Tuesday, 21 August 2018

Novel World Teacher – Other World Style Education & Agent Chapter 47 Bahasa Indonesia

Novel World Teacher – Other World Style Education & Agent Chapter 47 Bahasa Indonesia

Translator : Sai Kuze

Chapter 47 - Serangan Balik Dimulai


Reus adalah karakter utama kedua di World Teacher.



- Reus -



Kami segera mulai bergerak setelah Aniki meninggalkan kelas.

Aniki mengatakan kepada kami bahwa Demidorion ... kependekannya dikelas Demi, mengatasi penyusup dengan cara yang sama seperti kita. Dengan demikian diputuskan bahwa kami akan mencoba dan bertemu di kelas mereka, di mana mereka telah selesai melakukan persiapan.

Semua orang mengikuti dengan waspada di lorong, berjaga-jaga. Kami tidak bisa begitu saja memasuki kelas, karena pintu terkunci dari dalam. Sebagai gantinya, Nee-chan mengetuk pintu dan memanggil siswa di dalam.


“Permisi, saya adalah Emilia dari kelas Colorist. Saya mohon bisakah kalian membuka pintu? '' (Emilia)

“Emilia-san? Bagaimana jawaban daridalam? ” (Siswa bernama Demi)

“Para penyusup juga menyerang kelas kami, tetapi mereka dengan cepat dilumpuhkan, dan zona aman telah diamankan. Sekarang kami datang untuk memeriksa situasi di sini. '' (Emilia)

“Dimengerti. Kami akan membukanya. ” (Siswa bernama Demi)


Sisi lain dari pintu kelas tiba-tiba menjadi berisik, bunyi dencitan benda terdengar. Apakah mereka menggunakan meja dan kursi untuk mengunci pintu dan tidak memakai kunci saja? Jika Aniki ada di sini, dia akan mengatakan tindakan seperti ini adalah 'minus'. Kami bisa saja mengancam dengan mengatakan sesuatu seperti itu, kau tidak seharusnya membukanya begitu saja. Tentu saja, aku tidak akan menunjukkannya sekarang, karena itu akan merepotkan.


“Silakan masuk, Emilia-san.” (Siswa bernama Demi)

"Terima kasih." (Emilia)


Karena kelas Demi terdiri dari sebagian besar rakyat jelata dan beberapa bangsawan, tidak ada bangsawan bodoh dengan tatapan sombong yang bisa terlihat.

Pintu terbuka, dan seseorang yang menyambut kami adalah perwakilan kelas yaitu Demi. Dia mengucapkan terima kasih kepada Nee-chan dengan wajah merah; apakah dia jatuh cinta pada Nee-chan? Nee-chan milik Aniki, aku akan mengirimnya terbang jika dia mencoba merayunya.

Ketika aku memasuki ruangan sembari menatapi tajam perwakilan kelas, aku melihat beberapa meja dan kursi rusak, dan melihat tentara bayaran yang ambruk diikat di lantai. Selain itu, ada beberapa siswa yang terluka. Beberapa dari mereka hanya duduk di sana, mengertakkan giginya terhadap rasa sakit. Ada kekurangan pengguna sihir penyembuhan di kelas ini.


"Kami entah bagaimana berhasil menundukkan para penyusup, tetapi seperti yang kau lihat, situasi kami tidaklah bagus." (Demi dari Kelas Rep)

"Apa yang akan kalian lakukan mulai sekarang?" (Emilia)

“Kami belum memutuskannya. Karena hal itu seluruh kelas terbagi menjadi dua kubu; kita terjebak antara menemukan tempat yang aman untuk menunggu dan melawan para penyusup. ” (Demi dari Class Rep)

"Apakah ada siswa yang tidak bisa atau tidak mau bertarung?" (Emilia)

“Ada beberapa. Jujur, semua orang takut. Kami berhasil mengalahkan para penyusup di sini, tetapi guru kami pingsan, dan banyak dari kami yang terluka. ” (Demi dari Class Rep)


Seperti yang dikatakan perwakilan, seluruh kelas memiliki suasana yang suram, bahkan aku bisa merasakannya. Meskipun ada beberapa siswa yang sedikit bersorak ketika mereka melihat kami, kebanyakan dari mereka duduk dengan ekspresi depresi.


“Apakah guru kalian baik-baik saja? Jika tidak keberatan, aku bisa mencoba menyembuhkannya dengan sihirku. ” (Reese)

“Aku minta maaf, tapi tolong lakukan. Kami khawatir tentang beliau, karena sihir kami tampaknya tidak berpengaruh. ” (Demi dari Kelas Rep)


Reese-ane dikenal luas di seluruh sekolah sebagai penyihir penyembuhan yang terbaik. Dipercayakan dengan pekerjaan, Reese-ane berlari menuju guru dan mulai memeriksa kondisinya.


“Ini ... gejala yang sama yang dimiliki Sensei kami. Apakah ada yang sudah memeriksa tas tentara bayaran? Mereka pasti memiliki obat penawar. ” (Reese)

"O, ouh." (Demi)


Sementara beberapa orang dari kelas mulai menginterogasi tentara bayaran, Reese-ane harus bekerja menyembuhkan siswa terluka yang tersisa. Berkat pelatihan Aniki yang luar biasa, kami mulai mendapatkan kepercayaan kelas Demi.


“Kami memiliki gambaran umum tentang situasi sekarang, berkat interogasi di kelas kami. Selain itu, semua siswa di kelas kami aman, meskipun Sensei kami diracuni dengan cara yang sama. Hal itu telah membuatnya tidak bisa bergerak untuk sementara waktu lebih lama. " (Emilia)

"Apakah begitu? Akan bagus kalau ada senior tapi ... ” (Demi dari Kelas Rep)

“Kalian mungkin cemas karena berbagai alasan, tetapi tidak ada yang akan berubah jika kau duduk di sini di dalam kelas. Kami berencana untuk mengumpulkan siswa lain dan melawan para bangsawan tersebut. " (Emilia)

“Itu tidak masuk akal! Ada tentara bayaran bersama para golem itu. Kami hanya anak-anak, tidak mungkin kami bisa menang. ” (Demi)


Sama seperti di kelas kami, ada siswa yang menentang gagasan itu, tetapi rasa takut itu terhalau ketika Nee-chan tersenyum pada mereka. Oi, ketua kelas di sana, jangan terpesona!


“Tidak, kami bisa menang. Sihir tingkat menengah cukup untuk menghancurkan golem. Bahkan tentara bayaran mudah dikalahkan jika kita mengalahkanya sedikit-sedikit. ” (Emilia)


Nee-chan menyampaikan informasi yang dia pelajari dari Aniki. Karena dia mengajari kami untuk selalu berbicara dengan percaya diri ketika kami ingin mendapatkan kepercayaan seseorang, daritadi Nee-chan memasang senyum percaya diri ketika berbicara. Aku ingin Aniki melihat bahwa dia lebih antusias daripada orang lain di sini, dia tumbuh jauh lebih kuat.


