Tuesday, 30 October 2018

Novel World Teacher – Other World Style Education & Agent Chapter 54 Bahasa Indonesia

Novel World Teacher – Other World Style Education & Agent Chapter 54 Bahasa Indonesia



Translator : Sai Kuze

Chapter 54 - Menguasai Mantra Tunggal


Kami tidak lagi bertarung murni untuk pertunjukan, dan apa yang akan dimulai mulai saat ini adalah pertarungan sungguhan, berakhir sampai kami kehabisan stamina atau kalah dalam pertarungan.

Rodwell akan menggunakan seluruh kemampuannya sehingga akan sulit untuk menghindari seperti sihir sebelumnya. Dan karena alasan itu, aku menghabiskan batu sihir berharga untuk mengubah topografi arena tetapi ... dia tidak goyah.

Mungkin, dia memiliki sihir yang tidak akan terpengaruh oleh medan baru atau mungkin tidak akan membuat perbedaan karena dia memiliki beberapa kartu truf lainnya. Aku tidak boleh lengah.

Bagaimanapun, medan ini adalah apa yang aku harapkan dari batu sihir yang bernilai hampir sepuluh koin emas. Meskipun itu menunjukkan efek yang diharapkan, biaya batu lebih dari yang aku harapkan. Aku mulai mengkhawatirkan biaya hidup kami kedepannya. Jika aku begitu banyak menyebutkan kemungkinan mengurangi volume lauk-pauk, para murid pasti akan bekerja keras untuk mendapatkan penghasilan. Tidak apa-apa karena aku tidak berencana melakukan hal seperti itu meskipun motivasi mereka karena aku tidak ingin menuangkan air dingin pada mereka.

Yah, bahkan jika para murid tidak begitu mempermasalahhkan uang, mereka sepenuhnya mempercayakan pendapatan mereka kepadaku. Meskipun aku tidak pernah mengatakannya, mereka secara sukarela melakukannya untuk beberapa alasan. Berkat itu, mengelola anggaran keluarga, memberikan uang saku kepada para murid dan mengelola uang menjadi sedikit merepotkan.

... Dan, aku memanggil [ Boost ] sembari masih memikirkan hal-hal yang tidak berhubungan dan mulai berlari. Sayangnya, Rodwell saat ini menyadari keefektifan [ Multi Elemental ] melemah, jadi dia merubah taktiknya menjadi menahan kakiku dengan membuat dinding lumpur menggunakan [ Create ].

Aku menghindari mantra menggunakan refleks dan kecepatan yang aku latih, tapi itu masih merepotkan karena dia juga menembakkan beberapa mantra tingkat menengah di selsa-sela dinding lumpur. Aku ingin melakukan pertarungan jarak dekat semenjak [ Magnum ] dari jarak jauh dapat dipentalkan, tetapi bahkan mendekatinya saja semakin sulit dalam kondisi saat ini. Taktik Rodwell terlihat licik tetapi aku tidak berniat mengatakannya tidak adil, karena beginilah cara si penyihir bertarung.

Karena itulah, dia menjaga jarak dariku. Aku dibuat mundur kembali meskipun sudah beberapa kali aku mencobanya.


“Gerakan menghindarmu tentu luar biasa, tetapi aku bisa terus melanjutkan ini selama kau tidak mendekat.” (Rodwell)

"Jika itu yang terjadi, aku akan menyerang langsung!" (Sirius)


Aku melompat ke depan sembari menghindari pedang angin setipis rambut, tetapi tentu saja, struktur dinding lumpur dibuat segera. Pada saat itu, aku tidak bisa menghentikan kakiku untuk menghindari dinding lumpur, tetapi aku akan baik-baik saja bahkan jika aku tidak menghindarinya.


"[ Launcher ]" (Sirius)


Sihir ini dikembangkan berdasarkan [ Impact ], ia menembakkan peluru mana dan melepaskan gelombang kejut yang kuat pada saat yang sama dengan peluru impact. Meskipun aku mengembangkan sihir ini sebagai hasil dari menembakkannya ke dalam mulut monster yang kuat, secara tak terduga itu adalah sihir yang dapat menghancurkan dinding sembari mengabaikan ketebalannya.

Ketika peluru mana menghantam langsung di dinding lumpur, ledakan sonik menyebar sementara dinding lumpur hancur dan lubang besar terbuka dipusatnya. Dari sana, ekspresi terkejut Rodwell bisa dilihat. Aku akan menembak [ Magnum ] dengan 'gambaran' peluru karet tetapi aku berhenti karena Rodwell mendapatkan kembali ketenangan dan memanggil kemampuan mantel sebelumnya.


