Saturday, 1 September 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Epilog

Translator : Sai Kuze

Epilog


Dalam jajaran pegunungan Calcutta, jumlah sungai Rydell yang sangat banyak mengalir menuju timur dari pegunungan naga angin.

Ibu kota kerajaan Rhoden berdiri di tempat seperti itu. Ibukota kerajaan adalah kota dinding berlapis empat yang dibangun dengan istana kerajaan di pusatnya.

Populasinya tiga kali dari kota benteng Diento, melampaui 50.000 jiwa.

Sebuah ladang gandum besar berkembang di luar dinding kota, dan berkat jalan-jalan utama yang mengarah ke arah mata angin tidak hanya bagus untuk memproduksi barang-barang di ibukota melainkan juga mengalirkannya ke seluruh negeri.

Meskipun kerajaan Rhoden dengan bangga memegang posisi kekuatan terbesar ketiga di benua ini, ini bukan sebuah kerajaan yang diperintah oleh satu kerajaan seperti Leburan Empire di Northern Midwest.

Itu adalah kerajaan yang dibentuk oleh pengumpulan banyak bangsawan dan lord feudal, dengan keluarga kerajaan Olav sebagai pusatnya. Oleh karena itu, meskipun para bangsawan menetapkan kebijakan-kebijakan kerajaan, mereka tidak dapat secara sembarangan mengganggu wilayah-wilayah di bawah kekuasaan para lord feudal.

Kekuatan keluarga kerajaan melampaui satu orang lord, tapi itu tidak dapat dibandingkan dengan semua kekuatan gabungan para bangsawan.

Bagaimanapun, keluarga kerajaan dapat campur tangan dengan kekuatan militer jika tindakan lord feudal merupakan ancaman bagi kerajaan. Maksudnya adalah invasi dari kerajaan lain atau pemberontakan lord feudal, seringkali mereka dihentikan tanpa bantuan lord kerajaan lainnya.



Douglass POV



Di ibukota kerajaan Olav, pembunuhan marquis dari Diento sedang dibahas di istana kerajaan yang diadakan di dalam istana. Banyak rumor dan banyak spekulasi yang dibagikan diantara bangsawan yang hadir pada kasus ini.

Di ruangan tertentu milik pangeran kedua Douglass Shishle Carunon Rhoden Vetoran, dua pria sedang berdiskusi.

Di belakang dua orang yang duduk, berdiri satu orang. Tidak ada yang lain selain ketiganya, bahkan pelayan, di dalam ruangan.

Orang yang berdiri tidaklah tinggi, tetapi dia memiliki tubuh yang terlatih baik dan fitur yang menyenangkan. Mata birunya sebagian tersembunyi oleh rambut emas, dia mengenakan pakaian serba guna yang mudah untuk bergerak, dan pernak-pernik dekoratif emas yang hanya bisa dimiliki oleh bangsawan menghiasi pakaiannya.

Dia adalah pangeran kedua dari keluarga bangsawan Olav.


“Berengsek! Sumber terbesar dari pendapatan faksi kami telah dihancurkan! ”


Ciri khas Pangeran Douglass acap kali ia kelepasan mengucapkan kata-kata itu.

Pria besar yang duduk mengangguk serius setuju.

Rambut pria itu adalah perpaduan warna abu-abu dan cokelat dan dia memiliki janggut yang terhormat, tetapi dia tidak terlihat tua hanya sensasi maskulinitaslah yang terlihat darinya.

Pria tua ini adalah salah satu dari tujuh duke kerajaan, kepala keluarga Olsterio dan jenderal utama tentara persatuan nasional, Duke Marudoira De Olsterio.

Para duke adalah bangsawan peringkat tertinggi di kerajaan yang mendukung keluarga kerajaan, tetapi mereka tidak memiliki wilayah mereka sendiri, sehingga mereka mendapatkan uang dari pajak lord-lord domestik dan dari wilayah raja. Di sisi lain, mereka berada di pusat kekuasaan ketika mereka melakukan tugas-tugas penting untuk kerajaan.


“Mengenai masalah ini, putra sulung marquis Diento yang tinggal di ibu kota, Hebron, dia telah menduduki posisi penguasa diwalayah tersebut. Dengan pembunuhan mantan kepala keluarga dan putra kedua yang telah menghilang, Mungkin butuh waktu cukup lama bagi Hebron untuk menyelesaikan segalanya bahkan dengan kemampuannya ... ”


Jenderal Utama Marudoira berbicara tentang masalah ini dengan ekspresi pahit di wajahnya.


"Menurut saksi, para elf berada ditempat kejadian ......, peristiwa ini, mungkinkah itu pembalasan mereka?"


