Saturday, 24 November 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 14

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 14



Translator : Sai Kuze

Chapter 14 - Pemberontakan di Hoban [Bagian 1]


"Bahkan jika kau mengatakan itu akan menimbulkan masalah, kami tidak dapat memenuhi tujuan kami jika kami tidak memasuki kastil."


Ariane berbicara dengan nada kesal kepada anak laki-laki yang memangang tangannya di depannya.

Anak laki-laki ini telah memberitahukan lokasi jalan rahasia menuju kastil kepada kami, namun dia mengatakan kepada kami untuk tidak menggunakannya.
» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 14

Saturday, 17 November 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 13

Translator : Sai Kuze

Chapter 13 - Mengunjungi Hoban [Bagian 2]


Ariane dan aku saat ini mengikuti anak laki-laki itu melalui gang-gang sempit.

Kami sepertinya menuju ke arah gerbang selatan, dekat dengan tempat kami berteleportasi memasuki Hoban.

Ketika kami meninggalkan area pusat kota yang tak terawat yang mengelilingi istana feudal lord, jumlah orang-orang yang berlalu-lalang dan rumah-rumah yang bagus secara bertahap berkurang, berjalan menuju daerah dengan suasana sepi.

Ketika anak laki-laki itu berhenti begitu kami mencapai daerah kumuh yang berjajar di dinding selatan kota.

Bau busuk dan binatang yang aneh menutupi tanah, bau yang tidak sedap, dan bahkan Ariane sampai meringis di dalam jubahnya.


"Di sini."


Namun, sepertinyanya terbiasa dengan baunya, bocah itu berjalan menyusuri gang rumit dan sempit itu sebelum memasuki salah satu gubuk.

Atapnya agak rendah jadi aku harus membungkuk ketika memasukinya, dan gubuk memiliki banyak lubang dengan empat orang di dalamnya.

Ada seorang gadis lajang yang tidur di bawah selimut kain tua di dalam gubuk, dan bocah laki-laki itu dengan perlahan mendekati gadis itu sebelum menggelengkan kepala dengan lembut.


"……Onii Chan?"


Sepertinya usianya terpaut satu tahun antara anak laki-laki itu dan gadis yang memanggilnya.

Dia memiliki rambut hitam seperti anak laki-laki itu, tetapi miliknya agak panjang dan tidak terawat.


“Bagaimana kamu mendapatkan luka itu? Apakah para penjaga yang melakukan ini padamu?”


Ketika gadis itu benar-benar bangun, dia perlahan duduk dan memandang cemas ke arah kakaknya sementara air mata mulai berkumpul di matanya.


“Ini tidak ada apa-apanya. Aku membawa seseorang yang bisa menyembuhkan kakimu.”


Anak laki-laki itu menyeka darah dari sudut mulutnya ketika dia menjawab sebelum mengalihkan pandangannya ke arahku seolah-olah menyuruh memperkenalkan diri.

Gadis itu mengikuti garis pandang anak laki-laki itu dan akhirnya menyadari kehadiran kami. Ketika dia melihatku, dia menjadi takut dan bersembunyi di bayangan anak laki-laki itu.


“Tidak perlu takut, aku bukan salah satu dari tentara atau ksatria feudal. Aku Arc, hanya seorang petualang biasa. Seseorang di belakangku adalah temanku. Maafkan kami karena telah membangunkanmu."


Gadis itu diam-diam membuka mulutnya ketika Ariane yang terselubung menawarkan anggukan kecil dengan mata masih tertutup, dan Ponta mulai menggoyangkan ekornya dengan cepat sementara dia masih dipegangi dekat dada Ariane.

Ekspresi gadis itu sedikit rileks ketika dia melihat Ponta.


“Tuan Arc, tolong sembuhkan kaki adikku Shea. Aku mohon padamu."


Anak laki-laki itu memiliki ekspresi serius saat dia menurunkan kepalanya ke lantai.

Sembari memberikan anggukan yang murah hati, aku menarik kembali selimut kain dari gadis yang disebut Shea untuk melihat kakinya.

Kaki kurus gadis itu diikatkan dengan potongan-potongan papan menggunakan tali.


"Aku bertanya pada seorang lelaki tua di lingkungan itu untuk memeriksa kakinya, tetapi dia mengatakan ini tidak bisa disembuhkan ..."


Anak laki-laki itu menjelaskan asal mula papan sembari melihat kaki adik perempuannya.

Papan-papan itu berfungsi sebagai penopang untuk kakinya karena kedua tulangnya patah. Aku tidak tahu apakah dia akan lumpuh atau bahkan tidak jika dia sembuh sendiri. Sepertinya perlu memakai sihir pemulihan tingkat menengah dari kelas bishop.

Ketika aku dengan lembut menggerakkan kakinya, Shea menjadi berlinang air mata dan meringis kesakitan.

Tulang-tulangnya sepertinya belum terbentuk.


"Sudah hampir sebulan, tetapi lukanya tidak menunjukkan tanda-tanda sembuh ..."


Aku memperhatikan anak perempuan itu yang sedang mengepalkan tangan dan hampir menangis.

Sangat penting untuk mendapatkan makanan yang tepat agar patah tulang bisa sembuh, dan mengingat keadaan tempat ini, sepertinya dia tidak mendapat makanan yang layak.


"Kau dapat mempercayaiku. 【 Major Heal 】."


Aku menempatkan tangan kananku di atas kaki Shea dan melemparkan mantra kelas bishop. Daerah lukanya tertutupi dengan cahaya yang hangat.

Kakak laki-lakinya hanya menyaksikan pemandangan yang fantastis itu dengan takjub.

Sementara Ariane hanya mendesah dan mengangkat bahunya saat dia melihat dari belakang.