"Astaga, aku tidak berpikir satu serangan [ Impact ] bisa menghancurkan dinding." (Rodwell)

“Tepatnya, itu [ Launcher ], bukan [ Impact ]. Karena [ Impact ] sudah sesuai dengan tujuannya, aku meningkatkannya dengan tipe khusus.” (Sirius)

"Sungguh cerdas, untuk meningkatkan mantra tunggal sejauh itu ... Kau benar-benar lawan yang tidak mengikuti aturan standar." (Rodwell)


Rodwell mulai fokus saat dia menyelesaikan kalimatnya dan menembakkan mantra angin tingkat lanjut, [ Tempest ].

Itu adalah mantra yang menciptakan dan meluncurkan tornado besar, mengiris targetnya dengan pedang-pedang angin yang tak terhitung jumlahnya. Dia menggunakan sihir tingkat menengah sebelumnya karena tadi itu hanya demonstrasi namun saat ini, dia akhirnya menggunakan mantra tingkat lanjut. Aku akan mempelajari pertandingan ini karena ini adalah pertama kalinya aku bertarung melawan lawan yang menggunakan sihir tingkat lanjut.

[ Tempest ] adalah mantra yang mempengaruhi area yang sangat besar sehingga sulit untuk menghindarinya. Meskipun seseorang harus melarikan diri dan tetap berada di luar jangkauannya, aku dengan sengaja berlari menuju tornado.


{Apa yang kau lakukan, Sirius-kun! Tidak masuk akal untuk menerjang mantra tingkat lanjut!} (Mark)

{Kepala sekolah juga! Lawannya bukan pasukan besar, tolong jangan gunakan sihir tingkat lanjut!} (Magna)

{Ini juga jauh lebih besar daripada yang aku buat. Tapi ...} (Emilia)


Itu bisa dilihat sebagai tindakan nekat, tetapi aku sudah menemukan cara untuk menangani [ Tempest ].

Tugas kelulusan Emilia adalah untuk menciptakan [ Tempest ] dan aku ditunjukkan penggunaannya ketika dia berlatih melakukannya di Pondok Berlian. Tornado membesar hingga beberapa meter, sepertinya sulit untuk dihindari jika kau melihatnya dalam sekejap tetapi kenyataannya tornado tidak terlalu tinggi. Karena alasan itu, aku melakukan eksperimen kecil dan ternyata berhasil.

Saat aku memperkuat tubuhku dengan [ Boost ], aku membuat [ Air Step ] sebagai pijakan dan ketika aku melompat lebih tinggi dari ketinggian tornado, aku bisa melihat bagian dalam tornado tepat di bawahku. Ketika aku melemparkan beberapa [ Launcher ] di pusatnya, gelombang kejut yang terjadi di dalam menghilangkan tornado. Yang tersisa dari [ Tempest ] yang telah terdispersi hanyalah pedang angin.


{Seperti yang kau lihat, karena pusatnya terlihat lemah, tidak akan ada masalah jika itu Sirius-sama.} (Emilia)

{I-itu sungguh luar biasa!} (Magna)

{Sirius-kun saat ini ... apakah dia hanya menendang langit?} (Mark?)

{Itu [ Impact ] dipanggil di bawah kaki untuk melompat tinggi. Ini adalah teknik yang dapat digunakan hanya sekali atau dua kali dalam secara bersamaan karena pengontrolannya yang sulit. Reus juga sebelumnya telah menggunakannya.} (Emilia)

“Eh? Nee-chan, benarkah itu?” (Reus)

{Kalian disana, lambaikan spanduk dengan tenang.} (Emilia)

"Ya mengerti!" (Reus)


Meskipun aku bermaksud untuk berbohong nanti, Emilia memberikan tindak lanjut yang bagus. Seperti yang diharapkan, jika fakta tentang diriku yang bisa terbang diketahui, aku akan diperangi oleh kelompok-kelompok bodoh hanya untuk membuatku menggunakannya.

Aku menendang ke kiri dan kanan untuk mencapai tanah yang lebih tinggi seperti sebelumnya, melompat lebih jauh untuk mendekati Rodwell tetapi dia tetap tenang bahkan ketika [ Tempest ] -nya hancur. Dia menggunakan [ Multi Elemental ] lagi untuk membuat rentetan sihir tingkat menengah.


"Aku pikir kau akan sedikit terguncang tetapi ..." (Sirius)

“Aku tidak dapat terkejut dengan setiap tindakanmu dalam pertarungan ini. Aku telah memutuskan untuk memikirkan detail-detail kecil nanti!” (Rodwell)


Aku mengaitkan [ String ] dengan batu di dekatnya untuk menghindari sihirnya, tetapi serangannya berlanjut. Dia mengubah rentetan itu lagi setelah menyadari efek serangannya di dinding lumpur dan medan pertarungan. Sepertinya dia bukan lawan sederhana yang menggunakan pola yang sama. Aku pikir mungkin masih ada serangan lanjutan sehingga aku harus lebih waspada.