Sejujurnya aku tidak mengerti. Pada hari ketika elf mengklaim yang melakukannya, tiga penjual budak dihabisi dengan serangan mendadak. Lebih dari dua puluh beastmen melarikan diri, dan orang-orang mengatakan itu adalah pekerjaan para 'Emansipator'. "


“Tujuan 'Emansipator' adalah membebaskan budak beastmen kan? Para anggota pastilah seluruhnya adalah beastmen ......, apakah mereka berkerjasama dengan para elf? ”

“Itu sudah pasti …… Ini bisa saja hanya tipuan sehingga terlihat seperti itu. Untuk memperkuat faksi putri mahkota, dengan membuktikan kejahatan penangkapan elf di Diento di depan raja. Yang Mulia Juliana telah secara agresif menarik keharmonisan dengan para elf, jika tindakan kita terungkap oleh dirinya maka itu dapat dilihat sebagai tindakan pengkhianatan, dan kekuasaan Yang Mulia akan dilumpuhkan. Perintah untuk membungkam para pelayan yang menyaksikan kejadian telah diberikan, tetapi keberadaan salah satu dari mereka sudah tidak diketahui. Mungkin saja mereka sudah dilindungi oleh salah satu faksi lain ...... Dana yang akan dikirim dari Diento juga telah menghilang, dan elf biasanya hanya menunjukkan sedikit ketertarikan pada hal-hal yang berharga. Itu juga seharusnya bukan jumlah yang diambil dan dilaporkan oleh para elf…… ”


Pangeran Douglass meringis mendengar perkataan itu.

Jika hal ini menjadi publik, maka mungkin celah besar bisa terbentuk antara dirinya dan pangerang Sect dan putri Juliana dalam perebutan takhta.

Tidak, tiga dari duke sudah bergabung dengan faksi pangeran Sect, dan dia juga memiliki dukungan dari barat Leburan Empire.

Itu jelas bahwa takhta itu sangat condong ke arah faksi Sect.

Seperti yang dikatakan Jenderal Utama Marudoira, Douglass hanya bisa melihat kejadian ini sebagai tipuan seseorang terhadapnya.

Untuk lebih baik atau lebih buruk, Juliana seorang yang cenderung jujur, jadi tidak mungkin dia akan mencuri uang dengan kedok serangan kejutan para elf.

Namun, kakak tirinya yang lebih tua Pangeran Sect adalah tipe orang yang bisa menginjak kaki seseorang dengan wajah tak bersalah.


“Kita harus bertindak sebelum Sect bergerak. Setorion, kumpulkan beberapa dokumen yang berguna untuk Hoben. ”

"Seperti yang anda perintahkan."


Pria berusia 30-an yang berseragam militer mirip dengan Marudoira yang telah diam sampai sekarang, menundukkan kepalanya dengan hormat saat menerima instruksi Douglass.

Dia adalah putra tertua Duke Olsterio dan salah satu dari tiga jenderal kerajaan ini, Setorion De Olsterio.

Seperti yang diharapkan dari orang tua dan anak, ciri-cirinya seperti versi mudanya Marudoira.

Di mata pangeran Douglass, api kebencian gelap muncul ketika dia memikirkan sosok saudaranya, setelah dia mengangguk pada respon Setorion.



Sect POV



Pada saat yang sama, tiga orang berkumpul di ruang pribadi Pangeran pertama Rhoden Sect Rondaro Carunon Rhoden.

Dalam sebuah kursi berwarna amber dengan bantal kelas satu yang diselimuti pola bunga, seorang bangsawan sedang duduk di belakangnya.

Dia adalah pemilik dari kamar ini Sect. Dia memiliki sosok yang tinggi, rambut cokelat muda, dan dihiasi dengan pakaian mewah yang dibuat khusus untuknya.

Di samping pangeran Sect adalah seorang wanita cantik dengan rambut cokelat panjang yang diikat rapi dan beberapa bagian yang mirip dengan milik Sect, mengira dia memberikan kesan yang berbeda berkat banyaknya riasan yang dipoles pada wajahnya. Tubuhnya terbungkus gaun mewah yang memiliki rok lebar yang memberi kesan tegas.

Dia adalah Ibu Pangeran Sect, Letitia Rhoden Sadi ratu kedua.


"Masalah ini tampaknya telah menyebabkan pangeran Douglass untuk bergerak, Rondaru apakah kamu tidak akan bertindak?"


Ratu kedua Letitia, menanyai putranya Sect menggunakan nama masa kecilnya.

Hanya teman dan kerabat yang sangat dekat yang bisa menyapa anggota keluarga kerajaan dengan nama masa kecil mereka, jika orang lain melakukannya maka itu tidaklah sopan.