“Kita memiliki kelebihan dalam jumlah. Tidak perlu menunjukkan belas kasihan atau bertarung secara adil melawan musuh yang menggunakan taktik tercela seperti ini terhadap kita, jadi kita akan mengelompokkan dan mengalahkan mereka tanpa menahan diri. Daripada hanya bersembunyi dan menunggu seseorang untuk diselamatkan, karena kita bisa mengalahkan mereka dengan tangan sendiri, bukankah seharusnya kita mencobanya? ” (Emilia)

"Apakah itu ... mungkin?" (Demi)

“Tolong lihatlah ke koridor. Seperti yang kau lihat, ada siswa tidak hanya dari kelas kita, tetapi dari segala penjuru. Kita bisa menang. '' (Emilia)

"Itu benar! Ayo lakukan! Jumlah kita akan bertambah banyak, kan? ” (Demi)

"Aku akan melakukannya! Aku akan melindungi Emilia-san! ” (Demi dari Kelas Rep)

"Terima kasih banyak, tapi aku hanya milik Sirius-sama." (Emilia)

"… Ya. Tidak, masih terlalu dini untuk menyerah! ” (Demi dari Kelas Rep)


Meskipun perwakilan itu sangat tertekan oleh penolakannya, dia mendapatkan kembali ketenangannya kembali seketika. Dia ulet, tapi Nee-chan adalah dinding yang tidak dapat diatasi. Tidak ada ruang baginya di matanya, bahkan tidak sebesar atom.

Bagaimanapun, kelas Demi tampaknya bersedia membantu berkat pidato Nee-chan. Aku tidak akan kalah darinya.


“Aku yang akan memimpin pertarungan. Tidak peduli berapa banyak golem dan tentara bayaran datang, aku akan mengirim mereka semua terbang! ”(Reus)

“Ooh! Aniki termotivasi! ”(Bawahan Reus)

"Kami akan mengikutimu!" (Demi)


Teman-temanku dari kelas ini juga bersemangat dan siap untuk bertarung.

Pada akhirnya, 60% kelas Demi bergabung dengan kami. Para siswa yang tidak bisa bertarung diinstruksikan untuk pergi ke kelas kami dengan guru yang tidak bisa bergerak. Kami meningkatkan jumlah kami, dan menuju ke kelas berikutnya.



-



Setelah itu, kami terus mengumpulkan sekutu kami.

Ada ruang kelas di mana bangsawan dan rakyat jelata bertengkar, tetapi kami menenangkan mereka setelah kami memasuki kelas mereka. Kami membebaskan para siswa yang bersembunyi atau diduduki oleh tentara bayaran, dan terus meningkatkan jumlah sekutu kami.

Ada juga siswa yang arogan atau angkuh menuduh kami musuh sebelum kami memasuki kelas dan karena itu kami tidak memasuki kelasnya, kami memiliki sedikit masalah pada umumnya.

Setelah kami menyelesaikan mengelilingi sekolah ... ada lebih dari 100 orang. Kami berhenti di luar sekolah untuk membagikan senjata yang kami rampas, dan bersiap untuk melakukan serangan.


"Aku ingin tahu apakah kita memiliki cukup banyak orang?" (Emilia)

“Sudah cukup, Nee-san. Kita memiliki jumlah lebih dari jumlah musuh yang Aniki ceritakan kepada kita. ”(Reus)


Aniki mengatakan ada sekitar empat puluh musuh di arena tempat para siswa yang tertangkap berkumpul. Angka itu menjadi dua kali lipat ketika kau menghitung golem, tetapi kami masih melampaui jumlah mereka.

Aniki juga mengatakan bahwa Gregory ada di sini. Kami hampir tidak berbicara dengannya, tapi dia adalah pria yang menjijikkan yang telah melakukan hal-hal buruk kepada kami sejak kami datang ke tempat ini. Aku ingin memotongnya dengan tanganku tetapi ...


"Jika aku memiliki pedangku ..." (Reus)


Dengan pedang itu, aku bisa menebasnya, tidak peduli berapa banyak golem yang aku tebas. Sangat mudah untuk menggabungkan mana dengan pedangku.

Tidak ada masalah dengan pertarungan, karena aku berlatih dengan Aniki hanya menggunakan tinjuku hampir setiap hari. Aku juga bersyukur memiliki pedang untuk memulai. Namun aku tidak bisa puas menggunakan pedang yang rapuh seperti ini; ini akan pecah dalam satu ayunan jika aku mencoba menggunakan teknik yang aku pelajari dari Jii-chan itu. Teknik-teknik itu tidak cocok pada kebanyakan pedang.


“Mau bagaimana lagi, ayo kerja keras saja. Kita akan menyerang terutama dengan menggunakan sihir. '' (Emilia)

"Dimengerti." (Reus)


Aku akan tetap menggunakan pedang melawan tentara bayaran, tapi aku harus menggunakan tinjuku ketika aku melawan golem.

Selagi aku menyesuaikan diri dengan pedang ini, beberapa senior mendekati Nee-san.


“Persiapan sudah selesai, Emilia. Kita bisa melakukannya kapan saja. ” (Siswa Senior)

"Terima kasih banyak. Mengesampingkan itu, apakah tidak apa-apa bagiku untuk memimpin? '' (Emilia)

"Aku tidak keberatan. Kalian adalah orang-orang yang mengatur grup ini, dan dengan cara ini kami dapat memfokuskan upaya kami dalam pertempuran. ” (Siswa Senior)

"Betul. Sebagai senior, aku akan menakut-nakuti para penyusup di garis depan. ” (Siswa Senior)

“Dimengerti. Meskipun aku tidak berpengalaman, aku akan bekerja keras. Namun demikian, izinkan aku menjelaskan sekali lagi. '' (Emilia)


Meskipun mereka kakak kelas, Nee-chan agak berteman dengan mereka.

Dengan catatan, mereka yang tidak mau bertarung dikirim kembali ke kelas kami untuk berlindung. Tanpa harus mengkhawatirkan mereka, mudah bagi Nee-chan untuk membuat keputusan sebagai pemimpin. Yah, Nee-chan sudah memimpin kita kembali di kampung halaman kita, tapi kupikir sekarang dia cukup memenuhi syarat untuk mendapatkan posisi resmi itu. Dia belajar banyak dari memperhatikan Aniki, dan memberikan perasaan yang sama ketika dia berbicara. Apakah ini 'karisma' yang Aniki bicarakan?

Nee-chan mengumpulkan perhatian semua orang yang akan bertarung, dan melakukan instruksi sekali lagi.