Namun begitu, aku kagum pada seberapa akurat kemampuan membidiknya meskipun ada banyak yang menghalangi. Aku bisa menghindari serangannya entah bagaimana, sembari memanfaatkan medan tetapi aku akan tertangkap jika aku menghentikan kakiku.


{Err ... dia sepertinya berlarian di tepiab tetapi ... bagaimana dia melakukannya?} (Magna)

{Bukankah itu cara berlari yang biasa? Reus dan aku bisa melakukannya sedikit tetapi ... itu mungkin teknik yang sulit.} (Emilia)

{Aku memang bukan ahlinya, tetapi aku tidak berpikir mudah untuk melakukan tekniknya.} (Mark)

{…Begitukah? Bagaimanapun, Reese juga berpikir untuk mencobanya tetapi ...} (Emilia)

"Mana mungkin aku bisa melakukannya!" (Reese)


Selagi penonton sedang riuh, aku mengambil kesempatan dan menembakan [ Magnum ]. Namun, Rodwell bergerak untuk menghindarinya atau menggunakan kemampuan mantelnya. Meskipun aku tidak memberinya kerusakan, itu tidak sia-sia karena tujuanku adalah untuk memancing dia ke suatu tempat tertentu. Di sisi lain, aku gagal menghindari beberapa mantra dan tubuhku diserang beberapa kali oleh tombak api dan batu, tetapi aku baik-baik saja karena bukan luka fatal.

Setelah membawanya ke lokasi yang dituju, aku langsung berakselerasi dan mulai menghadapinya.


"Apakah kau akan menyerangku disini !?" (Rodwell)


Rodwell terus menembakkan mantra, tetapi agak kebingungan. Tanpa penundaan sejenak, aku menghubungkan sebuah batu di sebelah kanan dengan [ String ] dan menariknya. Aku membungkuk hampir tegak lurus untuk menghindari sihirnya. Rodwell menoleh untuk mengikutiku, tetapi aku berpindah lagi dengan metode yang sama pada saat itu.

Alasan untuk membimbingnya ke lokasi itu karena dikelilingi oleh batu-batu dan mudah bagiku untuk menghubungkannya dengan [ String ]. Selain itu, karena medan disini lebih tinggi, memungkinkanku untuk membidiknya dari atas jika aku menggunakan [ String ] dan melompat. Aku bergerak ke atas dan ke bawah, kiri dan kanan tanpa henti dan terus mengecohnya, dan akhirnya aku sampai di belakang Rodwell.


"Aku mengerti!" (Sirius)


Ditunda oleh satu langkah, Rodwell menoleh ke belakang tetapi dia tidak punya waktu untuk membalikkan tubuhnya. Tujuanku adalah dagunya. Jika aku berhasil menyerang dagunya, itu akan mengguncang otaknya dan dia tidak akan bisa bertarung lagi. Dia tidak memiliki kesempatan untuk mengaktifkan kemampuan mantel ketika dia datang ke sini dan aku bisa yakin tentang hal itu.

Ini adalah metode yang sama untuk secara tak terduga mengejutkan Lior tetapi perbedaannya saat itu adalah ...


"Apakah kau pikir aku tidak bisa melakukan pertarungan jarak dekat?" (Rodwell)


Lawan tidak mengendurkan penjagaannya. Bahkan, dia menggunakan sesuatu yang menyerupai Taijutsu.

Tendanganku dihindari saat dia menjauhkan lehernya dan dia melakukan pukulan upper cut. Itu postur yang luar biasa aneh tetapi aku entah bagaimana berhasil menghindari satu pukulan itu. Ketika aku melihat Rodwell mendarat pada saat yang sama, aku melihat dia menunjuk dua jari ke arahku.

Saat aku merasakan lonjakan mana, [ Earth Shield ] yang tidak pernah bergerak daritadi dihadapanku, aku lalu mengarahkan jari telunjuk dan jari tengahku ke arahnya, dan menembakan sihir.


"[ Air Shotgun ]!" (Rodwell)

"[ Shotgun ]!" (Sirius)


[ Shotgun ] adalah sihir yang menembakan [ Impact ] kecil yang tak terhitung jumlahnya. Tembakannya menyebar dalam bentuk kerucut, tetapi jangkauannya pendek dan hasil kerusakannya menurun saat jaraknya semakin menjauh. Karena tujuan utamanya bukan serangan terfokus tunggal tetapi serangan menyebar, sihir itu nyaman digunakan dalam pertarungan jarak dekat.

