Wednesday, 16 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 3

Savior of the Nation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 3


Bagian 3


Seminggu setelah mereka bergabung dengan pasukan bangsawan Selatan, mereka menyelesaikan persiapan mereka dan memulai membuat gerakan.

Target mereka berikutnya adalah kota Prart, di sebelah barat Kalinsha.

Neia tidak bisa menyembunyikan kegelisahannya saat dia bergoyang-goyang di punggung kuda.

Meskipun sangat logis tidak melepaskan kesempatan ini untuk memusnahkan demihuman, disaat Jaldabaoth belum pulih, ini tidak sesuai dengan perasaannya. Dia ingin meningkatkan jumlah pendukung dan berusaha menyelesaikan persiapan untuk upaya penyelamatan yang akan dikirim untuk mencari Sorcerer King.


Bisa dikatakan, Neia tahu dari pengalamannya sendiri dengan Remedios bahwa kemarahan seorang komandan akan mengganggu bawahan mereka. Dia tidak bisa menghilangkan rasa frustrasinya pada bawahannya.

Dia mengambil beberapa napas dalam-dalam untuk menenangkan diri, dan paru-parunya dipenuhi dengan udara dingin. Saat musim semi sudah dekat, seseorang masih bisa merasakan udara musim dingin.



Setelah mendapatkan kembali ketenangannya, Neia mengamati pasukan yang akan mulai bergerak.

Ada sekitar 95.000 orang di sini, sehingga tidak mungkin melihat mereka semua sekaligus. Pasukan mereka terdiri dari sekitar 30 ribu pasukan bangsawan Selatan dan 65.000 dari Pasukan Pembebasan. Secara tidak sengaja, dari 20 ribu pasukan yang tersisa dari Selatan, 10.000 ditugaskan untuk mengamankan jalur kembali dan 10 ribu lainnya beristirahat di Kalinsha.


Di antara mereka ada 2.000 pemanah yang dipimpin oleh Neia, semuanya milik Regu Penyelamatan.

Sisa-sisa pasukan demihuman yang mereka hadapi diperkirakan sekitar 30'000 kuat, jadi mereka memiliki keuntungan luar biasa dalam jumlah.

Namun, masing-masing individu demihuman lebih kuat daripada manusia, dan yang lebih penting, mereka harus waspada terhadap Jaldabaoth, sehingga mereka tidak bisa ceroboh bahkan dengan perbedaan jumlah ini.

Mereka telah memulai operasi ini dengan asumsi bahwa Jaldabaoth masih terluka dan tidak dapat melakukan tindakan. Jika Jaldabaoth sudah pulih sepenuhnya, maka mereka akan berbaris menuju kematian.

Jantungnya berdetak seperti jam alarm.

Haruskah aku memprioritaskan penyelamatan Sorcerer King diatas yang lainnya, Neia bertanya-tanya. Pikirannya mulai berputar-putar.


“--Baraja-sama. Apakah anda memerlukan informasi dari anggota regu di unit lain? ”


Beldran telah memacu kudanya di sampingnya sebelum mengajukan pertanyaannya, dan Neia mengerjapkan mata sebagai jawaban. Dia tidak tahu apa yang sedang dibicarakannya.

Setelah berpikir, Neia akhirnya berhasil, dan dia dengan cepat melambaikan tangan yang tidak memegang kendali kudanya.


“Tidak, tidak, kita tidak perlu melakukan hal-hal seperti memata-matai seperti itu. Bagaimanapun juga, kita adalah kawan-kawan yang berbaris menuju tujuan yang sama. ”

“Ohhh! Seperti yang saya harapkan dari anda, Baraja-sama. Sebagai juru bicara Yang Mulia, kata-kata anda sungguh bijak. "

"... Meskipun wajahnya menakutkan."


Setelah Beldran memujinya, CZ berbicara dari belakang Neia. Karena CZ tidak bisa menunggang kuda, mereka berdua berbagi sadel.

Bahkan jika CZ adalah seniornya, dan orang yang layak dihormati, itu masih sedikit mengganggu untuk mendengarnya terus mengomel tentang itu berulang kali.

Haruskah aku berjalan saja ...

Langkah dan stamina CZ melebihi manusia biasa. Dia hanya menunggai kuda karena itu tidak sopan untuk membiarkan salah satu bawahan Sorcerer King berjalan kaki.