"… Itulah semuanya. Musuh kita semua kuat, tetapi kita jauh lebih kuat. Mari kita semua kembali ke rumah dengan selamat. " (Emilia)



-




Dan kemudian, Nee-chan mengangkat tangannya dengan anggun dan menunjuk ke arena.


"Serang!" (Emilia)

““ “Ooooo—!” ”” (Semua orang)


Mengikuti di belakang para pejuang terkuat, yang sebagian besar terdiri dari para senior, kami semua berlari menuju arena.

Jumlah dan volume kami membuat kami menonjol bagi para bangsawan dan tentara bayaran yang sedang mencari, dan kedua gabungan itu membuat mereka takut. Mereka memerintahkan golem terdekat untuk menyerang kami, dan mulai melarikan diri.


"Ha! [ Flame Knuckle ]! ”(Reus)


Pukulanku yang menyala mengenai formasi sihir di dada golem dan hancur berkeping-keping. Di sisiku, tiga senior menghadang golem, menangkapnya lengah dan menghancurkan formasi sihir dengan senjata tumpul.

Golem yang kami lawan identik dengan yang berada di labirin, dan dengan demikian memiliki kelemahan yang sama. Jika kau menghancurkan formasi sihir, mereka akan langsung hancur. Tidak mudah menggunakan senjata fisik karena golem sangat kuat, tetapi sihir berfungsi dengan baik. Untuk mempertahankan sihir yang disiapkan sebelum pertarungan, aku melanjutkan seranganku, melompat ke tengah-tengah segerombolan musuh.


“Reus-kun, kami diberitahu untuk tidak menggunakan sihir terlalu banyak untuk menghemat mana kami; apkah kau baik-baik saja? (Mark)

"Tidak ada masalah. Ini biasa untukku, dan konsumsi mana jauh lebih rendah daripada yang kau pikirkan dari tampilannya. ” (Reus)


Mark tampak cemas dengan perkataanku, tetapi ini tidak lain hanyalah latihan ringan dibandingkan dengan pertarunganku dengan Aniki. Selain itu, Aniki mengatakan jika aku benar-benar mengalahkan musuh, itu akan meningkatkan semangat semua orang.

Tidak peduli berapa banyak pertarungan yang aku hadapi, aku terus mengalahkan musuh dengan seluruh kekuatanku. Bahkan jika aku bertindak kasar, tidak ada yang akan mengeluh karena aku berada di garis depan. Kemenangan mencolokku terus meningkatkan semangat, dan bahkan Nee-chan tersenyum dan mengangguk pada tindakanku.


“Kerja bagus, Reus. Bagaimana kondisimu? '' (Emilia)

“Aku berada dalam kondisi puncak. Pemanasanku juga sudah selesai, jadi ini adalah kesempatan sempurna untuk mengerahkan segalanya. ” (Reus)


Kondisi tubuhku sempurna dan MP ku masih tersisa. Di atas segalanya, sekarang aku sangat bersemangat.

Aniki mempercayai kami dan mengirim kami keluar. Aku tidak memiliki sesuatu untuk dikatakan terhadap kepercayaan itu.

Kegagalan yang aku alami di labirin tidak akan terjadi lagi. Bisa dibilang, sederhananya aku merasa senang ketika aku merasa kuat dalam pertarungan. Untuk menghindari membuat kesalahan karena itu, aku memutuskan untuk membatasi diri sampai kita memiliki kontrol yang lebih baik pada situasi saat ini.

Setelah memutuskan ini, kami menghentikan serangan untuk membuat persiapan akhir kami di luar arena.


"Kita sudah sampai. Kalau begitu, apa yang akan kita lakukan mulai sekarang? ” (Siswa Senior)

"Karena jumlah kita sama dengan penyusup yang ada di dalam sekolah, bukankah pilihan terbaiknya untuk menyerang dari suatu tempat selain dari depan?" (Siswa Senior)


Apa yang dikatakan senior itu benar, karena musuh sedang menunggu di arena, aku pikir mereka menyiapkan satu atau dua perangkap. Kami mendiskusikan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi, tetapi Nee-chan hanya tetap diam dan melihat arena.


“Akan memakan waktu terlalu lama jika kita membahas hal ini. Jika kita tidak segera memutuskan, musuh yang menyebar dari arena mungkin dipanggil kembali. ” (Emilia)

"Ragu-ragu tak akan membantu pada situasi seperti ini, jadi mari kita biarkan pemimpin membuat keputusan." (Siswa Senior)

“Kau benar, bagaimana ini, Emilia? Kami ingin mendengar pendapatmu. " (Siswa Senior)


Nee-chan, yang sudah membuat keputusan, menjawab dengan satu kata.


"Serang." (Emilia)



-



Ketika kami bergerak menuju pusat arena dan melihat sekeliling dengan seksama, para siswa lain tidak bisa menyembunyikan keadaan mereka yang tidak stabil.

Di sekeliling kami, duduk di kursi penonton, adalah para siswa yang ditangkap. Mereka menatap kami dengan tenang, dibatasi oleh kerah budak, dan hanya bisa menunjukkan kesedihan di mata mereka.

Tanda-tanda pertarungan disekitar lingkaran masih tetap ada. Ketika aku menoleh untuk melihat satu tempat, aku bisa melihat para siswa yang menyerang sebelumnya kalah, dan mereka memakai kerah seperti yang lain.


“Ramai sekali. Reese-ane, berapa banyak menurutmu yang tertangkap? ” (Reus)

"Mungkin ... sekitar dua ratus." (Reese)

"Mengapa kalian begitu tenang?" (Siswa Senior)


Senior itu bertanya kepada kami dengan ekspresi tak percaya di wajahnya, tapi aku tidak bisa menahan reaksiku. Lagipula, sebelumnya aku pernah mengalami kehidupan sebagai budak. Adapun Reese-ane, aku pikir dia baik-baik saja karena dia mendapatkan berbagai pengalaman sejak bertemu Aniki.

Di dekatnya, di pusat lingkaran, formasi sihir di tanah diaktifkan dan golem mulai muncul. Mereka berjumlah sekitar tiga puluh, lebih sedikit dari kita.


“Selamat datang, para pemberani, bocah-bocah sembrono.” (??)


Saat aku bersiap untuk pertarungan, sebuah suara nyaring menggelegar di arena.

Aku berbalik ke arah asal suara, dan melihat Ossan berjenggot gemuk duduk di kursi yang mewah. 'Mengenakan logam berharga mahal dan sangat gemuk', aku pikir itulah yang dikatakan Aniki tentang seorang pria. Di sisinya, berdiri musuh kita, Gregory.