[ Air Shotgun ] adalah [ Air Shot ] yang dikombinasikan dengan [ Impact ]. Dia meniru mantra terbaru yang dikembangkan Emilia. Tidak ada orang lain yang tahu mantera itu selain dirinya, jadi dia pasti meniru setelah melihat sihir yang digunakan selama kekacauan revolusi.

Dia juga pandai meniru prinsip [ Earth Shield ]. Baginya untuk meniru setelah melihatnya sekali, kemampuan yang pantas untuknya sesuai reputasi yang dia miliki.

Aku juga berpikir apa yang akan terjadi jika mantra yang memiliki atribut berbeda tetapi kemampuan yang sama bertabrakan. Karena aku melepaskan tembakan yang tak terhitung jumlahnya, bagian yang tidak bisa mengimbangi satu sama lain muncul secara alami.

Hasilnya adalah ... beberapa tembakan dilewati dan tubuh kami terkena tembakan langsung. Dengan demikian, kami berdua terhempas mundur.

Ada kerusakan besar karena sebagian besar mengenai telak atau terblokir tetapi itu menjengkelkan sampai terhempas dengan jarak seperti ini. Selain itu, aku tidak berpikir itu ide yang bagus jika aku secara acak menantangnya dalam pertarungan jarak dekat terutama ketika berbicara tentang bagaimana dia menghindari serangan tak terduga itu.


"Memang, saat menggunakan sihir seperti itu, aku tidak pernah berpikir kau dapat menggunakan sihir bersamaan dengan teknik taijutsu." (Sirius)

“Itu merupakan hal penting terutama ketika aku berumur panjang. Selain itu, kau luar biasa karena kau menangkal serangan itu." (Rodwell)

"Aku memiliki berbagai hal di tanganku, aku tidak akan bisa tetap hidup jika aku tidak bisa melakukan itu." (Sirius)

“Kehidupan seperti apa yang kau jalani sebagai seorang pemuda? Kau murid yang sangat menarik." (Rodwell)


Ketika aku ditanya tentang jenis kehidupan seperti apa, aku menjawab dengan tidak jelas seperti aku memiliki 'kesempatan kedua untuk hidup'. Dia tampaknya percaya, tetapi mari kita tinggalkan masalah itu karena sulit dijelaskan.

Aku memulihkan mana yang habis dan ketika aku berpikir tentang bagaimana menyerangnya selanjutnya, Rodwell menoleh dan mengambil pegangan.


“Jika kita melanjutkan pertarungan sebagaimana adanya, arena tampaknya akan membatasi kita. Sudah cukup untuk menunjukkan kepada siswa sehingga kita akan segera mengakhiri ini?" (Rodwell)


Jika itu menjadi pertarungan sihir tingkat lanjut, sihir setidaknya akan mempengaruhi area yang lebih luas. Arena ini cukup luas tetapi tidak cukup untuk tujuan menembakkan sihir tingkat lanjut, dan penghalang yang diciptakan untuk pertandingan ini sepertinya tidak dapat diandalkan untuk menahan sihir di tingkat Rodwell. Aku pikir mungkin [ Magnum ] ku juga bisa menembus penghalang. Jika pertempuran menjadi lebih intens dan terus berlangsung, bukankah siswa akan terlibat dengan bahaya juga?


"Benar. Penghalang tidak akan bertahan jika kepala sekolah menembakkan sihir dengan serius, jadi mari kita lakukan ini." (Sirius)

"Terimakasih banyak. Namun demikian, aku tidak menganggapmu sebagai orang biasa tetapi aku tidak berpikir kau mampu bertahan sejauh ini. Satu-satunya orang lain yang tetap tidak terluka setelah menerima sihirku adalah 'Pedang Terkuat' dan orang berikutnya setelah dia adalah dirimu." (Rodwell)

"Kau sudah bertarung melawan 'Pedang Terkuat' sebelumnya?" (Sirius)

“Ya, aku memiliki permintaan dari guild dua puluh tahun yang lalu untuk memusnahkan organisasi gelap yang besar. Jadi, aku mengobarkan perang pada mereka. Dia entah bagaimana tertipu dan dipekerjakan oleh mereka dan dia menunjukkan suatu prestasi dengan memotong sihirku dan semua golem besi dengan satu serangan. Meskipun itu adalah pertarungan yang serius, setelah kesalahpahaman diselesaikan, kami memusnahkan organisasi gelap bersama-sama." (Rodwell)


... Apa yang telah dia lakukan, lelaki tua itu.

Aku pikir mungkin cerita tentang bagaimana kebodohannya di masa lalu tetapi aku kira saat itulah dia berada di puncaknya. Adegan seorang pria yang memotong sihir dan golem Rodwell sembari tertawa, dan sebuah organisasi yang tidak pernah dirugikan, sebelum tiba-tiba dihancurkan oleh dua orang terkuat yang mengapung di mataku.


