Saturday, 24 November 2018

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 14

Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 14



Translator : Sai Kuze

Chapter 14 - Pemberontakan di Hoban [Bagian 1]


"Bahkan jika kau mengatakan itu akan menimbulkan masalah, kami tidak dapat memenuhi tujuan kami jika kami tidak memasuki kastil."


Ariane berbicara dengan nada kesal kepada anak laki-laki yang memangang tangannya di depannya.

Anak laki-laki ini telah memberitahukan lokasi jalan rahasia menuju kastil kepada kami, namun dia mengatakan kepada kami untuk tidak menggunakannya.

Ariane merupakan seorang warrior elf yang memiliki sebuah misi untuk dipenuhi, dan dia juga merasa kesal akan kesengsaraan yang diterima rasnya.


"Sil, jika kau punya alasan, kami tidak boleh melanjutkannya, maka kataknalah."


Aku menutup papan persegi dan duduk di tangga sehingga kami bisa mendengarkan apa yang dia katakan.

Mata Sil yang terlihat ragu-ragu dengan pandangan mengarah kemana-mana dan tenggelam dalam pikiran sebelum dia mulai berbicara.


"Hoban sudah menderita karena pajaknya yang tinggi ...... Pajak tidak masuk akal bahkan menyebabkan ibu dan ayahku mati karena penyakit ...... Para penduduk sedang merencanakan untuk memulai pemberontakan ... Namun, tepat sebelum rencana itu bisa dilakukan, feudal lain terbunuh. Akibatnya, para penjagaan di kota dan kastil telah sangat diperkuat ...”


Ketika Ariane mendengar kata-kata Sil, dia mulai memikirkan sesuatu sementara aku melihat ke bawah dengan canggung.

Peningkatan jumlah penjaga dan inspeksi aneh itu semua karena kematian Lord yang disebabkan Ariane. Lord Hoban mungkin takut akan serangan kejutan para elf.

Seorang feudal lord yang menjual budak-budak elf telah terbunuh, sehingga mereka yang membeli budak-budak itu secara alami akan bertindak lebih hati-hati.


“Butuh banyak uang untuk memperkuat pernjagaan, yang menyebabkan pajak dinaikkan lebih tinggi …… Orang yang memberitahuku tentang jalan rahasia ini merupakan bagian dari pemberontakan, tetapi karena jumlah penjaga yang meningkat mereka harus mengubah rencana mereka demi keamanan. Papan persegi itu merupakan sesuatu yang mereka yakini mustahil untuk diangkat dengan kekuatan manusia ……”


Dia terus menatapku ketika dia berbicara seolah-olah dia memiliki sesuatu yang sulit untuk dikatakan.

Tentu saja, jika penjagaan telah diperkuat maka pintu rahasia kami dapat digagalkan, tetapi pemberontakan mungkin memecahkan masalah itu.

Sil mengatakan pintu masuk yang ditunjukkan kepada kami sebagai hadiah yang dia yakini tidak dapat digunakan dan dia pikir aku akan kecewa karena itu tidak akan terbuka. Dia bahkan siap menawarkan hadiah yang berbeda kepadaku.

Jikalau lord Diento tidak terbunuh, maka pemberontakan akan berjalan sesuai rencana, dan ada kemungkinan para elf akan dibebaskan ......

Ketika aku menoleh pada Ariane, aku melihat dia berjongkok di lantai sembari memegang Ponta.

Karena kami agak bertanggung jawab untuk ini, ku rasa ...... kami perlu terlibat memperbaiki masalah ini.


"Hmm, bagaimana kalau kita menyusup ke kastil menggunakan pemberontakan sebagai penutupnya?"


Sementara para pemberontak mencoba untuk menggulingkan feudal lord, kami akan menggunakan pintu masuk ini untuk memasuki kastil. Ketika pemberontakan berlangsung, kami bisa mencari budak-budak elf tanpa banyak masalah.

Jika kami melakukan operasi kami di tengah kekacauan, tidak perlu khawatir untuk dikejar.