“Reese-ane. Aku tahu siapa Gregory tapi siapa pria yang sok penting itu? ” (Reus)

“Golia Advend. Ane-sama memberitahuku bahwa dia adalah pria kaya terkenal di Elysion. Aku penasaran di mana sumber dana untuk semua kerah ini berasal ... hal itu tidak aneh jika berasal dari pria itu. ” (Reese)


Di antara para bangsawan yang mendiskriminasi beastkin, dia sepertinya adalah orang yang berdebat dengan ayah Reese-ane. Namun, dia dihajar hingga babak belur saat itu.


“Ocehan macam apa yang bisa kalian bicarakan? Kalian hanya hiburan bagi kami, jadi pastikan segera untuk bertarung. ”(Golia)


Aku bermaksud untuk bertarung bahkan jika kau tidak mengatakan apa-apa, tapi mengapa tampangmu terlihat sangat arogan ..


"Benar-benar orang yang menjijikkan." (Reese)

"Reese-ane, mengapa kamu mengatakan bahwa dia menjijikkan?" (Reus)

“Golia adalah orang yang menempatkan para siswa yang ditangkap disana. Dia mungkin melakukannya untuk menghilangkan semangat setiap siswa yang mungkin berpikir memberontak. " (Reese)


Reese-ane menganalisa bahwa setiap kali bantuan akan datang dalam bentuk siswa yang memberontak, yang tertangkap mendapatkan harapan mereka. Namun, dengan setiap kegagalan, harapan mereka menjadi pupus. Karena itulah, penonton memiliki ekspresi sedih.


“Mereka sampai mempersiapkan sesuatu seperti itu, ya. Jangan ceroboh, Reus. ” (Reese)

“Dimengerti! Sebelum itu, aku harus menyelesaikan tugas Nee-chan. ” (Reus)


Sebelum datang ke arena, Nee-chan memintaku untuk meluangkan waktu sembari mendapatkan beberapa informasi. Setelah mengkonfirmasi penonton dan berdiri dalam sekejap, aku berbicara dengan Golia.


“Katakanlah, Gorya-san. Meskipun aku berniat bertarung, kenapa kau melakukan hal seperti itu? ”(Reus)

“Bukan Gorya, aku Golia! Jangan berani-berani menyebutku seperti itu; Akulah pemimpin revolusi yang mulia ini! Kami akan menggulingkan raja bodoh yang mentolerir beastkin!" (Golia)

“Meskipun pada dasarnya tidak ada perbedaan antara kami dalam penampilan, kau masih sangat membenci kami? Kau tau, aku menyukai ras manusia? Khususnya, Aniki dan Reese-ane… dan Dee-aniki juga! ” (Reus)

“Kau mengatakan menyukai ras manusia !? Menjijikkan! Aku bahkan tidak ingin dipikirkan oleh beastkin yang menjijikkan seperti dirimu, apalagi disukai! ” (Golia)


Tadinya aku tidak menyukai kalian.

Aku memang seperti dia di masa lalu.

Kembali ketika Nee-chan dan aku adalah budak, kami mengembangkan kebencian yang mendalam untuk ras manusia karena menculik dan penyiksa kami. Tapi setelah bertemu Aniki, dan Dee-san, dan dibesarkan oleh Erina-san, aku menyadari bahwa tidak semua manusia seperti yang menculik kami. Meskipun lebih tua dariku, dia tidak mengerti itu. Apakah dia benar-benar dewasa? Dibandingkan dengan orang ini, Aniki jauh lebih baik.


“Mereka terlihat dan berbau menjijikkan, bertindak tidak bersalah ketika menyerang kota dan rumah kita. Mereka berkembang biak dalam jumlah besar. Jika semuanya dibiarkan apa adanya, kita akan diambil alih oleh beastkin! Jadi sebagai gantinya, aku akan membersihkan semua beastkin dan subhuman dari kota-kota kita, dan mengubahnya menjadi surga bagi manusia pilihan! '' (Golia)

“Tidak perlu ada setetes darah manusia yang ada di surga kita! Beastkin, subhuman, tidak kompeten! Setiap satu tanpa kecuali ... kami akan membasmi mereka! '' (Gregory)


Aku mendengar dari Aniki bahwa sumber kebencian Gregory adalah pembunuhan ayahnya oleh beastkin dan tidak berwarna. Aku bisa mengerti rasa sakit kehilangan keluarga, tapi aku tidak ingin memusnahkan siapa pun. Meskipun, dalam kasusku, para pelakunya adalah monster.


“Kalian sangat kekanak-kanakan. Apakah kau benar-benar dewasa? ” (Reus)

"Diam! Buang senjata dan menyerahlah. Kalau tidak, aku akan menggunakan kerah ini untuk membunuh para siswa sebagai hiburan!" (Gregory)


Dia memerintahkan kami dengan mata setengah merah. Jika pemilik kerah memerintahkannya, kemungkinan besar dapat membunuh pemakainya. Banyak kerah budak dilengkapi dengan dipasangi fungsi itu. Aku telah melihat langsung efeknya.

Teman-temanku marah tentang Gregory yang mengatakan bahwa dia akan membunuh para sandera dan para siswa yang duduk di lingkaran membuat suara gemuruh pada saat yang bersamaan.

Namun, salah satu yang menghentikan kecerobohan Gregory adalah Golia.


“Tolong tunggu sebentar, Gregory-dono. Membunuh para sandera akan menghalangi rencana kita, bukankah begitu? ” (Golia)

"… Maafkan aku. Aku tadi lupa akan hal itu, aku terlalu fokus untuk membalas perkataan subhuman itu. ”(Gregory)

“Coba tenangkan dirimu. Bersikap baiklah. Bagaimanapun juga, pemilik kerah itu adalah aku, jadi kau tidak punya otoritas di sini. ” (Golia)


Itu adalah percakapan kecil yang seharusnya hanya didengar oleh mereka berdua.

Namun, Aniki mengajari aku meningkatkan indra pendengaranku untuk mendaatkan hal-hal penting. Dengan informasi itu di tangan ...


"Dorashaaaa–!" (Reus)
[Mungkin sejenis teriakan perang]


Aku menarik pedangku tanpa penundaan sejenak, dan menggunakan [ Flame Knuckle ] pada golem terdekat.

Kali ini aku habis-habisan dengan seranganku, dan menghancurkan bukan hanya titik kelemahan golem, tetapi semuanya. Itu adalah pembuka yang bagus untuk pertarungan.


"Ayo lakukan! Serang! ”(Reus)


Dengan suaraku yang keras sebagai sinyal, para sekutu di belakangku bergegas berlari kedepanku. Jumlah golem secara bertahap menurun karena jumlah serangan kami melebihi jumlah mereka.

Dan kemudian, ketika ada sepuluh golem yang tersisa, formasi sihir di tanah melahirkan golem baru. Golem yang muncul berdasarkan berapa banyak yang kita hancurkan.