“Itu mengingatkanku, Reus dan 'Pedang Terkuat' menggunakan gaya 'Hard Break - One Hand Sword' yang sama, jadi ... apakah kau kebetulan berkenalan dengan 'Pedang Terkuat'?"

"Benar. Aku bertemu dengan "Pedang Terkuat" secara tak terduga dan menjadi teman. Kemudian, aku memperkenalkan Reus kepadanya dan ilmu pedangnya diajarkan olehnya."

"Huhuhu ... aku mengerti. Jika kau dan "Pedang Terkuat" adalah kenalan, itu berarti dia telah mengakui kekuatanmu. Jika itu yang terjadi, sepertinya baik-baik saja untuk menyerangmu dengan 'itu'. " (Rodwell)


Saat obrolan kami berakhir di sini, aku merubah kuda-kuda pertempuranku karena udara di sekitar Rodwell berubah.


“Kalau begitu, haruskah kita melanjutkannya? Biarkan aku memberi tahumu satu hal sebelum kita mulai lagi." (Rodwell)

“Mungkinkah itu tentang tempat ini?” (Sirius)

"Ya benar. Meskipun kau berniat untuk membawaku ke tempat ini ... justru sebaliknya. Itu karena akulah yang membawamu ke sini. [ Earth Chain ].” (Rodwell)


Rantai-rantai muncul dari batu-batu di sekitarnya bersamaan dengan kata-katanya, dan meluas untuk menangkapku. Ini adalah sihir pembatasan untuk mengikat musuh dengan rantai tanah dan tidak hanya jatuh dari tanah tetapi juga dari tepian karena tempat itu dikelilingi oleh batu-batu besar. Sangat sulit untuk menghindari banyak rantai yang membentang dari segala arah.

Aku mengerti, itu sebabnya dia mengatakan bahwa dia membawaku ke tempat ini tetapi ...


"Aku lebih cepat!" (Sirius)


Aku melompat lebih cepat sebelum aku terikat oleh rantai, dan itu semua baik-baik saja selama aku bisa menyerang Rodwell. Ketika aku membuat lompatan besar, dinding lumpur diperbesar tetapi aku menyerangnya dengan [ Launcher ]. Kemudian aku perhatikan ada reaksi mana ketika aku melewati lubang di dinding lumpur.


"[ Air Impact ]" (Rodwell)


Ini juga sihir yang digunakan Emilia, [ Air Impact ]. Dia membuat bola angin dengan menekannya sampai batasnya, dan itu adalah sihir yang menirukan [ Impact ] untuk meledakkan musuh sekaligus.

Dia menembak beberapa [ Air Impact ] di mana aku melewati dinding lumpur, itu keterlaluan karena tidak ada ruang untuk menghindar. Aku tidak punya pilihan lain selain menerimanya sebanyak yang aku bisa.


"Aku akan membuatmu segera kalah!" (Rodwell)


[ Air Impact ] meledak, sehingga menciptakan impact angin yang sangat besar dan aku tertiup ke belakang. Aku terus berguling-guling di tanah setelah terbang di udara beberapa saat. Kemudian, aku menabrak batu, dan gerakanku akhirnya berhenti.


{Sirius-sama !?} (Emilia)

{Te-Tenanglah! Magna-sensei, mari kita segera menghentikan pertandingan!} (Mark)

{Kepala Sekolah, hentikan seranganmu ... kepala sekolah?} (Magna)


Magna-sensei memanggil untuk menginterupsi pertarungan, tetapi Rodwell berjongkok untuk menahan sakit.

Di sisi lain, aku berdiri karena aku hampir tidak mengalami kerusakan. Kerusakannya berkurang karena aku melompat ke belakang tepat sebelum aku terkena serangan dengan benturan tetapi sungguh menyebalkan sampai diterbangkan dengan jarak yang sangat jauh lagi. Namun, aku tidak diterbangkan begitu saja.

Aku menembakan [ Magnum ] di batu yang ada di samping Rodwell sebelum aku diterbangkan. Kekuatan peluru yang aku tembak kali ini ditekan ke bawah peluru karet, sehingga tidak menghancurkan batu tetapi sebuah rebound dan mengenai sisi kanan Rodwell. Itu adalah serangan tunggal dari blind spot yang memanfaatkan rebound, namun sepertinya ada sedikit kerusakan yang tidak terduga sejak dia berdiri sembari memegangi sisinya.

Apakah karena jubah itu? Itu mungkin buruk karena aku tidak bisa memutuskan apa yang harus dilakukan saat ini.


