Wednesday, 16 May 2018

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 4

Savior of the Nation

Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 4


Bagian 4


Prajurit Robi adalah seorang pria muda berusia 24 tahun. Meskipun dia belum menerima banyak pendidikan, dia mengerti bahwa ada banyak hal di dunia ini yang dia tidak tahu.

Karena itu--


“Manusia. Aku telah kembali. - Benar-benar kalian menjadi sombong saat aku sedang menyembuhkan luka yang ku dapat dari Sorcerer King. ”


- Seperti raungan marah bergema melalui inti tubuhnya, Robi kesal.

Dia tidak bisa lagi merasakan celana basahnya menempel di kulitnya.

Setelah memahami kekuatan monster sebelum iblis itu, dia memiliki firasat bahwa dia akan mati, dan naluri bertahan hidup dia mulai menguasai. Mengabaikan indranya yang tidak berguna dan dengan cepat mencari cara untuk bertahan hidup.

Namun, sebelum menemukan sesuatu, Jaldabaoth telah melepaskan kekuatannya.




"Mati. Terbakarlah menjadi abu di dalam api kemurkaan. ”


Api meraung, dan gelombang panas menghantam wajah Robi. Panas luar biasa mengeringkan matanya dan membuat dia merasakan rasa sakit luar biasa. Udara panas yang memasuki paru-parunya terasa seperti hendak membakar seluruh tubuhnya dari dalam. Sebenarnya, itulah yang terjadi.

Kulitnya hangus dan kadar airnya menguap. Dermisnya terbakar, dan kemudian lemak di bawahnya, diikuti oleh otot-ototnya dan kemudian sarafnya. Dimana lapisan subdermis yang tipis, seperti di lengan, terbakar segera mencapai otot dan saraf. Ini seharusnya menyebabkan otot berkontraksi dan membuatnya membentuk pose yang aneh. Namun, dicegah oleh suhu tinggi yang membakar kulitnya sampai armornyaa.
(TL Note: 'Dermis' lapisan kulit antara epidermis)


Armor, pakaian, kulit, otot-otot dan lemak perutnya terbakar, dan isi perutnya yang masih utuh berceceran.

Tubuh manusia memiliki kandungan air yang tinggi. Itulah mengapa butuh waktu untuk membakar tubuh mereka, Jika ini adalah api biasa, api akan terus menyala sampai mencapai bagian dalam tubuh, tetapi karena secara sihir aura api Jaldabaoth menghasilkan panas, api itu menghilang saat dia berpindah .


Oleh karena itu, perut Robi yang tersebar tidak berubah warna karena panas dan tetap berwarna merah muda. Melihat tumpukan mayat hangus dan butuh keberanian yang tinggi untuk mengintip keadaan seperti ini. Itu tampak seperti neraka di bumi.

Jaldabaoth meninggalkan Robi - yang telah menumbuhkan karangan bunga segar isi perut - dan lebih dari 50 mayat hangus lain di sekelilingnya saat ia berjalan ke depan.

Jaldabaoth - Evil Lord of Wrath yang baru dipanggil sedang berjalan. Bahkan itu sudah cukup untuk membunuh orang-orang di sekitarnya yang terperangkap dalam [ Fiery Aura ] miliknya.


"Enyah! Menyingkir dari hadapanku! "


Sementara beberapa teriakan seperti itu dapat didengar, yang pertama berteriak adalah Prajurit Francesk.

Dia berpikir, "Mengapa aku sangat tidak beruntung" setiap hari. Berkat sistem wajib militer Holy Kingdom, semua orang harus melayani kerajaan dan bergabung sebagai prajurit.

Memang. Bahkan putra seorang pedagang besar seperti dirinya, seorang pria dengan masa depan cerah yang dijanjikan kepadanya, tidak terkecuali. Memang, ayahnya telah menyuap petinggi untuk meminta dia ditugaskan di unit yang lebih santai, tetapi kehidupan seorang prajurit masih sangat menyulitkan baginya.


Dan seperti kesengsaraan yang akan berakhir, perang ini pecah.

