapten-dono tidak bisa melindungi Yang Mulia. ”


Count Granero belum pernah menghadapi Jaldabaoth sebelumnya, itulah sebabnya dia mengajukan pertanyaan yang naif. Caspond menanggapi dengan nada yang muram.


“Dia sangatlah kuat. Kami meminta Sorcerer King untuk menghadapinya, dan pertarungannya dengan Jaldabaoth benar-benar intens. ”

“Sorcerer King? Apakah dia raja para undead? "


Sperti yang diharapkan mereka akan berseru kaget.


“Oya? Apakah anda tidak mendengar tentang itu? Saya mengerti…"

“Jadi anda memanggil bantuan pasukan kerajaan lain, Pangeranku? Itu sangat buruk! ”

“Bukan pasukan. Hanya sang Sorcerer King. ”


Para bangsawan membeku dengan "Eh?" Di bibir mereka. Butuh beberapa waktu sebelum mereka diaduk lagi.


“Sorcerer King? Sendiri? Satu-satunya raja, orang yang berdiri di puncak bangsanya datang sendiri? ”


Caspond mengangguk menanggapi pertanyaan Count Randalse.


“Bagaimana mungkin, itu tidak mungkin, bukan? Tidak mungkin raja seperti itu ada! Apakah dia tidak membawa pasukan bersamanya? ”


Itu tidak masuk akal sama sekali, orang-orang yang berkumpul itu bergumam. Beberapa bertanya-tanya apakah ini semacam rencana. Namun, Caspond menghancurkan spekulasi mereka dengan jawaban pantang menyerah.


“Meskipun kalian mungkin berkata demikian, itu adalah kebenaran. Yang bisa kita lakukan adalah menerimanya. Selain itu, jika sang Sorcerer King membawa pasukannya bersamanya, maka dia akan menggunakan mereka begitu dia kalah duel melawan Jaldabaoth. ”

"Dia kalah? ... Saya tidak mengerti. Dikatakan dia salah satu undead, jadi mungkinkah dia dikendalikan? Namun ... apakah ini tidak terlalu buruk? ”

"Hal itu. Namun, salah satu utusan yang meminta Sorcerer King untuk datang kesini adalah Remedios. Maka perlu mengirimnya keluar dan mendapatkan pengampunan diplomasi."


“Apakah itu akan menyelesaikan masalah? … Sekarang setelah anda menyebutkannya, Sorcerous Kingdom adalah sebuah bangsa di dalam perbatasan Kingdom. Dalam hal ini, mereka tidak akan mampu melintasi perbatasan Kingdom untuk menghubungi kita ... apakah itu berarti kita harus mewaspadai kerajaan ini diserang?”


Mereka tidak mengerti apa yang sedang terjadi, dan para bangsawan semua memegangi kepala mereka. Seolah-olah mereka berpikir tentang apa yang harus dilakukan jika matahari terbit di barat. Oleh karena itu, mereka memutuskan untuk mengesampingkannya untuk sementara waktu.


“Yah, mari kita mengesampingkan itu untuk saat ini. Apa rencana masa depan anda, Yang Mulia? "

“Saya - Saya ingin merebut kembali ibu kota. Dan saya ingin melakukan ini sesegera mungkin. ”

"Kalau begitu, kami pasti akan membantu anda!"

"Yang Mulia akan menjadi pahlawan yang menyelamatkan bangsa ini dari Jaldabaoth!"

“Pasukan demihuman yang menyerbu kerajaan kita sebanyak 100 ribu pasukan. Sekarang mereka telah dimusnahkan hingga tersisa sekitar 30.000 pasukan, Jika kita mengumpulkan rakyat dari kota ini dan pasukan yang kita bawa, kita akan dapat mengalahkan mereka dengan mudah! ”

"Yang mulia! Hari itu akan segera tiba ketika mereka memanggil anda 'Yang Mulia'! ”


Caspond menghadap para bangsawan yang menyanjung dan dengan sengaja memasang pandangan pengertian di wajahnya.


“Umu. Saya tidak akan lupa untuk berterima kasih atas bantuan yang kalian berikan kepada saya. ”

"Apa yang anda katakan? Kami hanya melakukan tugas kami untuk Holy Kingdom dan keluarga kerajaan! ”


Di dalam hatinya, Caspond tersenyum dengan cara yang sama sekali berbeda.


"Sungguh mulia. Kalau begitu, tuan-tuan, mari kita bersiap untuk mengambil ibukota! ”


[Volume 13 Chapter 4 Bagian 2 SELESAI]


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 2

41 comments:

Joko Kere said...

pertamax....

Joko Kere said...

pertamax....

ggnokawazu said...

pertamax

Joko Kere said...

pertamax...

Yusuf Hanafi said...

Makasih MIn....
Pertamax btw

Joko Kere said...

kadang2 kolom komentar error

Ohid Kun said...

uhuy pertamax

Anonymous said...

yuupss seperti biasanya min... update duluan... semangat trus min buat ngetranslatenya...

ggnokawazu said...

PERTAMAX

Anonymous said...

oke makasih min udah update... lanjut dan senangat terus min n jaga kesehatan jg biar update lancar perharinya...

平井 ももTWICE said...

Pertamax!!!

Kuro Neko said...

Pertamax, mangat min lanjutinnya

Isnaya Rusli said...

Pertamax😁😁😁

Orpri said...

thanks

Adibthia said...

Pertamax!!

Adibthia said...

Pertamax!!

anto onodera said...

Udah chapter 4 aja ya, bentar lagi selesai

Dedhy Budhy said...

Mantab

Unknown said...

Mantabb

Admin OGAMI said...

Ainz yg bakal dipanggil yangmulia ���� wkwk

Aziz Gates said...

Gak sia2 begadang , thanks min

Anonymous said...

Pertamax gan

Unknown said...

Pertamax!!

Yuza Suke said...

Bosen gw 1 part isi politik..
msh menunggu saat Ainz muncul kembali.

ahmad afifhidayat said...

semangat min , !!!!

Unknown said...

Pertamax

IQNNA CAYO said...

Pertamax

ahmad afifhidayat said...

Semangat min ! !!

IQNNA CAYO said...

Pertamax

alamul hadi said...

Terima kasih kk update an nya.....

Muh Refaldi Hidayat said...

Pertamax

Arie Juniawan said...

Thanks admin

Anonymous said...

ntapz ah min

Sai Kuze said...

wkakwkw

Dandi Cahya said...
This comment has been removed by the author.
SULAEMAN KOMARA said...

lanjuttt

Anonymous said...

I’ll take my leave. Bukan d artikan "saya akan mengambil hari libur". Lebih tepat "saya mohon diri" (pamit meninggalkan ruangan)

Ligh4Rief said...

hadeh, makin kemari makin ngenes, nunggu ainz ama CZ aja dah

Unknown said...

Next update kapan min?

Anggie Abdurochman said...

Entitas Bangsawan selalu aja Brengsek ya...??? Hah dasar... _-

unLi room said...

remedios uda mirip kyk undead
ahahaha

Post a Comment