“Ibu, Douglass sekarang melakukan pembersihan. Meskipun mereka tampaknya ingin menutupinya, jelas bahwa banyak dana telah menghilang bersama dengan marquis Diento. Orang itu hanya mengulur-ulur waktu. Tidak masalah jika mereka diabaikan. ”


Pada kata-kata Pangeran Sect, orang lain di dalam ruangan yang telah diam sampai sekarang mengangguk sebelum dia mulai berbicara.


“Dengan segala hormat, satu-satunya yang bergerak agresif sekarang adalah putri Juliana. Ketika sang putri membuat masalah yang terbaru ini, maka posisi Yang Mulia Sect akan berada dalam bahaya juga ...... ”


Hanya suasana sombong yang datang dari pria yang berpakaian seperti seorang pendeta dan memiliki senyum palsu terpampang di wajahnya. Pria kecil ini adalah seorang uskup dari daerah Hiruku yang religius dan tinggal di ibu kota dengan alasan melakukan pekerjaan misionaris.


“…… Yah, Juliana sangat populer dengan warga ibukota. Menggunakan terobosan ini sebagai pijakan, para duke yang telah dengan tenang melihat dari samping mungkin cenderung untuk bergabung dengan sisi lain ...... Ada gerakan yang perlu diselidiki sebelumnya ......, Borane. Apakah mereka yang berbakat dalam sihir telah dikumpulkan? ”

"! Semuanya sudah siap! Dengan kehendak tuhan kita, saya memberkati anda Yang Mulia. Ini meyakinkan penganut yang beriman sangat senang mengambil bagian dalam penghancuran sang putri, Pangeran Sect. ”


Pria kecil bernama Borane terlalu melebih-lebihkan kegembiraannya.

Meskipun dilarang untuk menertawakan seorang putri, Borane tidak menerima ganjaran apapun dari Pangeran Sect.


“Borane, kau dan aku memiliki hubungan yang baik. Tidak perlu terlalu formal, secara khusus kau diperbolehkan memanggilku Rondaru. ”


Setelah beberapa saat bibir Bishop Borane membuat senyuman, saat dia dengan sopan mengungkapkan rasa terima kasihnya.


“Terima kasih saya yang tulus karena telah memberikan kehormatan seperti itu kepada saya pangeran Rondaru. Ada persiapan yang harus dilakukan untuk menyingkirkan rasa kekhawatiran anda, jadi saya akan pergi dari sini. ”


Meskipun perasaan kegembiraannya jelas meluap dari tubuhnya saat dia membungkuk dan pergi, ratu kedua mendesah begitu dia melihat Borane pergi.


“Apakah tidak apa-apa mengatakan hal seperti itu Rondaru? Bukankah ini akan menjadi menjengkelkan setelah putri Juliana dieliminasi? ”

“Itu tidak masalah. Orang yang terbang di antara diriku dan Douglass tujuannya hanyalah untuk melihat eliminasi putri Juliana. Juliana adalah biang keladi dari orang-orang yang menasihati ayah untuk tidak membiarkan tersebarnya agama Hiruku. Setelah aku membantu dengan penghapusan koneksi Juliana dan juga meyingkirkan tentara pribadinya. Kekuatan agama berbasis kuil di kerajaan ini saat ini tidak begitu besar, merangkul agama Hiruku akan menyulut sumber kekuatan baru di dalamnya. ”

"Aku mengerti. Setelah pemuja bait suci diusir ke luar kerajaan oleh agama Hiruku yang baru diakui akan meningkatkan populasi karena pengikut mereka akan mengalir di belakangnya. Dikabarkan bahwa kaisar Lebrun mengasingkan paus Hiruku, apa kau tidak menerima dukungan mereka? ”

"Benar. Memberikan pundak dingin ke Leburn Empire barat adalah Ide yang buruk karena mereka mengendalikan topik di pelabuhan-pelabuhan selatan, jadi itu adalah langkah buruk untuk dihubungkan dengan kerajaan agama yang terabaikan. Pertama mari kita selidiki gerakan Juliana …… Aku akan mengeksploitasi masalah ini sebagai kesempatan untuk menyingkirkan Douglass, lalu menyingkirkan pemimpin Diento dan membuatnya menjadi wilayahku sendiri. ”
(TL Note: 'Memberikan pundak dingin' idom yang berarti mengabaikan seseorang dengan sengaja)


Sect tertawa ironis ketika dia mengatakan itu, kemudian meneguk teh yang sudah dingin, sebelum memanggil bawahan menghadapnya dan mengatur persiapan untuk masa depan.



Juliana POV



Sementara pembersihan putri Juliana sedang berlangsung, orang itu sedang duduk di dalam ruangan lain di istana, melihat ke halaman dan minum teh.