Tidak satu hari pun berlalu ketika dia tidak mengeluh tentang ketidakbahagiaan dan ketidakadilan itu semua. Namun, semuanya akan segera berakhir, dan dia bisa kembali menjadi pewaris keluarga pedagang besar dan menikmati kegiatan membuat uang yang sangat dia nikmati ..

Semuanya hanya sedikit berubah menjadi seperti itu.

Itu hanya sedikit.


Namun, dia sekarang melarikan diri dengan putus asa dari monster di depannya.

Jika monster itu menangkapnya, dia pasti akan mati.

Dia dengan putus asa menggerakkan kakinya, yang menolak untuk mendengarkannya karena ketakutannya.

Dia dikelilingi oleh orang lain yang juga melarikan diri seperti dirinya. Itulah mengapa dia bisa membuat sedikit gerakan meski panik.

Khususnya, pria gendut di depan Francisk yang merusak pemandangan.

Oleh karena itu, Francesk mendorong pria itu menyingkir.

Dia melakukannya hanya dengan selangkah lebih jauh dari monster itu. Dia melakukannya demi masa depan yang menggembirakan.

Namun, tepat ketika dia akan mendorongnya, Francesk melihat bahwa orang-orang di depannya juga memiliki ide yang sama.

Jika seseorang yang mendorong bertabrakan dengan orang-orang di depannya, sangat mungkin bahwa mereka akan roboh secara massal seperti kartu domino. Sebenarnya, itulah yang terjadi pada orang-orang di depan Francesk. Mungkin jika itu hanya satu atau dua orang, dia bisa menghindarinya. Mungkin dia bisa melompati mereka.
Namun, kemampuan fisik Francesk tidak cukup kuat untuk menghindari sekumpulan besar robohan orang-orang ini sekaligus.


Dia roboh seperti yang lain.

Dia meronta-ronta untuk bangun - tetapi dia tidak diberi waktu untuk itu.

Aura api yang berpusat pada Jaldabaoth telah menyusulnya.

Francesk tidak punya waktu untuk berteriak. Kenapa aku, pikirnya, dan kemudian langsung tertelan oleh penderitaan yang paling parah dan yang bisa dia rasakan adalah rasa sakit.


Meski begitu, Francesk beruntung. Itu karena dia telah mati seketika.

Jaldabaoth tidak berhenti bergerak, Dia menginjak-injak mayat manusia yang dihitamkan di bawah kakinya saat dia berjalan, seperti dia berjalan ditanah yang kosong.


"Lari! Lari sejauh mungkin! ”


Seorang pria berteriak dengan keras. Namanya Prajurit Golka. Dia adalah seorang pria yang percaya diri dalam keterampilan pedangnya.

Itulah mengapa dia memiliki keberanian untuk meneriakkan kata-kata itu di depan Jaldabaoth.

Namun, itu hanya kebodohan, karena Jaldabaoth mengubah arah menuju Golka. Tidak ada yang tahu apakah dia telah menggelitik minat Jaldabaoth atau karena itu hanya kebetulan belaka.


Meskipun beruntung bagi mereka yang dikejar, itu adalah nasib buruk bagi mereka yang melarikan diri ke arah baru yang dituju Jaldabaoth.

Golka melihat bahwa akan sangat sulit untuk melarikan diri dari monster di tengah-tengah kekacauan, dan dia pun menarik pedangnya.


Mata monster itu bergeser, dan kurang dari sedetik kemudian, dia berjalan melewati Golka.

Itulah yang dipikirkan monster tentang Golka.

Dia hanya layak dilirik sekali.

Golka berteriak dan berlari ke arah yang berlawanan dengan aliran arus manusia.

Pemandangan orang-orang hangus di dekatnya sangat menakutkan, tapi mungkin ada harapan baginya. Mungkin dia berharap bisa mencapai monster itu.

Golka belajar jawabannya dengan tubuhnya.

Rasa sakit memenuhi dirinya.

Dia tidak mungkin mendekati monster itu.

Golka dibakar bersama pasukan lain yang lebih lemah darinya.

Golka menyadari sesuatu.