“Itu ... serangan yang luar biasa. Sungguh, aku terkejut karena aku mendapat serangan dalam situasi itu. Itu mengganggu konsentrasi manaku secara tak terduga." (Rodwell)

"Terimakasih. Yah, sebagai balasan telah menerbangkanku ..." (Sirius)

"Ya. Pertandingan akan berakhir dengan sihir ini. Karena seseorang pasti akan mati jika mereka dikenai dengan itu, tolong jangan membuat keputusan yang salah." (Rodwell)


Tidak, tunggu sebentar. Bahkan itu sebagai lelucon, aku masih seorang pelajar. Jadi, berhenti mengatakan kalimat ini sembari tertawa.

Ketika sihir Rodwell dipanggil, batu-batu kecil dan batu-batu besar di sekitarnya tiba-tiba mulai mengapung. Batu-batu kecil dan batu-batu besar itu dibuat mengapung atau disiapkan tetapi ketika aku memikirkannya mereka sedang terangkat ke langit lebih tinggi, itu mulai berkumpul di satu tempat ...


{Ke-kepala sekolah !? Itu terlalu berlebihan!} (Magna)

{Larilah, Sirius-kun! Cepat!} (Mark)

{Sirius-sama! Tolong larilah!} (Emilia)


Itu menjadi batu besar yang selusin kali lebih besar dari tubuhku.

Ketika aku berpikir apakah batu besar itu mulai bergerak perlahan atau tidak, itu mulai dijatuhkan padaku sebagai pusat targetnya. Itu sudah seperti gunung kecil. Sepertinya, aku tidak bisa menghancurkannya dengan [ Launcher ].


“Sihir bumi tingkat lanjut, [ Mountain Pressure ]. Biasanya, itu jauh lebih kecil tetapi karena lawannya adalah Sirius-kun, aku membuatnya lebih besar sebagai bonus.” (Rodwell)


Aku tidak membutuhkan bonus seperti itu.

Bagaimana aku harus mengatakannya, ini sihir untuk lawan seperti naga jadi apa yang dia pikirkan ...

Para penonton juga berteriak dan melarikan diri, dan aku sadar tempat di luar jangkauannya. Bongkahan batu besar di langit memiliki bagian berlubang di tengahnya, jika tidak bergerak maka aku akan terselamatkan oleh lubang itu.


“Apakah kau menyadarinya? Aku membuat kecepatan jatuhnya menjadi lambat sehingga kau tidak akan mati jika kau tidak bergerak. Tetapi ... bukankah itu kerugianmu jika kau mendekat pada saat itu?" (Rodwell)


Aku benar-benar mengerti tujuannya saat ini.

Rodwell tidak mencoba untuk mengalahkanku tetapi dia ingin mengujiku. Dia tidak bersenang-senang ketika aku melawannya tetapi dia senang melihat bagaimana aku melakukannya dengan menggunakan sihir.

Ini terlalu berlebihan. Jika Lior adalah anomali pedang, maka Rodwell adalah anomali sihir. Bagaimana aku harus melewati situasi ini? Sementara itu, dia tersenyum dengan sikap seperti anak kecil dan menatapku.

Orang dewasa yang belum dewasa sungguh menyedihkan. Namun, aku tidak bisa memberitahukannya padanya.

Lagi pula, jika aku bisa melewatinya ... Bukankah itu berarti aku memenuhi harapannya !?

Apa yang dia lakukan terlihat seperti orang bodoh tetapi aku tidak membencinya.


{Sampai menggunakan sihir untuk hewan besar pada satu siswa ... apakah kau waras, kepala sekolah?} (Magna)

{Sirius-sama, mungkin ...} (Emilia)

{Mengapa dia tidak bergerak !? Mungkinkah dia membeku dan tidak bisa bergerak?} (Mark)

{Dia berencana untuk menghancurkannya ...} (Emilia)

{{... Haa !?}} (Magna / Mark)


Aku menganggap menggali tanah di bawah kakiku sebagai cara untuk menghindarinya tetapi itu hampir sama jika aku masuk ke bagian berongga dari batu besar.

Jika aku ingin memenuhi harapannya, mungkin akan lebih mudah untuk menghancurkannya. Di atas segalanya, aku sendiri ingin menguji apakah aku bisa menghancurkannya atau tidak.

Karena tingkat kecepatan jatuhnya lambat, aku pikir serangan langsung akan menjadi sekitar sepuluh detik?

Pertama, aku mengambil empat pisau lempar yang diproduksi khusus dari saku dan mengisinya dengan mana. Aku melemparkan semua dengan segenap kekuatanku ke langit. Kemudian, aku menembakan [ Magnum ] setelah aku memastikan bahwa pisau menusuk batu besar itu pada jarak yang sama satu sama lain. Aku mengarahkannya pada pisau yang ditusuk, dan persiapan selesai ketika pisau menembus ke bagian dalam batu besar. Aku hanya harus mencocokkan waktu sesudahnya.