Di suatu tempat di arena ada para penyihir bumi bersembunyi, memanggil lebih banyak golem. Jika aku tidak menyingkirkan akarnya, para golem akan terus datang sampai para penyihir kehabisan mana.


"Tiba-tiba menyerang, sungguh subhuman yang sulit dikendalikan." (Golia)

"Aku ingin tahu, berapa lama kau akan menikmati ini?" (Reus)


Goria dan Gregory tertawa sembari melihat para siswa yang mengalami kesulitan berurusan dengan golem yang terus menerus bermunculan. Para tentara bayaran dan penyihir yang berada di lingkaran hanya melihat kami tanpa melakukan apapun. Melihat mereka sekarang, aku dapat melihat mereka langsung terkejut.

Aku menghancurkan golem kesepuluh, dan saat gelombang ketiga golem datang ... situasinya berubah.


"Penyihir golem ada di sana!" (Siswa)

“Incar mereka! Gunakan sihir! '' (Siswa)

"Jangan serang siswa dengan kerah!" (Siswa)


Sembari mengintai di sekitar lingkaran penonton, beberapa siswa berhasil menemukan para penyihir yang memanggil golem.

[ Flame Lance ] milik Mark melemparkan satu penyihir dari lingkaran, dan beberapa senior mengalahkan dan mengikat beberapa lagi. Setelah itu, kecepatan pemanggilan golem sangat menurun, dan kami membersihkan gelombang golem lebih cepat dari sebelumnya.

Gregory dan Golia sedang menggertakkan gigi mereka, jelas tidak senang dengan bagaimana situasi berubah. Golia mendorong tangannya ke depan dan mulai mengkonsentrasikan mana.


“Sial, betapa banyak orang yang merepotkan. Jika sampai seperti ini, aku akan memerintahkan siswa yang menonton untuk menghentikan perlawanan ... " (Golia)

"Memangnya aku akan membiarkanmu melakukannya." (??)

“Apa !? Kapan kau bajingan ... guhoo !? ” (Golia)


Sementara dia berkonsentrasi, Nee-san menggunakan sihir angin untuk melompat turun dari atap dan diam-diam mendarat di belakangnya. Nee-san menggunakan jarum yang dipakai untuk meracuni guru dan menusuk lehernya, dan dia roboh pingsan.

Strategi kami kali ini adalah membagi diri menjadi dua kelompok, satu untuk mengalihkan perhatian, dan satu lagi untuk mencari para penyihir bumi. Setelah kami tahu siapa yang mengendalikan kerah, Nee-san akan masuk dan menyerang mereka dari belakang.

Itu adalah tugasku, tujuan dari pengalihanku. Aku bertanggung jawab untuk mencari tahu siapa yang mengendalikan kerah. Awalnya aku berpikir tentang cara licik, tetapi lawan malah mengatakannya begitu saja. Aku sungguh bejo.
[Sebenarnya kalimat terakhir bukan itu]


“Kalian bajingan dibelakang semua ini !? Kau adalah pelayan si tidak kompeten! Aku mohon, nyala—… ” (Gregory)

“Sirius-sama tidaklah tidak kompeten! [ Air Shot ] ” (Emilia)


Sihir tanpa lantunan Nee-chan langsung mengenai perut Gregory saat dia mulai melantunkan mantra. Dia mungkin sedang mempertimbangkan dan menghindarkannya agar tidak mendapatkan banyak cedera, tetapi masihlah dia mendapatkan rasa sakit. Sekarang aku hanya merasa kasihan pada Gregory.


"Sekarang, mari kita menginterogasi mereka untuk mendapatkan kunci kerahnya ...!?" (Reus)


Kupikir kita sudah selesai dengan ini, tapi Nee-chan merasakan sesuatu yang aneh. Dia mendongak dan meraih kerah Golia dan pada saat yang sama, dia melompat ke arah kami dengan sekuat tenaga.

Pada saat itu, tempat di mana Nee-chan berdiri ditikam dengan pisau dan suara * tch * kecil terdengar. Dengan terampil memanipulasi sihir angin untuk mendarat di depan kami, Nee-chan berbalik dan menatap ke tempat dia berada sebelum bersiaga.


"... Kau, bocah perempuan, memiliki persepsi yang sangat tajam." (??)

"Ya, lagipula disitu tempat yang berbahaya." (Emilia)


Seorang pria dengan tubuh besar, berotot muncul dari tempat berdiri para bangsawan.

Dia sampai seperti Jii-chan, tapi dia pasti mengasah tubuhnya dengan pedangnya itu. Sudah jelas dari pakaiannya bahwa dia adalah seorang tentara bayaran, tetapi mengingat keterampilan dan aura yang dia berikan, dia mungkin adalah pemimpinnya.

Aku mengerti hanya dengan melihat dari jauh, dia kuat. Sangat kuat. aku merasakan tekanan yang sama yang aku rasakan melawan kelompok 'Dragon’s Fresh Blood'. Perlawanan kami berhenti di sini.


“Keluarlah, kalian! Saatnya bekerja! ” (Pemimpin Tentara Bayaran)


Tentara bayaran yang bersembunyi didalam muncul dan mulai bertarung dengan kelompok kami. Hanya ada dua puluh atau lebih, tetapi kami mendapatkan beberapa luka.

Beberapa golem terakhir hampir roboh, jadi keunggulan kami seharusnya tidak berubah, tapi ...


“Para golem muncul lagi! Bersiaplah! ” (Reus)

“Bukankah sudah berhenti beberapa saat yang lalu? Sial, jumlah mereka bertambah! ” (Siswa)


Ada lebih banyak penyihir bumi di antara kelompok tentara bayaran baru ini, dan mereka memanggil lebih banyak golem daripada sebelumnya. Terlebih lagi, golem-golem ini jauh lebih besar daripada sebelumnya, dan jauh lebih kuat.


“Jangan menganggap kita berada pada level yang sama dengan para bangsawan itu. Keterampilan kami telah diasah dalam pertempuran hidup atau mati! '' (Penyihir Tentara Bayaran)

“Jika itu masalahnya, mari kita incar pada penyihir itu. [ Flame Lance ]” (Mark)


Meskipun Mark melempar [ Flame Lance ] pada salah satu penyihir yang membuat golem, pria itu dengan mudah menghindar sembari tetap melantunkan sihir.


“Tidak ada gunanya menggunakan sihir!” (Hald)


Ketika Hald hendak memotong tentara bayaran secara langsung, tentara bayaran lain melompat masuk untuk ikut campur. Mungkin, dia tahu bahwa Hald terluka.