Di mata monster itu, Golka tidak berbeda dengan penduduk sipil di sekitarnya.

Kalau saja aku berlari, ia menyesal, sebelum pikiran itu tenggelam oleh keputusasaan karena dibakar hidup-hidup. Golka pingsan dengan jeritan pelan, berguling ditanah seperti semua mayat di sekitarnya.

Jaldabaoth berjalan tanpa tujuan. Namun, jika manusia mencoba lari, dia mengejar mereka.


"Jangan kesini!"


Dia berlari.

Viviana, yang telah bergabung dalam pertempuran sebagai seorang divine magic caster, berlari untuk hidupnya.

Rambut pirangnya yang panjang berayun liar saat dia melarikan diri dengan sekuat tenaga.

Dia tidak punya waktu untuk menyeka ingus atau air matanya.

Tidak ada yang bisa mengalahkan monster seperti itu.

Seseorang pernah mengatakannya.

Dia tidak punya waktu untuk peduli tentang itu.

Yang bisa dia pikirkan adalah 'aku hanya ingin menjauh dari monster itu'.

Dia tidak bisa menyingkirkan orang-orang yang berlari di depannya. Yang bisa dia lakukan hanyalah mendorong mereka dan terus berlari.

Pergi dari hadapanku.

Pergi dari hadapanku.

Pergi dari hadapanku.

Mengapa ada begitu banyak orang dihadapannya?

Aku tidak peduli jika semua orang mati kecuali diriku, tetapi aku tidak ingin mati.

Viviana berlari dengan pikiran itu di dalam hatinya.

Sementara dia pura-pura berlari, dia dikelilingi oleh orang-orang yang melarikan diri ke segala arah. Bahkan Viviana, yang larinya lebih cepat dari rata-rata orang, terasa lambat seperti kura-kura. Dia tidak bisa menjauh dari iblis itu.

Panas mendesis membelai ujung rambut Viviana.

Tidaaaaaak!

Dia memikirkan cara mati mengerikan seseorang yang pernah ia lihat didepan matanya.


"Aku tidak ingin mati !!!"


Itu hal yang sangat alami untuk berteriak.

Siapa pun akan memikirkan hal yang sama.

Sangat sulit untuk menerima kematian seseorang dengan tenang ketika kematian itu berada dihadapanmu. Lebih tepatnya, kematian mendadak muncul di depanmu.


"Sakiiiiiiit!"


Panas luar biasa berarti dia tidak bisa merasakan apa pun selain rasa sakit. Otaknya diserang oleh penderitaan yang tak tertahankan. Dia menyadari bahwa dia akan segera mati.

Tidak, aku tidak ingin mati, pikir Viviana saat dia mati terbakar.

Jaldabaoth terus maju dalam keheningan saat dia mulai merasa bosan.


"Jangan lari! Bertarunglah! ” Seorang pria pemberani berteriak dari atas kuda.


Leonzio adalah putra kedua pelayan yang melayani Marquis. Dia telah bergabung dalam pertempuran dengan harapan diakui karena kemampuan berpedangnya. Di sekelilingnya ada orang-orang yang ditempatkan ayahnya di bawah komandonya, semuanya adalah orang-orang yang tahu kemampuannya.

Iblis itu berjalan dengan cara yang santai, dan meninggalkan mayat yang tak terhitung jumlahnya di belakangnya, masing-masing dari mereka berguling-guling dalam penderitaan. Dia ingin melarikan diri, tetapi jika dia melakukannya, masa depannya akan suram dan gelap. Yang bisa dia lakukan adalah bertaruh untuk masa depan yang cerah.


Setelah membuat keputusan itu, dia berteriak, “Jangan lari!” Berulang kali.

Namun, kudanya tidak seperti dia. Instingnya berteriak bahwa iblis yang mendekat adalah monster yang menakutkan, dan karenanya dia ingin melarikan diri.

Apa yang akan terjadi jika seekor kuda tak terkendali di antara banyak orang ini?

Itu sangat sederhana.

Kuda itu terjerat di kerumunan dan roboh. Orang-orang yang diinjak kuda itu menjerit. Tidak, beberapa dari mereka telah mati.