"Aku tidak begitu keberatan ... kapan pemberontakan dimulai?"


Suasana hati Ariane sepertinya membaik saat dia menyilangkan lengannya menandakan persetujuan sementara dan menanyakan hari pemberontakan.

Tentunya akan menjadi masalah jika hari baru pemberontakan itu setelah satu bulan dari saat ini.


“Aku tidak bisa memberitahumu tanpa berbicara dengan Labatt dulu ……”


Sil menunduk ke bawah dengan ekspresi sedih ketika dia mengatakannya.

Itu merupakan sesuatu yang tak terelakan, aku meragukan anak kecil seperti Sil bisa merencanakan pemberontakan seperti ini.

Tanpa persetujuan orang yang berada di belakang pemberontakan, tidak mungkin untuk mengoordinasikan operasi. Pertanyaannya adalah apakah orang itu akan bersedia menerima proposal dari dua orang yang tidak dikenal ......

Ini harapan yang sangat tipis—

Di hatiku, aku mendesah.

Mengikuti saran Sil, kami dengan tenang membiarkannya memimpin kami menuju markas seseorang yang bernama Labatt.

Kami kembali ke dinding yang menghubungkan jalan ke saluran pembuangan dan pada saat kami kembali menuju jembatan, matahari hampir sepenuhnya menghilang.

Sil menuntun kami melewati daerah kumuh gelap yang hanya memiliki beberapa lampu yang bertindak sebagai sumber cahaya kecil.

Tak lama, kami mencapai sebuah bangunan yang sedikit lebih kumuh daripada yang ada di sekitarnya.

Tidak seperti bangunan di sekitarnya, ada dinding batu yang mengelilingi markasnya. Sil berjalan ke pintu dan mengetuknya dengan irama berkode sebelum seseorang membuka pintu dan berbicara kepadanya dengan nada rendah.

Orang yang membuka pintu melihat kami dengan curiga, namun dia memerintah kami untuk masuk dengan dagunya.

Ariane dan aku memasuki bangunan itu dengan patuh.

Di dalamnya kami bertemu dengan tatapan mata beberapa pria berwajah serius. Di bagian belakang ruangan yang remang-remang, ada meja makan besar, dan seorang pria berdiri di sana mengawasi kami.

Pria itu berusia pertengahan tiga puluhan dan memiliki rambut cokelat dan kumis. Luka di lengannya yang kencang tidak memberi kesan pria ini adalah seorang petani.

Ada juga makanan seperti bubur di depan pria itu.


"Sil, aku sudah memberitahumu sebelumnya kau harus mengirim kabar sebelum membawa tamu ke sini..."


Setelah pria itu melirikku, dia makan sesendok bubur dan melihat kembali pada Sil.


“Maaf, lord Labatt. Aku sedang terburu-buru ....... sebenarnya── ”


Sil menyimpulkan segalanya sementara Labatt mendengarkan seluruh cerita dengan lengan disilangkan.


“Oh, Arc ya? Kau pastilah memiliki kekuatan luar biasa untuk dapat mengangkat papan persegi berat itu, dan kau menggunakan sihir penyembuhan untuk menyembuhkan tulang yang parah… .. kau berencana untuk menggunakan pintu masuk rahasia ketika rencana kami sedang berjalan? Namun, bagaimana aku bisa mempercayai seseorang yang bahkan tidak mengungkapkan wajahnya?”


Labatt jelas meragukan kami, karena dia tersenyum ketika mengajukan pertanyaan.

Aku ditutupi dengan full armor dan bahkan belum melepas pelindung kepalaku, sementara Ariane tertutupi dari ujung kepala sampai ujung kaki oleh jubahnya yang menutupi wajahnya. Kami benar-benar mencurigakan.

Jadi tidak mengherankan mereka akan meragukan kami tidak peduli apa yang kami katakan,


“Kami tidak membutuhkan kepercayaanmu. Kami tidak keberatan jika pembicaraan ini dibatalkan sekarang. Kami hanya akan menggunakan lorong untuk memasuki kastil sendiri ...... ”

"Apa-apaan itu!?"