Beldran mendengar ini, tetapi dia tidak membantunya sama sekali. Dia tidak mendukung atau menolak pernyataan itu. Dia mungkin tidak bisa menolak kata-kata itu karena itu diucapkan oleh bawahan Sorcerer King dan karena itu benar.


Yah, aku kira dia tidak bisa mengatakan tidak ... setelah semua, aku tidak harus mengenakan penutup mata jika tampangku tidak seperti ini ...

Bisa dikatakan, Neia adalah seorang gadis. Bahkan jika itu benar, dan bahkan jika seseorang telah mengatakan bahwa dia telah cukup terbiasa, memiliki seseorang yang mengatakan wajahnya menakutkan masih terasa sakit.


“Sekarang, Baraja-sama. Seorang utusan datang dari kantor pusat. Para pionir kami telah melihat pasukan demihuman. Jumlahnya diperkirakan mencapai 30.000. Karena itu, kami akan membentuk formasi di sini. Utusan itu kembali ke markas setelah mengatakan itu pada kami. Apa yang anda lakukan dengan ini? "

"Tidak apa-apa. Jika kau merasa itu perlu dilakukan, maka itu pasti baik-baik saja. ”


Beldran bekerja dengan sangat baik sebagai pejabat eksekutifnya.


"Namun, apakah demihuman benar-benar ingin bertarung di medan perang ..."


Para demihuman hanya memiliki sepertiga dari jumlah pasukan Holy Kingdom. Sementara masing-masing dari mereka adalah petarung individu yang sangat kuat, tentunya mereka tidak akan memiliki kesempatan jika mereka bertarung di lapangan terbuka. Jika mereka mempertahankan sebuah kota, mereka akan dapat memanfaatkan sepenuhnya pertahanan kota dan menebus kekurangan dalam kekuatan bertarung.

Bagaimanapun, situasinya akan sangat buruk ketika Jaldabaoth pulih. Strategi terbaik para demihuman pastilah membeli waktu.

Entah itu, atau mengatur area yang tidak dapat diakses oleh kavaleri dan pertempuran terbatas.


“Jadi kita akan bertarung di lapangan terbuka, begitu?”

"Ya. Hanya begitu. Tidak ada hutan dimana penyergap bisa ditempatkan. Sebaliknya, bahkan tidak ada bukit, jadi pasti mereka akan berselisih tentang di mana harus membentuk formasi. "

"... Kenapa di tempat seperti itu?"


Beldran mengawali tanggapannya atas pertanyaan CZ dengan "Mungkin"


“Mereka sedang bersiap untuk melarikan diri, kurasa?”

"Melarikan diri?"

“Itu benar, Baraja-sama. Sama seperti bagaimana Zerns mengkhianatinya, tidak semua demihuman melayani Jaldabaoth. Jika mereka ingin melarikan diri bahkan jika itu berarti mengkhianati Jaldabaoth, maka mereka yang ingin hidup tidak akan melarikan diri dari dalam kota tetapi memilih untuk bertarung di tanah terbuka. Itu karena melepaskan diri akan sulit jika mereka mempertahankan kota. "


Emosi gelap melintas di mata Beldran, dan itu membuatnya menggigil.

Sama seperti Neia bertanya-tanya apakah dia harus menggunakan kemampuan yang baru-baru ini dia kembangkan, kegelapan perlahan-lahan menghilang, dan matanya kembali bersinar seperti biasanya. Karena pertempuran akan dimulai, itu mungkin baik untuk memadamkan kebencian di dalam dirinya.


"...Aku mengerti."


CZ mengangguk setuju, dan Beldran hanya menjawab, "Itu mungkin yang terjadi."

Kata-kata Beldran sangat masuk akal.

Bahkan Jaldabaoth tidak bisa tahu pasti apakah mereka berencana untuk mati dalam pertempuran di lapangan atau melarikan diri. Jika itu masalahnya, mungkin lebih baik menunggu sampai malam sebelum menyelidikinya. Dengan cara itu, mereka mungkin bisa mendapatkan kesempatan untuk melarikan diri, dan dengan demikian mengurangi jumlah orang yang mati sia-sia.


Neia tahu ini, tapi dia tidak mengatakannya.

Para demihuman telah menyebabkan banyak keputusasaan bagi rakyat kerajaan ini.