Leonzio terlempar dari pelana dan terjatuh ke tanah.

Untungnya, dia mendarat di atas beberapa orang dan dia tidak diinjak-injak oleh yang lain. Namun, rasa sakit yang hebat memenuhi lengannya saat dia mencoba berlari. Dia memelintirnya ketika dia terlempar dari kudanya.

Dia tidak tahu dimana pedangnya berada. Pasti terlempar karena terkejut karena terlempar dari kudanya.

Dia kemudian mencarinya - dan pada saat itu, dia diliputi oleh gelombang pikiran keputusasaan. Ini adalah pertama kalinya Leonzio mengalami keputusasaan seperti itu dalam hidupnya.

Keputusasaan membuatnya berhenti berpikir.

Dalam kepahitan pikirannya yang terobati oleh rasa sakit, satu-satunya pikiran koheren yang bisa ia bentuk adalah mengapa harus aku.
(TL Note: 'Koheran' keserasian atau kekompakan yang terjadi karena adanya koordinasi)


"Hm."


Seseorang berdiri di atas tumpukan mayat yang terbakar. Evil Lord yang telah diberi tugas bertindak sebagai Jaldabaoth mengamati orang-orang yang melarikan diri.

Itu sedikit membosankan.

Aura yang berapi-api itu bukan kemampuan yang luar biasa. Semua yang dilakukannya adalah memberikan kerusakan api di sekitarnya. Salah satu cara yang bisa sangat mengurangi kerusakan itu adalah mantra ketahanan api. Tentu saja, dia telah diberi pengetahuan bahwa prajurit rata-rata tidak memiliki kemampuan seperti itu.

Sebagai iblis, dia tidak menikmati hanya menyiksa yang lemah. Sebaliknya, ia menikmati bermain-main dengan orang-orang lemah yang mengira mereka sangat kuat. Itulah mengapa dia berharap orang bodoh yang sombong seperti itu akan menunjukkan dirinya, tapi sayangnya sepertinya tidak ada yang seperti itu.


Evil Lord of Wrath menginjak mayat yang terbakar.

Isi perut menyemprot keluar oleh dampaknya dan hangus dalam sekejap.

Bau isi perut itu memenuhi udara.

Evil Lord of Wrath berbalik.

Jika dia menjadi serius dan terbang ke langit, akan ada lebih banyak korban sekarang. Apakah manusia-manusia ini sudah menyadari itu? Evil Lord of Wrath memegang pertanyaan itu di dalam hatinya saat dia berjalan.

Semua orang menyaksikan tanpa berkata-kata ketika iblis itu berjalan dengan bangga dan kembali ke kamp demihuman.


Tidak perlu memikirkan, monster apa itu. Tidak perlu bertanya juga. Bahkan orang bodoh yang paling bodoh pun tahu jawabannya.

Dia adalah Demon Emperor Jaldabaoth.

Makhluk yang telah menginjak-injak Holy Kingdom di bawah kakinya dan membuat sungai tangisan para rakyatnya.

Iblis yang telah menyebabkan malapetaka di dua kerajaan menunjukkan kekuatan yang tidak pernah bisa diatasi manusia. Dia telah kembali untuk membawa keputusasaan kepada orang-orang yang pernah dipenuhi dengan harapan.



*****



Dari tadi yang ku dengar adalah keheningan, tetapi ini adalah sesuatu yang lain. Neia telah dipanggil ke tenda ini, dan dia terkejut betapa putusasanya suasana didalam.

Meja telah dipindahkan secara khusus di sini, dan para bangsawan Selatan yang duduk di sekitarnya pucat. Tidak, komandan Pasukan Pembebasan juga sama.


Itu adalah reaksi alami.

Tidak ada yang bisa tidak terkejut setelah menyaksikan kekuatan luar biasa Jaldabaoth - tidak, saat itu, keterkejutan Neia belum separah itu. Namun, itu lebih menyakitkan karena kejutan kehilangan entitas besar yang dikenal sebagai Sorcerer King. Disamping itu, semua yang sudah dia saksikan hingga titik ini, mungkin telah menempa mentalnya.