Dalam deklarasi sepihak kami, salah satu pria yang keras menjadi begitu marah sehingga Labatt harus mengulurkan tangannya untuk menghentikannya.


“Kau punya urusan di kastil? Mungkinkah dirimu elf ......?”


Di belakangku, Ariane bereaksi sedikit setelah mendengar kata-katanya..

Orang-orang di sekitarnya tidak tahu apa yang terjadi sehingga mereka saling melihat satu sama lain.


"Apa yang membuatmu berpikir seperti itu?"

"Beberapa hari yang lalu, feudal lord Diento terbunuh dan rumor mengatakan elf adalah tersangkanya ...... sejak saat itu, feudal lord di sini mempekerjakan para pengawal bodoh dan memberi mereka satu perintah: 'Jangan biarkan satu elfpun ke kota' atau sesuatu seperti itu."


Sepertinya beberapa bangsawan feudal sebenarnya agak berhati-hati.

Labatt memberikan tebakannya sebelum dia menghela nafas panjang.


"Tidak, itu akan jadi masalah jika aku menyelidiki proposal dan identitasmu sekarang ...... Tidak ada banyak waktu lagi ... kami tidak punya pilihan lain."

"Ho, tidak ada cukup waktu?"


Mendengar pertanyaanku, Labatt menyilangkan lengannya dan mengerutkan alisnya sebelum dia menutupnya dan terus berbicara sembari memegangi batang hidungnya.


“Pangeran pertama dan kedua akan segera berkunjung. Jika pasukan raja tiba ketika kami berada di tengah-tengah pemberontakan, kami akan segera dikirim ke guillotine. Kami harus bergerak sebelum pangeran tiba ……”

"Mungkinkah hari kunjungan tidak berubah bahkan jika kalian menyebabkan pemberontakan?"

"...... Tidak, Kami akan menangani masalah itu entah bagaimana setelah feudal lord telah ditangani. Ada berbagai macam keadaan di sekitar bangsawan ibu kota ...... ”


Bibir Labatt memutar menjadi sinis ketika dia mengatakannya, dan dia mencoba merapikan kumisnya.

Aku mengerti, ada orang lain yang menarik tali di balik pemberontakan ini. Kami terjebak di tengah perebutan kekuasaan antara bangsawan. Meskipun aku tidak tahu niat mereka, mungkin hanya satu bangsawan yang mencoba untuk menyerap tanah orang lain ke wilayah mereka sendiri, yang berarti orang ini mungkin dipekerjakan untuk melenyapkan bangsawan yang mengganggu.

Ketika lord saat ini terbunuh, aku hanya bisa berharap lord yang baru sedikit lebih baik, demi Shea dan Sil.


“Sebenarnya, aku seharusnya menerima sejumlah besar kekuatan tempur yang bagus dari ibukota ...... tetapi beberapa hari yang lalu, mereka dihabisi oleh sekelompok monster. Jadi posisi kami saat ini sedang sulit ketika kami menyadari pintu rahasia itu tidak bisa digunakan… .. ”

“Itu sangat disayangkan. Jadi kapan kau akan melakukan operasi?"

"Besok pagi."

"Itu mendadak, tetapi bagus bagi kami."

“Persiapan sudah selesai, yang harus dilakukan hanyalah memberi perintah. Jika aku mengirim perintah kepada teman-teman kami sekarang, para kolaborator di dalam kastil akan bergerak juga. Sil, bisakah kau memandu Arc menuju pintu masuk rahasia pada saat operasi dimulai?”

"Ya!"


Ketika Labatt memanggilnya, Sil langsung menjawab.

Ariane, Ponta, dan aku untuk saat ini memiliki sedikit waktu luang sebelum operasi dimulai.

Ketika kami kembali ke pusat kota, lampu-lampu di toko-toko masih menyala. Orang-orang makan dan meminum minuman keras dan beberapa wanita di luar rumah bordil itu memanggil-manggilku di sepanjang jalan.