"Anti-materiel rifle… set." (Sirius)
(TL Note: Senjata militer disingkat AMR, cari di Wiki).


'Gambarannya' adalah senjata anti-materiel. Itu juga disebut senapan anti-tank di masa lalu. Senjata api yang memiliki kekuatan untuk menembus bahkan tank.

Jika aku menembak sesuai dengan sihirku, aku tidak bisa menebak sejauh mana kekuatannya. Nah, [ Magnum ] yang aku tembakan dengan semua kekuatanku memiliki kekuatan di luar hal yang nyata, jadi ketika aku membuat 'gambarannya' dari Sniper Rifle, jangkauan maksimumnya meningkat hampir dua kali dari aslinya.

Dengan kata lain, sihirku beberapa kali lebih kuat dari senjata api sungguhan. Jika aku menggunakan senjata api terkuat, aku percaya diriku dapat menangani batu itu. Aku juga memiliki asuransi. Aku bisa masuk ke bagian berlubang jika aku gagal tetapi kemudian aku akan kalah. Ayo kita keluarkan semuanya.

Sementara teriakan bergema di sekitar tempat duduk penonton, aku meletakkan tangan kiriku di tangan kanan dan mengarah ke pusat batu besar.
(TL Note: Macam Tatsuya yang nembak Satelit di Movie mahouka)


"[ Anti-materiel ] ... Tembak!" (Sirius)


Peluru diisi dengan semua mana tembakan sembari menghasilkan tekanan angin besar dan menghantam pusat batu besar. Aku mengguncangnya dan itu membuat lubang besar tetapi batu itu masih terlihat baik-baik saja.


“[ Reload ]… Fire!” (Sirius)
(TL Note: Penyebutan Jepang untuk [ Reload ] adalah Mana Replenishment)


Saat manaku sudah teregenerasi, aku menembakan peluru pada titik yang sama lagi tetapi batu besar itu tidak pecah dan jatuhnya tidak berhenti.

Dan tembakan ketiga ...


“[Reload]… modifikasi eksplosif tingkat tinggi. Tiga ... Dua ... Satu ... Tembak!" (Sirius)


Aku membuat 'Gambaran' dari peluru yang meledak setelah mengenai target, mengukur waktu dan menembaknya. Pisau yang aku tusukan tadi menunjukkan efeknya pada saat yang sama ketika peluru meledak di dalam formasi.

Pisau-pisau itu dilekatkan dengan batu sihir yang bertuliskan formasi sihir [ Impact ]. Fungsi dari batu sihir, setelah itu diisi penuh dengan manaku, itu akan menghasilkan impact yang besar bersamaan dengan disintegrasi batu sihir setelah beberapa detik. Ini mirip dengan bom waktu yang tertunda.

Hasilnya, jika itu termasuk peluru terakhir yang aku bidik, ada lima guncangan bersamaan di batu besar itu. Batu besar itu membuat suara gemuruh, pecah karena berbagai impact dari dalam dan tersebar.


{{...}} (Magna / Mark)

{Sirius-sama ... Aah, aku terpesona ...} (Emilia)

“Aniki-! Kau yang terbaik-!" (Reus)


Itu tidak mungkin untuk memecahnya menjadi beberapa bagian. Ketika aku melihat Rodwell sembari menghancurkan bebatuan yang jatuh itu, dia tersenyum lebar dan tertawa tanpa mempedulikan mata publik. Hmmm, sepertinya dia puas.


“Hu… huhuhu! Bukankah itu luar biasa! Untuk menghancurkan batu-batu besar dengan [ Impact ] sembari menggunakan alat ... Kemungkinan sihir tidak terbatas!" (Rodwell)

"... Ini adalah waktu yang buruk untuk senang tetapi aku punya satu hal untuk dikatakan, apakah itu baik-baik saja?" (Sirius)

"Apa itu?" (Rodwell)

“Pertarungan belum berakhir.” (Sirius)


Ketika aku menjentikkan jari setelah menyelesaikan persiapan, beberapa ledakan sonik bergema dari bukit kecil yang meningkat di sebelah Rodwell. Itulah [ Impact ] yang aku atur ketika berlari mengelilingi dinding. Setelah bongkahan batu besar hancur, aku memperpanjang [ String ] dan memanggilnya. Itu tidak perlu untuk menjentikkan jari tetapi itu untuk tindakan kecil.

Sepertinya pengendali jarak jauh bom waktu dan karena aku telah menghitung dan mengatur sudutnya, itu akan segera jatuh.