Namun, para bangsawan Selatan belum mengalami pertempuran yang keras sampai sekarang, jadi mungkin reaksi mereka seperti yang bisa diharapkan. Mereka tidak pernah menghadapi musuh yang bisa membunuh prajurit satu demi satu hanya dengan berjalan, tidak menyisakan apa pun kecuali mayat yang menyeramkan.


Selain itu, pasukan mereka yang berjumlah hampir 100.000 telah panik oleh satu iblis dan larut dalam kekalahan.


"--Apa ini? Apa-apaan ini! Apa yang dulu anda sebut, monster itu! ”


Suara Count Domingues semakin meninggi.

Sebaliknya, Caspond - yang tahu kekuatan luar biasa Jaldabaoth - mengangkat bahu dengan acuh tak acuh.


“Itu adalah Jaldabaoth… yang asli. Saya sudah memberitahumu tentang dia sebelumnya, Count Domingues. ”

"Saya tidak pernah mendengar kemampuan untuk membunuh banyak prajurti hanya dengan berjalan!"


Apakah itu masalahnya, Neia mencemooh di dalam hatinya.


“Memang, begitulah. Pertarungannya dengan Sorcerer King - Yang Mulia - berada di kota, jadi kami tidak bisa melihat sepenuhnya. Tapi saya sudah memberi tahu anda betapa kuatnya dia. Jadi tentunya kemampuan seperti itu seharusnya tidak mengejutkan, bukan? ”

"Bahkan, walaupun begitu!"

"--Count. Saya tahu apa yang ingin anda katakan. Tak bisa dipercaya, bukan? ”


Marquis berbicara. Semua yang bisa dikatakan adalah bahwa seseorang harus menyerahkan kepadanya karena tidak gugup seperti yang lain.


“... Tetap saja, mengatakan itu tidak akan membantu kita mengambil tindakan. Haruskah kita tidak membahas apa yang perlu kita lakukan mulai sekarang? ”


“Itu masuk akal, Marquis-sama. Apa yang harus kita lakukan? ” Viscount Santz bertanya dalam semburan kata-kata yang cepat. Sikapnya bisa dimengerti, mengingat bahwa dia tidak tahu apakah lokasinya sekarang aman.

Para bangsawan Selatan bermaksud untuk menghancurkan beberapa demihuman yang melarikan diri dengan kekuatan luar biasa untuk menjadi pahlawan yang telah menyelamatkan bangsa ini. Seharusnya semudah itu. Namun, itu tidak terjadi. Sekarang para pemburu telah menjadi buruan.

Marquis telah melipat tangannya dan tetap diam. Caspond menjawab di tempatnya.


“Kita memiliki keuntungan luar biasa dalam jumlah pasukan. Masalahnya adalah Jaldabaoth dapat membalikkan keuntungan itu sendiri. Saya ingin meminta setiap orang mengajukan pertanyaan sesuai kapasitas saya sebagai Pangeran. Menurut kalian apa yang harus kita lakukan untuk mencapai kemenangan dalam situasi seperti ini? ”


Setelah diam sejenak, Marquis menjawab, “hanya itu yang bisa kita lakukan” dengan nada yang sangat percaya diri.


“Caspond-denka. Seperti yang anda katakan sebelumnya, Jaldabaoth mungkin akan mundur begitu kita memusnahkan para demihuman, kan? Maka kita tidak punya pilihan lain selain melakukannya. ”

“Marquis-sama! Apakah anda masih akan bertarung !? ”

“Tepat, Count Randalse. Apakah anda pikir kita bisa melarikan diri sekarang? ”

"... Marquis-sama, akan sangat sulit bagi kita semua untuk melarikan diri, tapi kelompok kecil pastilah bisa melarikan diri kan?"


Remedios mendengus mendengar saran Count Cohen.


“Itu adalah jawaban yang pas untuk seorang yang tidak kompeten yang bahkan tidak bisa memahami cita-cita Calca-sama.”

"Apa!?"