Sementara demihuman di bawah Yang Mulia mungkin bisa dimaafkan, mereka akan membunuh semua demihuman lain selain mereka ...


Bahkan ada desas-desus bahwa ada orang-orang yang menganjurkan hidup berdampingan dengan demihuman atau yang mendukung demihuman secara diam-diam telah dibunuh atau digantung secara terbuka.

Sebenarnya, ada beberapa kamp penjara yang telah Sorcerer King bebaskan dimana dia telah menyaksikan beberapa mayat manusia yang terlihat seperti mereka telah menjadi korban kekerasan yakuza. Mereka rupanya adalah orang-orang yang berusaha merayu para demihuman.


“Baraja-sama. Sementara saya tidak tahu rencana markas untuk menyebarkan posisi regu kita, akankah lebih baik kita mengumpulkan semua komandan unit terlebih dahulu? ”

“Tidak, aku hanya butuh gambaran kasar tentang di mana mereka telah diposisikan. Di mana pun mereka ditugaskan, sayaaku yakin semua orang akan tahu apa yang harus dilakukan. ”


Posisi Neia dan yang lainnya akan ditentukan oleh rencana petinggi Holy Kingdom yang ingin menjauhkan CZ, yang selalu menempel pada Neia.

Jika ada musuh yang kuat di antara demihuman, maka CZ akan dikirim ke garis depan. Jika dia akan digunakan sebagai tidak lebih dari seorang pemanah, maka dia akan diposisikan di tengah formasi, atau mungkin dia akan ditempatkan dengan pemanah lain. Jika mereka tidak ingin membiarkan CZ - bawahan dari Sorcerer King - membuat terlalu banyak pencapaian, maka mereka akan menempatkannya di belakang.

Neia memperkirakan bahwa mereka akan tetap berada di belakang sampai pengintai selesai menyelidiki musuh.

Tiga jam kemudian, dia menyadari bahwa ini adalah jawaban yang benar.



***


Berbeda dengan formasi kecil demihuman, manusia telah memilih untuk membagi menjadi dua kolom. Sisi kiri terdiri dari 30.000 pasukan dari Selatan dan 10 ribu dari Pasukan Pembebasan, dengan total 40.000. Sisa 55.000 anggota Pasukan Pembebasan membentuk sayap kanan, dan bersama-sama mereka membentuk sesuatu seperti formasi sayap burung bangu.
(TL Note: formasi 'sayap burung bangau' itu lho yang bentuknya huruf V)


Karena manusia ingin memusnahkan demihuman dalam pertempuran ini, mereka memilih untuk mengepung musuh dan bertindak secara berlahan.

Para demihuman, di sisi lain, telah memilih formasi yang menekankan daya tembus, meskipun itu apakah untuk keluar dari pengepungan atau untuk membantai sebanyak mungkin manusia dalam jarak dekat tetap harus diwaspadai.


Akhirnya, Neia dan yang lainnya adalah unit terpisah yang agak jauh dari medan pertempuran, dan mereka ditugaskan untuk bertanggung jawab melindungi para petinggi yang mempersiapkan posisi mereka.

Perintah Caspond ini kurang lebih seperti permintaan, yang berarti bahwa mereka diizinkan untuk bertindak bebas. Mereka bahkan bisa mengabaikan tugas mereka untuk melindungi para petinggi tanpa konsekuensi apapun, yang berarti bahwa pemimpin Holy Kingdom pada dasarnya telah melepaskan semua otoritas komando mereka.

Tentunya, alasannya adalah karena kehadiran CZ.


Sementara Neia memiliki otoritas komando, fakta bahwa dia bepergian dengan CZ - bisa disebut seorang warga Sorcerous Kingdom - berarti mereka tidak bisa memerintahnya sesuka hati. Seorang anggota dari bangsawan Holy Kingdom yang memberikan perintah kepada bawahan dari Sorcerer King mungkin akan berakhir menjadi casus belli.
(TL Note: 'casus belli' frasa bahasa Latin modern yang berarti aksi atau insiden yang memicu peperangan)


Neia sangat ingin bertanya mengapa mereka melakukan hal berbeda setelah CZ melakukan begitu banyak kontribusi selama penyerangan Kalinsha. Namun, kedatangan bangsawan Selatan telah mengubah penerimaan yang dia dapatkan. Ini karena mereka tidak bisa hanya memikirkan saat ini, tetapi juga mengingat sesuatu yang akan terjadi di masa depan.