Kelompok tentara bayaran baru ini menggunakan taktik yang bagus, bekerja sama dengan baik, dan dapat melakukan lantunan sembari bergerak. Tidak ada keraguan bahwa mereka adalah bawahan dari pria yang muncul sebelumnya. Mereka berada di level yang berbeda dari tentara bayaran sebelumnya.

Meskipun kami memiliki kelebihan dalam jumlah, dengan situasi seperti ini, itu tidak akan lama sebelum para siswa mulai lelah. Kami akan berada dalam keadaan kritis pada saat itu.

Haruskah kita membantu mereka segera atau ...


“... Nee-chan, aku meninggalkan semuanya untukmu. Aku akan berurusan dengan orang-orang ini. "(Reus)

"Hentikan. Kamu harus bertarung bersama dengan yang lain. ”(Emilia)

"Tapi yang lain sedang kesulitan dan itu akan menjadi buruk jika tidak ada yang mengawasi si Golia ini, kan?" (Reus)


Pria itu memegang otoritas untuk membunuh atau menyakiti setiap siswa yang dilengkapi dengan kerah budak. Kita tidak bisa mengembalikannya kepada musuh. Nee-chan paling cocok untuk peran ini, karena dia mengkhususkan diri dalam sihir jarak jauh, jadi dia dapat mendukung siswa lain sembari menjaga Golia.


"Serahkan padaku, Nee-chan. Ini akan baik-baik saja, musuh bukan Aniki atau Lior-Jiichan. ” (Reus)


Aku berbalik menghadap pemimpin, yang menuju ke sini dengan pedangnya ditarik.

Aku akan mengalahkannya, aku akan menang kali ini. Kegagalan di labirin berdering jelas di benakku, dan aku tidak akan membiarkan situasi itu terulang.

Aku benar-benar ... harus menang.


"... Mengerti. Kamu harus berhasil, dan minta Sirius-sama memujimu. ” (Emilia)

"Ya! Jika itu masalahnya, aku akan dipuji lebih dari Nee-chan, kan? ” (Reus)

"Aku tidak akan mengatakan itu, karena aku pemimpin di sini, semua orang pasti berpikir kontribusiku lebih besar." (Emilia)

"Hentikan, kalian berdua." (Reese)


Ini berbahaya, ini berbahaya. Jika Reese-ane tidak menghentikan kami, kami akan bertengkar. Seperti yang diharapkan, Reese-ane sangat penting bagi kami.


“Reus, kamu terluka. Kesini. '' (Reese)

"Terima kasih, Reese-ane." (Reus)

"Semoga berhasil." (Reese)

"Ouu!" (Reus)


Setelah Reese-ane menyembuhkan lukaku, aku melangkah maju untuk menghadapi pria itu. Dia menginginkan pertarungan satu lawan satu, saat dia dengan sabar menungguku, berdiri dengan pedangnya. Dia siap untuk aku serang.


"Aku datang!" (Reus)


Aku mengambil langkah cepat. Pertama, mari kita coba potong dia dengan pedangku.

Pemimpin menghadapinya dengan pedangnya, tetapi seranganku lebih kuat dari yang dia perkirakan, dan dia dipaksa mundur sedikit. Aku akan terus memberikan tekanan, tetapi aku mendengar pedangku membuat suara tidak menyenangkan, jadi aku menendangnya dan dengan enggan mundur beberapa langkah.

Sial. Aku sudah mengira, tapi pedangnya jauh lebih bagus daripada milikku. Punyaku pasti akan hancur jika kita terus saling menyerang ..

Aku bermaksud untuk menunggunya lengah dan menyerangnya dengan [ Flame Knuckle ], tetapi sebelum aku memulai seranganku, pria itu meletakkan pedangnya di pundaknya dan tertawa lebar.


“Sungguh, ternyata ada seorang pria disekolah ini. Untuk mendorong dan memberikan tekanan padaku, aku pasti tidak bosan dengan situasi ini! '' (Pemimpin Tentara Bayaran)

"Kau tidak akan memiliki kesempatan untuk bosan, aku akan menghancurkanmu!" (Reus)

“Itu bagus, kata-kata itu tidak dipenuhi apa pun selain keyakinan pada kekuatanmu. Maukah kau memberitahuku namamu? ”(Pemimpin Tentara Bayaran)

"Sopannya harusnya kau memberikan namamu sebelum menanyakan nama seseorang, itulah yang dikatakan Aniki." (Reus)

"Apakah begitu? Aku adalah pemimpin dari tentara bayaran 'Gigantes' dan namaku Dominique. ” (Dominique)

“Aku murid nomor satu Aniki, Reus!” (Reus)


Mengambil langkah maju lagi, aku menggunakan skill lain, [ Hard Break - One Hand Sword Style - Break Thrust ]. Keterampilan ini tidak dirancang untuk pedang yang aku gunakan, tapi itu tidak masalah. Dominique melompat ke udara, menghindarinya. Kemudian, ketika dia terjebak di udara, aku melompat ke arahnya dengan [ Flame Knuckle ].


"Ha ha! Itu hebat! Serangan itu benar-benar tidak ragu sama sekali, aku menjadi semakin menyukainya! ” (Dominique)


Saat masih di udara, dia melemparkan pisau ke wajahku, tanpa memperhatikan [ Flame Knuckle ] yang mengarahnya, dan aku terpaksa menggunakan gelombang kejut yang diciptakan untuk membatalkan momentum pisau. Tanpa berhenti, dia melemparkan pisau lain, dan aku menahannya dengan pedangku saat dia dengan aman mendarat kembali di tanah.


"Sekarang giliranku!" (Dominique)


Aku menerima serangan dari Dominique, tetapi jika aku terus menahannya dengan pedang ini, pedang ini akan patah dan aku akan dipotong. Oleh karena itu, aku meminjam teknik yang sering ku lihat digunakan Aniki, dan aku miringkan pedangku untuk mengarahkan momentum menjauh dari diriku. Ini membutuhkan sedikit keterampilan untuk digunakan, tetapi sangat mengurangi tekanan pada pedangku. Aku menggunakan teknik ini berkali-kali melawannya sebelum dia mencoba untuk mengubah kecepatan pertempuran lagi.


“Oh oh, teknik pedangnya juga bagus! Tapi, bagaimana dengan ini !? ” (Dominique)


Aku pikir dia akan menggunakan kesempatan untuk menjauh dariku dan mencoba serangan lain, tetapi dia malah meraih armornya dan melemparkan tas kecil ke arahku.

Aku akan segera memotongnya, tetapi aku ingat pelatihanku dengan Aniki, jadi aku berjongkok dan menghindarinya. Setelah melewatiku, aku berdiri sekali lagi dan bersiap untuk mengejarnya, tetapi dia berdiri diam. Dia bertepuk tangan dengan ekspresi takjub.