“Apa yang akan anda lakukan setelah berlari dan melarikan diri? Bersembunyi di bawah tumpukan jerami di gudang? Bukankah anda seorang bangsawan? Bukankah anda pernah mengatakan bahwa anda akan mengorbankan diri anda untuk para rakyat atau sesuatu seperti itu? ”

“Dan anda, Kapten Custodio? Anda seorang paladin dengan pedang suci, tetapi anda bahkan tidak bisa mengalahkan satu iblis! " Count Randalse berteriak.


Mata Remedios yang seperti hantu tampak bersinar dari dalam saat dia berbalik menghadapnya.


"Itu benar. Saya tidak bisa mengalahkannya. Satu-satunya yang bisa melawannya adalah undead itu. Tetapi jika itu akan menghabiskan waktu - bahkan jika itu hanya untuk membiarkan orang-orang hidup lebih lama - maka saya akan bertarung sampai mati melawan dia! Dan anda, apa yang akan Anda lakukan? ”


Ketika membandingkan seorang warrior yang telah memutuskan dirinya untuk mati dengan mata tertutup dengan seorang bangsawan yang ingin melarikan diri, hasilnya adalah sebuah kesimpulan sebelumnya.

Count Randalse memalingkan muka, dan Remedios mendengus mengejeknya.


"Pangeranku. Sementara saya sangat ingin memerintahkan para paladin mati, apakah anda masih ingin melanjutkannya? ”

“Sementara itu juga sangat penting ... yah, bisakah kau keluar? Kau tidak keberatan meninggalkan Wakil Kapten Montagnes, kan? ”

"Saya mengerti. Dalam hal ini, aku akan menyerahkan sisanya kepadamu, Montagnes. "


Dengan itu, Remedios perlahan keluar dari tenda. Hal terakhir yang dia lakukan adalah melirik CZ, yang duduk di samping Neia.


"Semuanya, saya minta maaf atas nama Kapten kami," kata Gustav sambil menatap para bangsawan - yang akan "Jujur" - sebelum melanjutkan, "Tetap saja, pendapat itu adalah indikasi dari kita semua. Kami para paladin siap mati sebagai tameng bagi rakyat. Kami harap kalian, para bangsawan, juga memiliki tekad yang sama. Bagaimanapun, kita tidak bisa bertarung jika tidak ada komandan. ”

"Apa!?"


Sebelum Neia tahu siapa yang berseru terkejut, Marquis Bodipo angkat bicara.


“Itu sudah cukup… Kita tidak merencanakan cara untuk mati dengan luar biasa, kita berencana untuk menang. Apakah saya benar, Pangeranku? "

“- Tidak ada cara untuk menang, ya kan !? Tidakkah anda melihat kekuatan iblis itu !? ” Count Granero berteriak saat dia bangkit. “Jika dia menggunakan sihir atau menyerang atau sesuatu yang lain, kita mungkin masih bisa menemukan cara untuk menghentikannya! Tapi yang dia lakukan hanya berjalan! Dia bisa mengubah area di sekitarnya menjadi api neraka hanya dengan berjalan! ”

"Kalau dipikir-pikir itu ... Count Granero, anda tahu sedikit tentang sihir, kan? Apakah anda mempunyai…"

"Tidak ada yang saya pelajari untuk menghadapi kekuatan seperti itu ..."

“Begitukah ... kemudian, anggap masih ada 10 ribu musuh demihuman yang tersisa. Bisakah kita melarikan diri dari Jaldabaoth sambil memusnahkan mereka pada saat yang bersamaan? ”


Marquis tampaknya menyetujui proposal Caspond.


"Sepertinya tidak ada cara lain ... Meskipun itu akan sulit, saya pikir akan lebih sulit untuk mencoba dan mengalahkan Jaldabaoth dengan kekuatan kita."

"Tunggu sebentar," Count Cohen menyela dengan mengangkat tangannya. "Saya keberatan. Jaldabaoth mungkin tidak akan pergi bahkan setelah kita membunuh para demihuman. Namun, dia mungkin membunuh kita semua sebagai suvenir terlebih dahulu sebelum dia pergi. ”


Dia benar. Oleh karena itu, Caspond menindaklanjuti dengan pertanyaan yang masuk akal.