Ketika Neia dan yang lain telah diposisinya, dia terus mengawasi medan pertempuran yang jauh.

Bisa dikatakan, dia cukup jauh sampai dia tidak merasakan ketegangan yang berada di medan pertempuran, karena haus darah dari sana tidak dapat mencapai tempat ini. Suara para petinggi menghentakan bidak kayu mereka terdengar sangat santai.
(TL Note: disini kek ada papan catur gitu, yang ada bidak-bidaknya, tonton Arslan Senki)


“... Apakah mereka masih saling mengawasi? Kapan dimulainya? ”

“Keuntungan kita berkurang seiring dengan berlalunya waktu. Sementara saya merasa kita harus melakukan langkah pertama ... ”


Beldran telah menjawab pertanyaan CZ.

Kegelapan malam adalah sekutu demihuman. Sementara manusia bisa melihat dengan jelas di dataran selama ada cahaya bulan, langit saat ini mendung. Tidak ada keraguan bahwa demihuman akan menjadi lawan yang sangat sulit jika mereka menyerang dalam situasi seperti ini. Itu karena kamp yang mereka bangun sekarang tidak terlalu kokoh.

Karena itu, manusia seharusnya sudah bergerak sebelum malam tiba.


Selain itu, mereka memiliki keuntungan besar dalam jumlah, jadi jika mereka dapat mencapai kemenangan penuh di sini, mereka mungkin dapat merusak rencana Jaldabaoth. Dengan kata lain, Holy Kingdom akan terbebas dari keputusasaan panjang ini. Tidak ada alasan untuk tidak bergerak.


Neia juga berharap bahwa pertempuran akan berakhir di sini. Dengan begitu, tidak ada yang bisa mengikat Neia. Dia bisa menggunakan kekuatan penuhnya untuk mencari Sorcerer King.

Neia mendongak.

Pendengarannya yang tajam telah menangkap teriakan eksplosif dan guntur banyak orang berlari. Beldran tampaknya telah mendengarnya beberapa saat kemudian, karena dia diam-diam berkata, "Sudah dimulai."


Tidak ada yang tahu bagaimana dua pasukan ini yang berjumlah lebih dari 100.000 pasukan bersama-sama akan bergerak, dan kemudian mereka akan saling berbenturan.

Dataran dimana demihuman menunggu terlalu rata, tanpa tanah yang tinggi dimana mereka bsa mengabaikan medan pertempuran.

Meskipun ini adalah waktu untuk menggunakan menara pengawas yang dibuat sebelumnya, mereka tidak memiliki struktur seperti itu di kamp mereka.


"...Lalu bagaimana sekarang?"

“Misi kita adalah tetap di sini dan melindungi mereka. Mari fokus untuk menyelesaikannya. ”


Sederhananya itu mustahil bagi pasukan demihuman yang sangat kalah jumlah untuk menerobos pasukan manusia dan mencapai tempat ini. Menjaga CZ - kekuatan tempur terkuat mereka - di sini adalah langkah politik yang baik, tetapi itu adalah langkah militer yang buruk.

Jika mereka menempatkannya di garis depan, itu akan sangat mengurangi kerugian pasukan Holy Kingdom.

Semua orang mengerti itu, tapi tidak ada yang bisa bertindak. Itu karena mereka ingin menghindari meningkatnya reputasi CZ.

Benar-benar sampah kehidupan yang tidak masuk akal, pikir Neia, tetapi kuda liar tidak bisa merobek kata-kata darinya.

30 menit kemudian, ada sorak-sorai dari sayap kanan. Bukan hanya Neia dan telinganya yang tajam mendengarnya - teriakan kegembiraan cukup keras sehingga mereka sampai ke telinga semua orang kelompok Neia. Mereka pasti mendapatkan cukup kemenangan jika teriakan mereka bisa didengar dengan jarak yang sangat jauh.

10 menit setelah itu, seorang utusan dari medan perang dengan keras mengumumkan apa yang telah terjadi.


“Kapten Remedios Custodios dari Pasukan Paladin baru saja mengalahkan komandan musuh, salah satu iblis kepercayaan Jaldabaoth, Scale Demon!”


Utusan itu pergi setelah menyampaikan pesan itu.