Berbicara tentang apa yang akan segara jatuh, tentu saja ...


“O, ooo!? Itu sebuah batu!” (Rodwell)


Itu bukan pada ukuran yang dijatuhkan kepadaku tetapi aku mematahkan bagian dari batu besar tadi dan membuat batu besar jatuh. Tidak apa-apa merasa senang tetapi apakah kau masih bisa tertawa ketika dihadapkan pada batu besar itu. Aku benar-benar harus membalas budi.


“Kuh! [ Wind ]” (Rodwell)


Dia mengarahkan angin ke dirinya sendiri pada saat itu dan melompat dan sepertinya dia entah bagaimana berhasil menghindari batu itu.

Batu jatuh itu pecah di permukaan tanah, menciptakan awan debu yang sangat besar dan menghalangi penglihatan. Namun, tawa Rodwell tidak berkurang bahkan dalam situasi itu.


“Huhuhu… ya, benar. Memang benar pertarungan ini belum berakhir. Aah, aku tidak pernah berpikir hal seperti itu mungkin. Kau benar-benar luar biasa.” (Rodwell)

"Terima kasih!" (Sirius)

"Apakah kau akan menyerang lagi !?" (Rodwell)


Aku langsung mendekati awan debu, tetapi Rodwell bergerak dengan tenang sembari tertawa dan melemparkan pukulan tangan kanan. Pukulan tunggal itu tajam, saat dia melaju dengan kecepatan di mana tinju itu tidak bisa dilihat ...


"Itu hanya cepat!" (Sirius)


Sebelumnya, tendanganku dihindari karena aku ceroboh tetapi aku pasti lebih bagus dalam pertempuran jarak dekat. Ketika aku menghindari tinju yang diluncurkan Rodwell secera cepat, dia mengarahkan tangan kirinya dengan pukulan padaku tanpa penundaan.


"Air Shot- ..." (Rodwell)

"Ini dia!" (Sirius)


Aku menyingkirkan lengan yang akan menembak [ Air Shotgun ] dengan sikuku. Kemudian, aku menarik pisau dan mendorongnya dengan ke leher Rodwell.


"Jika sedekat ini, pisau lebih cepat dari senjata api." (Sirius)


Itu adalah skakmat.

Sementara itu masih tidak terlihat ke sekitarnya karena awan debu, Rodwell menutup matanya setelah merasakan dinginnya pisau dan kemudian dia tersenyum padaku.


"Ini ... kekalahanku, ya." (Rodwell)



-



Extra / Bonus 1


Penonton pada saat Sirius terkena [ Air Impact ] ...


"Aniki-!" (Reus)

"Penghalang itu tidak ada gunanya ketika kau mengenainya dengan itu, jadi tolong hentikan!" (Bawahan Reus)


Penonton pada saat [ Mountain Pressure ]  dipanggil ...


"Anikiii-!" (Reus)

"Seseorang ... hentikan mereka! Ada bunyi retakan pada penghalang." (Bawahan Reus)

"Oi Reus, 'hausu'!" (Reese)
(TL Note: Kora Reus, hausu yo!, saya nggak ngerti 'hause' yang dimaksud apaan)

“Reese-ane! Kau tidak bisa melakukan 'hause'! Aniki… Aniki…!” (Reus)


Setelah itu, dia entah bagaimana dijepit oleh beberapa bawahannya.




Extra / Bonus 2


Waktu ketika Rodwell kelihatan menggunakan sihir Emilia ...


{Untuk meniru sihir yang aku buat dengan susah payah ...} (Emilia)

{Yah ... Itulah kepala sekolah. Mau bagaimana lagi karena itu adalah salah satu kekuatannya.} (Magna)

{Tapi aku mengembangkannya bersama dengan Sirius-sama! Ini bukan hanya sihir untuk dua orang lagi ...} (Emilia)
(TL Note: Sihir yg bisa dipake cuma 2 orang)

{Dia juga bisa melakukannya !?} (Mark)



[ Chapter 54 Selesai ]


Prev Chapter | Index | Next Chapter


Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌
» Anda baru saja membaca: Novel World Teacher – Other World Style Education & Agent Chapter 54 Bahasa Indonesia

3 comments:

  1. Pertempuran yang Bagus sekali

    Setelah mengalahkan rodwell bagaimana sikap seluruh siswa ke sirius yah?

    Benar-benar gk sabar dg kelanjutannya.....!

    Semangat min nerjemahin nya

    Di tunggu chapter selanjutnya

    ReplyDelete
  2. Lanjutkan kerja bagus mu admin... Dtggu chap selanjutnya

    ReplyDelete
  3. lanjutkan min d tunggu update nya

    ReplyDelete