Hoban lebih cerah dan lebih ramai daripada kota-kota lain yang pernah aku kunjungi. Posisinya sangat menguntungkan karena sebagai titik persinggahan untuk rute perdagangan antara Rinburuto Archdukedom dan ibukota kerajaan Rhoden, dan karena itu, lampu kristal sihir buatan, ada di mana-mana.

Ada toko-toko yang ramai di mana-mana dan beberapa kios menjual makanan seperti kebab yang dibungkus daun besar. Sebelum kami kembali ke gubuk, kami membeli beberapa dari mereka untuk Shea dan Sil, bersama dengan hidangan yang disebut chana yang terlihat seperti kacang polong asin dan direbus sangat banyak dalam beberapa bungkus.


"Hmm, rumah Sil arahnya kemana......"


Dalam perjalanan kembali dari membeli makan malam, kami tersesat melihat ke sekeliling labirin kumuh ini.


"Lewat sini, Arc."


Ariane mulai berjalan di depanku dengan Ponta di pelukannya.

Elf memiliki kemampuan untuk menyusuri hutan tanpa tersesat, dan sepertinya mereka bahkan tidak akan tersesat meskipun di kota.

Aku, yang selalu tersesat di Umeda Dungeon Jepang, yah gimana lagi yak aku sedikit iri.


"Ini sudah cukup rumit ...... apakah ada cara lain bagi kita untuk memasuki kastil tanpa menggunakan jalan rahasia?"


Sementara Ariane memimpin, dia menanyakan pertanyaan itu.


"Ariane-dono, aku pikir kau bertanggung jawab sebagian atas situasi mereka saat ini."

“I-Itu! …… Aku sudah menyadari itu ……”


Dia dengan sedikit malu menanggapi godaanku dan berjalan di depan dengan pantatnya yang menggoda.


"Kali ini, feudal lord akan ditangani oleh pemberontakan, maka tujuan kita tidak berubah."

“Yah ……, selama kita bisa menyelamatkan saudara-saudaraku yang terpenjara di kastil. Ini seperti melempar dua burung dengan satu batu."


Aku mendengar kata-kata teguhnya ketika kami akhirnya mencapai gubuk Sil.

Ketika kami masuk, Sil dan Shea sedang makan apa yang tampaknya kacang kering.

Ariane menyuruh keduanya untuk memakan makanan yang kami beli untuk mereka beberapa waktu yang lalu.

Sil enggan pada awalnya, tetapi ketika kami mengatakan adiknya perlu makan dengan benar untuk pemulihannya, wajah keduanya mulai terisi dengan kegembiraan.

Daging dan kacang mungkin bukan makanan yang paling bergizi, tetapi itu lebih baik daripada hanya air dan kacang kering yang mereka makan sebelumnya.


"Kenapa anda tidak makan Tuan Kesatria?"


Shea terlihat bingung ketika dia mengisi mulutnya dengan makanan, gerakan imutnya seperti seekor hamster.


“Aku sudah makan diperjalanan kesini beberapa waktu yang lalu. Jadi makanlah tanpa perlu sungkan.”

"Baik!"


Aku membelai kepala Shea saat aku mengatakan padanya kebohongan itu.

Aku harus menghindari melepaskan pelindung kepalaku di depan umum sebanyak mungkin, bukan karena aku tidak mempercayai anak-anak ini, aku tidak ingin mereka tiba-tiba ketakutan.

Sementara Ariane memasukan sedikit chana ke mulutnya, mata kami bertemu sebentar tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.

Entah bagaimana dia mengerti apa yang aku lakukan.

Namun, tanpa repot-repot mengatakan sesuatu, Ariane melihat sekitar lingkungan sebelum menggunakan sihir roh api dan bumi untuk membuat dinding di sekitar gubuk ini untuk melindungi tempat anak-anak tidur dari angin malam.


[ Volume 2 Chapter 14 SELESAI ]




Like Fanspage Facebook kami supaya tidak ketinggalan update!!
😌

» Anda baru saja membaca: Novel Gaikotsu Kishi-sama, Tadaima Isekai e Odekake-chuu Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 14

1 comments:

Post a Comment