“Kamu menghindarinya dengan baik! Secara umum, kebanyakan pria akan panik dan memotongnya dengan pedang mereka. ” (Dominuqe)

“Aniki memperingatkanku tentang hal-hal seperti itu. Dia mengatakan bahwa banyak hal yang bisa disembunyikan pada keadaan seperti itu, seperti bubuk yang melumpuhkan atau racun. Dia juga memperingatkan tentang pisau yang diikat di suatu tempat pada lawan, atau proyektil seperti jarum yang dapat ditembakkan dari perangkat di pergelangan tangan. ” (Reus)

“Kau memiliki pengetahuan sejauh itu? Apakah Aniki itu Shishoumu atau yang lain? " (Dominique)

"Benar. Dia adalah orang yang mengajariku segalanya! '' (Reus)


Aku mengerti setelah melawannya sebentar bahwa dia jauh lebih lemah dibandingkan dengan Aniki dan Jii-chan, dan aku pikir aku mungkin lebih kuat dalam hal kekuatan dan pedang. Sebagai bukti, aku bisa bertarung setara dengannya menggunakan pedang dengan kualitas jauh lebih rendah.

Tapi ... ini masih sangat sulit untuk melawannya.

Dia mundur selangkah demi selangkah ketika aku mendekat dan jika aku mencoba mengejarnya, dia melempar pisau atau menggunakan trik kecil seperti melempar kantong kecil itu. Mau bagaimana lagi karena perbedaan usia kami, tetapi dia memiliki lebih banyak pengalaman bertarung daripada diriku.

Sementara aku kesulitan dalam memutuskan cara menyerangnya, Dominique menyarungkan pedangnya dan mengangkat tangannya.


“Oi ... kau bilang namamu Reus, kan? Apakah kau ingin menjadi rekan kami? " (Dominique)

"... Apa yang kamu katakan?" (Reus)

“Akan sia-sia untuk membunuhmu ketika kau memiliki bakat seperti itu di usiamu. Plus, karena kita hidup di dunia bawah, kita tidak terganggu oleh hal-hal seperti ras. Kami bahkan memiliki banyak sekutu beastkin. Tidak perlu khawatir tentang diskriminasi karena siapa dirimu. " (Dominique)

"Tuanmu berencana untuk memusnahkan dan melarang semua beastkin." (Reus)

“Hadiah untuk misi ini cukup menarik. Namun, jika aku mengatakannya dengan jujur, aku tidak memiliki simpati kepada mereka. Aku berencana untuk mengambil hadiah dan melarikan diri segera setelah penghalang ini turun. " (Dominique)

“Bukankah kau hanya orang jahat? Aku tidak ingin menjadi teman seseorang seperti itu. ” (Reus)

“Orang jahat? Apakah kau sungguhan mengatakan itu?" (Dominique)


Mengapa aku merasa kesal entah bagaimana ketika dia tertawa mendengarnya? Jika itu tidak benar, mengapa kau membuatnya seperti itu?


"Bukankah Aniki seseorang dari dunia yang sama dengan kita?" (Dominique)

“Haa?Hal seperti itu tidak mungkin, aku belum pernah melihatnya melakukan hal-hal seperti itu. Jangan bercanda denganku. ” (Reus)

“Aku tahu dari cara kau memprediksi seranganku. Anikimu telah mengajarimu hal-hal yang hanya seseorang yang pernah hidup di dunia bawah atau mengalaminya sendiri yang tau. Kenyataan bahwa dia mengetahui sangat mengetahui dan mengajarkan berbagai kelicikan mereka semua itu semakin menegaskan kecurigaanku. Hidupnya dan hidupku tidak jauh berbeda. ” (Dominique)

"Aniki ... dan kau mirip?" (Reus)


Berpikir tentang itu, Aniki sering pergi sendiri di malam hari. Ketika dia akan kembali, dia akan selalu tercium bau darah. Dan beberapa tahun yang lalu, aku mendengar sesuatu dari seorang pencuri yang aku interogasi tentang Aniki.

Bahwa matanya seperti seorang pembunuh. Bahwa ada haus darah di sana yang nyaris tidak bisa dideteksi, tetapi tidak bisa disembunyikan.


"Tidak ada keraguan tentang itu. Sembari mengatakan bahwa kau tidak ingin menjadi pendamping dari orang seperti itu, Shishoumu adalah orang yang persis seperti itu. Kasihan sekali dirimu, apakah itu sakit sekali, mengetahui dirimu telah dikhianati oleh orang yang paling kau percayai? ” (Dominique)

"... Itu tidak ada hubungannya." (Reus)

"Haa?" (Dominique)

“Aku bilang itu tidak ada hubungannya! Apapun yang dilakukan Aniki, aku ... " (Reus)


Benar.Setelah mengetahui bahwa aku adalah anak yang terkutuk, dia hanya tertawa dan mengatakan itu adalah masalah sepele. Ketika aku menyerang dan mencoba melarikan diri, dia adalah orang yang menghajarku dan membuat aku melihat kenyataan.

Tidak peduli berapa banyak pertarungan yang kudapatkan dengan Jii-chan, tidak peduli berapa kali aku berpikir aku akan mati, tidak ada yang sesakit seperti pukulan dari Aniki.

Mengajariku sejauh itu, mengawasi Nee-chan dan aku ... siapa pun dia, aku ...


“Aku telah memutuskan untuk mengikutinya selama sisa hidupku! Segala sesuatu yang lain adalah masalah sepele yang ku katakan!"  (Reus)

“... Keh, anak nakal yang keterlaluan. Kau bahkan tidak ragu-ragu. " (Dominique)

“... Apakah kau baru saja berakting?” (Reus)

“Aku setengah serius. Aku menyesali ini, karena keahlianmu luar biasa. ” (Dominique)

“Itu tidak masalah. Aku akan mengalahkanmu dan Aniki akan memujiku. ” (Reus)

"Itu tidak mungkin. Memang benar bahwa keahlian pedangmu lebih baik daripada keahlianku, tapi aku telah berlatih dengan berbagai cara untuk menang sehingga aku dapat bertahan hidup. ” (Dominique)


Dominique menarik sesuatu dari armornya lagi, dan beberapa tombak api muncul di udara, menembak ke arah atap dan meledak pada satu titik. Ledakan keras bergema di seluruh arena, dan sisa pertempuran berhenti ketika semua orang tercengang. Namun, segera, pertempuran kembali terjadi saat orang-orang mengabaikan ledakan itu.

Di tangannya ada sisa-sisa batu sihir. Aku melihat Aniki menggunakannya sebelumnya, jadi aku mengenalinya sekilas. Itu mungkin dipenuhi dengan kekuatan [ Flame Lance ].