Ketika aku menggerakkan tanganku, Shea menatap kakinya dan menyentuh mereka karena ketakjuban.


"Onii-chan, kakiku tidak sakit lagi ..."

"Benarkah!?"


Sementara anak lak-laki itu itu berteriak, Shea dengan senang hati melepaskan ikatan dari kakinya dan mencoba berdiri; Namun, dia tidak memiliki kekuatan di kakinya dan segera jatuh ke belakang.


“Tulang-tulang itu baru saja terhubung kembali. Jangan berlebihan."


Karena dia tidak menggerakannya selama hampir sebulan, kakinya telah kehilangan kekuatan untuk berdiri.

Dia juga tidak mendapatkan cukup makanan, seluruh tubuhnya setipis kayu mati. Dalam situasi ini, bahkan jika patah tulangnya sembuh, tulangnya bisa patah lagi setiap saat.


"Nak, ambil ini dan belikan adikmu sesuatu yang bergizi untuk dimakan."


Aku mengatakannya ketika aku mengeluarkan lima koin emas dari kantong kulit yang diikatkan di pinggangku dan mengulurkannya kepada anak lelaki itu.

Meskipun anak laki-laki itu terkejut sesaat, dia memfokuskan kembali pikirannya dan dengan cepat mengalihkan pandangannya dari koin.


“Aku Sil, bukan pengemis! Bukankah aku sudah mengatakan sebelumnya, anda tidak perlu mengasihaniku ?!”

“Bukan Sil, aku tidak menganggapmu pengemis. Aku tidak suka kebanggaanmu itu. Namun, kau perlu memikirkan apa yang paling penting bagimu sebelum kau menjawab. Daripada melihat ini sebagai mengasihani, terima ini sekarang dan membalas budilah dengan penuh semangat. Ini untuk adik perempuanmu.”


Aku menggunakan kalimat itu untuk membenarkan campur tangan kami, dan secara keseluruhan itu terdengar sangat persuasif bagiku.

Sil memikirkannya sejenak sebelum dia berbicara dengan malu.


"……Baik. Namun, tolong ubahlah koin itu menjadi tembaga bukan emas! Karena penampilanku, aku tidak bisa pergi berbelanja dengan koin emas.”


Sil tentu saja membuat argumen yang masuk akal.

Seorang anak dengan koin emas akan menjadi tanda yang mudah di daerah kumuh, dan aku menduga toko-toko itu akan menjual makanannya terlalu mahal.

Tidak, para penjaga yang agresif bisa juga merampasnya.


"Oh itu benar. Sil, kau lebih bisa diandalkan …… ”


Sedikit malu dengan kesadaranku, aku menawarkan beberapa pujian untuk Sil.


"...... Bukankah tuan ini terlalu ceroboh?"


Mengabaikan tawa Ariane yang tertahan di belakangku, aku mengambil kantong kulit dari tas koperku dan menyerahkannya pada Sil.

Selama waktu luang yang aku miliki ketika aku tinggal di penginapan, aku menyortir koin emas, perak, dan tembaga ke dalam kantung-kantung yang terpisah.

Kantung-kantung itu penuh sesak dengan koin, hingga 「 Jingle Jingle 」 bisa terdengar ketika kantungku jatuh ke tangan kecil Sil. Dia jelas-jelas terkejut dengan beratnya.


“Berapa banyak koin …… ada di sini ……”

“Seharusnya sekitar 300 koin. Aku dapat menambahkan beberapa perak jika kau suka?"


Ketika aku menawarkan untuk memberinya lebih banyak, Sil melihat kantung di tangannya sebelum dia menggelengkan kepalanya seperti mainan rusak.


“I-Ini lebih dari cukup! Tolong tunggu di sini sebentar.”


Sembari berdiri ketika dia berkata demikian, dia mengangkat papan lantai di sudut dan menyeka debu yang sama, memperlihatkan kotak kayu yang telah terkubur di tanah.

Sil melepas penutupnya untuk mengungkapkan sepuluh koin tembaga, dan dia seperti melindungi kantung itu dengan menempatkan kantung kulit di dalam kotak sebelum menutupnya kembali.

Sepertinya dia biasanya menyembunyikan uang dan barang-barang berharga di sana.

Ketika Sil selesai dia dengan malu-malu menurunkan matanya dan tersenyum sembari memberikan ucapan, "Terima kasih, tuan."

Tidak peduli di dunia mana kau berada, melihat senyum anak selalu meninggalkanmu dengan perasaan yang baik.


"Shea, kakakmu adalah anak yang baik."


Sementara aku terkekeh dan menepuk-nepuk kepala kakaknya, Shea mengangguk dengan senyum penuhnya saat kakaknya dipuji.



Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 13


» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 13

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 12

  Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 12




Udah lama nggak update, hampir setengah bulan yak, yah  mau gimana lagi, sibuk euy.
Garapin skripsi beberapa orang, kan mayan tambah-tambah selagi nganggur  😂


Translator : Sai Kuze

Chapter 12 - Mengunjungi Hoban [Bagian 1]


Keesokan harinya, aku menggunakan 【 Transfer Gate 】 untuk berteleportasi dari Raratoia menuju save point di pohon besar yang aku buat kemarin.

Setelah itu, tidak ada masalah dan kami berhasil mencapai Hoban sebelum tengah hari.

Bahkan, tidak terlalu jauh dari lokasi bekas penyerangan yang aku temui kemarin.

Kota Hoban terletak di dataran luas antara gunung Annette di sebelah utara dan gunung Parnassus di selatan. Di masing-masing kaki gunung, timur dan baratnya terdapat hutan belantara.

Hoban berada di tengah-tengah dataran dan dikelilingi oleh dinding luar berbentuk persegi.
» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 12