Meskipun suasananya tenang, jika seseorang melihat gaunnya, mereka akan menemukan bahwa pakaian yang digunakan itu dengan sempurna disulam, dan orang itu sendiri memiliki antusiasme yang besar di matanya. Dia adalah putri kedua kerajaan Juliana Marill Melissa Rhoden Olav.

Dia bermain dengan rambut pirangnya yang panjang, dan dengan ekspresi tidak senang yang tidak cocok dengan mata coklatnya yang cantik, dia berbalik ke pria yang duduk di sampingnya.


“Aku hampir berpikir aku sudah menangkap Douglass-nii-sama dari ekornya. Meskipun ada penyelidikan rahasia pada lord Diento, untuknya dibunuh ..., mungkinkah Douglass menangkapnya dan melakukan ini untuk menghancurkan bukti? ”


Seorang pria yang ditanya putri Juliana yang berada di puncak hidupnya saat dia duduk di kursi dengan postur yang bagus dan mengenakan seragam jenderal militer.

Dia adalah salah satu dari tiga jenderal Rhoden, Carton De Furivutoran dan dia ragu sedikit pada pertanyaan sang putri.


“Sepertinya tidak Tuan Putri. Tidak hanya dia salah satu faksi utama pangeran Douglass, dia adalah pendukung yang berpengaruh, sehingga menaklukkan Marquis Diento tidak akan menjadi keputusan yang bijaksana. Adapun para saksi, meskipun kta bertindak segera, kita hanya bisa mengamankan satu orang yang sekarang dalam perlindungan kita. Kita segera mengirim saksi ke wilayah Dukedom Rinburoto …… ”


Pada perkataannya alis putri Juliana naik saat dia membuat ekspresi yang sulit.


“Menurut laporan, elflah yang menyerang kastil, mungkinkah itu pembalasan atas penculikan elf? Namun, pedagang budak di pusat kota juga diserang dan para beastmen juga dibebaskan ........ apakah mereka bersekutu satu sama lain? Diento dikatakan sebagai benteng yang kuat, apakah serangan yang sukses benar-benar dilakukan hanya dengan beberapa prajurit elf? ”


Sang putri menatap cangkir di atas meja saat uap naik darinya, dan jelas bahwa dia sedang berpikir sendiri daripada mengharapkan respon yang sebenarnya.


“Hubungan antara para elf dan para beastmen tidak terlalu tidak harmonis, kejadian itu sendiri sudah cukup untuk membuat cerita itu menjadi mungkin ……, tapi itu seharusnya masih agak sulit untuk menyusup tanpa sebuah guild. Secara misterius dana yang terkumpul semuanya diambil dan kastil itu sebagian dihancurkan oleh kebakaran, namun hanya beberapa elf yang dilaporkan telah terlihat ......, jadi mungkin saja penjarah datang setelah api padam. ”

“Bagaimanapun juga, orang-orang yang memiliki elf mungkin akan ketakutan karena insiden ini. Itu adalah pembalasan tanpa balas dendam terhadap benteng yang kokoh. Dalam situasi ini, kerjasama perdagangan yang bagus dengan para elf dari hutan besar telah semakin merenggang ...... Kakak yang bodoh, kamu telah melakukan sesuatu yang sama sekali tidak perlu! Kamu akan menyia-nyiakan perjanjian 400 tahun sebelum berakhir! "


Dia mengeluh tentang kakak tirinya yang lebih tua dengan desahan yang keras.


“Namun, kekuatan faksi Pangeran Douglass telah sangat berkurang oleh peristiwa ini. Para bangsawan yang terbang kesini akan meningkat. Kita harus mengawasi tindakan dari Yang Mulia Sect dalam waktu dekat. ”

" Nah, Sect-nii-sama mungkin mengambil kesempatan ini untuk dengan senang hati memecah belah mengganggu faksi Douglass. Mungkin lebih baik untuk berbicara dengan para elf mengenai situasi ini …… Kita hanya memiliki kerjasama perdagangan yang bagus melalui Dukedom Rinburuto, jadi kita membutuhkan cara untuk membentuk hubungan langsung dengan mereka. ”


Setelah mengangkat bahunya, dia mengambil secangkir teh herbal dan membawanya ke bibirnya. Keharuman teh menggelitik hidung sang putri, saat dia membuat ekspresi yang menyenangkan sembari menikmati pesta tehnya.

Kakak perempuannya, Serena, menikahi Tashkent, sang bangsawan dari Rinburuto.


"Aku ingin tahu apakah onee-sama baik-baik saja ..."


Dia mengatakannya sembari mendesah sebelum melirik ke luar jendela lagi.

Awan kelabu tebal menggantung di langit di atas ibu kota saat hujan dengan cepat mulai turun.








[ Volume 1 Epilog SELESAI ]




Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌





» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 1 Epilog

3 comments: