Sunday, 7 October 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 8

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 8


 
Translator : Sai Kuze

Chapter 8 - Sesuatu yang Menganggu [Bagian 2]


Keesokan harinya, kami meninggalkan penginapan di kota Cellist dan memasuki hutan dari gerbang selatan.

Kami awalnya mengambil jalan utama di sepanjang hutan sebelum merubah arah memutar ke barat daya yang mengarah menuju pegunungan Parnassus. Biasanya kau membutuhkan kompas untuk menjelajahi hutan dengan aman; Namun, itu hanya jika kau tidak ditemani salah satu penduduk hutan seperti Ariane yang tidak ragu saat melangkah memimpin di depan.

Lapisan tipis sihir yang menghalangi kabut menutupi hutan Canada, membuat 【 Dimensional Step 】 tidak dapat digunakan.

Bahkan tanpa kabut, tidak akan ada kesempatan untuk menunjukkan kegunaan sihir teleportasi ketika vegetasi melebat semakin jauh kami memasuki kedalaman hutan.
(TL Note: 'Vegetasi' intinya tanaman hutan)

Seperti yang aku duga, hutan di sisi sungai Riburuto ini sangat berbeda dari hutan besar Canada. Lagipula, hutan besar Canada adalah hutan purba dimana pepohonannya berasal dari pohon-pohon tua besar yang berada di pusat hutan.

Sesekali aku ke suatu tempat dengan vegetasi hutan yang tidak terlalu lebat untuk mencari lokasi potensial menggunakan 【 Dimensional Step 】.

Sekitar tengah hari, kami menemukan tempat yang cocok untuk beristirahat dan menikmati makanan yang telah diawetkan yang kami beli di kota Cellist kemarin.

Makanannya terdiri dari dendeng, kentang asap, apel kering, dan kacang walnut. Semuanya pergi untuk sekitar tiga koin perak, tetapi apel kering saja harganya satu koin perak. Namun, karena kantong kulit di tas bagasi aku berisi lebih dari seribu koin emas, itu bukan masalah besar. Sebaliknya aku lebih terganggu oleh fakta bahwa kami hanya harus membayar biaya penginapan dan makanan sejauh ini.

Sejak kami membeli apel, Ponta mengguncang-guncang ekornya dan menatap tajam apel-apel ini.

Ketika aku mulai menggantungkan buah di depan Ponta, Ariane memarahiku dengan mengatakan “Itu keterlaluan”.
(TL Note: Itu lho kek ngusilin anak kecil)

Sementara Ponta dengan senang memakan apel keringnya, aku mengelusnya dan memakan makananku sendiri.

Aku mencoba menggunakan 【 Flame 】 untuk memanaskan kentang bakarku, tetapi tampaknya panasnya terlalu tinggi sampai-sampai kentang itu berubah menjadi bongkahan arang di tanganku. Ariane pasti sangat terampil menggunakan sihir rohnya untuk memanaskan kentangnya karena dia dengan penuh kemenangan memakan miliknya di sebelahku.

Pikiran berlatih untuk mengendalikan output sihirku terlintas di benakku saat aku menggerogoti kentangku yang gosong.

Setelah makan siang berakhir, kami melanjutkan perjalanan kami melewati hutan di bawah kepemimpinan Ariane.

Hanya Ponta yang tidak berada di tempat biasanya karena dia saat ini sedang tidur siang sembari dijepit di antara dada Ariane yang besar. Dalam banyak hal, itu adalah situasi yang membuat iri.
(TL Note: ( ͡° ͜ʖ ͡°) ( ͡° ͜ʖ ͡°) ( ͡° ͜ʖ ͡°) ( ͡° ͜ʖ ͡°) ( ͡° ͜ʖ ͡°) ( ͡° ͜ʖ ͡°) ( ͡° ͜ʖ ͡°) )

Ketika aku mulai penasaran sudah berapa lama kami berjalan melintasi hutan, aku sadar bahwa kicau burung dan lolongan hewan lain telah berhenti, hanya menyisakan gemerisik dedaunan yang memecah keheningan.

Ketika mereka menyadari situasinya, Ariane menurunkan tasnya sementara Ponta melingkar di lehernya. Meskipun dia masih setengah tertidur, Ponta masih berhasil memastikan bahwa dia tidak akan jatuh.

Namun, sekarang bukan saatnya untuk mengomentari hal-hal seperti itu dengan santai.

Menjatuhkan tas bawaanku, aku memindahkan pedang Saint Thunder ke pinggangku dan menariknya sembari meraih Perisai Titus dengan tanganku yang lain. Suara langkah kaki mendekat dengan cepat mulai bercampur dengan suara gemerisik dedaunan.

Mereka mendekat dengan kecepatan yang cepat dari segala arah.

Untuk menutupi kelemahan kami, Ariane dan aku berdiri saling membelakangi satu sama lain.

Beberapa saat kemudian semak-semak bergetar, lalu sekelompok serigala putih besar melompat keluar.

Serigala dengan panjang dua meter dari kepala hingga ekornya dan mereka memamerkan taring mereka ke arah kami.

Ketika salah satu serigala melompat ke arahku, aku menggunakan pedangku untuk memotongnya menjadi dua, tapi aku tidak merasakan perlawanan sama sekali. Sebaliknya, tubuh serigala yang aku tebas benar-benar menghilang, dan serigala putih yang baru muncul di tempatnya.


"Apa!?"


Sementara celahku terbuka, serigala putih berhasil melewati jarak pedangku, menodongkan kepalanya ke depan untuk menggigit. Ketika aku mundur selangkah untuk mendapatkan kembali keseimbanganku, serigala itu tiba-tiba mulai melolong.


"Auuuu !!"


Ketika aku mencoba untuk mendapatkan kembali keseimbanganku, aku merasakan sebuah tumbukan kencang dari tanganku yang memegang perisai ternyata ada dua serigala putih yang mencoba menggigit perisaku.

Aku menghempaskan serigala dengan perisai, tetapi sama seperti sebelumnya mereka menghilang. Sementara aku sedang sibuk, serigala menggunakan kesempatan ini untuk menggigit tanganku yang memegang pedang, dengan bringas mencoba merobek lenganku.

Namun, lenganku terlindungi oleh Saint Armor dari Belen jadi aku tidak merasakan sakit sama sekali, dan para serigala cepat kelelahan dengan usahanya yang sia-sia ini.

Aku menghempaskan lenganku ke udara bersama dengan serigala di atasnya, mengirimkan serigala terbang ke udara sebelum menebas serigala yang jatuh dengan pedangku.

Namun, sepertinya aku terlalu banyak menggunakan kekuatan pada serangan itu hingga serpihan cahayaku memotong salah satu kaki depan serigala sampai darahnya menyemprot keluar.

Ilusi dan serigala di sekitar secara bersamaan mundur selangkah, jadi aku mengambil kesempatan ini untuk memulai serangan balikku dengan melemparkan 【 Flame 】 dari ujung pedangku.

Aliran api mirip dengan penyembur api muncul, dengan cepat meningkatkan suhu dan daerah sekitarnya menjadi hangus berwarna hitam.

Aku kemudian menggunakan 【 Dimensional Step】 untuk berpindah ke sebelah binatang itu dan menancapkan pedangku ke jantungnya. Karena serigala sungguhan merespon lebih cepat daripada ilusi, mudah untuk membedakan yang asli dari yang lainnya. Sepertinya kelemahan yang tak terduga telah terungkap.

Ketika aku melihat ke belakang, aku melihat Ariane dikelilingi oleh sekelompok ilusi dan serigala, tetapi sepertinya dia mampu menanganinya sendiri. Dia menggunakan sihir rohnya untuk menciptakan pijakan yang tinggi dan mengelilingi dirinya dengan lingkaran api, yang menjamin mereka akan terluka tiap kali mereka menyerang.

Salah satu serigala tidak memiliki mata dan kaki yang hilang, yang membuatnya tidak bisa bergerak. Serigala lainnya juga menderita luka karena aku bisa melihat tebasan-tebasan merah di bulu mereka.

Seperti yang kau harapkan dari seseorang yang dilatih sebagai prajurit, ia mampu bertarung dengan baik bahkan untuk waktu yang lama. Di sisi lain, aku hanya mengambil keuntungan dari kekuatan fisikku yang tinggi; Namun, itu agak sulit untuk menunjukan kehebatanku dalam pertempuran ini.

Meskipun masalahnya bisa diselesaikan dengan serangan jarak jauh, sejak aku datang ke dunia ini aku hampir tidak mencoba menggunakan kemampuan sihirku. Jika aku menggunakannya dengan ceroboh maka tidak ada yang tahu berapa banyak kerusakan yang dapat aku sebabkan.

Namun, ini adalah kesempatan yang sempurna──

Percaya itu menjadi ide yang cerdas, aku memperhatikan kelompok serigala sebelumnya.

Ada serigala yang cukup besar di belakang mereka yang belum memasuki pertempuran. Setiap kali aku menyerangnya, dia akan mundur, dengan tenang mengamati situasi dari belakang.

Sembari dengan tenang mengamati pertempuran, pemimpin serigala melolong.

Beberapa bawahan pemimpin bergerak membentuk formasi yang tampak berbeda.

Permainan sedang berlangsung.


"Datanglah!"


Mengatur targetku selain serigala pemimpin, aku melemparkan mantra 【 Flame 】 dan meneruskannya dengan 【 Dimensional Step 】.

Dalam sekejap tubuhku menghilang, menyebabkan pemimpin serigala dan kelompoknya terkejut.

Saat aku berada di samping pemimpin serigala, aku mengayunkan pedangku.

Namun, naluri pemimpin agak tajam karena mampu menghindar dari seranganku. Tapi aku tidak akan membiarkannya melarikan diri, jadi aku menggunakan 【Dimensional step】 untuk melakukan perjalanan ke arah yang dihindari pemimpin.

Karena pemimpin berada di tengah-tengah sedang menghindar, ia terkena hukum inersia karena kakinya sendiri. Aku mengangkat pedangku dan menebaskannya pada serigala yang dimaksud.
(TL Note: Hukum inersia adalah ukuran kelembaman suatu benda untuk berotasi terhadap porosnya)

Ketika pemimpin menyadari ketika aku telah berpindah, ia mencoba memutar tubuhnya di udara, tetapi itu sudah terlambat karena pedangku sudah menembus lehernya, dan darah mulai mengalir dari tenggorokannya.

Semprotan darah berceceran di tanah. Aku melirik tanah penuh darah itu sebelum kembali mendekati Ariane.

Sementara aku menyiapkan pedangku untuk melanjutkan pertarungan, tiba-tiba serigala lainnya berhenti bergerak.

Saat berikutnya semua serigala berbalik dan berlari.

Adegan melarikan diri mendadak mereka membuatku tercengang, tetapi panggilan Ariane membantuku mendapatkan kembali kesadaranku.


"Arc! Aku butuh setidaknya satu lagi !! ”

"Aku mengerti!"


Dengan balasan singkat, aku mengembalikan perisai ke punggungku dan melemparkan 【 Rock Bullet 】 ke arah serigala yang melarikan diri.

Batu itu menghantam tanah dan menerbangkan beberapa debu di depan salah satu serigala, menyebabkannya menghentikan langkah.


"【 Dimensional Step 】!"


Melempar mantra, aku berteleportasi ke belakang serigala yang berhenti dan memotong kaki belakangnya.

Serigala itu melolong kesakitan ketika roboh ke tanah, dan aku mengikutinya dengan menusukkan pedangku menuju lehernya. Saat aku menusuk leher serigala, suara 「 Gari 」 menyebar ke seluruh area saat serigala itu menghembuskan nafas terakhirnya.

Sepertinya aku bisa menangkap serigala ketiga yang Ariane minta.

Namun perjuangan ini telah memberiku banyak hal untuk direnungkan.

Aku perlu melatih teknik bertarungku sedikit lagi. Meskipun pikiranku memiliki banyak keterampilan dan strategi pada game, aku cenderung bertarung dengan cara yang agak kaku.

Tidak seperti robot kucing biru tertentu, aku tidak bisa begitu saja menarik peralatan rahasia entah dari mana dan tertawa di situasi darurat.
(TL Note: Doraeman)

Aku mendesah dalam hatiku sembari memikirkan berbagai hal, ketika Ariane menyarungkan pedangnya dan berjalan mendekat.

Salah satu serigala putih berbaring di kakinya.


“Terima kasih, Arc! Aku tidak berpikir aku akan mampu menangkap tiga Haunting Wolves sendirian! Dengan ini, aku akan bisa memberikan onee-san ku hadiah yang bagus. ”


Sejenak aku dibutakan oleh senyum mempesona Ariane saat dia mengucapkan terima kasih padaku.

Reaksiku pasti membuatnya bingung, karena dia memiringkan kepalanya.

Membersihkan tenggorokanku sedikit, aku mencoba mengubah topik dengan mengajukan pertanyaan padanya.


“Jadi, apakan ini benar-benar Haunting Wolves? Ekor mereka sepertinya tidak terlalu memancarkan cahaya …… ”


Sementara aku berbicara, aku melihat ekor salah satu serigala ditanah dan menyadari cahaya yang dipancarkan tidak terlalu terang.


“Itu karena hutan ini tidak mengandung banyak mana. Ekornya akan memancarkan cahaya biru murni begitu mereka dibawa ke hutan Canada.”


Dia berlutut dan memeriksa ekor serigala saat dia mengatakannya. Begitu yakin bahwa pertempuran telah usai, Ponta melepaskan dirinya dari leher Ariane dan mengebaskan bulunya.


"Arc, aku minta maaf tapi bisakah kau menggunakan 【 Transfer Gate 】 untuk mengirim ini kembali ke Raratoia?"

"Hmm, aku tidak begitu keberatan, tetapi ......"


Aku melihat sekeliling sebelum aku berbicara.


“Jika aku menggunakan 【 Transfer Gate 】 di sini, kita harus kembali menuju Cellist sebelum kita dapat melakukan perjalanan menuju Hoban lagi. Itu tempat terdekat dengan pemandangan yang mudah diingat.”


Sementara 【 Transfer Gate 】 adalah sihir teleportasi jarak jauh, itu adalah mantra yang hanya dapat terhubung ke tempat-tempat yang dapat dengan jelas divisualiasasikan oleh pengguna. Karena pemandangan hutan di sekitarnya agak biasa, aku tidak bisa menetapkan tujuan teleportasi yang jelas.


"Lalu, selagi aku menguliti haunting wolves dan mengumpulkan ekornya, bisakah kau pergi mencari tempat yang lebih cocok untuk berteleportasi, Arc?"

"Yah, kupikir itu yang terbaik... Kalau begitu aku akan mencari di sekitar tepi hutan."


Aku mengambil jubah yang aku lemparkan ke tanah dan membersihkannya sebelum meletakkannya di atas bahuku.

Merasakan perubahan atmosfer, Ponta melompat dari bahu Ariane ke puncak pelindung kepalaku. Sepertinya kita akan melakukan ini bersama.

Untuk saat ini, mari kita cari struktur atau medan sebagai penanda yang dapat diatur sebagai titik kembali untuk 【 Transfer Gate 】.

Jika aku hanya berkeliaran di sekitar hutan, aku tidak akan dapat menemukan jalan kembali menuju Ariane, jadi aku memilih arah dan berjalan lurus ke depan.

Kadang-kadang menggunakan 【 Dimensional Step 】, aku mencari-cari lokasi yang cocok.

Namun, tidak ada tempat yang cocok karena satu-satunya hal yang aku temukan hanyalah lebih banyak pohon, batu, dan rawa.

Sesekali aku akan menemukan noda darah pada semak belukar. Noda itu, dan jejak kaki di tanah, mungkin berarti Haunting Wolves telah pergi ke arah ini.

Karena aku bergerak dengan kecepatan yang cukup tinggi, mungkin tidak lama lagi aku akan mengejar atau bahkan melampaui mereka.

Ketika aku melihat langit melalui ranting-ranting pepohonan, aku melihat awan kelabu memenuhi langit, menyebabkan kegelapan meresapi hutan.

Ketika aku melihat ke belakang, aku sama sekali tidak bisa lagi mengenali pemandangan hutan atau menemukan sosok Ariane.

Ketika aku sedang mencari lokasi yang tepat, aku kadang-kadang mematahkan cabang dan menancapkannya ke tanah. Jika aku membuat kesalahan amatir karena tidak menandai jalurku ketika mencari lokasi teleportasi, aku akan mudah tersesat

Ponta akan berteriak dari atas pelindung kepalaku setiap kali dia menemukan beberapa biji-bijian hutan. Jika aku mencoba mengikuti petunjuk Ponta, aku akan segera tersesat.

Sembari menenangkan Ponta, aku tiba-tiba mendengar suara seseorang.

Aku berhenti dan mendengarkan suara di sekitar.

Suara gemeresik dedaunan, hewan menggonggong pada sesuatu dan suara manusia terbawa angin.

Sumber suara manusia sepertinya sangat dekat dari sini. Aku harus menandai lokasiku saat ini di sini jika aku memutuskan untuk mengambil jalan memutar.

Aku mematahkan beberapa cabang dan membuat penanda dari cabang-cabang itu.

Aku tidak bisa goyah di sini.

Menempatkan Ponta kembali di kepalaku, aku berbalik ke arah tanda kehidupan.

Ada kemungkinan arah ini bisa menuntukku ke arah bangunan berpenghuni, jadi dengan memikirkan itu di benakku, aku melipat-gandakan penjagaanku.

Akhirnya, suara-suara yang dibawa oleh angin mulai semakin jelas.

Namun, bukan suara orang-orang yang sedang bekerja, melainkan itu adalah suara pertempuran.

Jeritan orang-orang yang telah mengalir ke dalam hutan, dari sana bau darah yang tidak menyenangkan dan benda-benda yang terbakar mulai memenuhi udara.

Ponta merasakan atmosfir yang tidak menyenangkan dan melingkari leherku saat aku menghirup napas dalam-dalam dan melangkah ragu-ragu ke arah pertempuran.


[ Volume 2 Chapter 8 SELESAI ]




Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌


» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 8

3 comments:

Post a Comment