"... Mengapa kau tidak menggunakan itu terhadapku?" (Reus)

“Itu bukan serangan, tapi sebuah sinyal. Setiap tentara bayaran yang mendengarnya akan segera kembali ke sini untuk membantu. " (Dominique)

"Apa !?" (Reus)

"Meskipun aku mungkin menunggu lebih lama dari seharusnya, bagaimana kau akan menanggapi ketika menghadapi serangan mendadak dari arah acak? Selanjutnya ... Oi! "(Dominique)

"Ya!" (Tentara Bayara)


Dominique memanggil temannya, yang melemparkan batu sihir lain ke tengah arena.

Saat menyentuh tanah, formasi sihir besar muncul dan diaktifkan. Dari situ, golem lain dipanggil. Hanya saja golem ini jauh lebih besar dan lebih kuat dari yang sebelumnya.


“Golem besar ini ditambahkan ke pertarungan. Sekarang, apa yang akan kau lakukan? ”(Dominique)


Ini buruk, jika golem itu menyerang, bukankah semangat sekutu kita akan turun? Selanjutnya, jika tentara bayaran muncul juga ...


“Nee-chan! Lakukan sesuatu tentang golem itu… ” (Reus)

“Kau harus mati! Beastkin bodoh! '' (Dominique)

"Karena Sirius-sama tidak mengizinkannya, aku tidak bisa mati!" (Emilia)

"Emilia, junior di sisi kanan dibuat mundur!" (Reese)


Ini tidak mungkin.Nee-chan dan Reese-ane terlalu sibuk mengawasi sekutu kita dan melawan anak buah Gregory. Sementara itu, golem besar lain telah muncul. Kesempatan kita untuk menang menjadi suram.


"Jika itu yang terjadi, aku akan mengalahkanmu dulu!" (Reus)


Agar aku cepat mengalahkannya, aku merapal [ Boost ] dan menyerangnya. Kecepatanku meningkat drastis, begitu banyak sehingga dia tampak terkejut, tapi dia masih bisa menahan pedangku. Itu pasti hasil dari naluri bertarungnya.

Aku akan mencoba cara yang berbeda untuk menghindari pedangku patah, tetapi terlambat aku menyadari betapa tidak sabarnya aku dengan serangan terakhir itu.

[ Boost ] sebagai keterampilan tidak hanya meningkatkan kecepatanku, tetapi juga meningkatkan kekuatanku. Kekuatanku saat ini adalah berkali-kali dari yang sebelumnya, yang berarti tidak peduli seberapa ringan serangannya, tekanannya akan terlalu berat untuk ditangani pedang ini. Tidak dapat menahan beban serangan terakhirku, akhirnya rusak.


"Pada saat seperti itu!" (Reus)

“Kau masih anak-anak. Kau tidak memiliki cukup pengalaman di medan perang. " (Dominique)


Aku tidak berdaya, namun Dominique tidak mencoba mengambil keuntungan dari itu dan menyerang. Sebaliknya, tanpa pedang dan semua lawan yang harus aku hadapi, dia tampak puas dengan situasi apa adanya.

Sialan, jika aku memiliki pedangku sendiri, aku bisa dengan mudah mengalahkannya dan semua golem ini. Aku bahkan tidak akan mendapat goresan dari pertarungan, tidak peduli berapa banyak golem yang harus aku lalui. Tidak memiliki pedang yang bagus membuat frustrasi!

Tapi ... aku tidak bisa menyerah!

Jika ini yang terjadi, aku akan menyerang dengan kekuatan penuh [ Flame Knuckle ]! Aku terbakar sedikit dari ledakan sebelumnya tapi aku tidak bisa keberatan.

Aku mulai menuangkan mana ke kedua tangan, ketika pada saat itu ...

Bam!

Sebuah suara keras bergema. Ada lubang di kepala golem. Di situlah formasi sihir pada golem itu, hancur menjadi serpihan.


“Aaa? Golem itu ... dengan satu serangan? " (Dominique)

"Ini adalah ..." (Reus)


Suara yang lebih keras terdengar, dan masing-masing golem kemudian kepalanya hancur. Dalam beberapa saat, sebelum kami menyadarinya, semua golem telah hancur.

Selama situasi ini, sesuatu menancap di depanku, menghembuskan badai debu dan puing-puing.

Seperti debu yang dibersihkan, tepat di depanku adalah ...


"Pe ... Pedangku?" (Reus)


Rekanku, yang dibuat oleh Grant-occhan, ada di sana.

Mengalahkan semua golem secara instan, dan membawa pedangku dari Pondok Berlian ... itu pasti Aniki.

Baik Nee-chan dan aku melihat sekeliling, tetapi tidak dapat menemukan jejaknya. Jika Aniki bersembunyi dengan serius, kami tidak akan pernah menemukannya. Bahkan berlatih bersamanya di hutan, kami masih belum dapat menemukannya, bahkan ketika kami dapat menemukan aromanya.

Tetap saja ... kenapa dia bersembunyi lagi?

Jika Aniki menunjukkan dirinya, kita bisa dengan mudah mengalahkan tentara bayaran dan golem, dan benar-benar membalik keadaan para penyusup.


[Lakukan yang terbaik.] (Sirius)


Aku mendengar suara Aniki di kepalaku.

Apakah begitu? Dia pasti sibuk membantu kami dengan cara lain, itu sebabnya dia tidak bisa muncul di sini untuk membantu kami.

Dia menyerahkannya padaku untuk mengalahkan orang ini.

Sungguh, meskipun situasinya bisa berubah jika itu dia ...

... Berapa lama aku akan bertindak seperti anak manja di depan Aniki !?

Aku minta maaf karena bersikap menyedihkan, Aniki.

Dan terima kasih.

Aku akan mengalahkan orang ini ... tolong tunggulah.

Aku menggenggam rekanku, menariknya keluar dari tanah dan memanggil namanya.


"Aibo, ayo lakukan!"




-




Tambahan / Bonus 1

“Aku murid terbaik Aniki, Reus!” (Reus)

"Murid terbaik adalah aku!" (Emilia)

Itu tidak terdengar oleh sebagian orang diarena, karena kekacauan yang terjadi, tetapi Emilia menolak untuk mundur dari pernyataan semacam itu.

Tambahan / Bonus 2

"Bukankah Aniki seseorang dari dunia yang sama dengan kita?" (Dominique)

"Aah ... dia mengatakannya." (Sirius)

Sembari mengintip ke medan perang, karakter utama meneteskan keringat saat rahasianya terbongkar.


[ Chapter 47 Selesai ]


Prev Chapter | Index | Next Chapter


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
» Anda baru saja membaca: Novel World Teacher – Other World Style Education & Agent Chapter 47 Bahasa Indonesia

1 comment:

  1. Sebenarnya di bagian terakhir ver raw, reus manggil pedangnya Gin Kiba/Silver Fang/Taring Perak

    ReplyDelete