"Jadi apa yang harus kita lakukan?"

"Kita harus bernegosiasi."


Hanya sedikit orang yang berhasil menahan dorongan untuk menertawakan Count Cohen saat dia menyampaikan saran itu dengan wajah penuh percaya diri yang sempurna.

Wajah Count Cohen memerah saat yang lain menertawakannya. Sebelum dia bisa melanjutkan, Caspond bertanya:


"Count, kesepakatan macam apa yang ingin anda buat dengan iblis itu?"

"Ya, ya. Misalnya, mungkin kita bisa menukarnya dengan sesuatu untuk membiarkan kita pergi dengan aman ... ”

“Apa yang akan kita berikan kepadanya? Bukankah lebih mudah untuk membunuh kita dan membawa tubuh kita? Atau maksudmu kita harus menukarnya dengan sesuatu yang tidak ada di sini? Apa itu? ”

“Tunggu sebentar, Yang Mulia! Yang saya katakan adalah bahwa pertempuran bukan satu-satunya pilihan kita! Saya hanya bermaksud mengatakan bahwa ada kemungkinan kita bisa bernegosiasi dengannya, itu saja! ”

“Count, cara berpikirmu, ya, sedikit terlalu optimis. Sebagai permulaan, siapa yang akan kita kirim untuk bernegosiasi dengan monster itu ... Kalau dipikir-pikir lagi, aku mendengar bahwa Yang Mulia mengendalikan salah satu maid iblis, dan dia ternyata sangat berguna dalam merebut kembali Kalinsha. Tentunya maid iblis itu bisa melakukan sesuatu, kan?


Count Granero menoleh untuk melihat CZ.


"... Aku tidak bisa mengalahkan Jaldabaoth ... Bahkan memberi sedikit waktu akan sangat sulit."

"Tetap saja, jika kau bertarung bersama Kapten Custodio, kau mungkin bisa mengulur waktu."


Usulnya sangat masuk akal. Mereka akan membutuhkan seseorang untuk menahan Jaldabaoth disana sementara mereka menjalankan rencana Caspond, dalam hal apapun.

Namun, itu pada dasarnya akan mengirim mereka ke kematian mereka.


"... Hmm ~" CZ memiringkan kepalanya untuk melihat ke langit-langit. "...Ini sebuah masalah..."

“Bagaimana dengan itu? Dengan begitu, kita bisa memperdalam hubungan antara Sorcerous Kingdom dan Holy Kingdom. ”

".. Hmm ... hm!"

"Apakah itu berarti setuju?"


Haruskah aku menyela sekarang? Ketika Neia berpikir, CZ langsung menjawab.


"...Tidak."

"Boleh, bolehkah aku tahu alasannya kenapa?"

"...Tak ada alasan."

"Tidak ada alasan?"


CZ mengangguk ke Count Domingues, yang membeku di tempatnya.


"Apakah Jaldabaoth benar-benar menakutkan !?"

“... Hm? ... Itu alasannya. Dia menakutkan dan aku tidak ingin melakukannya. "


"Guh." Count Domingues kehilangan kata-kata. Sekarang dia sudah mengatakan sebanyak itu, dia tidak punya jawaban untuknya. Jika CZ berkata, “Jika kau tidak takut, maka kau pergi membeli waktu” akan selesai seperti itu. Jika dia menolak proposal berdasarkan beberapa jenis argumen, maka yang perlu dia lakukan hanyalah mengambil argumen itu, tapi karena dia menolak berdasarkan perasaannya, membuat alasan untuk itu akan sangat sulit.

Saat kesunyian kembali ke tenda, salah satu petinggi Pasukan Pembebasan, seseorang yang memerintahkan ribuan paladin dan prajurit perlahan-lahan mengatakan:


“Mengapa kita tidak berlari sebelum Jaldabaoth mendapatkan keunggulan sepenuhnya? Saya pikir kita tidak bisa mengalahkan monster seperti itu. Kita dulu memiliki Sorcerer King dipihak kita, tapi dia tidak di sini lagi ... apakah ada yang tahu siapa yang bisa mengalahkan Jaldabaoth? Tidak, kan? Jika kita melarikan diri ke Selatan ... ”


Di sampingnya seorang komandan lain dengan tenang berkata,


"... Tidak ada jaminan bahwa Jaldabaoth tidak akan mengejar kita ke Selatan, kan?"