Neia mulai bertanya-tanya apakah itu benar.

Tidak, mungkin benar bahwa Remedios telah mengalahkan iblis. Tapi apakah iblis itu benar-benar salah satu dari anak buah Jaldabaoth?

Neia tahu betul kekuatan iblis yang dia dan CZ telah lawan di Kalinsha.

Dia tidak berpikir bahwa Remedios bisa mengalahkannya.

Apakah Kapten cukup kuat untuk mengalahkan sesuatu seperti itu? Atau ... mungkinkah itu semacam pengganti? Haruskah aku bertanya pada Sempai ...


“CZ-sempai, aku punya pertanyaan. Seberapa kuatkah Scale Demon itu? ”

"... Cukup kuat sampai Kapten bisa mengalahkannya."

"Tapi Circlet itu lebih kuat, kan?"

“... Keberadaan iblis yang kuat menyiratkan bahwa ada iblis lemah. Scale Demon adalah salah satu yang lebih lemah. ”

"Aku mengerti…"


Neia merasa lega. Dua iblis kepercayaan yang telah memasuki kerajaan ini telah dikalahkan. Lebih baik mengabaikan great demon di perbukitan, tidak ada gunanya memikirkan yang satu itu.


“Kerajaan ini sudah diselamatkan sekarang ... Karena komandan musuh telah mati, pasukan demihuman seharusnya putus asa. Menurut rencana Pangeran, semuanya pastilah berakhir. ”


Ada tatapan sedih di wajah Beldran, karena dia kehilangan kesempatan untuk membalaskan dendamnya dengan tangannya sendiri.


"... Masih perlu memburu yang melarikan diri."

"Betul! Aku mengharapkan tidak ada yang kurang dari anda, CZ-sama! "


Sayap kiri - agak kanan di tengah-tengah pasukan bangsawan, pada kenyataannya - tiba-tiba memumbulkan pilar api. Inferno menderu cukup tinggi sehingga mereka bisa melihatnya dengan jelas bahkan dari jarak ini, dan itu tampak seperti akan menghanguskan langit.

Semua orang tampak cemas.

Mereka hanya bisa memikirkan satu makhluk yang bisa melakukan hal seperti itu. Tepat setelah itu, CZ mengkonfirmasi kecurigaan mereka.


"... Oh tidak ... itu Jaldabaoth."



***



"Kapten Remedios Custodios dari Pasukan Paladin baru saja mengalahkan komandan musuh, salah satu iblis kepercayaan Jaldabaoth, Scale Demon!"


Sayap kanan meledak karena sorak-sorai ketika mereka mendengar apa yang dikatakan oleh utusan Caspond kepada mereka. Wajah Marquis Bodipo bersinar dengan senyum.


"Ha ha ha! Dia melakukannya! Dia mengalahkan jendral musuh! Apapun isi otak wanita itu, pastinya adalah pedangnya. Itu pasti melemahkan momentum musuh. Aku memerintahkan semua orang untuk melakukan penyerangan. Bunuh semua yang tersisa dari para demihuman itu! Dengan nama Pangeran, jangan biarkan ada yang bertahan hidup! ”

"Siap pak!"


Para prajurit menyebar segera setelah menerima perintah Marquis.


“Benar-benar indah, Marquis-sama. Kita benar-benar beruntung bahwa komandan unit menghadapi kita dalam pertempuran ini - dalam pertempuran yang kita ikuti - telah dikalahkan."


Count Cohen, seorang pria yang dianggap berkedudukan cukup tinggi di faksi sendiri, semua tersenyum ketika dia mengatakan demikian.


“It benar, Count. Sekarang kita selangkah lebih maju dari mereka. "


Membunuh komandan unit yang telah berulang kali bertempur dengan pasukan dari Bangsawan Selatan. Prestasi ini sangat besar dan tidak diragukan lagi akan menjadi bukti yang sah ketika berhadapan dengan bangsawan selatan lainnya.

Dibandingkan dengan Remedios Custodio, saudara perempuannya, Kelart Custodio, telah meninggalkan jauh lebih banyak kenangan pahit dalam pikiran mereka. Namun, ini adalah pencapaian yang bisa menghapus dendam itu.

Selain itu, ini juga merupakan durian runtuh bagi Caspond. Sederhananya, jika dia berhasil bertahan dari semua ini, posisi Holy King berikutnya adalah miliknya. Bahkan bangsawan Selatan yang tersisa dengan kekuatan sebesar apapun tidak akan bisa mengeluh tentang hal itu, dan dengan prestasi ini, tidak akan ada masalah sama sekali.


Jika ada unsur yang tidak pasti dalam skenario ini, itu akan menjadi anggota keluarga kerajaan yang lain. Tidak akan ada masalah jika semuanya mati. Namun, dia belum siap untuk menodai tangannya, sehingga yang bisa dia lakukan hanyalah berharap.

Marquis dengan senang hati membayangkan kekuasaan keluarganya dimasa depan dalam masyarakat bangsawan.


Jika dia ingin keluarganya menjadi orang yang paling berpengaruh di Holy Kingdom, dia tidak boleh melakukan kesalahan dalam operasi pembersihan yang akan mengikuti ini. Segalanya sampai sekarang sudah sempurna. Yang harus mereka lakukan adalah terus seperti ini.


"Count. Apakah anda pikir kita dapat menekan demihuman ke selatan? "

"Marquis-sama, kenapa anda melakukan itu?"


Count tampak terkejut, dan dia terdengar bingung ketika dia menanyakan pertanyaannya. Marquis mengejeknya di dalam hatinya.

Tidak mungkin dia tidak mengerti. Marquis tidak akan memberikan bantuannya kepada siapa pun yang tidak kompeten. Count itu berpura-pura terkejut meskipun dia tahu apa yang ada dalam pikiran Marquis.


Dia pasti mencoba memberi kesan bahwa Marquis-dono yang bijak dan hebat sedang merencanakan sesuatu yang tidak bisa dia pahami. Itu benar-benar usaha yang membosankan untuk merayunya.

Marquis memutuskan untuk mengikuti arus. Jika dia membuat Count percaya dia bisa dengan mudah dimanipulasi, akan lebih mudah menggunakannya.


"Apakah anda mengerti? Para demihuman adalah alat yang sangat bagus untuk melemahkan para bangsawan yang bukan dari faksi kita. ”


Dia mengangkat satu jari, seperti orang tua yang ingin menjelaskan kisah hidupnya sendiri.


“Sekarang para bangsawan Utara telah melemah, keseimbangan kekuatan antara Utara dan Selatan telah hancur. Hal-hal menjadi seperti ini sekarang, itu tidak dapat dihindari bahwa bangsawan Selatan akan berakhir memiliki suara yang lebih besar dalam membuat keputusan .. Namun, itu akan menjadi masalah bagi keluarga kerajaan. Dengan kata lain, inilah yang akan ditanggung keluarga kerajaan kita.


“Seperti yang saya harapkan dari anda, Marquis-sama. Untuk memikirkan hal sejauh itu! "


Pujian itu terang-terangan pada saat ini, tetapi Count masih mengirimkannya dengan nada gembira dan suara keras.


"Itu benar. Jika kita bisa menghancurkan wilayah bangsawan yang tidak membantu kita, tidak ada yang lebih baik dari ini."


Saat dia melihat Count melihat sekeliling dengan cepat, Marquis mengelus jenggot dan berpikir, pria ini benar-benar aktor yang bagus.


“Tenang, Count. Kita dikelilingi oleh orang-orang yang dapat dipercaya. Obrolan ini tak akan bocor. Selain itu, siapa yang akan mempercayainya? ”

“Benarkah begitu? Tapi, ada terlalu banyak unsur yang tidak pasti jika kita membiarkan demihuman lari ke Selatan. Kalau begitu, mengapa tidak menekan mereka, dan kemudian membuat perjanjian rahasia dengan para demihuman ...? ”

“Mempekerjakan demihuman, begitu? Sebuah ide bagus."


Meskipun Count terdengar seperti dia jijik dengan ide menggunakan demihuman, itu mungkin juga aktingnya. Dia adalah tipe pria yang akan menggunakan semua yang dia bisa sampai tidak ada yang tersisa.

Menempatkan orang yang pintar beraktif seperti itu ke dalam faksi sendiri juga memiliki keuntungan.

Sebenarnya, dia sudah menyematkan beberapa orang di keluarga Count. Dia juga telah menggunakan orang-orang dari faksi lain sehingga dia tidak akan ditemukan bahkan jika seseorang menggunakan mantra pemikat.


"Count, apakah anda akan ikut juga jika ada kesempatan untuk membuat kesepakatan dengan demihuman?"


Marquis sangat sadar bahwa Count sedang merencanakan segala macam hal di balik matanya.


"Saya, saya tidak benar-benar ingin mengikutinya, tetapi jika anda berniat melakukannya, maka saya pasti akan menemani anda, Marquis-sama."


Dia mungkin melakukan ini sehingga dia bisa mengatakan "Marquis mengatakan begitu-dan-jadi" dan dengan demikian mendapatkan kartu truf untuk digunakan melawan Marquis. Namun, hanya beralasan pergi ke sana bersamanya akan membelainya dengan sikat yang sama. Itu terlalu lemah untuk digunakan sebagai kartu truf.


"...Apakah begitu? Lalu haruskah kita tidak memberitahu Yang Mulia untuk berhenti menyerang para demihuman? Tidak perlu mengorbankan lebih banyak orang dalam pertempuran. Setelah ini, kita akan mencapai kemenangan di meja perundingan. ”

“Seperti yang anda katakan, Marquis-sama. Namun, Count lain tampaknya melakukan serangan habis-habisan, jadi kita harus menghentikan mereka sesegera mungkin supaya lebih baik. ”


"Itu benar."


Sementara menghentikan mereka ketika mereka mencoba untuk membuat prestasi mereka sendiri akan merugikan mereka, akan lebih baik untuk menjaga hal-hal sebagaimana adanya ketika seseorang memikirkan masa depan. Marquis sangat senang bahwa dia akan segera dapat mempengaruhi masa depan Holy Kingdom. Tentu saja, dia tidak akan pernah membiarkan itu terlukis diwajahnya.


"Hubungi para Count--"


Pilar api yang meletus memotong kata-kata Marquis di tengah jalan.

Marquis tidak sepenuhnya mengerti tentang sihir. Dia mungkin tidak bisa menggunakannya, tetapi pengetahuan tentang divine magic adalah hal yang biasa di antara bangsawan Holy Kingdom. Tapi paling banyak itu adalah tingkat dua, tidak ada pengetahuan terkait sihir lainnya.

Meski begitu, dia mengerti bahwa pilar api di depan matanya adalah sihir yang sangat kuat.


“Apa, mungkinkah itu sihir dari apa yang disebut tingkat empat? Jenis yang bisa dimanfaatkan oleh Kelart Custodio dan Yang Mulia? ”

“Saya, saya tidak tahu. Apa, apa yang harus kita lakukan, Marquis-sama? ”

“Eh, hm. Saya tidak terlalu yakin, tetapi mari kita mundur sedikit dan pindah ke tempat yang lebih aman. ”


[Volume 13 Chapter 4 Bagian 3 SELESAI]


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 3

20 comments:

Anonymous said...

yuuups sperti biasa update duluan overlord id... baru selesai baca englishny udh update indo.... smnagat trus ngetranslatenya min and tank's udh update

bakpia said...

mantaap minn...

Tauhid Tauhidan said...

mantap min sungguh sayang bgtb ane sama mimin owkowkowkowkow

Isnaya Rusli said...

Wew udah update aja😁😁😁

Shizuo heiwajima said...

makasih min

Ilham Ahmad Hamdani said...

Admin ga tidyr kah? udah update aja. Thanks min.

Unknown said...

Ditunggu besok subuh min ;* makasi

Anonymous said...

Tidur min tidur, gila lu min the best blog overlord indo ni

Widodo Utomo said...

Lambqt

Aziz Gates said...

Ga sia sia bangun malem2 , thanks min

Orpri said...

thanks

aguza rirakkusu said...

Sankyu min

Yuza Suke said...

besok bisa baca overlord sambil nunggu sahur nih, wkwk

alamul hadi said...

Thanks mimin....

Riki Sidik said...

Admin ini keren banget lah
Semangat min

Renaldi Mandala Putra said...

up

SULAEMAN KOMARA said...

buset pada nunggu dari shubuh...

muslihin nfs said...

minta dibakar bangsawan yg serakah serakah ini

Indra Siregar said...

Min,semoga sehat selalu dan tetap cepat update,ooh iya kalo bisa lebih rapi ya min.

Anggie Abdurochman said...

Ganbare min...!!!

Post a Comment