Dengan bunyi keras dari meja, pembicara sebelumnya berteriak:


“Kalau begitu, yang bisa kita lakukan adalah mengikuti saran Pangeran dan membunuh para demihuman! Jika kita tidak bisa lari, maka kita harus bertarung! Sesederhana itu! ”

"Betul. Itu satu-satunya cara agar kita bisa terus hidup. Saya tidak ingin bersujud dan berjalan melalui neraka itu lagi. Mari mulai dengan menyusun strategi-- ”


Penutup tenda dibuka paksa, dan seorang paladin yang melapor langsung ke Caspond bergegas masuk.


"Yang mulia! Para demihuman bergerak! Mereka sedang mereformasi arah mereka! ”


Mereka tidak memiliki formasi yang tepat dalam pertempuran sebelumnya. Apakah mereka memilikinya sekarang karena komando Jaldabaoth?


“Begitukah ... Semuanya, musuh akan segera menyerang. Kita harus bersiap untuk pertempuran secepat mungkin! ”


Setelah Caspond selesai, semua orang yang dipanggil ke sini berdiri tegap. Neia dan CZ juga melakukannya.

Yang lain bergegas keluar dari tenda terlebih dahulu, bersemangat untuk menghemat waktu.

Yang terakhir yang tersisa di tenda adalah Neia dan CZ. Unit Neia sudah berkumpul, jadi tidak perlu mengumpulkannya.

Neia tiba-tiba merasa ada sesuatu yang salah dengan ekspresi suram di wajah pembawa pesan yang telah menerobos masuk ke tenda, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa, jadi dia dan CZ kembali ke unit mereka.


[Volume 13 Chapter 4 Bagian 4 SELESAI]


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
 
» Anda baru saja membaca: Novel OVERLORD Bahasa Indonesia Volume 13 Chapter 4 Bagian 4

31 comments:

  1. Wih cepet updatenya sasuga admin sama😁😁😁

    ReplyDelete
  2. Ainz kemana nih gk keluar keluar. Wkkwwkk

    ReplyDelete
  3. Missing line gan, fix oke ? Masa langsung golka di bakar, gk nyambung

    ReplyDelete
  4. makasih min, btw update lagi karena di Nigel udah di update yang chapter 4 nya (version 2, original had missing lines).

    ReplyDelete
  5. min lagi ngetroll apa salah upload :D :D

    ReplyDelete
  6. Mantab ni mimpinya the best

    ReplyDelete
  7. Makasih min,nunggu jam segini cuman buat baca overlord

    ReplyDelete
  8. yuups seperti biasa overlord id update duluan... thank's min udh uplad and smangat trus update perharinya :D

    ReplyDelete
  9. Mantap lanjut tinggal berapa part lagi nih?

    ReplyDelete
  10. Thanks min, sambil nunggu sahur

    ReplyDelete
  11. Sahurr sahurr baca LN overlord manyap gengss, thank you Admin-Sama, ane doain sehat teruss!!

    ReplyDelete
  12. Wew pendek,semoga endingnya ga ganyung

    ReplyDelete
  13. Pertamax? Ty min
    Gila cepet bgt upnya

    ReplyDelete
  14. ternyata tetap ada orang yg kelewat optimis... dan mengluarkan ekspresi aslinya saat kematian mulai mendekat.
    arigtaou

    ReplyDelete
  15. saur sambil baca eneng CZ :D
    thanks min~ lanjutkan tinggal 50an halaman lagi

    ReplyDelete
  16. Makasi min, lanjutkan perjuanganmu
    Gk sabar pingin liat dramanya ainz wkwkwk

    ReplyDelete
  17. remedios kintil.trma ksh atas kerja kersa nya min semoga bisa update terus amin

    ReplyDelete